Monday, 31 August 2015

Aku Tak Boleh Sebab Kau Ex Aku. Faham!? Bab 5

“Supriseeee!” Aku tersentak seketika apabila Aaron Daniel tiba-tiba muncul di sebalik pintu bilik pejabatnya sebelum aku sempat masuk ke dalam.

“Opps! Did I startle you?” tanya dia tersenyum ceria di hadapan aku. Hanya mampu tersengih seterusnya melangkah ke hadapan mejanya lalu meletakkan dokumen yang dimintanya sebentar tadi. Dia pula cepat-cepat melabuhkan punggung ke kerusi. Dengan pantas, tanggannya mengambil dokumen itu kemudian membacanya sepintas lalu.

“Kalau Encik Aaron tidak perlu apa-apa lagi, saya keluar dulu..” tutur aku mulai berganjak dari situ.

“Hey! Selepas hampir seminggu tinggalkan abang di sini...hanya tu je yang Warda cakap?” cepat sangat dia bergerak di hadapan aku. Er...

“Abang call tak berjawab, contact you through whatsapp tak berbalas...dan lagi, abang tak tahu pun Warda ada ambil cuti selama 2 hari selepas itu...” Terpinga-pinga dan terkebil-kebil sekejap. Berpeluk tubuhnya menanti sebuah penjelasan.

“Encik Aaron....” Alamak. Apa aku nak cakap eh?

“Stop call me Encik, Sir and so on...!” potongnya pantas. Aku telan liur satu kali.

“Err...tapi di sini kawasan office...” aku beralasan. Aku ketap bibir bawah.

“Hanya kita berdua je Warda...” intonasinya berubah kecewa. Aku cepat-cepat alihkan pandangan mata apabila matanya cuba merenung ke mata aku dalam-dalam. Bukan apa, aku tak nak direnung sebegitu. Seolah-olahnya aku berhutang sesuatu dari dia!

“Jangan alihkan pandangan itu dari abang please...look at me right now.” Huh~ penatnya aku dengan situasi ni. Rasa nak lesapkan diri cepat-cepat dari tempat ni.

“Ermm..baiklah Aaron, apa dia?” aku berpura-pura tenang bertanya sambil memandangnya. Sebenarnya kami agak rapat sebelum ni. Rapat sebagai teman lunch, cerita itu dan ini. Namun semenjak dia meluahkan rasa hatinya aku rasa agak janggal...rasa nak lari jauh-jauh dari dia. Aku jadi takut. Bukan takut sebab dia akan berbuat yang tidak baik pada aku, cuma aku takut mengecewakannya. Balqis kata, aku terlalu menjaga hati Aaron. Mungkin betul.  Yelah, Aaron kan kawan aku? Ye tak?

“Warda sihat?” tanya dia kembali senyum apabila melihat respon aku. Tangannya masih setia dipeluk ke tubuh.

“Alhamdulillah...saya sihat..” jawab aku dengan kedua belah tangan digenggam antara satu sama lain. Sebenarnya masih takut untuk bersuara. Takut silap perkataan yang dilepaskan..

“Aaron?” Aaron, nama panggilan biasa aku pada dia sebelum ni. Hanya di kawasan pejabat, aku bahasakan dia sebagai Encik. Wajahnya bersinar, bibir bawahnya diketap apabila aku bertanya tentang dirinya.

“Good. I’m good.” Jawabnya senyum merenung aku penuh makna. Renungan lama yang buat aku rasa tidak selesa.

“Ahh....lunch nanti kita makan tempat biasa nak? Saya bawa Balqis sekali!” ajak aku sedaya upaya menidakkan perasaan kurang senang dihadapannya.

“I see.....” balasnya senyum sudah menggaru-garu dagu kerana berfikir-fikir. Dalam pada aku menunggu jawapan darinya, aku baru teringat akan sesuatu. Cis! Lunch? Kan aku ada hal hari ini? Alamak! Terlepas cakap lagi...

“Alright! Perfect timing...abang pun tiada halangan buat masa ni. Kalau ada pun abang akan maklumkan...but, abang pastikan yang abang akan lunch dengan kamu berdua.” Sambungnya bersemangat.

“Baiklah...so, saya keluar sekarang. Ada apa-apa hal nanti, call je.” kata aku membuat simbol di jari.

“Okay, you may go now.” Tuturnya dengan kepala diangguk-angguk seperti berpuas hati akan sesuatu. Akhirnya dapat juga aku melepaskan diri. Aku diam mula mengorak langkah semula.

“Warda...” 

“Eh?” Aku terhenti berpaling semula ke belakang apabila nama aku dipanggil. Err!

“Abang akan tetap tunggu Warda...” tuturnya senyum penuh meyakinkan. Aku tiada jawapan untuk itu. Hanya melangkah kembali membawa perasaan yang bercampur baur.

“FUH!” aku lepaskan tubuh ke kerusi yang berhadapan dengan Balqis. Sebenarnya, selepas keluar dari bilik pejabat Aaron Daniel tadi, aku terus masuk ke bilik pejabat Balqis cuba untuk mencari titik tenang.

“Haaa! Yang datang ke sini dengan muka lesu, penat dan tidak bermaya ni mesti sebab Encik Aaron Daniel tu kan? Haha!” tanya Balqis tertawa serta-merta. Aku cebik bibir memandangnya sebelum menutup wajah dengan kedua-dua belah tapak tangan.

“Aku rasa nak cari kerja lain lah....kau rasa macam mana?” tanya aku inginkan pendapat setelah mengubah posisi ke duduk tegak dihadapannya.

“Eleh~ tak kan pasal Aaron pun kau nak lari dari sini? Kau baru setahun berkhidmat di sini kau tahu tak? Nak cari pengalaman sementara ke position sebenar konon? Ni apa cerita sekarang??” panjang omelan Balqis pada aku. Aku tahulah nak macam tu sebelum ni. Tapi situasi dah berubah sekarang...

“Isk...kau tidak faham Qis. Memanglah begitu yang aku nak dulu...tapi...”

“Sebab keadaan sudah berubah??” cepat betul dia dapat baca fikiran aku.

“Oi! Agak susah nak cari kerja sekarang tahu tak? Haa~ yang interview hari tu dah dapat jawapan? Belum kan?” aku menggeleng kepala sebagai jawapan.

“Haaa~ tahu takpe...” melihat reaksi aku, dia senyum perli rasa menang. Dia berdiri dari kerusinya lalu berjalan ke arah aku dan menyandarkan tubuhnya ke meja betul-betul, di sebelah kanan aku.

“Aku ada cadangan...apa kata kau terima je dia tu...tak rugi pun. Orang kata, cinta boleh dibina. Hehe pintar tak aku?” Membulat mata aku saat ini mengenai cadangan tidak bernas Balqis. Adakah patut dia cakap macam tu?

“Isk isk isk....bijak dan pintar yang amat sangat. Dari kau cadangan aku agar aku terima dia, baik kau ambil dia! Betul tak?” kata aku mendongak kepala dan menjeling mata ke arah Balqis.

“Heheh! Gurau jelah Warda oi! Kau nak aku nak ambil dia sebagai teman hidup aku? Terima kasih jelah Warda. Kau bukan tak tahu dia tu sepupu aku. Dari kecik membesar sama-sama, ke kindergarten sama-sama. Kemudian ke standard and primary school. Fuh~ Kami macam adik beradik je...” tahu takpe. Begitu juga aku Balqis...macam mana aku nak terima dia kalau hati aku hanya anggap dia sebagai kawan aku je?

“ Tapi aku hairanlah apasal kau susah sangat nak terima si Aaron kawan kita tu? Dahlah hensem, bakal peneraju syarikat ni lagi...haish aku tak fahamlah!” tuturnya menjeling pelik sambil memeluk tubuhnya.

“Adakah sebab.....kau masih tidak dapat lupakan ex kau tu? Patutpun selama ni aku takde jawapannya.....” Aik? kesitu pula dia..? Kepala aku automatik menggeleng dengan tingkah Balqis dan andaian-andaiannya pada aku.

“Adakah patut kau tuduh aku sebab itu? Ish kau ni...” jari-jemari aku sudah bertemu sesama sendiri. Kembali malu apabila perkara itu dibangkitkan. Bukan malu kerana mengakui kata-kata Balqis itu benar, sebaliknya malu kerana teringat kembali aku tidak pernah membuka cerita tentang masa lalu pada Balqis sehinggalah out station tempoh hari.

“Ish ish ish...mula lah tu. Aku gurau je pun. Tak kan kau tak kenal aku? Kau ni Warda...lately kau terlebih sensitif tau?” kata-kata itu membuatkan aku tersenyum lebar. Tahu pun dia berhenti bercakap.

“Hehe yelah...kenal sangat. Dah-dah...kita tinggalkan topik tu. Ni, tengah hari ni aku jemput Encik Aaron lunch sekali. Tapi aku tak dapat nak join korang...” aku terus cakap macam tu sebab dah jadi kebiasaan kami, masing-masing tahu jadual teng hari je mesti lunch sama-sama walau tak bertanyakan antara satu sama lain, sama ada nak pergi lunch bersama ke tidak.

“Kenapa pula?” mengerut dahinya saat ini bertanya.

“Kan aku ada hal.....?”

“A'ah~ Haih Warda, kau yang ajak...kau pula yang tak datang ye? Kenapa ajak dia lunch kalau kau tak datang??” bibirnya sudah dicebik geram. Sementara anak matanya dijeling seperti ada sesuatu yang bermain di fikirannya.

“Jangan nak cuba fikir yang bukan-bukan pula...betul lah lepas ajak dia tadi, aku baru teringat aku ada hal tengah hari ni. Sorry tau!” Kata aku jujur.

“Yelah tu....tapi akui jelah, kau memang happy dapat lari dari lunch tu kan?” perli dia tengok aku atas dan bawah.

“Hehe! Lebih kurang lah kut...” aku senyum tersengih-sengih.

“Dah agak dah~” Balas Balqis malas-malas. Kepala yang tidak gatal digarunya.

“Takpelah, aku keluar dulu tapi sebelum tu, fail yang nak dihantar by hand kepada orang tu mana?” Tanya aku yang hanya sempat bangun dari kerusi tadi kerana teringatkan sesuatu pesanan.

“Oh? Ye pula...jap.” Balqis kembali semula ke tempatnya lalu membuka salah satu dari laci mejanya. Satu envelope besar di keluarkan.

“Nah~ hantar by hand pada pemilik envelope ni. By hand tau...jangan nak hire orang lain pula nak hantar. Kalau tak habis...” Tutur Balqis tegas. Fuh~ Macamlah aku nak buat macam tu ye...huhu. Tak kenal aku? Aku kan pekerja paling amanah? Ni yang buat aku marah ni. Huhu~ Paling amanah konon. Berangan lebih!

“Baik bos!” sengaja aku mengusiknya. Tatkala ayat itu keluar, dia ketap bibir geram.

“Apa-apa jelah Warda oi~ selepas ni jangan terkejut pula sebab ada sesuatu yang menanti dihadapan kau~ haha!” serentak itu aku jadi bingung sekejap namun sempat bertanya kembali dengan bahasa badan. Malangnya Balqis gigih tutup mulut! Fuh~ bertuah punya kawan. Jangan je dia aturkan sesuatu diantara aku dan Aaron sudah~
Share:

Friday, 7 August 2015

Aku Tak Boleh Sebab Kau Ex Aku. Faham!? Bab 4

“Fuh~” aku mengeluh lemah sendirian di bilik rehat yang berdekatan. Pening! Memang pening! Sadis! Memang sah nyawa aku melayang dihujung jari Balqis tidak lama lagi. Dah lah aku serabutkan dia dengan memetik nama dia sebagai agenda penyamaran aku...ni satu lagi yang aku tak pernah beritahu dia selama ini. Status aku! dia tak pernah tahu aku pernah berkahwin dan bercerai selama ni. Dan yang ‘hebatnya’, si Katak Siam yang dia minat sangat tu adalah ex-husband aku!

Sambil menulis sesuatu di atas sekeping kertas, fikiran aku melayang jauh. Cis! Dia punya pasal, tak habis-habis kepala aku memikirkan hal-hal lepas. Dia punya pasal lah ni! Dia punya pasaaaallll!!! Geram punya pasal, kertas tadi aku kepal-kepal dan di baling sepenuh hati ke arah pintu.

“Pop!” Alamak! Kena pula ke muka seseorang. Nak tahu dia siapa? Muhammad Faradhi tu lahh~ Aku pantas berdiri terkejut dengan kehadirannya di sini.

“Sorry! Sorry! Saya tak sengaja..” Merah padam dan nampak  bengang je dia. Bengang tak bengang, siapa suruh dia tiba-tiba buka pintu tu tadi? Ceh~ main tuduh-tuduh orang pula kan? Yelah...aku akui, aku yang salah sebenarnya.

Dia kerut dahi sementara kepala digeleng melihat tingkah aku tadi. Fuh! Buat malu aku je. Dia meluru ke sebuah kerusi lalu melabuhkan punggung. Hanya ketapan bibir dari aku. Huhu..malu betul aku! Perlahan-lahan aku duduk kembali ke kerusi. Sepi menyelubungi suasana. Sesekali mata aku dilirihkan padanya yang ada disebelah kanan aku yang sedang meneliti sesuatu di sebuah fail. Kosong fikiran...

“Nampak marah je tadi? Ada sesiapa sakitkan hati cik Balqis?” Tanyanya tersenyum sambil angkat muka memandang tepat ke mata aku. Tersentak ditanya tiba-tiba, aku menggaru kepala yang tidak gatal. Dahlah tadi aku asyik tengok dia je...

“Er...takde..takde pape...” jawab aku putus-putus. Malu berterusan.

“Ohh....” Balasnya mengangguk-angguk kemudian tunduk merenung kembali ke arah fail. Kami kembali senyap...

“Er...Encik Faradhi..” kerana terasa inilah peluangnya, aku bersuara.

“Ye?” dia angkat wajah bersahaja sementara kakinya pantas disilangkan.

“Em....” Haish! Kenapa susah sangat aku nak bersuara ye?

“Rasanya tugas saya dah selesai, jadi esok saya dah boleh keluar!” Bomb!!!! Ya Allah!~ Ya Allah! Aku dah silap cakap! Habislah aku..

“Oh? This is what we called straight to the point. Hemm...but...it’s okay..” berkerut juga dahinya tadi namun akhirnya senyum akur dengan kehendak aku.

“Terima kasih encik...” balas aku segan-segan ketap bibir memandangnya. Urgh! Warda-Warda. Kenapa kau terlebih ‘pintar’ ye?

“Okay...” Balasnya bersahaja kemudian menundukkan wajah ke fail itu kembali. Inilah masanya! Baiklah, jom ‘cabut’ sekarang ini jugak! Saat ini aku angkat kaki perlahan-lahan meninggalkannya disitu. Sebaik menutup pintu bilik rehat, kaki yang terasa berat untuk melangkah dari tadi beri mesej untuk berhenti. Arggggh! Kenapa aku cakap macam tu tadi hah??? Kau dah hilang akal ke Warda?? Beraninya cakap macam tu..dia tu leader tahu tak??? Jemari, sudah aku kepal-kepal lalu diketuk-ketuk lemah ke kepala.

“SEBENARNYA aku dah pernah berkahwin...” aku menyusun kata.

“Haaa? Bila? Aku tak tahu pun kau dah kahwin..” Balqis aku lihat bingung.

“Sorry....aku tak pernah cerita pasal ni. Aku tahu kau kecewa sebab semua tentang kau aku tahu, tapi sebelah aku, kau tak pernah tahu...” aku hampiri dia lalu mengenggam erat jemarinya. Aku tahu dia terkilan, aku tahu dia kecewa sebab tu di kesempatan ini, aku nak dia tahu tentang aku yang dia tak pernah tahu selama ini.

“Takpe...teruskan.” Dia melepaskan nafas panjang di masa yang sama cuba memahami aku. Dia mulai senyum. Aku lepaskan tangannya kemudian kembali bersandar ke tiang beranda hotel.

“Tapi dah bercerai...” aku ketap bibir terhenti, susah untuk meneruskan kata-kata. Aku berpaling sekilas padanya. Saat ini wajahnya berubah riak.

“Aku tak pernah bercerita pasal ni...sebab aku rasa semua tu benda lama. Aku dah buka ‘buku baru’ dah pun. Bukan aku tak ikhlas kawan dengan kau..kau tahu tak?” Aku senyum lagi.

“Jangan risau. Rasanya aku faham situasi kau...kita kan kawan?” Balqis peluk melingkari pinggang aku.

“Thanks sebab jadi kawan terbaik aku..” Aku senyum terharu. Aku beruntung memiliki teman sepertinya. Aku tahu, Balqis tetap akan memaafkan dan memahami aku walaupun aku pernah tanpa sengaja menipu dia. Itu yang buat aku rasa bersalah terhadapnya. Huhu...

“Ohh.....tapi apa kaitannya dengan hal kelmarin?” dia meleraikan pelukan tangannya dan mula bertanya hal kelmarin.

“Heh! Susah nak cakap tau....” Aku pejam mata sekejap.

“Haaaaaa~ jangan pula ada lagi rahsia yang kau sembunyikan dari aku. Baik kau cakap cepat sebelum aku merajuk.” Dia tertawa sambil menghalakan jari telunjuknya ke arah wajah aku. Buat aku takut je.

“Yeee...aku memang nak beritahu kau lah ni...” aku turut tertawa dengan tingkahnya.

“Tapi...kau jangan sedih dan kecewa pula...” sambung aku.

“Kenapa pula?” tanyanya pelik. Seribu tanda tanya mulai muncul dari riak wajah Balqis.

“Sebab.......leader kau orang tu adalah......” aku tidak meneruskan tutur kata kerana ingin melihat riaknya. Hehe!

“Whatttttt??????” Balqis ternganga. Aku dah agak dah. Dia memang akan terkejut!

“Iyeee! Encik Faradhi, leader projek kau orang tu merangkap ex-husband aku!” Sigh! Elergik betul aku sebut nama dia tu. Fuh!

“Biar betul??!” Balqis malar kurang percaya.

“Betul lah. Tak kan aku nak tipu kau kan?” balas aku.

“Ish ish ish......tak sangka pula aku...dah lah aku terminat dia...” Balqis sandarkan tubuh kecewanya ke tiang beranda. Kesian betul.

“Tapi tak kisah pun...kau jangan salah faham pula. Aku minat macam tu je..minat tengok dia. Aku tak terniat pun nak kahwin dengan dia sebab aku tahu. Dia pun dah ada anak kan? Bererti dia dah kahwin semula dah pun...” aku pandang dia pelik.

“Cih! Boleh pula kau minat...?” aku paparkan riak pelik padanya.

“Yelah...dia kan smart..hensem lagi. Boleh dikatakan cukup pakej lah bagi aku. Haha!” amboi Balqis? Aku sudah menggeleng.

“Rugi tau kau bercerai dengan Encik Faradhi tu...”

“Hah??? Biar betul apa yang aku dengar dari mulut kau ni...patutnya kau kasihankan aku. Ni tak, sebaliknya pula.” aku cubit lemah lengannya.

“Ish! Aku gurau jelahhh~ haha!” Gelak sakan pula dia. Huhu~ tak baik betul.

“Yelah~yelah! Aku tahu...” aku ketap bibir memandang ke arah lain dan mula bermain melaga-lagakan jari-jemari antara satu sama lain. Segan dan rasa malu pula aku...

Hening merajai suasana.

“Jadi selama beberapa hari ni, dia tak pernah cam kau siapa ek?” dia bertanya lucu dan disertai riak hairan.

“A’ah~ dia tak tahu dan tak cam aku....mula-mula tu jelah dia cakap macam kenal aku tapi aku nafikan. Hehe! sebab tu aku pinjam nama kau kejap...sorry tau!”

“Ohhh~” dia sudah mengangguk-angguk faham.

“Tapi jangan pula selepas ni kau terlepas cakap tau! Melainkan aku dah keluar dari tempat ni, dia tahu aku siapa, aku dah tak kisah dah sebab aku dah tak perlu hadap dia.”

“Okay-okay! Aku janji aku tak akan buka identiti kau. Puas hati?” dia tertawa menoleh.

“Yeee! Yeee! Heh.” Aku turut tertawa dengan tingkahnya.

“Tapi boleh aku tanya satu?” soalnya mengerut dahi inginkan sesuatu persoalan terjawab. “Em?”

“Bila kau orang kahwin eh?”

“Dah lama dah~ atleast 4 tahun lepas...” jawab aku berseloroh.

“Ohhh.....yeke. Maksudnya kau kahwin masa umur 18 tahun atau ikut tahun, 19 tahun lah ye?” aku angguk kepala.

“Boleh tanya lagi?”

“Tanya je....”

“Macam mana kau orang kahwin?”

“Hemmm.....mama yang satukan kami. Maksud aku, mama angkat aku...mama kepada Encik Faradhi!”

“Ohhhhh......” panjang benar sebutan o daripada Balqis. Tengah menghadam cerita lah tu. Fuh!

“Kenapa kau orang berpisah eh? Ni haa~ satu lagi dia ada tak pernah cari kau ke selama ni...?”

“Amboi Balqis....tadi nak tanya satu atau dua je soalan. Ni dah lebih dah ni. Dah-dah cukup untuk hari ini, lain kali kita cerita lagi. Jom masuk tidur lagi baik Balqis oii~~” aku mulai atur langkah ke ruang bilik hotel.

“Ala Warda! Ceritalah lagi...best tau nak dengar. Lebih-lebih lagi pasal Encik Hensem tu!” rengeknya. Dia turut melangkah masuk membuntuti aku sambil tangannya menutup sliding door. Aiseh! Melebih-lebih betul lah Balqis ni. Ada ke patut dia cakap macam tu?

“Daahhhh~ esok kau orang ada kerja lagi kan...” aku naik ke atas katil lalu menyelimutkan diri dengan conforter tebal yang berwarna biru, merah jambu itu. Aku cuba tutup mata melelapkan diri.

“Janji tau kita story mory lagi...?” bunyi suara ingin tahu Balqis masih kedengaran.

“Iyeee....” Jawab aku membuka kembali mata yang ditutup. Hemmm ada-ada saja Balqis ni. Macam wartawan...

Aku....nampak tenang berbicara tentang masa lalu..namun hakikatnya aku sedang berjuang dengan perasaan pedih yang kembali hadir. Cih~ ini semua sebab dia..
Share:

Sepatah dua dari saya

Saya memohon kepada sesiapa yang ada berniat atau secara tidak sengaja terniat untuk menyalin, memplagiat atau apa-apa sahaja ungkapan yang membawa maksud yang sama agar membatalkan niat tersebut ^_^. Jika ada yang suka dengan karya-karya saya untuk diletak di blog peribadi, tolong kreditkan blog ini sekali. Akhir kata dari saya, dengan rasa rendah hati..saya ucapkan terima kasih tidak terhingga pada yang sudi membaca karya-karya yang ada di sini! semoga semangat ini terus membara untuk berkarya. InsyaAllah...

Disclaimer:
I do not own any of these pictures. No copyright infringement intended. If you own anything and would like it to be credited or removed, contact and I will gladly oblige.

Followers