Monday, 29 February 2016

( Full Novel ) Suamiku 19 Tahun [ Bab 14 ]

Sampai saja aku di depan pagar rumah, aku menekan loceng. Nampaknya semua orang keluar kot? Sebab takde seorang pun yang keluar memberi respond? Namun tak lama itu, skrin kecil berbentuk TV di bawah loceng tu mula memaparkan susuk tubuh seorang perempuan. Makcik pemberi kunci tulah!

“Assalamualaikum makcik, minta maaf sangat sebab menganggu..ada hal sikit nak bincang dengan Shah Imadi.” Kau panggil Shah Imadi Ika? Tunang okayy? TUNANG! Phew! Dunia ni aku rasa macan nak terbalik~ baiklah, abaikan part ni sekejap.

“Tidak ada apa-apa..masuklah..” jelasnya siap menguntum senyum di papan skrin.

Pintu pagar dibuka, aku membuka langkah masuk ke perkarangan rumah. Sempat aku mengunci kereta aku yang terparkir di bahu jalan dengan menekan kunci alat kawalan jauh itu.

Sebaik menapak ke rumah, aku terpesona dengan keindahan kawasan rumah tersebut. Tak sangka aku! Tapi memang tak mustahil, sebab rumah sewa aku juga sudah begitu cantik..ini kan pula rumah dia! Er....

Makcik yang tadinya mempelawa aku masuk menyapa aku..entah dari mana dia muncul, aku tidak perasan!

“Ika masuklah rumah dulu..Shah belum balik lagi. Ada urusan katanya...” kata makcik itu.

“Ohhh..” aku mengangguk segan.

“Ika panggil saja makcik dengan panggilan mak ngah!” katanya ceria.

Aku cuma tersenyum menampakkan baris gigi depan.

“Ika minta maaf sangat, sebelum ni Ika cuma panggil mak ngah dengan panggilan makcik je..” aku mula membuka mulut.

“Takpe lahh~..mak ngah faham! Lagipun semuanya berlaku dengan pantas..sampai kita tidak sempat untuk berkenal-kenalan..” sambung mak ngah lagi..

Langkah kaki kami mulai memijak ruang tamu rumah. Sekali lagi aku terpana dengan keindahan suasana rumah. Pokok-pokok hijau sebagai hiasan. Rasa sejuk menusuk ke kalbu...sejuk yang menyenangkan...

“Ika duduklah sekejap, mak ngah nak ke dapur.” ujar mak ngah kepada aku.

“Eh..tak payahlah susah-susah mak ngah..”

“Duduklah sekejap, Ika kan tetamu mak ngah.” tutur mak ngah menguntum senyum. Dia pantas saja menuju ke arah dapur. Aku menunggu dengan setia. Mata aku meliar memerhatikan sekeliling rumah. Dari jauh aku melihat susuk tubuh seorang bibik sedang mengemop lantai. Sekali-sekala dia tersenyum, berbual dengan seorang temannya. Agaknya teman kerja senegara jugak kot? Aku mengagak-agak.

Tidak lama kemudian, mak ngah datang dengan kuih muih dan hidangan air minuman. Lalu dia duduk bertentangan dengan aku.

“Jemputlah minum.” pelawanya.

Aku dengan tanpa segan mencapai cawan minuman lalu menuang air nescafe ke dalamnya. Tak baik tolak rezeki. Hehe..

Aku hirup air teh itu sedikit demi sedikit..

“Siapa-siapa yang tinggal dekat sini mak ngah?” ohh mulut aku memang mulut tempayan!

Mak ngah kuntum senyum.

“Selain dua orang bibik mak ngah, pak ngah dan tuan saja..oh ya, dengan pemandu sekali!”  ujarnya sambil mengunyah sopan kuih donat di mulut. Tuan? Si Shah tu ke?? Aku ternaik kening.

Mata aku berkelip-kelip..aku mengenggam sekejap cawan minuman di jari aku.

“Ohh, ayah Shah?” aku bertanya lebih lanjut.

“Ayah Shah sudah lama meninggal dunia..masa dia kecil lagi..almarhum yang jaga dia selama ni, cuma..tulah..puan pun dah meninggal dunia tahun lalu. Jadi tinggal kami je..pak ngah tu adik kepada puan.” kata mak ngah sebaik menghirup minuman.

“Eh, maksud mak ngah kakak ipar mak ngahla..mak ngah terbiasa sebut puan, sebab sebelum kahwin dengan pak ngah..mak ngah bekerja di syarikat puan.” katanya sekali lagi menyebut perkataan puan.

Aku mengangguk faham dan tersenyum..namun, hati kecil aku timbul pulak rasa simpati aku pada dia..kasihan…..

“Sebelum ni mak ngah dan pak ngah tinggal di tempat lain, tapi Shah jemput kami kemari. Dia tiada teman katanya” sambung mak ngah lagi.

“Anak-anak mak ngah?” apa lah aku tanya pasal anak-anak dia pula? Huhu

“Mak ngah belum dikuniakan anak…” tuturnya ringkas..buat aku terkedu.

“Ohh..minta maaf mak ngah kalau Ika terlalu bertanya.” ujar aku. Rasa bersalah bersarang dihati.

“Tiada apa-apa yang perlu mak ngah terasa hati! Mak ngah tidak kisah pun.” tuturnya ceria membuatkan aku sedikit lega.

“Sebenarnya Shah ada seorang ayah tiri.” ujar mak ngah tiba-tiba.

Aku tersentak seketika.

“Ayah tiri Shah dekat mana sekarang?” tanya aku sebaik menghabiskan hirupan terakhir nescafe.

“Sebelum puan meninggal, dia dengan anak kandungnya tinggal di Australia. Sekali-sekala balik malaysia sebab anaknya dari  hasil perkahwinan pertama belajar dekat sana. Tapi sebaik puan meninggal, mereka berdua balik ke tanah air. Tapi tidak tinggal dekat sini..” jelas dan panjang lebar mak ngah terangkan kepada aku.

Belum sempat aku bertanya lebih lanjut, derapan kaki Shah dan pak ngah kedengaran masuk ruang tamu rumah. Kerana rancak bercerita, tidak pula kami perasan kehadiran mereka berdua!

Aku dan mak ngah seraya berdiri apa bila Shah menghampiri kami berdua. Pak ngah dari jauh menguntum senyum kepada kami.

“Ika kenapa park kereta dekat luar? Kenapa tidak parking kereta dekat garaj? Shah terus membuka mulut. Jelas wajahnya suka. Aku tidak pasti apa yang buat dia ceria sangat. Aku tersengih.

“Saja..” jawab aku senyum paksa.

“Ika sihat?” tanya pak ngah di sebelah Shah.

“Alhamdulillah pak ngah.” jawab aku ceria.

“Alhamdulillah, ermm pak ngah naik ke atas dulu sekejap. Ika sembang lah dengan Shah dulu.” ujar pak ngah meminta diri. Begitu juga mak ngah, dia memberi isyarat jari membuntuti pak ngah. Aku gangguk faham. Aku kembali labuhkan punggung ke sofa. Begitu juga Shah..dia duduk di sofa bertentangan dengan aku.

“Kenapa tiba-tiba awak berhenti sekolah?” ye..memang ini tujuan aku ke sini. Semata-mata nak tahu soal ni..

Aku terkebil-kebil menanti jawapan dari Shah. Dia tersenyum tawar. Kantoi lah tu!

“Adalah sebabnya..” jawabnya bersahaja. Aku sudah berkerut dahi. Entah kenapa dia ni terlalu relax dengan jawapan-jawapan dia? Aduh..

“Shah ada try nak discuss tempoh hari..tapi Ika tinggalkan Shah begitu je…” sambungnya lagi. Eh? Bila pulak ni?? Aku ketap bibir kembali mengingat-ingat.

“Aik, bila masa pulak?” tanya aku masih bingung-bingung.

“Lupa lah tu, tu lah..lain kali, biar orang explain dulu..barulah angkat kaki. Ni tak, tinggalkan orang macam tu je..”. jelasnya lagi. Aku cuba mengingat-ingat. Bila ye?? Ohh..aku akui, otak aku memang sudah beku! Isk..

“Hehe bila ye??” malu aku bertanya lanjut..tersengih aku kali ini.

“Hari tu, dekat sekolah..masa Shah pass buku-buku tingkatan 5 tu..kan Shah minta Ika balik sama-sama dengan Shah masa tu?” mata aku terhenti pada satu sudut. Aduh! Hampir saja aku tepuk dahi. Ye tak ye pula…

Aku mula senyum kambing. Isk isk..macam mana lah aku ingat? Banyak benda terjadi sejak akhir-akhir ni! Shah menggeleng kepala melihat gelagat aku.

“Cantik tak cincin tu? Ika suka??” Shah menjuihkan bibir ke arah jari aku. Sajalah tukar topik tu! Mata aku merenung pada cincin yang tersarung di jari manis kiri aku. Tidak dinafikan, memang cantik sangat cincin ni. Aku memang suka! Tapi….aku cepat-cepat berubah riak, konon buat muka bersahaja! Hiks

“Boleh lahh~”

“Begitu je?” soalnya tersenyum dengan riak bercampur-campur.

“Aik, jangan nak tukar topik lah. Saya tanya ni, kenapa tiba-tiba berhenti sekolah?” aku bertanya lagi soal kenapa dia tiba-tiba berhenti sekolah.

“Sebab kahwin ke?” aku cuba meneka-neka agar Shah menjawab pertanyaan aku.

“Kalau sebab nak kahwin boleh??” soalnya kembali. Dia mula tertawa kecil. Aku pantas jegilkan mata memandangnya.

“Jawablah betul-betul!” aku mula bersuara tegas.

“Okay-okay..janganlah marah..” jawabnya sedikit tersenyum.

“Tiada apa yang pelik, memang Shah niat nak berhenti sebelum ni. Memandangkan kehadiran tahun lalu Shah ke sekolah sedikit sebanyak menganggu reputasi, mungkin lebih baik Shah berhenti. Lagipun, pak ngah perlukan Shah sekarang ini untuk bantunya uruskan company peninggalan milik ibu. Shah tak boleh biarkan pak ngah uruskan seorang diri…itu salah satu tanggungjawab Shah juga..” jelas Shah seraya menyandarkan tubuhnya di sofa. Aku terhenti untuk berkata-kata.

“Tapi, atleast..habiskan dulu STP tu. Ada beberapa bulan saja lagi..sayang kalau tidak habiskan…” aku menambah.

“Sayang tu sudah tentu, cuma kalau kita ada pilihan yang lebih baik..baik ambil peluang yang ‘lebih baik’ tu. Shah akui, sebelum ni memang dua hati sama ada nak lompat ke bidang lain atau teruskan sambung study dekat situ.  Kerana hanyut dalam dilema, Shah teruskan study konon-konon menganggap ianya masih awal untuk Shah pikul. Hinggalah saat ini, arah tuju tu dah nampak, Shah kena lepaskan STPM tu dulu. Dan Shah kena faham, Shah tak boleh biarkan Pak Ngah pikul tanggungjawab tu seorang-seorang...kerana tugas dan tanggugjawab Pak Ngah pegang tu, sepatutnya milik Shah. It's mine..lagipun selepas ni Shah sudah ada tanggungjawab yang baru..” tuturnya sambil mengenyit mata kepada aku. Fahamlah aku maksudnya tu..huhu

Aku hanya mengerut dahi sambil mencebik bibir. Aku masih tak boleh terima jawapan dia tu.

“Lepas ni, Shah akan bekerja dengan pak ngah sambil belajar dekat OUM. Ambil PJJ je...tu pun masih dalam perancangan awal. Belum muktamad lagi...” sambungnya lagi meneruskan cerita.

OUM? Aku ketap bibir. Aku terpaku dengan pelan hidup yang dia aturkan sendiri. Dalam diam, dia mengorak langkah tanpa aku tahu.

Aku sengaja menggaru kesan gigitan nyamuk di pipi kiri walau tidak gatal sebab aku hilang kata untuk berbicara. Nak cakap lebih, dia hanya stranger bagi aku sekarang ni kerana aku tak kenal dia langsung. Aku hanya bersandarkan pada satu kekuatan  bahawa dia lebih tahu apa yang terbaik untuk dirinya. Dan untuk kami juga kot?? err..bolehkah aku letakkan kepercayaan pada budak ni??

“Cik Ika, meh beritahu Shah..berapa orang anak Ika nak lepas nikah nanti?” soal Shah tiba-tiba separuh berbisik sambil mengubah kedudukan dan merapatkan sedikit jarak antara kami. Dia sendiri sedikit tertawa dengan soalan spontan dari mulutnya.

“Erk!” aku tersentak langsung lupa akan topik bualan kami kerana dengan soalan killer dia!

 Aku cebik bibir namun dalam masa yang sama pipi aku sudah memerah. Hati aku ni pula tiba-tiba berdebar kencang.

“Soalan apa pulak ni?! Jangan perasan lah!” aku mendengus. Aku jegilkan mata. Tambah dia tertawa. Malah kali ini sudah ketawa terkekeh.

“Aik? Betul apa? Setiap orang yang berkahwin mestilah nakkan zuriat kan? kan? kan?” Shah menambah. Kali ini dengan fakta kajian tidak rasminya sendiri. Yelah, aku sendiri akui..memanglah akupun nak kan zuriat juga. Tapi, bukan dengan...huhuhu! Aku pejamkan mata.

“Heheh a'ah betul lah tu! Tapi nanti-nanti je lah saya fikir soal anak tu ye!” Aku genggam jari cuba lepaskan rasa geram yang bersarang. Huh! Macam mana aku boleh sesat dalam situasi hidup yang macam ni? Dia panar memandang aku namun dia masih mampu mengukir senyuman.

“Eh awak, ada tak cerita yang lebih bermanfaat sikit? Cubalah topik lain ke..” aku pamerkan barisan gigi atas dan bawah ketika memandang Shah.

“A'haa..betul jugak! Ni..destinasi bulan madu pulak? Penting juga kan?” dia rapatkan lagi sedikit kedudukan kami sehingga bahu kami hampir berlaga antara satu sama lain. Kali ini dia sudah tersenyum nakal. Aku membulatkan mata. Senyuman dia tu nak pitam aku dibuatnya!

“Eihh! Apa awak ni?! Orang nak cerita lainlah..mulut tu, boleh berlapik sikit tak?” kali ini aku ketuk lengannya dengan handphone yang aku genggam dari tadi seterusnya menjarakkan kedudukan kami.

Boleh pulak dia masih ketawa terkekeh. Sekeh kang, haa!

“Yelah-yelah, sorry! Gurau je..tapi comel juga.. Suka tengok Ika senyum..taklah kelat je..” aku sudah tersipu-sipu malu. Test market ke apa dia ni?? sengaja betullah! Aku cebikkan bibir.

“Ermm dahlah, saya nak balik dah ni. Kirim salam je dengan mak dan pak ngah eh!” kata aku seraya bingkas bangun. Tangan aku pula mencapai handbag yang berada di atas sofa. Dia juga turut bangun.

“Tak nak tunggu mak ngah lagi?

“Tengah rest agaknya mak ngah tu..tengah hari kan. Lagipun Ika belum solat zuhur lagi...” tuturku sambil menjeling ke arah jam tangan milik aku.

“Nak Shah hantarkan?” pelawa Shah mempelawa dirinya.

“Tak payahlah. Nanti ada pula yang ambil kesempatan culik anak orang ni.” kata aku sambil jegilkan mata dekat dia.

“Eleh, macamlah tak kenal Shah..muka Shah ni ada gaya macam penculik bersiri ke?” dia seraya tersenyum sambil  jari telunjuknya menunjukkan muka dia.

“Yelah, mana tahu??” aku cebikkan bibir menengoknya atas bawah. Tertawa gembira dia tengok aku dalam geram. Hurmm..apa yang patut aku buat pada si Shah ni ye…? Sebenarnya aku terfikir akan soal mengenai kami. Kalau aku cakap aku nak cancel…macam mana ye…?

“Er…Shah..”

“Ye?” lembut suara tu.

“Ermm…kalau…” dia kini fokus pada apa yang bakal aku katakan.

“Takde papelah…” saja aku abaikan soalan itu apabila memikirkan kembali tentang Afif Syukri.

Selepas meminta diri, aku terus ke kereta yang terparkir di luar rumah sebaik pagar terbuka.

Sempat juga Shah berpesan agar aku berhati-hati memandu.

Lain pula perasaan aku kali ini...aku ada rasa sedikit selesa ketika bersama dengan dia. Tapi kena sentiasa berwaspada, jangan-jangan juga sebab syaitan sakan menggoda aku? Huhu!
Share:

( Full Novel ) Suamiku 19 Tahun [ Bab 13 ]

Aku balik ke rumah sewa selepas upacara menyarung cincin selesai. Tidak pula aku lihat kelibat Shah tadi. Agaknya sibuk kot. Aih? Boleh pulak aku tercari-cari dia. Geleng kepala sendiri mengingatkan tingkah aku yang aku sedari pelik.

Aku sampai ke rumah setelah menjelang malam. Aku terus ke ruang dapur sebaik menghidupkan lampu rumah. Haus sangat! Selepas itu aku naik ke bilik untuk merehatkan badan. Jam di dinding pula sudah menunjukkan pukul 10 malam. Nasib baik juga, sebelum aku balik ke kampung hari tu..sempat aku siap semak buku-buku latihan dan kerja anak murid aku! Lega..

Usai mandi, aku baringkan tubuh ke katil. Fikiran mengelamun jauh...

Orang lain, agaknya kalau tunang dia dah sampai rumah..sibuklah call. Dah sampai ke belum? Tanya okay ke tidak? Dah makan ke belum? hemmm, aku? Erhhh..boleh pula aku mengharap benda yang sama untuk aku..haih! dahlah Ika oi…

Aku merenung cincin pertunangan yang tersarung kemas di jari manis kiri aku. Aku pusing-pusingkan..

Sesuai pulak saiz cincin ni dekat jari aku? Pandai dia cari saiz. Macam mana dia tahu? Pelik aku. Memang misteri! Antara teruja dan tidak aku dengan pertunangan ini..teruja kerana aku bakal nak kahwin. Sebelah hati, tidak teruja kerana bakal suami aku tu! Haih~ kau jugak yang bersetuju kan?? Dah lupa? Tapi..tapi aku dalam keadaan darurat masa tu! Allah..apa aku buat ni?!

Menurut abah tarikh pernikahan akan berlangsung masa cuti sekolah pertengahan tahun bulan Mei dan Jun. Argghhhhh! Aku bingung sekarang ni..ada dua bulan lagi, maka aku sahlah jadi isteri dia! Ada cara tak nak cancel semua ni?? Kalau cancel, serba salah pulak aku. Malu pulak abah dengan mama. Mungkin pihak Shah pun sama. Kak Fiza? Happy giler kot! Sebab dia nak sangat Afif jadi adik ipar dia. Huhuhu..pening-pening!

* * *

Aku dikejutkan dengan berita keputusan Shah berhenti sekolah sebaik sampai ke bilik guru pagi ni.

Kebanyakkan guru-guru bercakap benda yang sama. Aku pelik, kenapa Shah tidak beritahu aku akan hal ni semasa datang meminang tempoh hari? Macam mana aku boleh tidak tahu? Aku  bukan orang lain pada dia..aku tunang dia! Amboi Ika..

“Sayang sekali si Shah!” itu sahaja ungkapan para guru terhadap keputusan Shah. Kenapa baru sekarang dia berhenti sekolah? Aku kerut dahi..hairan dengan keputusan drastik dia. Tak kan pasal nak kahwin kot? Mustahil!

“Shah Imadi tu dah daftar STPM ke belum?” aku bertanya kepada guru kelas upper six, Cikgu Suzanna.

“Belum lagi..” jawabnya sambil menggelengkan kepala.

“You tahu tak, I dah target dia dapat cemerlang tau STPM tahun ni!..sebab kalau ikut keputusan setiap ujian yang dia ambil tahun lalu, always on the top!” Sayang sangat!” aku terkedu.

“You tahu apa-apa tak kenapa dia quit for study?” Cikgu Suzana berbangsa kadazan itu soal aku. Aku hanya menggeleng.

Aku yang selaku tunang dia pun tak tahu! Aisehh, mengaku pun pulak aku tunang dia. Isk!!

“Itu cincin tunang ke kahwin?” soal seseorang di sebelah aku. Aku terus menoleh ke arahnya..

“Cikgu Imran!..”

“Ohhh ini..ini..” kata-kata aku terhenti-henti. Riak wajahnya tampak terkejut dengan cincin yang aku pakai.

Aku meminta diri kepada cikgu Suzanna untuk balik ke meja aku.

“Ini, cincin tunang!” jelas aku kepada cikgu Imran sebaik duduk kembali ke kerusi aku. Dia yang dihadapan aku kelu sekejap. Namun tidak lama, dia senyum kembali.

“Ohhh dari Afif?” aku tersentak dengan pertanyaan Cikgu Imran.

“Er..bukan…” jawab aku sepintas lalu..

“Ohh..” cuma itu saja dia balas. Dia berkerut dahi seolah-olah sedang memikirkan sesuatu. Entah apa agaknya dia fikirkan. Aku abaikan begitu sahaja.

Keputusan Shah berhenti sekolah menimbulkan banyak tanda tanya kepada aku sendiri. Usai sesi persekolahan, aku terus mendail nombor Shah sebaik masuk ke perut kereta.

Aku cuba capai ke talian telefon Shah, aik! Masuk ke mailbox je? Aku cuba lagi, pun sama! Hemmm...ke mana agaknya dia ni?

Aku mengambil keputusan untuk ke rumahnya. Betul ke tindakan aku ni? Aku kurang pasti. Tapi aku tetap teruskan jugak ke rumah dia atas dasar guru yang ambil berat. Ambil berat tentang hal akademik dia.

Susah jugak aku cari rumah dia ni. Yelah, dah lupa..lagi pun.. masa Shah minta hantar hari tu, aku antara fokus dan tidak saja. Huhu..
Share:

Monday, 22 February 2016

( Full Novel ) Suamiku 19 Tahun [ Bab 12 ]

Selepas aku terima pinangan dari Shah tempoh hari, Afif tidak pula muncul petang tu. Agaknya Kak Fiza sudah beritahu akan hal penerimaan pinangan Shah dari aku? Takpun, itu hanya alasan Kak Fiza agar aku tolak pinangan Shah masa tu? Jadi dia sengaja membuat cerita? Tapi tak mungkin kakak tipu aku..

Kak Fiza pula dah banyak kali meminta explaination dari aku kenapa aku terima pinangan Shah. Aku? Buat tak tahu je..sebab, kalau aku jelaskan pada dia pun, dia bukannya nak ambil pusing sangat. Last-last, aku jugak yang salah..erk!

***                                                                     

“Mama, Fiza hairan sangatlah. Kenapa mama dan abah mudah sangat terima pinangan budak Shah tu? Afif hari tu, tak pula mama dan abah beria sangat nak buat menantu. Sekurang-kurangnya, Afif tu sudah matang mama..kerja pun dah. Kenapa ye mama? Nak sangat tahu apa sebabnya.” jelas dan terang sangat bait, ayat lengkap pertanyaan kak Fiza kepada mama ketika memasak untuk hidangan makan malam di dapur. Aku yang sudah berkira-kira untuk masuk ke rumah terhenti serta-merta diluar. Aku terus duduk curi dengar dari luar  tingkap.

“Panjang ceritanya.” mama menjawab.

“Yelah, apa dia mama?” masa ni aku curi mata melihat Kak Fiza sedang duduk kupas bawang. Mama pula duduk berhadapan dengan kak fiza.

“Hemm hari tu, Shah tu ada datang rumah...katanya dia nak kenal dengan abah dan mama.” automatik aku terkejut dengan  kata-kata mama saat ini. Jadi, Shah dah datang sebelum ni? Misteri sungguh budak ni! Aku cuba lagi dekatkan telinga di tingkap dapur agar dapat mendengar dengan jelas.

“Katanya dia suka pada Syafikah..begitu juga Ika. Dia takut, kalau tidak menikah cepat-cepat..takut pula benda tidak baik berlaku.” ujar mama lagi. Sekali lagi aku tersentak. Boleh dia cakap aku suka dekat dia?? Aku sudah tepuk dahi.

“Mula-mula tu abah tidak mahu terima, yelah..muda lagi. Satu sekolah dengan Syafikah pulak tu....” ergh…tepuk dahi lagi.

“Apa??!!” celah kak Fiza. Agaknya terkejut beruk pasal Shah satu sekolah dengan aku .

“A'ah, satu sekolah!..dengar dulu cerita mama ni. Jangan pula Fiza sibuk-sibuk tanya abah macam-macam lepas ni. Tahulah mulut Fiza tu..kawal sikitlah. Nanti si Ika tu terasa. Jaga sikit hati orang lain.” panjang omelan mama pada kak Fiza.

“Yelah-yelah! Sambung..” kata Kak Fiza pula.

“Hemm, yang mama tahu..abah ada bawa Shah tu naik atas jadi imam sembahyang! Kata abah, dia lulus seratus peratus dengan ujian lainnya! Abah pun tak sangka kata abah. Kalau aku sebagai lelaki, senang je kut kalau soal solat. Aiseh! Riak tu. Tapi, betul ke apa aku dengar ni??

“Ujian apa yang sampai mengubah persepi abah terhadap Shah mama?” tanya kak Fiza sedikit pelik dari riaknya.

“Entah, mama pun tak tahu. Tahulah abah tu. Fiza ingat masa Ijat datang merisik dulu tidak kena beri ujian dari abah ke?” soal mama kepada kak Fiza pulak.

“Isk, mama ni..ke situ pulak! Fiza ingatlah mama...dua kali juga abang Ijat tu datang, sebab gagal totally masa pertama kalinya.” Tambah kak Fiza lagi.

“Haa..ingat pun! Jadi, tak payahlah pandang rendah sangat pada Shah tu. Panggil dia budaklah, Si budak lah! Dengar tak ni?” tegas mama lagi. Tatkala ini, bibir aku menguntum senyum. Entah, kenapa aku tersenyum...

“Jadi hari tu, Afif pun ada lalui ujian yang sama ke mama? Kak Fiza bertanya lagi.

“Mestilah...” jawab mama ringkas.

“Persoalannya mama, adakah Afif gagal?” kecil saja suara kak Fiza, namun frekuensi telinga aku masih dapat menangkap baris kata kak Fiza.

“Wallahualam.. abah tiada pula beritahu mama..abah cuma beritahu mama perihal ketidak setujuan dia mengenai Afif..tahulah abah kau orang tu, bukannya pandai buka mulut!” balas mama lagi.

“Bukan macam Fiza!” usik mama. Aku yakin, kak Fiza pasti mencebik bibir sekarang ni! Heheh..

“Tapi mama, bukan jadi masalah ke kalau Shah dan Ika tu menikah nanti? Yelah, setahu Fiza, salah satu kesalahan guru dengan pelajar menikah? Nak sara keluarga pula, pakai apa? Kerja pun belum! Jurus kak Fiza lagi.

“Salah dari segi apa? Hukum syarak? Melanggar syariat islam? Tidak kan? Soal kerja,  cuma Shah dan abah yang bincang hari tu. Abah kata, tidak perlu risau pasal tu..Shah sudah ada jalannya sendiri!” jelas mama.

“Tidaklah Fiza kata hukumnya haram kalau si Shah menikahi Ika, bukan melanggar hukum syarak pun......tapi iyelah....” hanya itu yang terbit dari mulut kak Fiza. Tidak pula dia menyambung kata-kata sebenar.

Sedang aku duduk cangkung mencuri mendengar, abang Ijat jalan memintas aku menuju  ke arah keretanya.

“Aik! Ika buat apa dekat sini?” soal Abang Ijat kepada aku.

Ohhh! Pitam aku kalau macam ni! Buatnya aku terkebil-kebil dan tersengih-sengih.

“Syhhhhhhhhh!” isyarat kepada Abang Ijat dengan jari telunjuk ke bibirku. Senyap sikit!

Abang Ijat cuma senyum menggeleng melihat gelagat aku yang bak pencuri. Huhuhu...

Aku cepat-cepat angkat kaki dari tempat tu sebelum Kak Fiza dan mama sedar akan kehadiran aku. Kalau tak, confirm jadi bahan kak Fiza!

Aku memasuki ruang tamu, kemudiannya menyusul ke arah dapur.

“Haa, dari mana? Dari tadi tidak datang menolong?” cebik Kak Fiza bertanya  sebaik aku duduk di kerusi dapur. Aku hanya mampu tersengih memandang Kak Fiza dan mama.

“Hehe Ika ke belakang rumah tadi..” jawab aku jujur. Kak Fiza sudah pandang aku atas bawah.

“Ingatkan bergayut dengan boyfriend tadi! Tahulah akak, tak lama lagi nak kahwin kan?” perli kak Fiza berserta tawa sinisnya.

Wowowo! Nak je aku cili mulutnya sekarang tu! Aku menjeling tajam ke arahnya.

“Sudah-sudahlah Fiza.. jangan naikkan kemarahan orang pulak. Bergurau tu boleh tapi jangan menyakitkan hati!” mama sudah menjegilkan mata ke arah Kak Fiza. Serentak itu kak Fiza terhenti serta-merta. Aku tersenyum puas hati! Haha!

* * *

Usai makan malam mama dan abah bawa aku duduk berbincang di ruang tamu.

“Esok, sebelum Ika balik, wakil dari Shah akan datang..nak sarungkan cincin. Jadi, lepas ni..Ika sahlah jadi tunangan orang. Jaga diri baik-baik..!” kata abah. Aku tarik nafas dalam-dalam..Aku mengangguk faham. Tak sangka, sekejap sangat. Aku dah nak tunang dah! Huhu..

“Kejap je tu, kita buat yang asas saja. Tidak payahlah susahkan mana-mana pihak”. tambah mama pula.

Abah macam tulah. Memang buat yang wajib dan asasnya saja. Setahu aku, duit hantaran pun abah tak tetapkan apa-apa nilai. Kata mama, cukuplah dengan mas kahwin dengan pegangan agama pihak lelaki kuat. Itu yang penting katanya! Namun, pihak dari lelaki..kalau suka nak tambah, buatlah ikut kemampuan. Itu yang aku dengari dari mulut abah.
Share:

( Full Novel ) Suamiku 19 Tahun [ Bab 11 ]

Aku melabuhkan punggung di sebelah abah. Semua yang ada di situ sekilas memandang aku kemudian menyambung cerita di antara mereka. Aku pandang Shah, nampaknya dia serahkan semua keputusan di tangan aku. Riak wajah dia sukar aku tafsir sekarang ni. Dia hanya diam membisu..serta kadang-kadang serius..kadang-kadang nampak risau.

“Kau jangan terima pinangan dia orang ni. Terima Afif balik!” pujuk kak Fiza tiba-tiba membisik di telinga aku. Pelik pulak aku, apasal Kak Fiza tiba-tiba suka sangat satukan aku dengan Afif? Makan rasuah Afif ke apa?

“Kejap lagi Afif datang tahu? Dia nak bawak bincang pasal ni! So, tolak dia cepat-cepat! ujar Kak Fiza.

Aku tersentak di sisi Kak Fiza. Membulat mata aku. Serta-merta aku menjeling hairan. Afif sudah melampau! Pelik jugak aku, Afif baru sahaja call aku tadi. Dia tak sebut apa-apa pun pasal dia nak datang?

“Macam mana  akak tahu?” soalku.

“Kakak yang suruh dia datang sini!” serentak itu mulut aku terlopong. Nasib baik lalat tak masuk. Boleh jadi, tahi cicak pun beriya-iya nak masuk. Erk! Geli!

“Apa kakak ni!?” aku gigit bibir. Geram dengan tindakan Kak Fiza, aku automatik bersuara.

“Ika terima pinangan ni!” semua yang ada disitu yang tadinya duduk bersembang, terhenti sekejap. Macam tak sopan pulak aku kata macam tu. Huhu malu~

Shah nampak terkejut dengan jawapan drastik aku kerana dia sedia maklum aku memang tolak sepenuhnya di hadapan dia tadi! Kakak terkejut sakan. Dia mencubit pinggang aku dengan jarinya.

“Kau dah gila!? Dia baru 19 tahun tahu tak??” berang Kak Fiza. Suaranya sedikit naik namum aku percaya, hanya telinga aku sahaja yang jelas mendengarinya. Aku dah tak kira, tidak peduli dengan apa yang bakal terjadi, yang penting Afif tidak menganggu hidup aku lagi!

“Haa, eloklah tu.” ujar mama.

“Jawapan sudah ada, eloklah kita terus bincang tarikh pertunangan dan nikah pula.” tutur pakcik yang disebelah pihak Shah. Aku garu kepala..lain yang aku rancang, lain pula yang jadi akhirnya…

Fuh~ Aku mengeluh lemah. Sempat aku jeling mata ke arah Shah, amboi! Senyum lebar nampak... aku meminta diri ke bilik untuk merehatkan diri. Aku tidak tahu apa yang mereka bincangkan sekarang. Aku serahkan segala-galanya di tangan abah dan mama. Aku hempaskan tubuh ke atas tilam dengan perasaan bercampur baur. Betulkah tindakan aku? Kalau bukan pasal kak Fiza dan Afif, mungkin perkataan ‘terima’ itu tidak terpacul dari mulut aku! Eihhh! Tengah geram, down sangat, satu mesej tiba-tiba masuk ke inbox telefon aku. Aku buka, dari Shah.

“Thanks sweetheart ;)!”

Aku balas,

“Speechless! -_-”

Aku raup wajah penat. Berfikir..sampailah aku terlelap tanpa sedar. Rombongan  itu pun aku tidak sedar bila dan jam berapa mereka balik. Isk isk isk...
Share:

Saturday, 20 February 2016

( Full Novel ) Suamiku 19 Tahun [ Bab 10 ]

Alhamdulillah semua urusan aku selesai. Aku ke parkir kereta yang tidak jauh dari supermarket yang aku pergi. Kemudian aku bergerak balik ke rumah. Berkerut dahi aku sebaik masuk ke perkarangan rumah.  Siapalah agaknya yang datang ni? Aku tertanya dalam hati. Oleh kerana perkarangan rumah abah agak luas, kereta aku tidak mengalami masalah untuk mengambil tempat parkir. Aku turun dari kereta..perlahan-lahan kaki aku melangkah menghampiri pintu rumah.. Ish-ish-ish, bukan main hebat lagi  kereta tetamu abah ni? Ada sebuah kereta BMW dan sebuah Toyota lama terparkir dihadapan rumah sekarang ini. Taklah hebat dipandangan orang, tapi bagi aku je. Mata aku terpaku pada kereta BMW itu. Warna hitam. Aik! Macam aku kenal!?

Errmm…aku berfikir-fikir. Erk? Serta merta aku tersentak. Riak wajah aku berubah. Itu kan kereta dia? Jadi memang benarlah dia betul-betul maksudkan perkara itu? Sekarang aku dah tak hairan dah. Mesti dia cari alamat aku dari dokumen tu! Aku ketap bibir tatkala sampai ke pintu rumah. Debaran jantung kian terasa..Okay, sila tarik nafas dalam-dalam...fuhh~

“Assalamualaikum..” aku memberi salam sebaik menapak ke pintu rumah. Mata aku tertancap pada susuk tubuh yang sedang duduk bertentangan dengan abah. Tidak terkelip mata aku pandang dia. Tapi sempat jugalah aku senyum kambing dekat dia...seperti biasa dia berpakaian kemas, kacak bergaya dengan stail dia yang tersendiri. Selepas itu mata aku melilau pula pada beberapa orang yang mengiringinya. Aku menoleh pada barang-barang hantaran mereka. Aku bermimpi ke sekarang ni?

“Waalaikumsalam..” kata mereka semua menjawab salam aku.

“Ika duduk lah sini dulu..” pinta abah memberi ruang aku untuk duduk di sofa berdekatan dengan mama.

Fuh! Aku menarik nafas dalam-dalam. Ya Allah, tubuh aku terasa panas ketika ini. Manik-manik peluh mula timbul sedikit demi sedikit diwajahku. Aku cuma menurut kata abah. Nampaknya mereka sudah lama sampai sebab minuman kopi-o kelihatannya sudah kosong. Mata aku liar memerhati pada tetamu-tetamu yang hadir. Rasanya itu pakcik dia..aku berdialog dalam hati ketika memandang seorang pakcik yang berbaju batik disebelah dia. Yang makcik sebelah kiri dia tu pulak, macam familiar..aku cuba mengingati di mana aku pernah jumpa makcik ni. Tetamu yang lain tu pula, aku tak kenal langsung. Saudara mara agaknya?

Kakak Fiza baru sampai dengan minuman baru berperisa oren sejuk kali ini. Kakak mengecilkan matanya tatkala melihat aku. Entah, aku tak dapat menangkap apa yang dimaksudkan oleh kakak. Aku abaikan sekejap hal mengenai kakak sebab sekarang ini, aku tengah berhadapan dengan Shah!

“Jemput minum.” pelawa kakak kepada Shah dan tetamu-tetamu yang lain.

“Abah nak tanya ni, rombongan ni datang untuk meminang Ika. Ika terima tak?” On the spot abah tanya aku selepas pusingkan badannya agar selesa bercakap dengan aku. Lembut dan sedikit kecil suara abah bertanya.

Biar betul abah tanya aku pasal ni?? aku bulat mata memandang abah. Dilirik senyap pada Shah pula.

Seram sejuk aku dengar perkataan 'meminang' tu. Sedar dengan jelingan tajam aku, Shah tersenyum manis di situ. Tiada kesan langsung bagi dia! Aku mencebik memandang dia atas bawah. Senyuman dia bertukar nakal! Isk, aku geram tahu tak?!

“Err..abah, Ika...” Suara aku terhenti-henti. Aku nak jawab apa ni? Kelu aku dibuatnya. Shah pula setia menanti jawapan dari aku. Aku mengerling ke pemilik tubuh sebelah Shah. Makcik yang duduk bersimpuh itu tersenyum. Baru aku teringat...dialah yang berikan aku kunci rumah tempoh hari! Aku membalas senyuman perempuan lebih separuh umur itu.

“Patutlah tolak pinangan Afif!” ayat tiba-tiba terpacul dari mulut celupar kak Fiza saat dia sudah duduk seiringan dengan mama. Aku besarkan mata menjeling tajam ke arahnya. Apa hal dengan dia ni?! Mama pula aku sempat tangkap perlakuannya yang menyiku kakak. Abang Ijat menggeleng-gelengkan kepala dia tatkala mendengar keceluparan kakak. Apa taknya, kak Fiza sudah keterlaluan! Boleh dia cakap benda tu didepan mereka ini semua?

Muka Shah serta-merta berubah riak. Dia kerut dahi memandang aku tanpa berkelip seperti meminta kepastian apa yang didengarnya saat ini. Aku pula cepat-cepat alihkan mata. Saja buat tak tahu!

“Pakcik, saya minta maaf kerana mencelah…bukan berjanji.. InsyaAllah kalau Allah izinkan, Saya tidak akan sia-siakan Syafikah. Saya juga akan jaga hati ini untuk dia sebab Syafikah sudah menjadi salah satu harta saya sekarang!” celah Shah.

Apa?? Aku membuntangkan mata memandang Shah dek tercengang dengan kata-katanya. Kak Fiza ternganga, mama pula terkedu. Abah dengan pandangan tidak berkelipnya kepada Shah. Agaknya tidak terlintas di fikiran masing-masing bahawa Shah boleh senekad berterus-terang. Dari pihak Shah pula, mereka cuma tersenyum seperti sudah sedia maklum akan perangai Shah.

Abah toleh aku kembali dan tersenyum.

“Ika? Keputusan di tangan Ika sekarang.” ujar abah. Tanya abah seolah-olah bersetuju dengan pinangan Shah kepada aku. Apa agaknya yang telah meyakinkan abah sehinggakan boleh menerima Shah begitu mudah? Kerana setahu aku, abah bukan orang yang mudah menerima orang lain dalam keluarga ini..terutama dari orang yang dia langsung tak kenali.

Aku berkerut dahi seketika lalu memandang mereka setiap satu. Isk…aku buntu!

“Abah, pakcik..izinkan Ika bercakap sekejap dengan Shah?” pinta aku berhati-hati bercakap kepada abah dan pakcik yang mewakili mereka semua yang berada di situ.

“Haa, eloklah tu..berbincang lah dulu..” sampuk pakcik Shah.

Aku angkat kaki, begitu juga dengan Shah. Aku laju meluru keluar dari rumah ke taman mini mama. Shah mengekoriku dari belakang..sampai di satu sudut yang aku rasa selamat untuk bercakap, aku matikan langkah kaki.

“Awak, apa semua ni?” aku terkebil-kebil menanti jawapan.

“I told you before right?” jawabnya selamba sambil mengukir senyuman lawa. Dia ni tak sudah-sudah dengan ayat english dia. Isk! Apa aku nak buat dengan budak ni sekarang? Sepak, terajang? Anak orang ni! Halau dia? Oh, itu bukan aku! Aduh, bingung! Okay, itu hak dia datang meminang aku. Tugas aku sekarang, just reject je! Aku berperang dalam hati.

Senyuman Shah tidak lekang dari bibirnya. Aku pula yang terlebih serius. Yelah, ini soal hidup dan mati aku!

“Saya tolak pinangan ni!..” putus aku tiba-tiba tanpa ambil pusing lagi akan soal lain.

“Saya...” belum pun aku habiskan kata-kata, telefon yang aku genggam dari tadi berlagu.

Siapa lagi yang telefon aku saat-saat genting ni!? Tidak habis-habis aku mengeluh. Aku menatap pada skrin telefon. Afif lagi! Sibuk sangat nak telefon orang. Aku mendengus.

“Kejap ye..” aku meminta izin untuk menjawab panggilan telefon.

Shah hanya mengangguk. Kelat saja riak wajahnya melihat aku.

Aku membuka langkah sedikit menjarakkan diri aku antara Shah. Shah berpeluk tubuh dari jauh. Menanti.

“Assalamualaikum, apa lagi yang kau nak ni? Saya ada hal  penting sekarang, tolong beri saya ruang. Tolong fahami aku!”  Panjang lebar aku omel Afif sebaik aku menyentuh kotak hijau pada skrin sentuh telefon.

“Fikah, just to inform you. Next week, saya ke sana hantar rombongan meminang!” Afif dengan nada tegas.

“Are you crazy!? We are over! Clear over! Tak faham lagi ke?” Boleh pulak main paksa aku terima pinangan dia. Berkerut-kerut dahi aku. Sakit kepala aku pasal perangai Afif ni. Sesekali aku memandang sekilas ke arah Shah. Dia setia menanti di situ.

“I will make sure kau terima pinangan aku!” aku garu kepala. Agaknya dia ni langsung tidak faham bahasa melayu aku?

“Kau tidak faham Afif! Dahlah, aku ada hal yang lebih besar dari ni sekarang. Saya minta maaf! Assalamualaikum!” aku matikan terus talian telefon. Kepala mulai pening. Mata rasa berpinar-pinar, rasa segala-galanya seperti mahu pecah. Agaknya disebabkan terlalu banyak berfikir dua tiga hari ni kut. Ingatkan bolehlah rest musim cuti sekolah ni! Keluh aku.

Aku kembali ke arah Shah yang sedang menikmati keindahan taman mini mama. Dia nampak terhibur dengan hasil tangan mama. Tersenyum-senyum.

“Sorry, sampai mana kita tadi?” aku bertanya sebaik aku betul-betul dihadapan Shah. Kepala dia dipaling menghala ke arah aku.

Shah menaikkan keningnya seakan-akan bertanya aku kembali. Dia tak faham ke buat-buat tidak faham?

“Erghh, begini je lah awak..Shah..saya tolak  pinangan ni!” putus aku.

“Lagipun kita hanya buang masa saja berbincang! Okay? Saya minta maaf sangat!” sambung aku lagi dengan sedikit menggaru kepala yang berserabut. Afif ni pun satu, tengah berbincang dengan Shah pasal hal penting ni pun potong line betul. Eh? Berbincang?? Berbincanglah sangat~

Shah sudah terkulat-kulat dengan keputusan aku. Dia mengetap bibir sambil tangannya memeluk tubuh. Sedang berfikir agaknya. Sedang aku pula sudah mula membuka langkah untuk segera berganjak dari situ.

“Ika, don't move!” dia tiba-tiba meluru ke hadapan menghalang aku dari beredar. Pelik!

Aku ke kiri, dia turut ke kiri menghalang aku. Aku ke kanan, sekali lagi dia turut ke kanan.  Apa lagi ni?!

“Apa awak buat ni!? Saya nak lalu lah!” bentak aku meninggikan sedikit nada. Shah tersenyum. Aih! Aku tengah geram ni!

“Better you don't move dear. We got a lot of discussion today! Please!” Shah cuba memujuk aku untuk tidak berganjak. Aku mencemik.

“Dah lama agaknya Shah peluk kalau dah jadi wife! Degil sangat!” dia senyum nakal.

Mata aku terbuntang luas akan kata-kata dia.

“Eiighh!” Aku rapatkan gigi atas dan bawah sambil menjegilkan mata memandangnya. Dalam geram, aku mendapat satu idea.

“Hug me if you dare!” aku tersenyum sinis. Aku berani berkata begitu sebab aku tahu Shah tidak akan bertindak sejauh itu. Tapi nampak tak senonoh pulak aku cakap macam tu. Macam mana aku boleh lari alignment dan balancing aku hari ini??

Aku nampak Shah telan air liur juga berkali-kali. Risau pula aku. Rasa menyesal menerpa selepas cakap macam tu tadi! Huhu

Dia memandang tanpa berkelip ke arah aku. Oih takutnya aku! Aku ketap bibir bawah sekuat hati.

“No! Shah tak akan buat macam tu, tapi dah nikah nanti..you can't even imagine apa yang Shah bakal buat! So, you'd better watch out, you'd better not cry!” dia tertawa dengan pengakuannya.

Erk! Aku berubah riak. Jantung aku seakan-akan berhenti berdegup seketika.. Tapi tidak lama, aku pun turut tertawa seraya berkata.

“Hehehe yelah tu, jangan perasan lah! Kita tidak akan kahwin! Never, ever!” kata aku sinis..tersenyum puas aku!

“Are you sure?” Shah senyum. Agak-agak apa plan dia kali ni? Senyuman dia tu yang buat aku pelik. Risau pun ada! Tapi aku yakin, dia tak dapat paksa aku kahwin dengan dia. Entah kenapa aku yakin akan dia tentang itu.

“Yelah..” jawab aku mendatar. Seraya tangan aku membetulkan tudung yang sudah sedikit kusut.

“Eih, dahlah..dah lama kita disini. Agaknya mereka sudah tertunggu-tunggu di dalam sana..”

“You live in denial Syafikah.” tiba-tiba dia bersuara kecil tapi serius.

“Shah percaya, Ika pun mempunyai perasaan yang sama seperti Shah! I feel it..deep inside my heart.”

Glup! Aku telan liur. Mata kami berlaga antara satu sama lain saat ini. Okay, idea-idea sila datang. Aku tak nak dia terus meneruskan kata-kata dia! Pitam pulak aku nanti.

“Break the barrier you've been created between us syafikah!” Nafas aku seolah-olah terhenti. Sengaja aku sengih sekejap, cuba untuk melepaskan rasa gementar.

“Hehe kalut? Gurau jelah! Don't be mad princess!” Katanya seraya mula membuka langkah menuju ke arah pintu.

Fuh! aku lepas nafas lega. Eih! Geram aku, boleh dia main-mainkan aku? Aku menggeleng. Tapi hati aku…entah…seperti ada yang tak kena..seperti ada sesuatu...
Share:

( Full Novel ) Suamiku 19 Tahun [ Bab 9 ]

Usai sarapan, kami semua ke ruang tamu. Kala ini, Farish sudah bangun dan sedang bermain dengan abahnya di tengah-tengah kami. Sedikit sebanyak kegusaran aku hilang dengan telatah anak buah aku Farish. Dia memang sangat comel! Wajahnya lebih banyak mengikut persis Kak Fiza yang sememangnya diakui memiliki rupa paras yang cantik! Aku?! Biasa-biasa saja. Dahlah kulit kusam je..huhu. Tapi rasa syukur tetap aku panjatkan kepada Ilahi. Sekurang-kurangnya aku ada mata, hidung, telinga, kening mulut…segala-galanya lengkap. Nikmat Allah yang mana aku nak dustakan?

“Sebulan lalu, ada rombongan dari jauh datang..” abah yang dari tadi tersenyum sendiri melihat karenah cucunya mula membuka mulut. Wajahnya kini mulai serius.

Bukan sahaja fikiran, malah mata juga aku fokus kepada kata-kata abah. Terus sabar menanti..Kak Fiza pun sama. Mama? Tenang saja. Sementara abang Ijat masih dengan kerjanya bermain dengan Farish.

“Mereka datang merisik Ika!” Serta merta aku tersentak. Abang Ijat sudah berpaling memandang abah..Kak Fiza pula sudah tersenyum-senyum. Memang betul telaan aku sejak tadi…meremang bulu tengkuk. Siapa yang datang meminang aku? Itu soalan yang automatik muncul di kotak minda aku.

“Kalau Ika tiada sesiapa, orang tu nak masuk meminang secepat mungkin seandainya Ika bersetuju…” jelas abah menyambung kata-katanya. Abah pula seolah-olah sedang menanti aku untuk membuka mulut tapi aku pula kehilangan idea untuk berkata-kata.

“Err...” lama aku pandang mata abah.

“Apa lagi yang nak ditunggu, terima sajalah!” dek keceluparan Kak Fiza mengusikku. Aku kecilkan anak mata menjeling sekilas padanya. Geram!

“Si..siapa abah?”  aku tersekat-sekat bertanya.

“Katanya, yang meminang tu siapa namanya mama?” kerana lupa, abah bertanya kepada mama. Pantas itu mama mula mengingat-ingat.

“Aaa..Afif Syukri!” jawab mama pendek. Mama tersenyum-senyum tatkala nama itu disebut. WHAT?? Hati aku terlebih dahulu menjerit.

“Apa??!!” Aku terlopong besar apabila nama itu disebut. Tak sangka aku. Aku betul-betul ingatkan Shah yang datang. Rupanya si...@#$%^& Hemm.. Apa lagi yang Afif nak dari aku setelah dia tinggalkan aku? Aku marah, aku geram sangat! Suka hati dia membuat keputusan tanpa  bertanya terlebih dahulu kepada aku. Jelas perangai dia masih sama seperti dahulu. Sama kes macam mana dia tinggalkan aku!

“Yang terkejut sangat ni kenapa?” soal mama. Berkerut-kerut dahi dia. Siapalah yang tidak terkejut, bertahun menghilang..muncul saja datang merisik!? Tanpa aku tahu pulak tu? Aku macam nak meraung saja saat ni..huhu

“Seperkara lagi..” ujar abah. Sebenarnya abah dan mama agak keberatan untuk bersetuju. Tapi kalau Ika bersetuju, kenapa pula kami nak halang memandangkan katanya, Ika dengan Afif saling mengenali.”

“Ika kenal siapa Afif kan? tanya abah meminta kepastian dari aku.

“Kenal tu yelah....tapi...” jawab aku mendatar. Bingung pun ada sekarang ni. Semua mata yang memandang, fokus pada apa yang bakal aku katakan.

Aku dan dia sudah lama putus hubungan! Itu yang aku nak cakap..tapi aku tiada kekuatan untuk memaklumkan perkara itu dihadapan mereka. Lebih-lebih lagi pada kakak Fiza.

“Hemmm, Ika tak naklah terima abah..” putus aku bersuara menjawab semua persoalan. Aku cukup lega dan teruja dengan keputusan abah dan mama. Sekurang-kurangnya tiadalah namanya kahwin paksa. Ohh sukanya hatiku~

“Haa, kenapa pula?” soal kak Fiza tiba-tiba..riaknya seolah-olah tidak puas hati dengan keputusan aku. Berkerut dahi aku sekejap.

“Bukan orang tu jugak yang kau banyak kali sebut dulu dekat akak?” aku sudah menjeling tajam ke arah kakak. Perli lah tu! Ye, aku pernah banyak kali bercerita tentang Afif pada kak Fiza. Tapi itu dulu, sebelum Afif tinggalkan aku!

“Ika saja tolak..tiada jodoh macam tulah..” selamba saja aku menjawab sembunyikan cerita sebenar.

Lama abah berdiam diri. Tengah menimbang tara lah kot..tidak lama selepas itu, abah tersenyum. Mama juga sama. Cuma kak Fiza saja yang kurang selesa dengan keputusan aku. Abang Ijat toleh kakak dengan dahi yang berkerut. Dia rasa pelik agaknya dengan kelakuan kakak sebentar tadi. Aku lagilah rasa pelik. Macam dia pula yang nak kahwin! Hiks

Aku tidak rasa terganggu dengan sikap kakak tu, yang penting kata-kata abah dan mama itu cukup membuatkan hatiku berbunga saat ini. Kenapa pula aku kena ikut kehendak Kak Fiza? Hehehe..selesai satu masalah. Ingatkan apa tadi..

* * *

Aku duduk di kerusi meja solek sambil mengeringkan rambutku yang basah dengan hair dryer.

Lenguh bahu aku keringkan rambut. Apa tidak, dah rambut aku tebal..tak lah panjang sangat, lebih sikit je dari paras bahu. Adalah dalam seinci lebihnya! Lepas ni, aku nak ke salon. Potong sikit rambut ni. Biar senang diurus! Aku berdialog sendiri sambil berangan-angan dengan rambut baru. Hihi

Tiba-tiba telefon aku berlagu. Aku terus capai telefon aku yang sejak tadi kaku di atas meja solek. Tiada penama..sekilas saja aku pandang skrin telefon sebelum aku cepat-cepat menekan kotak hijau pada skrin telefon.

“Assalamualaikum”..

“Waalaikumsalam..aku minta maaf!” satu suara yang aku sangat kenali di hujung talian.

“Fikah...” sah Afif! Kerana dia seorang sahaja yang panggil aku dengan nama Fikah.

“Kau nak apa!?” aku bertanya dengan nada agak tinggi kerana berang akan tindakan dia berjumpa dengan mama dan abah secara tiba-tiba tanpa pengetahuan aku.

“Aku minta maaf sebab tinggalkan kau dulu..sorry! Kita sambung balik eh?” Afif cuba untuk memujuk aku dengan kata-kata maaf darinya.

“Aku dah lama maafkan kau..” kata aku perlahan. Aku cuba untuk bertoleransi dengan dia saat ini.

“Tapi..carilah orang lain untuk dijadikan isteri!” pinta aku.

“Fikah! Janganlah macam tu. Kita kahwin eh? Hem?"  Kahwin ye?? Mudahnya berkata-kata selepas bertahun dia tinggalkan aku.

" Aku rasa bersalah sangat dekat kau. Maafkan aku Fikah!” pujuk Afif  merayu.

“Kalau rasa bersalah, perkataan maaf dari kau pun sudah cukup.Aku sudah maafkan kau but we are clear over! Tolong faham!” sedikit tegas dari aku. Sebab dia macam tidak faham bahasa aku. Nak saja aku tipu dia yang aku dah ada pengganti dia. Tapi dengan siapa? Nak aku sebut nama Shah!? Purrr~ seram sejuk, terima kasih jelah!

“Fikah..pleaselah!”

“Sorry! Afif, aku ada hal sekarang ni. Assalamualaikum..” aku tidak tahu apa yang Afif cakap selepas itu sebab aku cepat-cepat putuskan talian. Aku takut tidak dapat mengawal perasaan amarahku dengan sifat Afif yang seolah-olah tidak mahu cuba memahami keadaan aku.

Kadang kala aku keliru antara sifat Afif dengan 'Love Quote' dia satu ketika dulu. Setiap kali aku baca kad itu, seolah-olah bukan dia. Kata-katanya dalam kad penuh dengan madah. Afif pula kasar semacam! Kadang aku terfikir, adakah aku sayangkan Afif sebab dirinya atau sebab tergoda dengan kad pemberian dia tu. Hurm…

Aku menyarungkan baju kurung Chiffon rona hijau ditubuhku. Tudung yang sedikit labuh aku perbetulkan di depan cermin. Jam di dinding pula sudah menunjukkan pukul 2.15 petang. Agak-agak semuanya elok di mata aku, handbag warna coklat aku capai lalu segera keluar dari kamar menuruni tangga rumah.

“Amboi, cantik kau hari ini? Ni nak kemana pulak ni?” kedengaran suara kak Fiza menegur aku sebaik aku selamat memijak anak tangga terakhir. Aku menoleh ke sebelah kanan..kelihatan kak Fiza sedang duduk bersila menyuap Farish dengan buah anggur.

Aku tersengih saja memandang mereka berdua.

“Perli lah tu!” kata aku sambil aku mencebik bibir. Tersengih Kak Fiza dengan tindakbalas aku.

“Ika nak keluar kejap, ada hal. Akak ada nak pesan apa-apa?” tanyaku kepadanya.

“Beli jelah apa-apa yang Ika nak. Baik untuk Ika, baiklah untuk semua orang jugak!” tukas kak Fiza seraya melemparkan senyuman manis dia. Cis! Bijak sangat berkata-kata. Adalah dia nak minta tu. Macamlah aku tak tahu perangai Kak Fiza. Tengok je nanti, kalau aku tak belikan dia buah kegemarannya tu, balik nanti dia tanya ada beli tak buah amggur? Sedangkan dia tak pesan apa-apa pun sebelum aku keluar.

“Yelah, Ika keluar jap ye...nanti maklumkan saja pada abah dan mama.”  Tutur aku membuat permintaan kepada kak Fiza.

“A'ah..yelah. Baik-baik jalan tu!” ujarnya sempat berpesan.

Aku meluru ke arah pintu utama rumah. Kasut tumit setinggi dua inci aku sarungkan ke kaki dan menuju ke arah kereta yang terparkir di garaj. Kunci kereta di dalam handbag aku ambil. Automatik saja jari aku menekan butang kunci alat kawalan jauh dan terus masuk ke perut kereta. Kereta itu meluncur pergi meninggalkan perkarangan rumah sebaik aku menghidupkan enjin.

Dalam perjalanan menuju lokasi yang dituju, sekali sekala telefon pintar yang aku letak di dashboard kereta berlagu nyaring. Aku sengaja tidak menjawab panggilan telefon itu sebab aku tahu, yang call tu adalah Afif. Nombor yang tidak bernama tu, aku kenal sangat sebab aku sempat menghafal hujung nombor telefon Afif tadi. Huh~ Aku mengeluh! Apa lagi yang dia nak cakap dekat aku pun aku tak tahu! Dia tak boleh paksa aku kahwin. Over is over! Geramnya aku!

Selepas urusan aku di salon tu selesai, aku ke supermarket terdekat untuk membeli buah kegemaran kami sekeluarga. Pear hijau! Memang itu buah yang tidak pernah tertinggal ketika keluar ke mana-mana. Stok dalam peti ais jugak sentiasa ada!

Aku membeli sedikit barang dapur. Kut-kut boleh masak yang sedap–sedap untuk makan malam ni. Yelah, ambil kesempatan dalam kesempitan masa musim cuti ni. Hehe…kumpul ramai-ramai, makan ramai-ramai…tak gitu?
Share:

Tuesday, 9 February 2016

(Full Novel ) Suamiku 19 Tahun [ Bab 8 ]

Petang baru aku selamat sampai di kampung. Perjalanan yang hampir-hampir memakan masa empat jam sebab aku pandu slow je. Pemandu berhemah katakan? Okay, baiklah! Cukup, kau dah banyak puji diri sendiri. Hehe..

Sampai saja di perkarangan rumah, kereta aku parkirkan saja di garaj tanpa toleh kiri dan kanan kawasan rumah. Bukan apa, letih sangat! Mama pula sudah berada di muka pintu. Mungkin kerana mendengar deruan enjin kereta aku masuk ke kawasan rumah.

Aku senyum simpul melihat mama yang masih setia menunggu aku. Aku segera keluar dari perut kereta.

“Assalamualaikum mama..” aku hampiri mama lalu terus menyalami dia.

“Waalaikumsalam..sihat?” tanya mama sambil menghulurkan tangan menyambut tanganku.

“Alhamdulillah mama..Ika sihat..mama?

“Alhamdulillah, sihat orang tua..” balasnya melemparkan senyuman.

“Eh kejap ma, Ika ambil beg dulu…” aku kembali ke kereta membuka bonet belakang. Mama cuma memerhati aku..selesai mengeluarkan semua barang, aku menutup rapat bonet kereta.

“Haa baru sampai?” kepala aku terus ke arah suara itu. Aku sengih kepada kak Fiza yang sudah tercegat di depan pintu sambil mendukung anaknya Farish yang baru berumur setahun setengah. Sama seperti ibunya, Farish juga turut sengih. Sebijik!

“Baru je kak..” balas aku seraya mengangkat barang menghampiri mama dan kak Fiza. Aku menghulurkan tangan untuk bersalam dengan kakak pula. Beg  aku sudah letak ke tepi pintu. Aku pandang budak Farish yang memang tidak dinafikan tahap kecomelan dia tu.

“Eiihh~ geramnya budak kecik ni..” sambil tangan aku mencuit sikit pipi Farish yang makin lama makin tembam.

“Mari dekat mak ngah” aku depangkan tangan cuba menyambut Farish. Tapi seperti selalu, Farish tak nak! Huhu sampai hati. Muka aku ni nampak garang ke apa? Bengis ke?

“Amboi, datang-datang saja nak dukung budak. Mandi dululah, busuk!” jerkah kak Fiza. Sepintas tangan dia menarik Farish rapat ke pelukannya mengelak aku dari mengambil budak comel itu.

“Ek eleh kak ni..yelah..yelah..!” aku muncungkan mulut sekilas melirik mata pada kak Fiza. Kak Fiza ketap gigi geram.

“Abah mana mama? Abang Ijat?” mata aku giat mencari-cari kelibat abah dan abang iparku. Kedua-dua mereka, biasanya pergi memancing. Maklumlah, se-geng katakan?

“Abang Ijat dekat atas..tengah rest..tidur…”..jelas kakak menjawab segala persoalan aku.

“Abah pula keluar..” katanya nak beli buah. Kali ini mama pula yang menjawab.

“Ohh…” aku mengangguk-angguk dengan penjelasan kedua-dua mereka. Rupa-rupanya telaan aku salah belaka. Hehe!

Badan aku baringkan sekejap di atas sofa dan memejamkan mata. Tangan automatik meraup wajah aku yang kelesuan. Mama sudah hilang entah kemana. Tak perasan pula aku ke mana mama pergi.

Sementara kakak pula sudah naik ke atas..tidurkan Farish yang agaknya nak tidur sebab dari tadi kerap mengosok mata.

Baik aku naik atas jap! Aku desis kecil apabila sedar sofa tempat aku baring rasa tidak selesa dibadan. Aku bangkit, bangun mencapai beg yang tadinya aku biarkan di tepi pintu. Tengah aku menaiki tangga, mama memanggil aku.

“Ika, dah makan ke belum?” aku pusingkan tubuh memandang mama yang berada di bawah tangga dengan senduknya di tangan. Aku kerut dahi pelik namun tersenyum dengan tingkah mama.

“Hehe, nanti jelah mama..Ika naik atas rehatkan badan sekejap..lepas tu barulah Ika turun..” jawab aku tersengih. Sebenarnya aku nak mama rehat. Bukan disebabkan aku, mama jadi sibuk. Tapi naluri ibu, aku faham..kesian mama…

“Aaah..yelah. Kalau lapar, turun ye..? Makanan sudah mama masakkan..kalau nak makan nanti, panaskan je...” balas mama selamba pusingkan badan lalu menuju ke arah dapur.

“Baik ma!” balas aku separuh menjerit. Aku terus saja ke bilik tidur aku yang terletak berhadapan dengan bilik Kak Fiza. Segera aku labuhkan badan ke atas katil dan cuba untuk merehatkan badan.

Oleh kerana aku sudah solat asar di masjid tadi, aku tidak segan-segan melelapkan mata! Alangkah bestnya. Aku peluk erat bantal peluk yang sudah lama dirindui! Sedap! Kalaulah sekolah tempat aku mengajar hanya sekilometer dari sini, kan bagus? Aku mula berangan-angan.

* * *

Usai solat isyak semalam aku terus lelapkan mata. Tak pernah-pernah aku tidur begitu selesa selepas aku berpindah ke tempat kerja baru. Yelah, sentiasa sibuk dengan kerja sekolah! Jam di dinding sudah menunjukkan pukul 8.45 pagi. Matahari sudah naik sedikit. Hari ini aku turun agak awal sebab nak tolong mama siapkan sarapan. Nak ambil pahala lebih katakan. Hihi…

“Aik?! Sorang je mama?” tanya aku sambil angkat kening. Body language turut memainkan peranan.

“Memang hari-hari seorang je pun!” balas mama mencebik bibir dan meneruskan kerjanya. Nada rajuk mama turut ada.

“Alaa mama ni..merajuk eh? Janganlah macam tu ma..” aku peluk mama dari belakangnya. Best pulak peluk mama pagi-pagi! Hiks..mama cuma tersenyum menerima pelukan dari aku. Hangat tubuh mama memberikan aku rasa keselesaan yang selalu dirindui sebelum ini.

“Ni haa, drama apa pulak pagi-pagi ni?” jerkah kak Fiza tiba-tiba menerpa diantara kami membuatkan aku dan mama terkejut.

“Opocot!” melatah mama dibuatnya.

“Kak Fiza ni, memang selalu macam tu tau! Salam pun tak, terus je jerkah orang..nasib baik kita orang tak kena heart attack.”  berang aku. Kala ini aku menjeling tajam ke arah kak Fiza sebab dah geram sangat!

“Eleh! Sikit je pun…” balas Kak Fiza sinis.

“Ish~ kau orang ni. Dahlah dua orang je. Pun masih bercakar?!” mama sudah menjegilkan mata melihat kami. Haa~ tak nak diam lagi?

Aku mengetap bibir, langsung tersengih dengan amaran mata mama. Kak Fiza juga sama.

“Hihi gurau je mama, senaman pagi!” kata Kak Fiza beralasan. Jelas Kak Fiza takut. Tau takpe kan! Lain kali buatlah lagi. Haha!

“Haa dahlah…sediakan mana yang patut. Kejap lagi abah nak turun tu!” gesa mama  kepada kami. Apa lagi, sempat kak Fiza jelirkan lidah kepada aku sebelum menjalankan tugas-tugasnya. Isk..macam budak-budak!

Tidak lama kemudian abah masuk ke ruang dapur. Abang Ijat pula menyusul 5 minit kemudiannya.

Tapi..kenapa eh abah diam je hari ini? Aku bermonolog bertanya di dalam hati. Melihatkan tingkah laku abah aku mulai cuak. Resah mula melanda diri. Dan aku separuh risau juga jika punca tingkah laku ayah berdiam diri disebabkan aku! Mana lah tahu, kut-kut tiba-tiba budak tu datang menemui abah tanpa pengetahuan aku?! Mahunya aku ditelan mentah-mentah?

Aku mengangkat nasi goreng yang awal-awal lagi mama masak. Kak  Fiza pula sibuk membuat air teh, milo dan kopi-o. Kak Fiza memang aware tentang minuman kegemaran setiap isi rumah. Sebab tu, dia hidangkan air sampai tiga jenis! Hehe..

“Farish belum bangun lagi bang?” tanya kak Fiza kepada abang Ijat. Ketika ini abang Ijat sudah duduk di kerusi meja makan bersama abah.

“Belum lagi, jap lagi bangun lah tu..” balas abang Ijat seraya melemparkan senyuman ke arah kak Fiza, seterusnya pada kami. Apabila semuanya sudah duduk di kerusi, mama mula menyendukkan nasi ke pinggan.

“Abah nak kemana hari ini? Kalau tiada apa-apa rancangan, kita pergi memancing? Abah nak tak?” ajak abang Ijat kepada abah sambil tangannya menyuapkan sesudu nasi goreng ke mulut. Abang Ijat memang mesra dengan abah walapun hubungan mereka hanya mertua dan menantu. Abah yang tengah menguis-nguis nasi sudah tersenyum-senyum apabila perkataan memancing terpacul di mulut abang Ijat. Yelah, bukan tak tahu..abah memang kaki pancing nombor satu keluarga kami! Heheh..

“Hemm..hati memang nak saja! Tapi bukan hari ini!” jawab abah seraya menguntum senyuman kepada menantunya. Lega hati aku melihat abah sudah mula berbicara. Nampaknya aku cuma salah faham je..heishh~

“Selepas ni, abah nak bincang sesuatu dengan Ika…” tiba-tiba abah bersuara mengenai aku membuatkan aku serta-merta terbatuk. Hampir saja nasi goreng dalam mulut aku tersembur keluar. Abah memandang aku tanpa riak. Mama pula dah jeling tajam ke arah aku. Sorry mama, Ika tak sengaja!

Kak Fiza dan suaminya memandang abah dengan rasa penuh tanda tanya. Kemudiannya mereka berpandangan sesama sendiri. Sekilas kak Fiza mengangkat kening kepada aku cuba untuk bertanya apa sebenarnya yang berlaku. Aku cuma angkat bahu saja. Yelah, manalah aku tahu apa abah nak bincang selepas ni?

Mama mesti dah tahu ni sebab aku sedia maklum mama yang nak sangat aku balik hari tu. Nak je aku korek pasal ni dari mama sekarang..tapi keadaan tak mengizinkan. Tak kan aku tarik mama keluar dari dapur semata-mata nak tahu pasal ni? Hisk..

“Pasal apa abah?” aku cuba bertanya. Mata aku kini terkebil-kebil menanti jawapan dari abah. Nasi goreng dimulut terasa seperti pasir untuk ditelan. Jantung dari tadi sudah berdebar-debar kuat. Bibir sekali-sekala aku ketap mencari jawapan. Mungkinkah pasal Shah? Aku seperti tidak sabar menanti jawapan dari abah..namum, pada masa yang sama aku begitu risau. Risau tentang apa yang bakal dibincangkan!

“Hem, makanlah dulu..” Haaa? Itu je abah jawab??? Rasa nak nangis!
Share:

( Full Novel ) Suamiku 19 Tahun [ Bab 7 ]

Kenapa pula dia cari aku balik? Kalau ikutkan hati aku ni, nak saja aku ‘tembak’ dia macam-macam! Tapi memandangkan aku, ni baik sikit, ceh! Baik sikit konon. Haha~

Teringat kembali kata-kata Fatin siang tadi..

“Aku baru tahu, Afif dah balik dari Australia! Tapi yang paling aku terkejut, dia nak sambung dengan kau balik!”

“Biar betul?” aku mengamati wajah Fatin mencari kepastian. Namun wajah itu masih serius.

“Tapi kenapa dia nak cari aku balik?” aku sambung soalan.

“Mungkin dia dah insaf dan menyesal kot..sebab tu Afif cari kau. Kita mana tahu?” Fatin mengangkat bahu. Insaf ke? Macam susah je aku nak percaya semua tu!

“Aku ingat kau gembira dengan berita ni. Sebab tu aku beritahu kau..tapi, macam kena kejar hantu je muka kau..pucat semacam! Kau masih marah dekat Afif ke?” soal Fatin dengan wajah berkerut. Hais, aku tahu lah perangai kau Fatin..suka saja kenankan aku dengan Afif balik kan? Macamlah aku tak tahu, dulu kau juga yang aturkan pertemuan aku dengan Afif kan? Tapi taklah aku cakap dekat dia macam tu! Hehe..

“Atau...kau dah ada pengganti dia?” berkerut dahi Fatin. Sambung- menyambung dia soal aku.

“Erk! Kesitu pulak..bukanlah! Aku dah lama maafkan dia..cuma, nak terima dia balik..mustahil kot!” yaaa..memang mustahil! Aku dah putuskan untuk kuburkan semua kenangan aku bersama dia.

* * *

Entah kenapa semangat aku menjunam apabila teringatkan kembali kata-kata Fatin. Aku scan hati. Apa aku masih mengharap sebuah hubungan dengan Afif? Adakah aku patut terima dia balik? Mengimbas kembali kenangan lalu, aku memang bahagia bersama dia…dia adalah first love aku. Tapi aku…

Tubuh aku labuhkan di atas katil..aku mengamati syiling rumah di dalam samar. Tapi…kini, tidak lagi…dan yang aku pasti, debar hati ini sudah hilang untuk dia! Betul betul betul! Tiba-tiba jadi watak upin ipin. Huh~ usah fikirkan sangat si Afif tu. Lagipun, aku dah terima takdir antara kami…dia bukan jodoh aku. Dan aku bukan jodoh untuk dia..

Mata aku mulai kabur. Mulut sudah menguap banyak kali. Memang, sebab banyak sangat kerja aku hari ini..kemas rumah lah...sapu luar dan dalam rumah ni. Pulak, rumah ni memang besar giler buat aku. Dah tu, tinggal seorang-seorang pulak tu! Aku cuci kereta lagi tadi..yelah, kalau cuci dekat car wash nak jugak habis sepuluh kupang! Duit poket sehari aku tu! Lama juga aku imbas balik kerja-kerja aku hari ini. Akhirnya mata ni nak juga pejam. Kalau tak, lambatlah aku bangun subuh esok!

Belum sempat aku dibuai mimpi..satu pesanan ringkas masuk ke inbox message Motorolla Atrix aku.

Sebaik membuka mesej, kandungannya aku baca..

“Assalamualaikum Ika, dah tdo?”

Aik, siapa pulak ni? Aku garu kepala cuba meneka. Namun hampa dan sia-sia. Sah aku tak tahu langsung pemilik nombor ni!

“Waalaikumsalam, blm lagi. Ni sapa? Fatin eh?”

“Hehehe..secret admirer!”

Amboi! Siapa pulak ni?

Otak aku ligat bekerja mencari penama siapa yang biasa panggil nama panggilan aku. Tapi..banyak weih! Tak mampu untuk aku ingat semua.

“Haaa ni mesti kak Fiza kan3 :D?, nmbr baru eh?”

Heheh aku saja meneka. Mana tahu tepat kan? Tahulah, Kak Fiza tu kadang-kadang gila-gila juga orangnya!

“Bukan :P !”

Apa!? Owhh aku naik fed up! Siapa pula ni??

“eh??? Abah ek -_-?”

Menyampah betul aku! Memanglah bukan Abah. Tapi sudah geram, memang macam tu lah aku! Main teka je.

“Menantu abah! Hehehhe ^_^V”

Grrr..aku mulai tidak sedap hati! Sounds familiar..Mungkinkah dia? Lama aku berfikir..akhirnya pesanan ringkas itu aku abaikan begitu sahaja. Mungkin salah nombor kot? Atau ada orang saja nak main-mainkan aku?

“Er..sory, sy mengantuk sgt..sy nak tdo ni... -_- zzzzZZ !

Penat pulak aku, tidurlah!

“Jap..Ika, ini Shah..”

Oit!? Mahunya aku tak terkejut? Aku terkedu sekejap. Aku hairan jugak, macam mana dia dapatkan nombor aku? Dari mana? Apa lagi budak ni nak? Aku menggeleng kepala.

“Mana dpt no cikgu ni?”

“Dalam dokumen..Ika ada tulis no tel dkt situ kan?..hehe..”

Aku tepuk dahi. Ye tak ye jugak..adeh!..membuta agaknya budak ni? Dah jam 11 pun belum tidur?

“Nak apa?” Kasar je...phew~

“Shah nak tulis sesuatu utk Ika..”

“Apa dia?” malas aku ringkas. Malas nak layan okay! Dari siang ke malam, masih nak ganggu aku. Lama aku tunggu balasan mesej dari dia..sampailah aku terlelap tanpa sedar.

Aku terjaga dengan deringan alarm jam meja. Ada lah dalam lima minit lepas alarm itu berbunyi, barulah aku bangkit dari pembaringan. Aku terus mandi sebab memang lumrah bagi aku untuk mandi sesubuh ini. Segar badan tau? Mama yang ajar. Usai mandi, aku solat subuh. Selesai solat subuh..aku lipat kembali sejadah dan telekung. Aku simpan di tepi meja solek..agaknya mama sudah bangun ke tidak ni? Sebenarnya aku nak tanya khabar mama..kalau ditangguh-tangguh pula, nanti lupa pula aku! Hemmm…tiada teman, tu pasal asyik telefon mama je. Barangkali mama pun dah naik hantu dekat aku. apa tak, tengah malam, pagi siang ke petang, aku asyik call je.  Huhu..sabar jelah..

Aku capai handphone yang masih diatas katil aku sejak semalam.

Satu mesej tertera di atas skrin telefon..dari Shah. Baru aku teringat, aku terlelap semasa berbalas mesej dengan dia semalam. 

“Err?” terkedu aku sekejap sebaik membaca mesej itu.. Aku baca lagi sekali untuk memastikan apa mesej sebenar yang dia sampaikan. Dah giler agaknya budak ni hantar sms macam tu dekat aku! Aku abaikan macam tu saja sms tu.

................ tapi jauh di sudut hati aku, aku agak terharu! Terharu, mungkin kerana jiwa aku sebagai perempuan.

“Apakah ini yang dikata cinta? Pabila nama itu meniti di bibir, debar hati kian laju mengiringi jiwa. Apakah ini yang dikata istkharah cinta? Apabila dirimu peneman disetiap kebaikkan yang hadir. Ya, Allah..jika dia tercipta untuku..satukanlah kami di bawah payung kasihMu. Jika dia cinta yang Allah berikan untukku, aku buka hati ini sepenuhnya pada saat lafaz itu ku ucap kelak!”

“Seriously, I miss u!”

* * *

“I miss you????” Glup! Biar betul dia yang hantar. Yelah, budak lagi kan..belum matang lagi..inilah bahana cinta monyet ni! Hati aku tidak sudah-sudah bermonolog apabila membaca balik mesej itu.

Aku masuk ke kelas 5 Mawar. Tiada apa yang menarik..aku mengajar seperti biasa. Cuma kali ini aku beri tiga tugasan kepada pelajar-pelajar aku. Banyaklah keluh kesah dari anak murid aku..tapi aku nak buat macam mana lagi? Memang kena push hard lah budak-budak ni. Dah la banyak sangat alasan kalau kerja sekolah belum siap? Aku cuma mampu bersabar pada setiap gelagat mereka.. Menggeleng sendirian memikirkan perangai setiap satu anak murid aku. Huhuhu..

Selesai saja kelas aku, aku menuruni tangga sekolah dua tingkat itu. Hati aku rasa teruja nak balik kampung esok! Yeah~

“Cikgu Syafikah!” aku di panggil dari arah belakang sebaik sampai ke tangga terakhir. Kepala aku terus dipaling ke arah suara tersebut.

Shah? Aku terkulat-kulat. Terpinga-pinga. Di tangannya meriba beberapa buku. Buku latihan? Buku kerja?

“Hemm?” nada mendatar aku jawab. Dia menghampiri aku lalu menghulurkan buku-buku itu. Buku itu bertukar tangan. Erk? Berat!

“Ini buku kerja sejarah tingkatan 5 Amanah.” kebetulan saya lalu dekat sana tadi..dia orang minta tolong saya pass kepada cikgu”. Tutur dia senada. Bertuah punya students. Apasal pass dekat Shah budak Form 6 ni?? Aduh! Tolonglah…

Si Shah ni pun. Ringan tangan sangat. Atau dia memang sengaja nak jumpa aku? Tapi..eh? Di sekolah, dia nampak serius je! Seperti tiada apa-apa yang berlaku antara kami.

“Lain kali hantar terus dekat meja cikgu boleh kan?” aku juih bibir menghala ke bilik guru yang agak jauh jugak. Datang mood geram aku. Dahi sudah dikerut riak malas.

“A'ah..memang nak hantar dekat meja, tapi kali ni tak. Sebab Shah nak cakap sesuatu dekat Ika”.  kecil saja suara dia cakap macam tu dekat aku..cukup hanya kami berdua sahaja yang dengar. Kan aku dah kata tadi? Mesti ada je budak ni nak dari aku. Aku pandang kiri dan kanan..kemudian depan belakang. Mengesan kehadiran orang lain! Huhu dah tu pula, senyuman nakal dia buat aku kurang selesa!. Aku hanya mampu mencebik bibir. Haiss!

“Ika balik dengan Shah hari ini boleh kan? Ada hal nak discuss sikit..” ajaknya.

Aku menggeleng laju seraya angkat muka memandang dia di hadapan aku. Dia buat muka pelik.

“Eh-eh, cikgu tak boleh..sorry!” putus aku mengangkat tangan tanda tidak setuju dengan permintaannya. Serta-merta aku tinggalkan dia. Terpinga-pinga budak tu aku tinggalkan. Yelah, dia minta sesuatu yang tidak masuk akal! Memang wajib ditinggalkan! Patutlah guru dan pelajar ditegah bercinta,  ini lah contoh akibatnya! Huhuh...
Share:

Saturday, 6 February 2016

( Full Novel ) Suamiku 19 Tahun [ Bab 6 ]

Kejadian hari itu sedikit sebanyak menjadi racun dalam kepala aku ni! Aku seolah-olah tersangat trauma! Aku berusaha elakkan diri dari bertembung budak tu. Kalau sesi persekolahan sudah tamat, aku cepat-cepat  tinggalkan perkarangan sekolah. Takut sangat!

Masa perhimpunan pagi tadi pun, aku tidak sangka pula dia ketua pengawas sekolah. Iskk..boleh pulak aku bertembung dengan dia. Tapi nasib baiklah waktu itu ramai orang. Kalau tidak, memang aku sah jatuh terjelepuk dengan segala ayat maut dia tu! Huhuh..sudah nasib aku!

Hemm..aku..aku tak boleh suka dia! Walaupun aku tak masuk kelas dia,  bagi aku, dia macam anak murid aku je. Haih! Aku berperang dengan perasaan sendiri.

* * *

“Cikgu Rosijah, awak tahu kan budak yang namanya Shah Imadi tu? Dia ada dalam kelas awak kan?

“Aha, kenapa dengan dia?” cikgu Rosijah menyoal kembali Cikgu Iman.

Aku yang sedang membelek-belek buku kerja sejarah tingkatan 5 memasang telinga dalam diam. Hiks! Sempat pulak aku.

“Dia dah okay ke sekarang? Kan hari tu mak dia baru meninggal? Dekat 3 bulan dia tak datang sekolah. Kesian jugak budak tu. Hilang tempat mengadu!” cikgu Iman menyambung kata-katanya. Erk! Aku yang mendengar terkedu sekejap. Shah Imadi? Shah? budak Shah tu ke?

“Yelah, tapi bapanya kan masih ada? cikgu Rosijah menambah.

“A'ah..tapiii...” cikgu Iman menyambung kata-katanya dengan cuma membisikkan kata-kata itu di telinga cikgu Rosijah. Saat ni aku sudah berpaling ke arah mereka berdua.. Entah apa bendalah yang dibisikkan sangat tu? Aku menggeleng melihat gelagat kedua-dua cikgu tu.

“Doakan yang terbaik untuk budak tu dah lah! Ini pun baru minggu ni dia muncul balik..nasib baik pengetua bagi excuse dekat dia. Kalau bukan pasal pakcik dia balik-balik datang minta excuse dekat pengetua, memang sudah lama kena buang..nasib baik juga kan, kalau tidak, sayang..Shah tu antara top scorer A masa spm 2 tahun lalu!” Cikgu Rosijah mengeluh panjang mengenang nasib Shah.

Jari aku terhenti dari menulis di sebuah buku. Perlahan-lahan aku menghela nafas panjang. Kesiannya..mungkin juga sebab kematian mak kot dia jauh bertindak seperti orang dewasa! Aku bermonolog lagi. Sekurang-kurangnya sedikit sebanyak, perbualan di antara Cikgu Rosijah dan Cikgu Iman menghilangkan rasa takut yang bersarang dalam hati. Yelah, beberapa hari ini aku ingatkan dia tu abnormal ke apa.. Uwaa…sebab aku tak pernah jumpa budak seperti dia! Mahunya aku tak terkejut dia tiba-tiba ajak aku kahwin?? isk…

Shah Imadi..Shah Imadi? Serba-serbih aku tertarik dengan nama itu...

Awal kami balik hari ini..maklumlah hari jumaat kan. Aku pula, membawa balik banyak buku latihan pelajar tingkatan 5. Dua kali aku ulang-alik ambil buku-buku ni. Tak menang tangan aku dibuatnya.

Okay, aku dah ready hendak balik ni. Aku start enjin kereta je, terus bergerak. Tiada sudah namanya tunggu 5 minit atau 10 minit..masih takut punya pasal!

Tidak lama, dalam 25 minit perjalanan, PANGGG!!! Aduh, apa lagi ni?! Kereta tiba-tiba seperti hilang kawalan. Nasib baik aku pandu slow je..kalau tidak, memang innalillah lah aku. Esoknya, kenduri tahlil. Ye tak?

Aku berhenti di bahu jalan, cek kereta aku. Tayarlah pula! Kalau tayar kurang angin tidak apa juga, ini tidak..meletup terus! Apalah nasib aku hari ini? Huh! Sabar..

Aku buka bonet kereta, ambil jek..ambil tayar baru. Aku letak di tepi..

Aku mula menaikkan jek..itu okay lagi kut, ala..pakai kaki memanglah sangat senang kan?

Tayar kereta dah naik, tinggal nak pusingkan nat saja. Aku cuba pusingkan.

“Erkk!” keras! Aku cuba lagi dan sekali lagi nat tu tak bergerak langsung. Nangis sendirilah jawabnya.

Aku termenung sekejap..macam mana ni?? Sedang kusut memikirkan ikhtiar lain.

“Kenapa?” tiba-tiba satu suara menerpa aku dari tepi.

Aku terus berpaling. Shah..antara gembira dan tak hati ni dengan kehadiran dia. Pertama, gembira sebab ada tolong aku tukarkan tayar. Kedua, geram sebab aku jumpa dia disini!

“Err..tayar meletup…agaknyalah..” jawab aku ringkas seolah-olah ragu dengan masalah kereta yang aku hadapi. Padahal, dah memang confirm pun. Aku bingkas bangun. Shah pula sudah betul-betul berada di hadapan aku sekarang.

“Ohh mana spana?” soalnya lalu mencapai benda tu dari tangan aku yang aku tidak sempat pun hulur pada dia.

Aku cuma memerhati dari sebelah kiri dia..lama aku perhatikan wajah itu..redup saja matanya..namun aku lebih tertarik pada rambut hadapannya dibiarkan jatuh ke dahi.

Shah Imadi.. Fikiran aku melayang seketika.

“Sudah puas tengok?” katanya tiba-tiba sambil melemparkan sebuah senyuman. Lamunan aku terhenti serta-merta.

“Eh apa pula awak ni?” segera aku buang pandangan ke arah lain..aku pasti, jelas terpancar riak malu di wajah aku. Cis! Kenapalah aku tenung dia tadi? Kan dah kantoi?

“Tu lah, lain kali..cari suami cepat-cepat!” katanya mengusik aku. galak senyumannya melebar.

“A'ah nak kahwin lah ni..” aku menambah..sengaja aku berkata begitu agar dia menghentikan saja topik kahwin ini. Aduh, aku tak patut pun jawab soalan dia tu tadi.

“Betul?” tanyanya mengerut dahi selepas selesai menurunkan kembali jek kereta.

“Ada air tak?” tanyanya tiba-tiba.

Aku melangkah membuka pintu kereta bahagian penumpang. Aku hulurkan terus botol air yang sudah ada dalam tangan.

“Boleh tuangkan tak?” pintanya menguntum senyuman sambil menghulurkan tangan. Banyak pulak songeh budak ni!..antara rela dan terpaksa, aku tuangkan saja.

“Ika, ada boyfriend tak?” soalnya serius sebaik melap-lapkan jarinya dengan tisu yang diambilnya dari poket seluar.

Glup! apa aku nak jawab ni? Otak aku tiba-tiba berhenti bekerja.

“Aaa..a.tentulah adaaaa!..kenapa pulak tiada?! Hehe…” Aku sekilas berpaling ke arah dia sambil tersenyum simpul..saja cakap macam tu sebab nak dia berhenti menyoal macam-macam.

Bukan sedih, tersenyum pulak dia..ini yang buat aku resah ni!

“Jawapan macam tu, Shah tau lah...takde kan?” dia mengenyit mata dekat aku..geram pun ada saat ni. Botol minuman yang sudah kosong tadi, aku genggam erat setia di jari kerana geram. Nasib tak melayang ke tempat dia. Hehe..

“Menipu berdosa..jangan buat macam tu lagi.” tuturmya.

Aduh!..tak pasal-pasal aku kena sebijik! Seraya aku cebik bibir.

“Dua bulan lagi cuti penggal pertama, Shah nak masuk meminang.” tuturnya bersahaja. Mata aku terbuntang luas..terkejut beruk punya pasal. Amboi! Suka hati dia je!?

“Aaa…awak biar betul?!” terkebil-kebil aku sekejap..rasa tidak percaya pun ada..apa dia ingat sesuka hati macam tu je? Aku sudah garu kepala beberapa kali walaupun terasa tidak gatal.

“Tak boleh! Tak boleh! Awak tak boleh buat macam tu!” aku menggeleng laju.

“Seriously? Kenapa pula tak boleh?” soalnya mengerut dahi merenung mata aku. Tak terjawab soalan itu oleh aku.

“Shah takut syaitan ambil kesempatan atas perasaan Shah terhadap Ika…” tuturnya. Erggh?

“Sebab tu Shah nak cepat-cepat halalkan perasaan ini…” katanya sangat serius. Aku pantas terpempan..aku tidak nafikan, aku tidak nafikan ada benarnya apa yang dia katakan..tapi aku? Adakah perasaan aku sama seperti dia? Dan lagi, kenapa perlu aku  terdetik akan soal ini sedangkan aku belum terdetik untuk mendirikan rumah tangga buat masa ini!

Aku bingung..kelu lidah untuk berbicara..hilang idea untuk berkata tentang apa-apa. Sebenarnya aku agak penat fikir semua ni..seolah-olah satu bongkah batu besar menghempap aku. Tiba-tiba sangat!

Aku diam selepas itu. Dia pun sama..mungkin dia beri peluang aku untuk bersuara?

“Cikgu balik dulu..anyway, thanks sebab tukar tayar tadi.” Aku sekejap ber awak, sekejap membahasakan diri cikgu dengan dia kerana aku sendiri sukar untuk mentafsir perasaanku sendiri kala ini. Kalau sebelum ni, mungkin aku boleh terima..tapi sekarang ni?

Aku meminta diri untuk beredar..Sebaik kereta aku bergerak meninggalkan dia, aku sempat melihat ke cermin sisi kereta aku..dia memerhatikan kereta aku dari jauh. huh~ satu keluhan lemah keluar dari bibir aku.

Dia tu baru 19 tahun....19 Tahun tau tak? Haruskah aku kecewa saat ini? Aku sendiri pun tidak pasti..ya Allah, hindari aku dari berperasaan begini..
* *
“Assalamualaikum Ika..” suara mama di hujung talian.

“Waalaikumsalam mama…” jawabku..aku tersenyum sendirian. Awal Mama call hari ini. Rindu aku agaknya..

“Kenapa mama?”

“Ni nak tanya ni, Ika balik tak cuti sekolah ni? cuti seminggu kan?” tanya mama.

Aku berdiri membetulkan tudung. Tahulah, tadi sesudah iron tudung..aku terus jawap panggilan telefon tanpa sempat betulkan tudung yang sudah disarung.

“Tengoklah mama, kalau tiada aktiviti sekolah masa tu..Ika tetap balik..” balas aku meyakinkan mama..

“Balik ye, abah ada hal penting nak bincang masa tu..” pinta mama.

“InsyaAllah mama..”

Usai bercakap, Mama putuskan talian. Aku tertanya-tanya..hal apa yang penting sangat? Berkerut-kerut dahi aku mengingat-ingat. Ada benda yang aku lupa ke?

Kalau pasal budak tu, mustahil..sebab dia sendiri yang cakap cuti penggal nanti baru dia jumpa abah. Ish, pasal apa lah aku boleh terfikir pasal dia? Lagipun tak mungkin budak tu datang meminang pun, alamat pun dia tak tahu?! Haha~ Aku ketawa didalam hati. Agak geli hati..atau sebab lega barangkali?..hehe

Sebenarnya aku nak keluar hari ni. Seorang je..sebab kebanyakkan guru perempuan di sekolah sudah berumahtangga. Adapun yang solo, bukan geng aku. Huhuh…

Takpe, masih awal. Soal geng, belakang cerita..sebab aku tahu, aku bukan sebulan dua je dekat situ. InshaAllah bertahun. Mustahil aku tak dapat geng dalam masa tu kan? Sabar je lah Ika oi..kalau nak cepat, rajin-rajinkan diri cari kawan. Kut-kut seorang menyangkut? Ha~ kau jugak yang untung. Eh-eh, bukan menyangkut sebagai teman istimewa. Sebagai seorang kawan lah..jangan cari nahas okay!

Aku memarkirkan kereta di kotak parkir supermarket Giant.

Ramai sangat orang hari ni. Barangkali disebabkan hari ini adalah hujung minggu, So semua orang ambil kesempatan untuk berjalan-jalan. Bershopping tenangkan fikiran. Opss! Bagi perempuan, bershopping itu adalah untuk menenangkan fikiran. Tapi bagi lelaki, membazir! Itu fakta tidak rasmi aku. Aku ambil statistik dari lelaki-lelaki yang ada disekeliling aku iaitu abah dan abang Ijat. Hehe..

Aku ambil troli yang ada di luar bangunan Giant. Perlahan-lahan aku tolak kedepan..sesekali tumpuan aku terganggu dengan kesesakkan manusia yang ada sini. Pusing sini, tak dapat pusing sana..pun sesak jugak! Heishh..menyesal pula pergi pada waktu kemuncak begini..

Aku putuskan untuk berehat ke kerusi rehat shopping mall. Agak-agak dah tenang sikit, baru giliran aku masuk pula.

Aku ke bahagian barang basah. Aku capai ayam..sayur bayam dan telur..selesai di situ, aku ke bahagian tuala wanita. Agak tinggi sehingga aku terlompat-lompat sedikit mencapai benda alah ni. Laa, tak kan tak dapat kot? Aku menggaru kepala yang tak gatal..

“Cikgu Syafikah?”

Aku berpaling ke belakang sebaik satu suara memanggil.

“Ohh cikgu Imran..buat apa dekat sini?” tanya aku menguntum senyuman.

“Saja..cari barang..” balasnya. Sementara itu matanya meninjau, melilau. Mungkin mengesan barang yang dicari.

“Seorang je?” tanya  dia lagi.Aku sekadar mengangguk..

“Sorry..” ucapnya seperti meminta keizinan tentang sesuatu. Setelah itu, tangannya meraih tuala wanita yang aku hendak kan tadi. Dia terus masukkan ke dalam troli aku yang setia menanti. Aku membiarkan sahaja pertolongan yang dia berikan kerana aku sendiri naik fed up nak ambil dah. Tinggi sangat! Yelah, aku kan comel, 148cm je..hehe perasan!

“Cikgu seorang jugak ke?” soal aku pula. Dah nampak dia seorang-seorang, kau tanya lagi Ika?

“Ohh tak, sebenarnya dengan tunang sekali..haa tu pun dia!”

Aku terus berpaling ke arah belakang sebaik ibu jari cikgu Imran dihala ke arah seorang perempuan.

“Fatin?!” Aku membulatkan mata.

“Ika!” jeritnya sama. Tak sangka aku boleh jumpa kawan lama aku semasa belajar di UPSI dulu. Aku dan Fatin berpeluk seketika. Dan tubuh kami terpisah selepas itu.

“Tak tahu pula kamu berdua kenal antara satu sama lain…” kata Cikgu Imran. Keningnya turut digaru tanda kurang percaya. Aku dan Fatin hanya lemparkan senyuman pada Cikgu Imran.

“Lama tak jumpa, sihat tak ni?” aku menyoal Fatin.

“Alhamdulillah, aku sihat je..kau?” Fatin soal aku pula.

“Aku sihat, alhamdulillah..” bibir aku menunjukkan sebaris gigi hadapan. Rasa segan sekejap. Yelah, lama tak jumpa Fatin. Dia juga sama. Sampai terpinga-pinga.

“Ish, kau tinggal di mana sekarang?”

“Aku dekat-dekat sini je..senang sikit ke tempat kerja!” jawab Fatin ceria.

“Ohh..gitu ke..ni, majlis bila? Jangan lupa jemput aku tau!” aku menaikkan kening sekilas anak mataku menoleh pada cikgu Imran. Cikgu Imran ketika itu hanya tertawa kecil melihat gelagat kami.

“Lama lagi, yeelaaah..nak kumpul duit kan!” balas Fatin pula.

“Tak sangka pula tunang aku kenal kau. Aku pun terkejut..aku ingatkan perempan mana ntah lagi tadi.” Fatin tergelak menceritakan rasa hatinya. Sementara aku pula sudah ketawa terkekeh dengan pengakuan Fatin.

“Kami mengajar satu sekolah..sebab tu kenal.” Cikgu Imran menjawab segala persoalan Fatin.

“Betul Ika?” Fatin menaikkan keningnya bertanya. Tak kan tak percaya kot?

“Aih? Tak caya? Jangan jealous sudah!” usik aku sambil meyakinkan Fatin.

“Ish-ish, mana ada! Kau ni Ika..cubit karang baru tau!” apabila wajah Fatin menampakkan rasa geram kepada aku,  aku cepat-cepat mengundur dua kali dari dia. Bukannya aku tak tahu, dia memang terkenal dengan cubitan dia dalam group kami dulu.

“Haih! Tak perlu kau lari. Aku pun tak penat kejar kau!” nada itu masih geram. Kami sama-sama tertawa dengan telatahnya.

“Ika..” Fatin tiba-tiba menarik tanganku lalu membisikkan sesuatu.

Riak aku berubah sebaik Fatin menghabiskan bisikannya.

“Betul?” aku mencari kepastian dari riak wajah Fatin.

Fatin mengangguk serius. Aku kaku sekejap. Nampaknya Fatin tak main-main!

“Okay tak ni?” nada risau sayup-sayup aku dengari pertanyaan itu dari Fatin. Bahu aku disentuhnya, baharu aku kembali ke dunia nyata.

“Ish, aku tak apa-apa lah. Jangan risau..” aku lemparkan sedikit senyuman kepada Fatin agar dia nampak aku baik-baik saja.

Lama kami sembang pasal tu. Banyak kisah terbangkit. Namun atas masa yang mencemburui, Fatin terpaksa meminta diri terlebih dahulu.

“Er..Ika, aku balik dululah. Imran tu pun dah berjanggut tunggu.” tutur Fatin seraya berpaling kepada cikgu Imran yang sudah menjauh. Selesai sahaja meminta nombor telefon aku, dia beredar dengan tunangnya. Aku lambai-lambaikan tangan sehingga mereka berdua hilang dari pandangan mata. Mengingatkan kembali topik hangat bualan antara aku dan Fatin tadi, aku jadi serabut. Sah, malam ni, sekali lagi aku pasti tak dapat tidur! Tolonglah~
Share:

( Full Novel ) Suamiku 19 Tahun [ Bab 5 ]

Alahai! Hujan lebat pulak!

“Aduh macam mana ni?” rungut aku sendirian. Aku buat keputusan menunggu sekejap..manalah tahu hujan reda sikit. Ye tak? Kalau aku ke parkir kereta sekarang ini, mahunya aku tak basah? Ish..tak boleh jadi ni!

Sudah 15 minit aku menunggu. Masih lebat jugak! Er..

Nak tak nak, aku terpaksa berlari anak menuju ke kereta. Sebaik membuka kunci alat kawalan jauh, aku membolos masuk ke kereta. Kertas-kertas yang tadinya aku tutup dengn handbag, aku letak  terus ke kerusi penumpang belakang. Nasib baik handbag aku ni diperbuat dari jenis plastik tau. Plastik je! kulit, mana mampu nak beli? Huhu…

Enjin kereta aku hidupkan.

“Tunggu 5 minit lah..” aku berkata sendiri. Sebenarnya 5 minit tak cukup pun nak panaskan enjin kereta ni. Paling sikit pun patutnya 10 minit ke..tapi, Ah! lantaklah..lagipun aku nak cepat nih! Sejuk dan lapar! Tengah hari tadi lagi perut ni dah bergendang. Tu lah, bijak sangat kau tak ke kantin menjamu selera kan? Aku sandarkan tubuh ke kerusi. Rasa menyesal!

Tanpa aku duga tiba-tiba...

“Arggghh! Aaa..awak buat apa ni?! Hampir sahaja aku bersilat sekejap! Apa taknya, budak upper six yang ada dalam kelas tadi tiba-tiba masuk ke dalam kereta aku!

“Awak buat apa dekat sini?” aku ulang lagi pertanyaan aku.

“Saya tumpang cikgu boleh? Driver saya tak jadi ambil hari ini..ada hal!” Katanya mengukir senyuman terus berpaling kepada aku disebelahnya. Haaa? Driver? Tiada driver?

“Boleh tak?” pinta dia lagi. Tangannya kini membuka cermin mata nerd dia tu.

Aku telan liur. Memang sah dia! Senyumannya, matanya..rambutnya..huhu! Jantung aku tiba-tiba berdegup kencang. Entah kenapa aku boleh jadi gelabah bila berhadapan dengan budak ni.

Awak baru 19 tahun rupanya…aku berbisik jauh ke dalam hati. Perasaan aku bercampur baur…bingung turut serta.

“Boleh...” jawab aku mendatar. Oi! Kau kecewa ke? Disudut hati aku yang lain, soalan itu terdetik. Adakah patut? isk..

Nak tak nak, aku terpaksa cakap boleh..atas dasar cikgu tolong anak murid. Kereta aku gerakkan meninggalkan kawasan sekolah. Terdiam..

“Tak sangka kita jumpa dekat sekolah..” tiba-tiba dia memecahkan keheningan antara kami.

Aku cuma senyum tawar mengiyakan..puas aku cuba padamkan ingatan aku tentang hal kelmarin. Tapi dia bangkitkan balik...aduh! Tolonglah…

“Mungkin kita kena lupakan hal kelmarin kot..” putus aku. Aku lemparkan senyuman tawar. Sempat aku menangkap riak wajahnya yang tiba-tiba berubah.

“Lepas ni kita  buat cara seperti guru dan pelajar..” sambung aku lagi sambil mataku khusyuk dengan pemanduan. Lama dia senyap seolah-olah sedang memikirkan sesuatu.

“Nama awak siapa?” tanya aku tiba-tiba menukar topik perbicaraan. Berdoa dalam hati agar perkara kelmarin dinyah luputkan dari ingatan.

“Shah..” jawabnya mendatar. Ada mesej yang sukar aku tafsirkan dari riak mukanya.

“Awak tinggal dimana?” tanya aku lagi. Aku cuba kekalkan diri aku merangkap cikgu dia.

“Jauh.” jawabnya ringkas. Ish…begitu je dia jawab?

“Di mana?”

“Awak jalan je.” jawab dia lagi. Hilang panggilan cikgunya kepada aku. Aku pelik sangat! Tapi aku tidak ambil kisah sangat, mungkin dia tersasul agaknya?

“Aik, awak biar betul?” aku sudah terkebil-kebil memandang dia. Kelajuan kereta aku perlahankan..aku turunkan gear 4 ke gear 3 kemudian ke gear 2. Perlahan-lahan aku berhenti ke bahu jalan.

Aku pandang wajah itu. Selamba badak je..seolah-olah aku tiada di sebelahnya. Aku diam tanpa kata memerhatikan dia. Sebenarnya aku tunggu dia jawab, soal dia tinggal dekat mana!

“Saya lebih suka keadaan kita seperti kelmarin….” tuturnya on the spot! Wajahnya diangkat lalu memandang aku. Glup! Riak wajahnya sekarang ini nampak sedih. Tapi apa maksud kata-katanya tadi?! Kepala aku ligat bekerja mencerna kata-kata dia.. masih keliru~

“Maksud awak?” tanya aku mencari kepastian.

“Panggil saya Shah..” arah dia.

“Okay..okay, maksud Shah?” tidak mahu memanjangkan cerita, aku turutkan saja.

“Saya tak nak lupakan hal kelmarin..first impression saya terhadap awak adalah you are someone special for me!” Glup! Aku seolah-olah sudah dapat menangkap apa yang dimaksudkannya.

“Kawal perasaan awak tu!” pinta aku. Aku memang tidak mampu menerima kata-katanya sekarang. Bukan aku tidak suka, tapi jantung aku rasa nak terkeluar sekarang ni! Aku sendiri sedang berjuang dengan gejolak perasaan. Huhuh..

“I can’t…”

“Tolonglah awak…kita berhenti soal ni!” tegas aku. Tangan aku seraya menutup kedua-dua telinga. Aku pejamkan mata. Iskk..terperangkap pada perasaan dan situasi.

“Jom kita gerak..” putus aku setelah beberapa minit selepas itu. Aku masukkan ke gear 1 lalu bergerak. Aku putuskan untuk berdiam diri dari berkata apa-apa demi menutup cerita tadi. Aku pandang dia sekilas. Erm..dari riak wajah dia, sepertinya ada sesuatu! Tak puas hati lagi ke?

“Awak..awak tu pelajar saya..awak tak boleh suka saya!” aku berkata demikian setelah aku sudah mula cool down. Rasa nak gugur jantung ini bila bercakap mengenai hal itu. Huh…

“Kenapa? Tak boleh? Adakah haram saya suka awak? Kalau haram, macam mana nak halalkan?” soal dia bertalu-talu. Pening aku dibuatnya. Daring sangat budak ni bercakap pasal halal haram!. Tapi sungguh! Aku betul-betul terkejut dengan kata-kata dia. Seolah-olah seorang pemuda yang sudah berumur 30-an setiap kali bersuara! Sebab tu aku tak dapat teka langsung berapa umurnya kelmarin. Ergh…

“Err...” aku ketap bibir kehabisan kata-kata. Dia pula sebaliknya, malah serius semacam je.

“Nikah kan?”

Erkkk???!! Bulat mata. Meremang bulu roma aku. Dia sudah tersenyum nakal. Aku jegilkan mata sekilas menoleh dia disebelahku. Dia sedar tak, dia ni tengah bercakap dengan siapa sekarang?! Aku ni cikgu dia!

“Shah, saya minta sangat. Kita stop pasal ni..dah jauh kita jalan ni..tolong beritahu cikgu mana rumah awak.”

“Ika..” tuturnya.

Aduh! Tak apa, sabar..agaknya iman dia demam hari ini. Rungut aku sendiri. Menggaru kepala akibat tingkah dia yang unpredictable!

“Syafikah...” cantik nama tu tuturnya lagi. Nampak senyuman lebar pelajar sekolah yang ada disebelahku sekarang ni. Sepanjang perjalanan kami, aku pekakkan telinga. Malas nak layan sebab lagi banyak aku cakap lagi banyak yang keluar dari mulutnya yang tiada insuran itu.

Tidak lama kemudian, akhirnya dia menunjukkan ke arah mana rumahnya. Sampai saja depan pintu pagar rumah, aku berhenti. Dia turun. Banyak yang dia cakap dari tadi, tapi aku buat tak tahu. Cuma, kata-kata terakhirnya yang aku sempat tangkap..

“Ingat aku dalam doamu!” Glup! Pitammmm!!
Share:

Wednesday, 3 February 2016

( Full Novel ) Suamiku 19 Tahun [ Bab 4 ]

Aku bergerak perlahan selangkah demi selangkah ke pejabat sekolah. Suasana di sekolah itu agak riuh-rendah dengan suara-suara manusia. Mungkin disebabkan sesi pengajaran dan pembelajaran masih belum bermula. Disebalik rasa yakin aku dan semangat aku, terselit jugak rasa gementar! Yelah, hari pertama aku bergelar sebagai seorang guru.

Sebaik melaporkan diri, aku ke bilik guru dipandu oleh seorang guru wanita untuk ke meja aku.

“Cikgu Syafikah..ini tempatnya..” ujar dia senyum seraya melangkah pergi. Lupa pula nak berkenalan dengan dia. Tapi tadi aku sempat jugak menoleh pada tag namanya..Azlin. Cikgu Azlin. Takpe, masih ada waktu lagi nak suai kenal. Aku terus labuhkan punggung ke kerusi. Beg sandang aku, aku letak di tepi meja. Melihat pada meja aku, dah dia orang bersihkan pulak. Thanks sangatlah siapa yang bersusah payah setkan meja aku ni! Awak memang baik! Huhu~ terharu! Rasa nak berterabur air mata ni..

Sebaik melabuhkan punggung, datang beberapa guru perempuan ke meja aku dan memperkenalkan diri. Mereka baik dan mesra. Walau kekok, aku berusaha untuk menyesuaikan diri.

Beberapa minit kemudian, bilik guru mulai lengang..almaklumlah, sesi pengajaran dan pembelajaran sudah berjalan. Aku diam tidak berbuat apa-apa. Nak berborak dengan guru yang lapang, segan pulak aku! Lagipun mereka nampak sibuk.

“Cikgu baru kan?” satu suara menyapa aku dari arah belakang. Tubuh aku terus dipusing ke arah suara itu.

“A'ah..” jawab aku spontan. Sopan sungguhlah aku jawab sapaan dia. Macam bukan aku pula sebab aku ni kan cikgu rock. Eh bukan rock, aku cuma biasa-biasa saja. Hehe…

Aku jeling name tagnya. Imran..Cikgu Imran..

“Dari mana?” tanya dia menampakkan sebaris gigi hadapan.

“Saya dari Kuala Kangsar..” kata aku menjawab pertanyaan dia.

“Saya darii...” belum pun Cikgu Imran menghabiskan kata-kata, seorang guru berbangsa cina datang ke arah kami.

“I’m sorry to interrupt, You yang baru lapor diri tadi kan?” tanya dia. Kala ini dia sudah berada betul-betul dihadapan meja aku.

Aku mengangguk.

“Saya Chew Sin..” peramah sungguh, dia menghulurkan tangan berjabat dengan aku. Aku automatik menyambut huluran tangannya

“Dah dapat jadual tak?”

“Belum lagi..” jawab aku.

“Free tak sekarang ni?” soal dia.

“Ya..” jawab aku sekali lagi mengangguk.

“Actually, I ada class MUET sekarang ni, tapi I tiba-tiba ada hal..urgent dari rumah! Boleh you tolong ganti class I hari ini? Hari ini je…” pintanya.

“Tolong jaga je..students dah I beri tugasan. So, you masuk kelas je lah…I dah maklumkan kepada pengetua pasal hal ni..Tuan dah setuju, tinggal you saja.

“Please?” pintanya sedikit merayu. Aku terkulat-kulat.

Cikgu Imran yang dari tadi diam cuma berpeluk tubuh di kerusinya memandang ke arah kami sambil tersenyum-senyum.

“Baiklah, dekat mana?” tanya aku. Nampaknya ini tugasan aku yang pertama. Hiks!

“Dekat hujung bangunan sana..upper six. 6 Bistari tau..sebab ada 2 upper six sekolah ni..” sambil jarinya menunjukkan arah. Aku berpaling pada kelas yang dimaksudkan. Aku pandang dia semula dan angguk faham.

“I have to leave now, by the way thank you! Nanti I belanja you makan soto alright?” kata dia tersenyum-senyum lalu beredar meninggalkan kami berdua. Macam tau-tau je aku minat makan soto. Hehe…

Aku ekori langkah cikgu Chew Sin dengan anak mata. Sehingga dia hilang dari pandangan aku, aku berpaling kembali kepada kelas itu.

“Sorry, saya ke kelas dulu eh….” tutur aku kepada Cikgu Imran. Dia cuma senyum membalas lalu meneruskan kerjanya menanda buku pelajar. Aku melangkah keluar dari bilik guru. Sekali lagi mata aku ditumpu pada kelas paling hujung. Langkah kaki aku percepatkan agar lekas sampai. Sebaik sampai, langkah kaki kanan dipandu terlebih dahulu. Nak ambil berkat lah tu! Hehe..

Eh? Apasal semua diam je ni? Aku pandang pada setiap mereka. Bingung sekejap. Ke aku yang salah masuk? Biar betul...aku keluar melihat kembali pada pintu bilik. Nama kelas tiada pulak..isk! Aku masuk semula ke kelas.

“Assalamualaikum….ini kelas 6 Bistari kan?” soal aku kepada mereka. Ada yang sekadar mengangguk, ada yang menjawab terus.

“Ohhh..ingatkan cikgu yang salah masuk tadi..” kata aku lagi. Mereka semua berpandangan antara satu sama lain lalu tiba-tiba.

“Assalamualaikum cikgu….” mereka memberi salam serentak. Terpinga-pinga aku dibuatnya…huhuhu. Kenapa lah pengalaman pertama masuk kelas aku ni macam kelam-kabut je? huhu…

“Baik, waalaikumsalam dan selamat pagi semua…” jawab aku pada mereka dan menyuruh mereka duduk.

“Saya cikgu Syafikah..ini kelas pertama cikgu.. daann, guru ganti untuk hari ini…mungkin kamu semua sudah sedia maklum bahawa Teacher Chew Sin ada hal. So, salam perkenalan dari cikgu..” kata aku ceria. Tapi agak malu sedikit dengan suasana baru ni. Motif beritahu ini kelas pertama..apa kes? Aku tersasul! Huhu gemuruh punya pasal!

Hemm...semua pelajar pakat diam. Kerana rasa teruja, aku ke sana ke mari cek mereka satu-satu. Tak larat nak cek satu-satu, aku perhati setiap mereka dari kejauhan. Seramai 30 orang pelajar kesemuanya. Dalam pada meneliti setiap satu mereka, tiba-tiba mata aku seakan-akan ditarik paksa memerhati pada seorang pelajar. Pelajar yang hanya diam membisu..wajahnya banyak  ditunduk ke bawah.

Erkk! Macam kenal....

 Tak mungkin!

Adik dia kot? Aku tidak putus bermonolog sementara dalam masa yang sama cuba untuk mententeramkan hati.

Aku mengamati..meneropong dengan mata kasar! Hiks!

Tak kan pula dia…..aku mengerutkan dahi lalu membuang pandangan ke tempat lain..takut pelajar lain perasan pulak! Tak pasal-pasal aku kena cop cikgu gatal! Eihhh~ Tak nak!

Ishhh bukan kot! Aku sedapkan hati..

Tapi, jauh di sudut hati aku..kalau dia, macam mana ye? Kecewa ke? Isk..fikir macam tu, lagak macam kau dah suka lelaki semalam tu Ika oi! Erk! Jangan! Tak mungkin. Tak mungkin! Fokus! Fokus! Jangan lari fokus tu, kan aku datang nak jadi pendidik! Okay…fuh~ relaks…

“So, apa topik perbualan kita dalam sejam lebih ni?” tanya aku memulakan bicara apabila tidak ada satu pun pelajar membuka mulut. Jam tangan dikerling sekilas. Aku labuhkan punggung di  kerusi yang berada di sisi kanan aku.

“Oh ye, tugasan yang Teacher Chew Sin dah siap?”

“Kerja berkumpulan cikgu…petang ni kami discuss dekat library…” kata salah seorang dari mereka. Aku angkat kening sekejap untuk memberi laluan kepada otak aku untuk berfikir. Selepas itu mengangguk-angguk faham.

“Kalau macam tu..kita buat aktiviti lain. Boleh?”

“Boleh!” jawab mereka serentak, satu tempoh.

“Kita nak buat apa ye….boleh beri idea?” soal aku. Tapi mereka semua berpakat tak nak bagi aku idea pulak..isk…

“Takpelah..kita buat sesi suai kenal jelah hari ini…tidak pun tanyalah apa-apa je pada cikgu…” ujar aku lagi memberi peluang kepada pelajar untuk bercakap. Aku mengukir senyuman pada setiap mereka yang memandang.

“Cikgu, umur berapa ye?” selamba badak seorang pelajar tanya soalan itu pada aku. Ketap bibir dibuatnya....nak jawab ke tak ni? Kalau aku berbohong sunat.... tak boleh..itu menipu namanya. Kalau aku jawab jujur?

“Err..cikgu sudah 23 tahun.” jawab aku senyum..apalah dia orang ni! Aku buka soalan bukan pada benda-benda macam ni.

“Ohhh.. kami ingatkan sweet 18 tadi. sebab tu dua hati nak beri salam…hehe!” balas salah seorang dari mereka lalu tertawa. Riuh-rendah sekejap. Aku pula yang tersipu-sipu malu pada mereka. Nakal-nakal budak sekarang wei! Patutlah ada guru yang sampai telan pil penenang! Huh~ aku hela nafas kecil.

“Aihh kau orang ni, mainkan cikgu je….” kata salah seorang dari mereka. “Hormatlah sikit! Cikgu tuh!” geram seorang pelajar yang tagnya aku lihat jelas tertera nama Norasyikin.

“Daus, kenapa kau tiba-tiba jadi baik hari ini?” tanya salah seorang pelajar lelaki.

“Ehem! kalau cikgu baru, mestilah jadi budak baik, first meet katakan…hahaha!” balas yang dipanggil Daus tadi sambil membetul-betulkan neck tie nya. Aduhai!

Mereka ketawa lagi. Aku dah ketap bibir bawah. Menggeleng kepala aku dengan gelagat budak-budak ni! Boleh pula mereka ni main-mainkan aku?? Huhu…

“Cikgu dah kahwin?” erk! Aku kelu lidah di situ. Sebut pasal kahwin ni, entah kenapa sejak akhir-akhir ni aku asyik dibayangi perkataan KAHWIN ni. adeh~

“Belum..” balas aku mengigit bibir.

“Aduhhh...umur baru 23 lah, pastilah belum kahwin!” kata salah seorang dari mereka lagi. Gelak sakan lagi dia orang bila soal kahwin dibangkitkan. Ish! Ini kelas pertama aku. Tak kan kelas pertama aku dah pening-pening macam ni? Oh tidak! Jangan rosakkan kelas pertama aku!

“Yang kamu tanya soal kahwin ni, dah ada terfikir nak kahwin? Tanya aku selamba pada mereka. Kalau budak-budak ni boleh ‘goreng’ aku, aku lagilah boleh goreng dia orang! Heheh~ jahat!

“Ada ada ada ada....”.riuh rendah sekejap. Masing-masing ketawa. Mengusik kawan sebelah la..menyiku kawan lah..dan macam-macam lagi! Sesekali pandangan aku ditumpu pelajar lelaki yang ada di tepi cermin itu..senyap sahaja. Senyum pun tak..ketawa pun tak. Serius betul! Cuma dia sesekali membetulkan cermin matanya dan bercakap dengan rakan sebelahnya.

“Diri sendiri pun mak bapa sara, ada hati nak sara anak dara orang!” ujar aku sengaja bergurau. Untuk tidak ambil kisah langsung pasal tadi, aku menambah perisa ajinomoto. Hehe..

Ketawa besar pelajar-pelajar yang ada dalam situ.

“Dah-dah…! Kita adakan sesi soal jawab pulak. Nak?” tanya aku.

“Nakkkkk~” jawab mereka serentak. Amboi! Semangat. Aku tersenyum puas. Misi pertama aku berjaya juga!

“Baiklah, cikgu nak kamu jawab soalan cikgu mengenai sejarah tingkatan 5! Ala..ulang kaji sikit. Boleh kan?” soal aku kepada mereka.

“Sebelum tu, siapa yang skor A+ dalam subjek Sejarah SPM dulu? Cikgu nak soal dia dulu.” aku pandang setiap mereka. Mereka semua diam. Bercakap sesama sendiri. Bisik-membisik ke telinga.

“Tak kan takde siapa yang dapat?” aku sudah angkat kening. Ala, tak kan budak-budak sekarang dah tak minat sejarah kot? Aku dulu, subjek sejarah ni ‘makanan’ aku! Aku mulai risau.

“Ada!” jerit seorang dari mereka. Aku terus berpaling kepada suara itu. Pelajar itu memberi isyarat menunjuk kepada teman yang ada disebelahnya dengan ibu jari tangan. Erk? Pelajar itu ke? Mata aku sudah dipindah pada pelajar yang dimaksudkan. Sempat aku tangkap gelagat dia yang menyiku teman sebelahnya. Mata kami berlaga seketika.

Glup! Dup dap dup dap! Aku telan air liur. Dah kenapa pula dengan jantung aku ni???? Aku rasa macam nak tumbang pun ada. Apa tak, kalah dengan jantung yang kuat menendang-nendang!

“Awak….?” soal aku dengan nada menurun. Cuma anggukan kepala dari dia.

“Err…” aku mati kata. Soalan sejarah yang berlegar di kepala aku tadi hilang entah kemana. Isk!

“Cikgu soal lah dia. Dia confirm dapat jawab punya! Orang pintar~” jerit beberapa orang dari mereka. Pelajar itu tersengih.

“Ohhh….” Aku memang nak soal. Tapi aku ni, menggerutu! Hilang semuanya! Pleaselahhh~

“Takpelah, lain kali je lah ye! Kita tukar topik lain.” aku terus buang pandangan. Apa hal dengan aku ni??? Bingung dengan diri sendiri, aku bingkas sengaja menghampiri tingkap. Melihat-lihat keadaan sekeliling demi menenangkan diri.

“Cikgu, boleh ke saya kahwin lepas ni??” kepala aku terus berpaling pada suara pelajar yang bertanya. Ternganga aku di buatnya. Aku menggeleng geli hati. Pelik lah budak-budak sekarang ni. Kecik-kecik dah terfikir nak kahwin. Aku sendiri pun tak pernah terfikir soal kahwin. Inikan pula masa berstatus pelajar!

“Kahwin tak boleh, nikah je yang boleh!” kata aku sengaja mengusik. Entah kenapa kepala aku sama-sama naik. Mereka semua tertawa kembali.

“Nikah boleh, tapi capailah cita-cita dulu..cari ilmu! insyaAllah, ada ilmu..cerah masa depan.  Jangan sibuk cari bini pulak!” aku menambah. Aku cakap yang betul, dia orang tertawa pula. Ingat aku main-main ke?

“Tapi seandainyalah ada dikalangan awak semua nak nikah selepas ini, kononnye jelah. Jangan buat betul-betul pula! Cikgu bercakap untuk suatu hari nanti! Cikgu nak pesan..kahwin bukan atas dasar untuk berseronok-seronok tau. Lepas sahaja pengantin lelaki melafazkan akad nikah, segala tanggungjawab yang dipikul mak bapa pengantin perempuan sebelum ini automatik di bahu suami. Kalau suami gagal menakhodai rumahtangga, agak-agak apa yang suami terima di akhirat nanti?” jelas aku membuatkan semua mata yang tertumpu pada aku diam tanpa bicara. Tak pasal-pasal aku jadi ustazah tidak bertauliah hari ini! Hikss..tapi aku sampaikan apa yang aku tahu. Abah pun selalu cakap benda yang sama..huhuh

“Dosa isteri yang membuka aurat selepas berkahwin siapa yang tanggung?” tanya aku menambah sambil mengukir senyum..tak naklah tension-tensionkan pelajar.

“Suami..!” kata mereka..

“Kalau suami dah tegur, tapi isteri tak nak dengar kata? Siapa yang tanggung dosa dia cikgu?” tanya salah seorang dari mereka lagi. Eigh? Tak kan itu pun kau orang tak tahu kot? Ke sengaja nak tanya aku?

“Diri sendirilah yang tanggung!” jawab aku cepat. Bersemangat pula budak-budak ni kalau bab kahwin.

“Eh, dahlah..kita tukar topik lain lagi sekali.” usul aku setelah perkara yang berbangkit itu aku rasa tidak sesuai untuk mereka. Mereka patut menuntut ilmu pada usia begini!

Tanpa sedar satu jam sudah berlalu..akhirnya aku keluar dari kelas. Aku meninggalkan kelas upper six 6 Bistari itu sekilas memandang pelajar lelaki tadi. Sampai kini, aku masih tertanya-tanya..siapa dia? Kenapa wajah dia sangat familiar pada mata aku? Adakah dia lelaki itu?
Share:

Sepatah dua dari saya

Saya memohon kepada sesiapa yang ada berniat atau secara tidak sengaja terniat untuk menyalin, memplagiat atau apa-apa sahaja ungkapan yang membawa maksud yang sama agar membatalkan niat tersebut ^_^. Jika ada yang suka dengan karya-karya saya untuk diletak di blog peribadi, tolong kreditkan blog ini sekali. Akhir kata dari saya, dengan rasa rendah hati..saya ucapkan terima kasih tidak terhingga pada yang sudi membaca karya-karya yang ada di sini! semoga semangat ini terus membara untuk berkarya. InsyaAllah...

Disclaimer:
I do not own any of these pictures. No copyright infringement intended. If you own anything and would like it to be credited or removed, contact and I will gladly oblige.

Followers