Tuesday, 5 May 2015

Aku Tak Boleh Sebab Kau Ex Aku. Faham!? Bab 1

Posted by Syau Qah at 10:04

Aku hempaskan tubuh ke katil tebal yang bersaiz king itu. Mata sekejap-sekejap di tutup dan sekejap-sekejap dibuka melayan rasa penat  yang melanda. Fuh! Nafas aku dihembus panjang. Tidak pernah-pernah aku outstation begini jauh dan penat perjalanan. Kalau bukan sebab nak tolong si Balqis, beribu kali pengsan dan bangun sekali pun.. aku memang tak akan setuju!! Walaupun hanya ganti dia dalam 3 hari! Yeee! Sebab bagi aku, 3 hari tu semacam 3 minggu! Dahlah tengah hari tadi teksi yang aku naiki tayarnya pancit ditengah jalan. Ni haa~ nasib baik tak terlepas flight ke sini! Alahai bumi Sabah, pertama kali aku jejakkan kami ke sini. Tapi takpe, Balqis menyusul nanti …lagipun, ni haa~~

Poket baju kurung moden diselak sekejap. Hahaha! Peta tempat-tempat menarik di sini dah ada dalam tangan! Kening sudah naik ke atas tanda rasa gembira yang tidak terungkap dengan kata-kata. Bangga jugak ada. Akhirnya termakbul tanpa disangka hajat aku ke sini. Hehe…

Aku lekapkan ke dada risalah mengenai Sabah itu. Kepala jauh melayang ke arah lain. Hmm..dulu-dulu aku pernah berhajat dalam diam untuk melancong ke sini dengannya namun..ah! Apa aku fikir ni? Itu dah berlaku 5 tahun lepas Warda. Sekarang kau dah 24 tahun tahu tak? Buang masa je nak ingat semua tu! Warda-Warda. Baik mandi dulu kot? Yelah, lagipun badan penuh dengan peluh yang melekit sana sini. Seakan seminggu tak mandi pula rasanya.

Aku bingkas mencapai tuala hotel panjang yang berwarna putih yang tersidai di ampaian di tepi kamar mandi. Lima belas minit kemudian aku keluar kemudian bersiap dengan pakaian official kerana malam ini kerja aku dah bermula. Cukup dengan mengenakan baju kurung moden yang berwarna merah jambu dan blaus hitam. Dah okay sangat dah kut?

Sedang berkira-kira untuk keluar, ringtone telefon Experia Z aku berbunyi nyaring dengan dendangan lagu Ronan Keating, when you say nothing at all. Ceh, nasib baik ringtone aku ni kuat bak funfair live. Kalau tak, takdenya aku dengar kalau ada orang call aku. Almaklum, handphone aku ni sedang best tidur di dalam beg tangan! Er…Aaron? Nama itu tertera jelas di papan skrin.

“Hello..assalamualaikum..” aku memulakan bicara. Bibir diketap sekejap.

“Waalaikumsalam...Warda Fitriya.” Ternaik kening aku sekejap kerana nama penuh aku disebut.

“Ohh..Aaron. Er..kenapa ye?” balas aku segan-segan. Aku takut hal itu dibangkitkan lagi memandangkan aku belum ada jawapan untuk itu. Sebenarnya aku dah ada jawapan tapi takut untuk suarakan padanya. Aku takut kehilangan dia. Aku takut akan kehilangannya sebagai sahabat aku!

“Dah ada jawapan ke belum?” Aku dah agak dah..

“Kalau dah ada dan jawapannya ‘hijau’, abang nak masuk meminang.” Sambungnya serius di talian. Aku terkedu disitu. Susah untuk berbicara. Seolah-olah lidah aku diikat oleh tali rafia! Tapi ini tak boleh jadi, aku kena beritahu dia yang sebenarnya!

“Aaron…”

“Ye?” suara itu ceria.

“Sebenarnya aku…aku belum bersedia lagi. Aku minta maaf sangat-sangat!” dia diam sekejap sebelum membalas jawapan aku

 “Takpe..abang akan tetap tunggu.” Balasnya sebelum menamatkan talian. Terpinga-pinga sekejap dengan jawapannya. Dingin semacam je. . Risau jugak aku kalau-kalau dia berbuat sesuatu yang diluar jangkaan selepas ini. Aku tak nak dicop sebagai punca pulak! Aku gerakkan kepala ke kiri dan kanan menghilangkan fikiran jauh itu.

TUGAS aku bermula dengan berjumpa dengan orang-orang kuat dalam projek syarikat yang bakal dilaksanakan. Bukannya ada kerja berat sangat pun hari ini. Hanya selaku pengiring kepada Dato Hamdan pemilik syarkat tempat aku bekerja ke sana ke mari. Tapi tak tahulah lepas ni macam mana keadaannya. Apa-apa pun, busy tak busy, kena hadap jugak!

Agak meriah jugak makan malam ni ye? Makan malam orang besar-besar katakan? Hehe…nampaknya aku beruntung jugak kot dengan paksaan Balqis menggantinya sebagai pengiring Dato? Hehe! Aku tersenyum lebar tanpa sedar.

“Ah…Warda jamulah selera dulu. Saya ada hal luar pejabat sekejap..” Tutur Dato Hamdan sedikit tersenyum. Langsung dia beredar dari tempat aku berdiri tanpa aku sempat membalas apa-apa. Dengarnya Dato hendak berjumpa dengan kawan lamanya yang turut berada di tempat ini. Aku mengintai Dato dari jauh. Sebaik sosok tubuh itu hilang di penglihatan aku, aku pandang ke arah sekeliling aku pula.

Fuh! Makan lagi? Macam tahu-tahu je aku suka makan! Hehehe! Tanpa membuang masa, aku ke meja makanan ala buffet itu. Panjang dari hujung ke hujung makanan itu disusun di atas meja. Baiklah, untuk tidak membazir, baik aku makan! Kalau aku tak makan, sayang je makanan ni dibuang macam tu je. Aiseh! Membazir dibuang konon! Alasan je semua tu. Tak ke gitu Warda? Hahaha!

Tengah sedap tangan mengambil satu-satu makanan yang dihidang, tiba-tiba telinga aku menerima panggilan yang sepatutnya belum masanya untuk aku!

“Mommy~ I’m hungry!” Erkk? Suara anak kecil yang berumur kira-kira 4 tahun sedang memeluk kaki aku. Membuntang mata aku sekejap dipanggil begitu. Nasib baik budak kecik ni comel. Kalau tak, aku dah cium berkali-kali tadi. Hah… apa? Kau orang ingat aku nak halau jauh-jauh budak kecil ni tadi? Tak, itu bukan aku!

“Adik…” Eh? Adik lagi ke? Atau patutnya aku panggil dia ‘anak’? Apa-apa jelah~ aku turunkan tubuh menyamai anak kecil itu sebelum bersuara.

“Adik, adik silap orang ni..” panggilan adik jugak kau pilih Warda.

“No..i am not!” jerit budak itu. Terbang semangat telinga aku sekejap. Mata aku sudah melilau disekeliling aku. Para hadirin menengok aku semacam je. Jangan dia orang ingat aku mendera ‘anak’ aku sudah! Aku tatap wajah anak kecil itu kembali. Boleh tahan degil budak ni! aku ambil nafas cuba untuk memahami kehendaknya.

“Adik~ pelan-pelan sikit suara tu eh.” Sempat pula aku mengajar budak tu. Hehe..

“Gini. Pandang betul-betul muka kakak ni. Kakak ni bukan mommy adik.” Aku angkat kening seceria yang boleh pada budak itu agar dia cam aku orang luar bagi dia!

“Mommy…” anak kecil itu tetap memanggil aku dengan panggilan mommy malah kali ini matanya sudah mulai digenangi air mata! Aduh! Macam mana ni? Manalah mak budak ni? Bapaknya? Adoi!

“Mommy! Mommy!” ulang anak kecil itu lagi. Kedengaran sangat tinggi suaranya berkali-kali. Para hadirin pula sudah berbisik sesama sendiri. Apalah yang dibisikkan sangat tu? Cik akak, cik abang, cik adik, budak kecik ni bukan anak aku!

“Uwaaaaaaaaaaaa! Uwaaaaaaa! ” tangisan budak itu mulai kedengaran. Alalala~
Kelam-kabut punya pasal, aku angkat terus budak kecik itu ke bilik hotel aku yang berada di tingkat 7. Fuh! Anak siapalah yang hilang? Tak pasal-pasal aku direpot ke balai polis lepas ni. huhu…Warda-Warda. Pintar sangat kau bawa budak ni ke bilik hotel kau. Hey! Kau ingat, dia anak kau ke? Menggeleng-geleng sendiri mengingat akan kebodohan sendiri.

Aku cebik bibir sambil berpeluk tubuh memerhatikan budak kecil itu dari jauh. Kesiannya…aku mengeluh kecil. Langkah kaki aku diatur mendekati budak itu yang leka bermain kereta mainan di atas katil. Fuh! Lupa nak beritahu, budak kecik ni ambil replika kereta porche dari dalam beg tangan aku! Huhu suka hati je budak kecik ni ambil tanpa tanya aku, tanpa minta izin dari aku! Tapi takpe, sebab dia masih budak kecik…aku maafkan je.

“Adik..siapa nama adik?” aku bertanya sambil meniarap sekali dihadapannya.

“Ada…” aku terangkat sedikit tubuh dengan jawapan dia. Lain aku tanya, lain dia jawab. Huhu..

“Akak tahu adik ada nama. Please beritahu akak, siapa nama adik?” pujuk aku membuat muka 10 sen. Memang pun, sebab kalau aku tahu siapa nama budak ni, boleh aku hantar dia di security sana. Kut-kut boleh umumkan nama anak ni nanti ke speaker hotel ni. huhu..

“Ada..” Tanpa dia ambil perhatian, sekali lagi dia ulangi jawapan itu. Mengerutu dibuatnya. Baiklah, Sabar Warda. Kena ikhtiarkan cara lain kut? Baru budak kecik ni beritahu aku namanya yang sebenar-benarnya! Ada semangat di situ. Hehe…

Aku bingkas ke peti ais hotel itu dan mengambil sesuatu.

“Tadaaa!” serentak itu, wajah budak kecil itu dipaling ke arah aku dan tidak semena-mena, dia berlari mendapatkan aku.

“Nak coklat?” aku ceria bertanya sambil merendahkan tubuh menyamai ketinggian budak itu agar lebih selesa bercakap dengannya.

“Nak! Naakk!” jawabnya pantas. Haih! Nampaknya aku masih juara dalam bidang pujuk-memujuk budak. Hahaha! Bangga kejap.

“Okay akak boleh bagi, tapi sebelum tu adik kena beritahu dulu siapa nama adik. Risau nanti ibu dan abah adik tau..” keluh aku mengingatkan nasib budak tu.
“Ada..” Aikkk??? Lagi sekali? Kejap lagi aku pula yang nangis lepas ni tau! Takpe, sabar lagi.
“Baiklah, sebut nama abah jelah.” Ujar aku sebelum mengangkat budak itu dan mendukungnya. Coklat itu aku berikan padanya terus ke tangan.

“Paladi.” Jawabnya ringkas. Paladi? Faradhi? Err…? Automatik kepala aku terbang pada seseorang yang sama dengan nama itu namun dihalang cepat oleh minda aku yang lain.

“Oh Faradhi? yeke?” budak itu tersenyum manis apabila nama itu aku sebut.

“Takpe, lepas ni kita turun makan ye? Lapar eh?” budak itu hanya mengangguk. Masih tersenyum lawa seperti tadi.

“Attention please. Sesiapa yang menjumpai seorang budak lelaki yang bernama Adha Khaliq, berbaju perang, berseluar jeans biru pendek, tolong hantar ke kaunter keselamatan. Terima kasih!” Tiba-tiba satu pengumuman dibuat jelas kedengaran di corong-corong speaker bilik hotel aku. Aku kerling budak itu sekilas.

“Ohh jadi nama adik Adha eh?”

“Aaah.” Dia angguk mengiyakan. Patutlah tadi dia sebut ada, ada. Rupa-rupanya dia sebut Adha! Adoyai~

Masih didukung di pelukan aku, aku pantas bawa dia turun ke bawah kemudian melangkah ke arah kaunter keselamatan. Dari jauh aku jelas melihat sosok tubuh seorang lelaki sedang bercakap dengan seorang pengawal keselamatan. Sekejap-sekejap wajahnya diraup tanda dia sangat risau akan sesuatu. Semakin lama aku mendekati kaunter itu, semakin jelas wajah itu akan seseorang. Namun berkali hati aku menafikan itu adalah dia!

Setelah menjejakkan kaki betul-betul berdekatan dengan kaunter,

“Papa!” Adha meluru turun dari pangkuan aku dan terus ke arah lelaki yang digelarnya papa. Lelaki itu segera berpaling ke belakang lalu memeluk erat Adha.

Aku terpempan lantas langkah kaki aku terhenti.Dalam keadaan terkejut dan kaku, cepat otak aku melayang pada beberapa perkara lalu. Dalam masa yang sama lelaki itu pantas berdiri mendukung anaknya. Tergamam dia sekejap setelah berdiri tegak memandang aku di hadapannya.

“Warda Farina?” tuturnya. Aku dan lelaki itu sama-sama terdiam dalam beberapa saat sehinggalah aku bersuara.

“Maaf, saya tak kenal encik dan saya bukan Warda Farina.” Laju ayat itu keluar dari mulut. Aku menguntum senyum seboleh yang mungkin agar nampak real didepannya sementara jemari pula dilibas nafi. Fuh! 

“Eh? Yeke? Sorry kerana kesilapan saya. Ini kerana kamu sangat mirip akan….”

“Er…takpelah. Saya pergi dulu.” Potong aku agar dia tidak meneruskan kata-katanya tadi. Aku pusingkan tubuh ke arah belakang, melangkah ke lif hotel dengan pelbagai perasaan.

“Hey! Tunggu..” laungnya. Aku pusingkan tubuh dari kejauhan. Tidaklah jauh sangat. Hanya 10 kaki darinya.

Thanks sebab tolong hantarkan anak saya Adha Khaliq ke mari. Saya tidak tahu apa akan jadi pada jika saya kehilangannya. Terima kasih.. ”

“You are welcome..” senyum aku. Sebenarnya senyuman aku pahit..

“Mommy..” Adha bersuara kembali sekian lama berdiam diri dari tadi. Kerutan dahi sedih nya mengusik jiwa manusiawi aku. Normal, kerana aku hanyalah insan biasa.

“Hey..she’s not your mommy..I told you before right ” Pujuk lelaki itu sambil mencuit lembut hidung anaknya. Fikiran aku tetap kosong saat ini.

Sorry..” ucapnya lagi kepada aku. Aku hanya senyum paksa padanya dan selepas itu aku menaiki lif ke tingkat 7 semula. Aku sandarkan tubuh ke dinding lif dan menghembus nafas kecil. Mata dipejam sekejap. Heh! Aku tak kenal dia? Aku tersenyum rasa lucu memikirkan jawapan aku pada lelaki itu sebentar tadi. Ye, aku akui..aku hanya berpura-pura tidak mengenalinya. Hakikatnya siapa tak kenal dengan bekas suami sendiri?! Dan…Adha Khaliq? Muhammad Faradhi...selepas perpisahan itu, dia terus berkahwin dengan wanita itu? Aku tunduk wajah berat. 

 Entah apa sebenarnya yang aku rasa..bercampur-baur bagai sisa tong sampah yang patut dibuang kerana sedar, bukan tugas aku untuk memikirkannya lagi. Namun satu ungkapan senyap aku untuknya..semoga berbahagia..dan semoga kita tidak bertemu lagi!

5 comments:

  1. Best!!!
    -nora

    ReplyDelete
  2. Permulaan yang menarik...Jangan ada banyak conflik tak best...Sekarang novel suka buat conflik yg banyak dan berat membuatkan mood membaca pun kurang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks. insyaAllah...sy tidak akan buat macam tu..huhu

      Delete

 

Syauqah :: Cerita Novel Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea