Wednesday, 20 January 2016

(Full Novel) Suamiku 19 Tahun [ Prolog ]

Posted by Syau Qah at 22:49

“Ika!” laung suara Fatin dari jauh sambil berlari anak menuju ke arah aku. Tubuh yang bersandar di tiang perhentian bas dipusingkan terus sambil tangan dilambai-lambaikan kepada Fatin.

“Fuh! Kau nak pergi mana? Bawa aku pun tak.” soal Fatin apabila sudah betul-betul berhenti dihadapan aku.  Nafasnya masih pendek kerana lariannya tadi. Tangannya pula melap-lapkan wajah yang berpeluh sebelum menarik sehelai tisu dari poket baju kurungnya.

“Ni haa~” ceria dan bersemangat. Aku pusingkan beg ke depan dan serta-merta membuka zip anak beg. Sementara Fatin pula mengintai-intai apa yang bakal aku keluarkan dari beg.

“Tada!”

“Kad??” tanyanya terus sebaik kad itu ditangan aku.

“Afif nak jumpa aku kejap..” jawab aku sambil menghulurkan kad itu ke tangan Fatin. Kala ini wajah Fatin serta-merta berubah.

“Apasal?” soal aku mulai risau dengan riak Fatin. Didalam hati sudah berdebar-debar menanti.

“Er…kau tak tahu ke dia dah ke Australia?” Fatin ketap bibir sukar membuka cerita.

“Eeeh?” aku gigit jari bingung dan terkejut sekejap dengan khabar berita itu.

“Dia tak beritahu kau?” aku geleng kepala sebagai jawapan. Tubuh tiba-tiba lemah memaksa aku ke bangku menunggu bas untuk melabuhkan punggung. Kenapa dia pergi tanpa beritahu aku? Kenapa tinggalkan aku begitu je? Bukan dua atau tiga, malah berpuluh soalan yang bermain di fikiran aku mengenai pemergian Afif ke Australia secara tiba-tiba.

“Seminggu lepas lagi dia berangkat ke sana Ika…” jelasnya mendekati aku lalu turut melabuhkan punggungnya. Aku membatu disebelahnya mengingat-ingat dan meneliti kembali. Aku ada buat apa-apa kesalahan ke? Last time aku rasa kami baik-baik je… ke dah tak sayang aku lagi…? Aku angkat kembali kad itu dan suara hati mula membacanya kembali.

“Syafikah..can we meet somewhere?” tapi kad ni … ? Aku belek kad yang bertarikh hari ini itu. Kad ni seolah-olah memberi gambaran bahawa dia masih berada di sini, bukan di luar negara.

“Ika..kau jangan sedih-sedih okay? Mungkin Afif saja nak surprise kau kot? fikir positif je…” Fatin cuba menenangkan aku. Mulut kata lain, tapi genggaman erat jemari Fatin itu seolah-olah mengakui apa yang sedang aku fikirkan. Lagipun surprise apanya pergi tanpa sepatah kata?

“Aku okay…” jawab aku kecil setelah lama mendiamkan diri. Hakikatnya hati aku seperti ditusuk sembilu. Rasa sebal didada, hiba dan sebagainya.

Tiba-tiba perbualan kami disekat oleh satu panggilan telefon. Automatik tangan aku meraba poket baju kurung. Papan skrin direnung sekejap. Nombor yang tidak dikenali tertera malah aku sempat sedar, nombor telefon itu berkod nombor panggilan dari negara luar.

“Hello…” aku jawab panggilan.

“Fikah…” suara Afif di hujung talian.

“We’ve done here..”

“Saya tahu..” potong aku sambil menahan hati yang pedih. Akhirnya memang tepat telaan hati aku sebentar tadi…

Aku harap kau faham maksud aku.." tuturnya meneruskan bicara. Kenyataan dan nada itu membuatkan aku sebak. Mata mula basah.

“Saya sangat faham..takpe...” Cepat aku balas ayat dia sebab takut menambahkan rasa sedih aku. Dalam hati sebenarnya banyak yang nak aku tanya…kenapa putuskan aku begitu je padahal sebelum ni aku rasa kami baik je? Apa alasan dia? …… tapi, aku takut mengetahui perkara sebenar. Talian telefon aku tamatkan. Seterusnya menoleh sepi ke wajah Fatin lalu memeluknya erat. Aku tersedu-sedan di pelukan Fatin sambil terperhati pelik oleh orang sekeliling. Benar kata sesetengah pendapat orang, manusia memang lemah apabila berhadapan soal perasaan. Begitulah apa yang berlaku pada aku sekarang…

“Ika…sabar banyak-banyak okay…….?” Fatin menepuk-nepuk belakang tubuh aku cuba untuk menenangkan keadaan.

0 comments:

Post a Comment

 

Syauqah :: Cerita Novel Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea