Saturday, 6 June 2015

Aku Tak Boleh Sebab Kau Ex Aku. Faham!? Bab 2

Posted by Syau Qah at 23:46

“Tiada alasan untuk hubungan ini diteruskan … abang ada orang lain ..” tuturnya serius tidak  menoleh aku dibelakangnya. Tersentak dan terkejut dengan pengakuan itu saat ini. Terasa dunia tiba-tiba gelap mengiringi hati yang kelam. Hancur berkecai harapan dan impian yang cuba aku bina walau pada mulanya tiada rasa rela hati ini untuk bersatu. Kenapa dia tidak menolak dari awal? Kenapa baru sekarang berterus-terang setelah semuanya selesai?

Fly as high as you can. Catch what you dream ofyou still young Warda, this is your chance...” sambungnya seraya memusingkan tubuh memandang aku. Tiada riak di wajahnya seolah-olah sudah senekad untuk mengakhiri hubungan ini. Sesingkat ini …

Kata-kata berbisa itu muncul kembali. Fuh~ asyik teringat-ingat … masih segar walau sudah 4 tahun berlalu. Adakah aku yang masih belum ‘move on?’ Sedangkan dia sudah bahagia dengan pilihan hatinya. Tak! Bukan pasal aku belum move on, Pasal aku terjumpa lelaki tu balik, sebab itu aku jadi teringat-ingat. Aku pejamkan mata cuba untuk mengusir ingatan itu dari terus menghantui minda. Fuh! Main jauh-jauh boleh? Aku nak rasa tenang tahu tak? Pergghh! Hebat! Nampak mudah macam usir semut dari gula je kan? Hehe…

Langkah kaki diatur ke luar beranda hotel. Tangan dipeluk ke tubuh. Sejuk terasa sehingga ke tulang apabila betul-betul menginjak ke luar. Nafas ditarik dalam-dalam lalu dihembuskan perlahan-lahan. Mata direnung ke langit gelap. Ya Allah, cantiknya! Seperti ada seseorang yang menabur telah bintang-bintang itu sehingga berbentuk satu bulatan besar. Sungguh aku jatuh cinta pada keindahan ini!

Bunyi riuh-rendah di sebelah kiri jiran hotel menyebabkan aku menoleh ke arahnya. Gurau senda dan tawa seorang lelaki dewasa dan seorang anak kecil kedengaran. Aku syak lelaki itu adalah ayah kepada anak kecil itu. Suasana yang menghiburkan, menyenangkan dan mendamaikan hati. Akhirnya bibir aku mulai mengukirkan senyuman menenggelamkan rasa hati yang bercampur-baur sejak dari tadi. Berfikir dan memikir macam-macam benda mengalahkan perdana menteri tu! Hehe
 …

KERJA dilaksanakan terus tanpa ada namanya curi tulang. Kadang-kadang aku ditugaskan sebagai wakil syarikat untuk ke mesyuarat kecil untuk membincangkan hal-hal remeh. Baru aku tahu, makin banyak berjumpa dengan orang luar, makin banyak ilmu yang kita dapat. Ceh! Baru sikit je pun, lagak dah macam berbelas tahun pengalaman punya bahasa. Padahal, masih newbie dalam company ni. Haha! Tiba-tiba handphone aku membunyikan ringtonenya menandakan ada satu mesej dari aplikasi Whatsapp. Private message dari Balqis rupanya.

“Hoi! Amacam? Best kan handle fail-fail projek? Hehe!” amboi! Beri salam pun lupa ke?

Best kau kata? Pening tau, balik-balik fikir soal solution. Plan A lah. Plan B lah…adoi~ cepatlah kau datang eh?” rayu aku. Ditimbang balik dengan pertemuan aku dengan Muhammad Faradhi, phew! Rasa nak putar balik bumi ni supaya aku boleh elakkan diri dari outstation ni!

“Bahahaha! Sebab tu aku tulis nama kau sebagai pengganti aku! Kau kan baby hulk? Haha!” baby hulk merujuk kepada aku bahawa aku ni kuat kononnya! Tak cepat melenting bila diberi sesuatu kerja. Itu yang Balqis beritahu aku tentang aku tempoh hari. Tersenyum-senyum aku membalas ‘PM’  Balqis. Takpe kot sebab aku seorang je dalam bilik mesyuarat yang belum bermula ni. Hehe…

“Bijak kau eh? Tapi tak jugak kut sebab aku boleh melancong lepas ni ;P! Esok kau datang kan? Hehehe! Bye-bye Balqis!” sengaja aku buat dia iri hati. Hehe..

“Ye! Esok aku datang. Happy?” Balasnya geram.

“Ala! Biar betul kau ni Warda!?” cepat je dia bercakap ke arah benda lain.

“Betul, aku dah apply cuti siap-siap seminggu sebelum datang ke sini. Kau tahu kan aku belum ada ambil cuti tahun ni?”

“Asal aku tak dapat pun cuti walau aku dah apply????” ayat Balqis dilihat bengang.

“I.D.K..hehehe.” maksud aku, AKU TAK TAHU kalau di alih bahasa ke bahasa melayu.

“Alah jealous!!!”

“Baiklah, aku nak siapkan kerja aku kejap. Anyway Balqis, sad to say this.. I’m on my way trip.. :P.” sengaja aku menambah bahang cemburunya. Hehe..

“Oh! NOOOOOOOOOOOO!!!” Balasnya. Aku yakin, Balqis sudah lekapkan wajah kecewanya ke meja kerjanya sekarang. Hehe…

“Ala…janganlah macam tu. Cepat-cepat kau datang sini tau….aku takde kawan..” pujuk aku.

“NOOOOOOOO!!” sah dia masih tak puas hati. Kesian Balqis. Phew! Balqis oi! Aku sengaja nak sedapkan hati je tu. Aku sendiri takde selera pun nak ber-holiday bagai. Cuma nak ambil kesempatan nak makan angin je sementara berada di sini.

Morning!” kedengaran seorang demi seorang wakil-wakil dari setiap syarikat yang terlibat dalam projek ini masuk memenuhi ruang bilik mesyuarat. Terkejut sekejap, ditambah satu suara yang sangat familiar memberi salam masuk terus ke telinga kanan aku! Tanpa terkawal oleh aku, kepala automatik menoleh ke arah pintu masuk utama bilik mesyuarat.

Alamak! Dia?! Nak je aku ketuk-ketukan kepala ke meja mesyuarat sekarang ini. Kenapa dia ada di sini? Buat apa? Pelbagai soalan yang datang yang tidak mampu aku jawab. Tapi yang pasti, dia terlibat dalam projek ni! Tu ha~ Dia duduk di kerusi sebagai leader pulak tu! Mak ai!

Aku tutup wajah apabila matanya mula melilau, memerhati orang sekeliling. Fuh!

“So, nampaknya ini adalah pertemuan pertama kita semua. Ada beberapa orang saja yang saya kenal disini. Apa kata, sebelum memulakan mesyuarat projek ini, kita ambil beberapa minit untuk kita perkenalkan diri?” Erk?! Aku tak nak!! Aku tak nak!! Demikian hati aku menjerit di sebalik buku yang sengaja dibuka di depan meja sebagai pelindung wajah. Si Faradhi ni pun sempat lagi berkenal-kenalan ye? Masih tak cukup dengan nama-nama yang sedia ada yang terpamer didepan meja ni? Nasib baik tau nama ‘Balqis Farhana’ yang ditulis di meja aku. Nama pun pengganti sekejap kan? Sebenarnya mesyuarat ini dihadiri oleh 3 buah syarikat, dan setiap syarikat diwakili sekurang-kurangnya 3 atau 2 orang wakil syarikat. Syarikat kami Of course lah telah menghantar 2 orang sebagai wakil! Dari syarikat aku sepatutnya ada dua orang..tapi entah kenapa kawan aku seorang tu tiba-tiba ada hal lain tadi. Dato Hamdan panggil katanya. Tapi bagus jugak kot sebab kalau dia ada, tak pasal-pasal nanti dia reveal nama aku yang sebenar. Huhu…

“Saya Norsham Azizul Mohammad Halim!” sayup-sayup telinga aku mendengar sesi memperkenalkan diri yang sudah dimulakan dari tadi. Hemm...
“Saya Fatonah Alyna Binti Abu Bakar dari Syarikat Jaya Bumi.”  Selepas nama itu disebut, semua diam. Tak kan dah siap semuanya kut? Aku ke yang dia orang tunggu? Perlahan-lahan aku buka buku.
“Balqis Farhana?” satu suara dari arah belakang menyebut nama aku. Aku pusingkan kepala. Ergh??

“Boleh perkenalkan diri?” Faradhi tanya aku! Alamakkk! Dia kembali ke mejanya menunggu aku bersuara.

“Saya…..” Nak jujur ke tak ni??

“Saya Balqis Farhana binti Malik!” Balas aku ringkas. Dalam masa yang sama, aku tidak habis-habis meminta keampunan dari Balqis dengan melaung-laung namanya dalam hati. Serentak itu riak dia berubah pelik. Dia meraih sekeping kertas dan membacanya cepat. Alamak..tak kan ada nama aku sebagai pengganti dekat situ?! Tolonglah jangan ada nama aku!

“Hemm…” suaranya sedikit keluar sambil memandang tepat ke arah aku sambil tersenyum separuh. Aduh! Habislah aku. Dahlah bulat-bulat aku tipu dia kelmarin.

“Ohhh..ok!” katanya seperti biasa justeru mematikan rasa takut aku. Oh? Cis! Buat aku risau je. Bukan nama senarai pun kut? Aku je yang melebih-lebih. Perbincangan mengenai projek sederhana mega yang bakal dilaksanakan itu berjalan dengan lancar. Tiada masalah buat masa ini. Pecah tanah tak perlu buat sebab tanah projek itu hak milik Dato Hamdan sendiri. Sangat memudahkan kerja. Anggaran kos juga sudah dikira. Boleh dikatakan tinggal nak buat je.. aku tengok, tidaklah sesukar mana jika ada persepakatan dan satu suara dalam hal ini. Aiseh, nampak sangat aku baru je terdedah dengan kerja-kerja sebegini. Sesekali aku toleh pada dia. Nampak bersahaja. Malu pada diri sendiri … serasa dibaling lumpur pekat ke muka penuh-penuh saat ini berkenaan dengan keadaan diri aku tadi! Apasal aku terlebih kuah dari sudu ye?

3 comments:

  1. Best!!..selamba je ckp ada org lain..ish2 benci lelaki mcm tu...hrp2 ada hero lain..
    Next bab please :)

    -nora

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe ;) insyaAllah minggu dpn..

      Delete
  2. Bila nak up next bab ? Best la citer ni..

    ReplyDelete

 

Syauqah :: Cerita Novel Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea