Thursday, 2 July 2015

Aku Tak Boleh Sebab Kau Ex Aku. Faham!? Bab 3

Posted by Syau Qah at 14:12 0 comments

Alhamdulillah! Akhirnya meeting ini berakhir! I am free! Yessss!! Gembira tak tergambar kau ye? Projek belum siap, ini baru je permulaan bak kata leader tadi. Tapi, aku kan wakil sekejap je? Demikian hati aku menjawab cepat.

Wakil-wakil dari syarikat lain mula meninggalkan ruang meeting itu. Begitu juga aku. sebaik fail berkaitan dikemas, aku angkat punggung secepatnya kemudian mengatur langkah ke arah luar bilik meeting.

“Balqis Farhana.” Eh? Automatik kepala aku dipusing ke arah belakang sebaik nama aku dipanggil. Dia?

“Can you stay for awhile? Ada hal kejap.” Pintanya.

“Oh..okay.” Tanpa waspada aku bersetuju kerana bagi aku, itu pasti hal kerja yang tidak melibatkan apa-apa hal peribadi. Lagipun jauh disudut hati aku, aku yakin dia langsung tidak mengenali aku. Dia menghampiri aku dengan sebuah fail.

“Is this yours?” tanyanya sambil menghulurkan kertas itu dihadapan aku. Sempat tergamam namun cepat bertindak menyembunyikan tingkah itu. Fail itu bertukar tangan. Cepat je mata aku meneliti fail projek itu dan seterusnya, alamak lalainya aku!

“Tercicir?” Soalnya serius.

“Er..ye…” Jawab aku tergagap-gagap.

“Tag WF terlekat atas fail ni. Do you mean WF is for WHAT FOR? Maksudnya tak ambil berat soal projek ni?” duganya terus membuatkan aku sedikit tersentak.

“Er..saya tidak bermaksud macam tu..memang betul saya tercicir fail ni..”

“Awak tahu betapa pentingnya fail projek ni kan?” tambahnya lagi langsung mengendahkan jawapan aku tadi.

“Saya minta maaf..dan saya berjanji perkara ini tidak akan berulang lagi.” jelas aku hampa dengan situasi sekarang. Ye, aku betul-betul tidak sengaja tercicir fail projek ni. Fuh! Tapi macam mana dan bila masa aku tercicir fail ni ye? Seriously, aku tak sedar dan tak tahu langsung! Purggh! Kalaulah jatuh ke tangan orang yang tak bertanggungjawab, mahunya aku dipecat oleh syarikat aku! Itu baik lagi kut, yang sadisnya kalau disabotaj macam mana? Kan? Kalaulah Balqis dapat tahu aku tercicir fail ni, mahunya aku kena pancung oleh dia! Huhu…

“Baiklah, saya terima alasan itu untuk kali ini. Tapi ingat, jangan ulangi perkara seperti ini lagi.” tegasnya. Aku angguk lemah sebagai jawapan. Dia terus ke kerusinya kembali tanpa mengendahkan aku yang masih berdiri kaku. Aku ketap bibir melayan rasa kecewa akibat sikap cuai yang julung-julung kali aku buat. Tak pernah-pernah kut aku cuai pada perkara penting begini. Monolog tidak putus walau kaki sudah mula menuruni anak tangga bangunan itu.

Kejap..” aku bersuara dan langkah kaki terhenti apabila teringatkan sesuatu. WF is what for? Hahaha! Tergelak sendiri jadinya. Jauhnya imaginasi dia ye? WF tu kan Warda Fitriya! Nama aku. Sigh!
Hemm...tapi, tidakkah pelik, dia terus tahu ini fail aku?
Aku renung fail yang aku genggam. Ah! Mungkin sebab ada nama syarikat kami yang tertulis pada fail ini..

TIGA hari terasa seperti tiga minggu berada di sini. Si Balqis ni pun..dari tadi aku tunggu panggilan dari dia. Tak kan belum sampai lagi kut? Alamak! Baru aku ingat. Kalau balqis dah sampai sini, sudah tentu si katak siam tu tahu siapa aku nanti! Tapi aku dah tak kisah dah sebab aku dah angkat kaki pun dari sini sebaik Balqis sampai! Hehe..wargghh! Hati menjerit. Tubuh dihempaskan ke sofa cuba untuk memadam rasa sengal di badan. Seakan dipenjara pun ada! Tapi … tapi … tapi … tak jugak kut? Sebab aku banyak kerja di luar sana! Ni pun sekejap je ke hotel sebab nak ambil dokumen yang diperlukan untuk site! Kerja yang aku tak minat, memang rasa terpenjara, terkurung! Orang lain enjoy je

Eh? Site?? Apasal aku boleh terlibat sampai ke site ni?? Ini bukan kerja aku! Pleaselahh! Aku bukan taraf engineer macam Balqis. Huhuhu…Balqis ooh Balqis! Kau tunggu eh, kau cakap meeting je. Ni ha~ aku kena suruh join ke site oleh leader kau orang! Fuh!

Aku kembali ke lokasi kerja yang berada tidak jauh dari hotel tempat aku menginap. Setibanya ke lokasi, teman sekerja sedang sibuk berbincang antara satu sama lain. Leader belum sampai, sampai je anaknya ada sama. Eh? Bahanyanya..dia tak terfikir ke tempat ni bahaya untuk anak-anak kecil? Kenapa tak tinggalkan bersama ibu budak tu je? SOP dia entah kemana. Aiseh, marah kau Warda? Yelah,kesian budak tu. Bersoal jawab didalam hati.

Sorry, lambat sikit.” Keluh dia sambil Adha Kaliq di dukungannya. Reaksi teman sekerja hanya tersenyum. Mereka lebih tertarik kepada Adha Kaliq yang sememangnya tidak diragui tentang kecomelannya! Terkelip-kelip mata budak tu apabila teman-teman sekerja mengusiknya.

“Mommy!” sedang menghayal jauh, tiba-tiba hujung telinga aku ni menangkap perkataan tu dari mulut Adha Kaliq! Tercari-cari juga siapakah gerangan ibu kepada Adha Kaliq. Mata tercari-cari adakah wanita itu dulu?

“Mommy!” laungnya lagi tapi kali ini hati aku rasa tidak tenteram. Kenapa setiap mata memandang ke arah aku pula?  Mata aku terus di alihkan kepada Adha Kaliq apabila merasakan ada sesuatu yang tidak kena. Aiseh! Tak kan budak kecik ni maksudkan aku?? Dalam pada ramainya orang di sini, kenapa tunjuk aku wahai budak kecik?

“Ngehh~” ketap gigi! Hanya itu yang termampu untuk membalas setiap reaksi mereka. Isk! Si katak siam ni pun aku lihat seperti membiarkan je. Apa dia ingat aku tak malu ke kena pandang sepelik begini? Yelah, nanti orang ingat aku tak layan ‘anak’ aku pula!

“Mommy!” aku sudah menggeleng nafi dengan panggilan itu. Teman sekerja di samping aku kali ini nampak marah dengan tindakan aku.

“Ta..ta..tak…saya bukan Mommy kepada budak ni!” aku yakini mereka. Bukan cuba nak percaya, malah mereka mula mengerumuni aku!

“Kau tak nak akui dia adalah anak kau?? Mak seperti apa kau ni??” selepas berkata-kata, mereka mula menerkam aku! Aku tutup kepala dengan tangan dan menjerit dalam hati. Arggghh! Tolong! Tolong!

“Warda!” dalam riuh-rendah itu sayup-sayup aku dengari suara seseorang memanggil nama aku.

“Oi Warda! Apasal kau ni?” eh? Tangan aku dialihkan dari kepala, wajah aku diangkat. Balqis!

“Kau ni..apasal kau macam pelik je dari tadi? Tutup muka lah..tutup kepala lah..”

“Erhh…hehe…” aku hanya mampu menggaru kepala yang tidak gatal, malu dengan kelakuan sendiri. Apa tak? Rupa-rupanya kejadian tadi cuma bayangan jauh aku je! Sebenarnya apa yang berlaku adalah, si Adha Kaliq tu sibuk je melayan kawan baru dia. Bukannya memanggil-manggil aku pun! Fuh~ buat malu aku je. Fikiran pelik aku ni semuanya sebab kelmarin punya pasal lah ni!

“Hah! Kau dah sampai kan? So…” aku naikkan kening sambil hulurkan fail yang aku pegang tadi terus ke tangan Balqis.

“Tugas aku pun dah selesai, aku pergi dulu!” sambung aku dengan tangan dihalakan ke luar site. Rata mata Balqis sekarang ni tengok aku.

“Amboi! Happynya dia..” hanya itu yang terbit dari bibirnya. Tidak mampu untuk menghalang, tahu jelah itu adalah perjanjian kami sebelum ni. Sempat mata aku menoleh ke arah dua beranak yang masih sibuk itu.

“Tapi kau masih tak boleh lari buat masa ni! haha!” Balqis ketawa gembira disebelah aku. Buat aku musykil je dia ni. Aku tengok dia atas dan bawah.

“Yelah, tak kan kau nak lari macam tu je…apa pula leader cakap nanti? At least kau kena juga maklumkan pada dia ke…rules apa lah yang kau pakai ni Warda?” alamak..ini yang aku tak nak. Habislah identiti aku nanti!

“Oi! Aku tengah bercakap dengan kau ni. kau dengar tak?” Suara Balqis seperti geram.

“Eh? Ohhh okay! Okay! Aku dengar. Aku dengar.” Bingung dibuatnya sekejap. Aish! Fikir cepat apa perlu aku buat…

Teng! Satu idea agak baik keluar dari kotak fikiran aku. Cuma ini je caranya…aku dah takde pilihan. Tanpa membuang masa aku heret tangan Balqis jauh dari mereka. Terpinga-pinga dia. Aku hentikan langkah di satu tempat yang agak jauh untuk bercakap dengannya.

“Balqis! Kau kawan aku kan?” aku menarik perhatiannya dengan pandangan serius. Tekebil-kebil Balqis dengan apa yang berlaku sekarang namun kepalanya masih mampu mengangguk sebagai tanda jawapan kepada soalan aku.

“Aku nak minta tolong, hari ini kita exchange nama eh?”

“Maksud kau?” soal Balqis inginkan kepastian.

“Maksud aku, aku pinjam nama kau sekejap. Kau pula petik je mana-mana nama yang kau suka, asal jangan nama aku sudah.” Jelas aku serius menelan liur.

“Aik? Pelik…kau okay ke tidak ni?” tanya dia sambil cuba memegang dahi aku tapi aku cepat-cepat tepis tangannya.

“Ish..aku okay lah. Tapi kau tolong aku eh. Hari ini je…esok aku dah nak keluar dah. Please?”

“Tapi kenapa pula tiba-tiba macam ni? Ada sesiapa yang kau kenal sini?” soal dia lagi dengan reaksi yang masih bingung. Segera kedua belah tangannya dipeluk ke tubuh sambil lehernya dipanjangkan kepada teman sekerja jauh didepan kami.

“Aish kau ni banyak soal pula. Malam nanti aku beritahu aku okay?! Deal?” balas aku ceria.

“Yeelahhh…” Balqis tengok aku atas dan bawah. Geramlah tu. Hehe!
***
“Balqis!”

            “Ye!”

            “Ye!” Aku dan Balqis serentak menyahut. Aduh! Balqis ni~ aku gigit bibir pandang dia atas dan bawah.

            “Ngehh~” Hanya itu balasan darinya. Lupa lah tu!

            “Balqis! Dokumen tadi mana?” Faradhi dari jauh bertanya. Nasib baik dia tak perasan sangat Balqis turut menyahut sama tadi. Huhu..

Aku menyiku Balqis yang melopong mulut bak digigit monyet kerana  si katak siam itu bersuara. Bukan aku tak tahu, sebelum ni dia beriya-iya sangat nak face to face dengan katak siam tu. Sambil mengambil kembali dokumen yang aku berikan kepadanya tadi, kepala aku digeleng-geleng. Faradhi menghampiri aku. Dia mencapai dokumen itu selepas melirikan matanya ke arah Balqis kemudian ke arah aku pula. Cih! Katak siam. Sebab tu aku panggil dia katak siam dari dulu lagi. Sempat pula buang pandangan menawan. Fuh~ Menawan lah sangat!

“Eh? Kamu mesti staff tetap yang terlibat dalam projek ni kan? Dan saya difahamkan Balqis sebagai wakil sementara kamu?” tanya dia kepada Balqis sambil menghalakan pandangan pada aku pula. Balqis pula ceria menjawab dengan anggukan. Balqis~ Balqis. Jangan kau jatuh hati pada katak siam ni pula. Dia dah kahwin, dan dah ada anak pun Balqis oii~

“Encik Faradhi! Saya Farhana!” ya Allah Balqis… nampak sangat kau dah terminat lelaki depan kita ni. Faradhi hanya tersenyum memandang Balqis seterusnya mata itu dialihkan pandangan ke arah lain.

Alright! Boleh teruskan discussion…sementara tu saya hantar anak saya ke hotel kejap.” Faradhi meminta diri sebelum bergerak pantas ke arah hotel berhampiran. Aku ekori langkahnya dengan mata sehingga hilang dari pandangan. Haih! Risau pula aku. Lagi lama aku disini, lagi cepat rahsia aku bocor. Tak boleh jadi ni. 



 

Syauqah :: Cerita Novel Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea