Tuesday, 9 February 2016

(Full Novel ) Suamiku 19 Tahun [ Bab 8 ]

Posted by Syau Qah at 18:44 0 comments



Petang baru aku selamat sampai di kampung. Perjalanan yang hampir-hampir memakan masa empat jam sebab aku pandu slow je. Pemandu berhemah katakan? Okay, baiklah! Cukup, kau dah banyak puji diri sendiri. Hehe..

Sampai saja di perkarangan rumah, kereta aku parkirkan saja di garaj tanpa toleh kiri dan kanan kawasan rumah. Bukan apa, letih sangat! Mama pula sudah berada di muka pintu. Mungkin kerana mendengar deruan enjin kereta aku masuk ke kawasan rumah.

Aku senyum simpul melihat mama yang masih setia menunggu aku. Aku segera keluar dari perut kereta.

“Assalamualaikum mama..” aku hampiri mama lalu terus menyalami dia.

“Waalaikumsalam..sihat?” tanya mama sambil menghulurkan tangan menyambut tanganku.

“Alhamdulillah mama..Ika sihat..mama?

“Alhamdulillah, sihat orang tua..” balasnya melemparkan senyuman.

“Eh kejap ma, Ika ambil beg dulu…” aku kembali ke kereta membuka bonet belakang. Mama cuma memerhati aku..selesai mengeluarkan semua barang, aku menutup rapat bonet kereta. 

“Haa baru sampai?” kepala aku terus ke arah suara itu. Aku sengih kepada kak Fiza yang sudah tercegat di depan pintu sambil mendukung anaknya Farish yang baru berumur setahun setengah. Sama seperti ibunya, Farish juga turut sengih. Sebijik!

“Baru je kak..” balas aku seraya mengangkat barang menghampiri mama dan kak Fiza. Aku menghulurkan tangan untuk bersalam dengan kakak pula. Beg  aku sudah letak ke tepi pintu. Aku pandang budak Farish yang memang tidak dinafikan tahap kecomelan dia tu.

“Eiihh~ geramnya budak kecik ni..” sambil tangan aku mencuit sikit pipi Farish yang makin lama makin tembam.

“Mari dekat mak ngah” aku depangkan tangan cuba menyambut Farish. Tapi seperti selalu, Farish tak nak! Huhu sampai hati. Muka aku ni nampak garang ke apa? Bengis ke?

“Amboi, datang-datang saja nak dukung budak. Mandi dululah, busuk!” jerkah kak Fiza. Sepintas tangan dia menarik Farish rapat ke pelukannya mengelak aku dari mengambil budak comel itu.

“Ek eleh kak ni..yelah..yelah..!” aku muncungkan mulut sekilas melirik mata pada kak Fiza. Kak Fiza ketap gigi geram.

“Abah mana mama? Abang Ijat?” mata aku giat mencari-cari kelibat abah dan abang iparku. Kedua-dua mereka, biasanya pergi memancing. Maklumlah, se-geng katakan?

“Abang Ijat dekat atas..tengah rest..tidur…”..jelas kakak menjawab segala persoalan aku.

“Abah pula keluar..” katanya nak beli buah. Kali ini mama pula yang menjawab.

“Ohh…” aku mengangguk-angguk dengan penjelasan kedua-dua mereka. Rupa-rupanya telaan aku salah belaka. Hehe!

Badan aku baringkan sekejap di atas sofa dan memejamkan mata. Tangan automatik meraup wajah aku yang kelesuan. Mama sudah hilang entah kemana. Tak perasan pula aku ke mana mama pergi.

Sementara kakak pula sudah naik ke atas..tidurkan Farish yang agaknya nak tidur sebab dari tadi kerap mengosok mata.

Baik aku naik atas jap! Aku desis kecil apabila sedar sofa tempat aku baring rasa tidak selesa dibadan. Aku bangkit, bangun mencapai beg yang tadinya aku biarkan di tepi pintu. Tengah aku menaiki tangga, mama memanggil aku.

“Ika, dah makan ke belum?” aku pusingkan tubuh memandang mama yang berada di bawah tangga dengan senduknya di tangan. Aku kerut dahi pelik namun tersenyum dengan tingkah mama.

“Hehe, nanti jelah mama..Ika naik atas rehatkan badan sekejap..lepas tu barulah Ika turun..” jawab aku tersengih. Sebenarnya aku nak mama rehat. Bukan disebabkan aku, mama jadi sibuk. Tapi naluri ibu, aku faham..kesian mama…

“Aaah..yelah. Kalau lapar, turun ye..? Makanan sudah mama masakkan..kalau nak makan nanti, panaskan je...” balas mama selamba pusingkan badan lalu menuju ke arah dapur. 

“Baik ma!” balas aku separuh menjerit. Aku terus saja ke bilik tidur aku yang terletak berhadapan dengan bilik Kak Fiza. Segera aku labuhkan badan ke atas katil dan cuba untuk merehatkan badan.

Oleh kerana aku sudah solat asar di masjid tadi, aku tidak segan-segan melelapkan mata! Alangkah bestnya. Aku peluk erat bantal peluk yang sudah lama dirindui! Sedap! Kalaulah sekolah tempat aku mengajar hanya sekilometer dari sini, kan bagus? Aku mula berangan-angan.

* * *
Usai solat isyak semalam aku terus lelapkan mata. Tak pernah-pernah aku tidur begitu selesa selepas aku berpindah ke tempat kerja baru. Yelah, sentiasa sibuk dengan kerja sekolah! Jam di dinding sudah menunjukkan pukul 8.45 pagi. Matahari sudah naik sedikit. Hari ini aku turun agak awal sebab nak tolong mama siapkan sarapan. Nak ambil pahala lebih katakan. Hihi…

“Aik?! Sorang je mama?” tanya aku sambil angkat kening. Body language turut memainkan peranan.

“Memang hari-hari seorang je pun!” balas mama mencebik bibir dan meneruskan kerjanya. Nada rajuk mama turut ada.

“Alaa mama ni..merajuk eh? Janganlah macam tu ma..” aku peluk mama dari belakangnya. Best pulak peluk mama pagi-pagi! Hiks..mama cuma tersenyum menerima pelukan dari aku. Hangat tubuh mama memberikan aku rasa keselesaan yang selalu dirindui sebelum ini.

“Ni haa, drama apa pulak pagi-pagi ni?” jerkah kak Fiza tiba-tiba menerpa diantara kami membuatkan aku dan mama terkejut.

“Opocot!” melatah mama dibuatnya.

“Kak Fiza ni, memang selalu macam tu tau! Salam pun tak, terus je jerkah orang..nasib baik kita orang tak kena heart attack.”  berang aku. Kala ini aku menjeling tajam ke arah kak Fiza sebab dah geram sangat!

“Eleh! Sikit je pun…” balas Kak Fiza sinis.

“Ish~ kau orang ni. Dahlah dua orang je. Pun masih bercakar?!” mama sudah menjegilkan mata melihat kami. Haa~ tak nak diam lagi?

Aku mengetap bibir, langsung tersengih dengan amaran mata mama. Kak Fiza juga sama. 

“Hihi gurau je mama, senaman pagi!” kata Kak Fiza beralasan. Jelas Kak Fiza takut. Tau takpe kan! Lain kali buatlah lagi. Haha!

“Haa dahlah…sediakan mana yang patut. Kejap lagi abah nak turun tu!” gesa mama  kepada kami. Apa lagi, sempat kak Fiza jelirkan lidah kepada aku sebelum menjalankan tugas-tugasnya. Isk..macam budak-budak!

Tidak lama kemudian abah masuk ke ruang dapur. Abang Ijat pula menyusul 5 minit kemudiannya. 

Tapi..kenapa eh abah diam je hari ini? Aku bermonolog bertanya di dalam hati. Melihatkan tingkah laku abah aku mulai cuak. Resah mula melanda diri. Dan aku separuh risau juga jika punca tingkah laku ayah berdiam diri disebabkan aku! Mana lah tahu, kut-kut tiba-tiba budak tu datang menemui abah tanpa pengetahuan aku?! Mahunya aku ditelan mentah-mentah?

Aku mengangkat nasi goreng yang awal-awal lagi mama masak. Kak  Fiza pula sibuk membuat air teh, milo dan kopi-o. Kak Fiza memang aware tentang minuman kegemaran setiap isi rumah. Sebab tu, dia hidangkan air sampai tiga jenis! Hehe..

“Farish belum bangun lagi bang?” tanya kak Fiza kepada abang Ijat. Ketika ini abang Ijat sudah duduk di kerusi meja makan bersama abah.

“Belum lagi, jap lagi bangun lah tu..” balas abang Ijat seraya melemparkan senyuman ke arah kak Fiza, seterusnya pada kami. Apabila semuanya sudah duduk di kerusi, mama mula menyendukkan nasi ke pinggan.

“Abah nak kemana hari ini? Kalau tiada apa-apa rancangan, kita pergi memancing? Abah nak tak?” ajak abang Ijat kepada abah sambil tangannya menyuapkan sesudu nasi goreng ke mulut. Abang Ijat memang mesra dengan abah walapun hubungan mereka hanya mertua dan menantu. Abah yang tengah menguis-nguis nasi sudah tersenyum-senyum apabila perkataan memancing terpacul di mulut abang Ijat. Yelah, bukan tak tahu..abah memang kaki pancing nombor satu keluarga kami! Heheh..

“Hemm..hati memang nak saja! Tapi bukan hari ini!” jawab abah seraya menguntum senyuman kepada menantunya. Lega hati aku melihat abah sudah mula berbicara. Nampaknya aku cuma salah faham je..heishh~

“Selepas ni, abah nak bincang sesuatu dengan Ika…” tiba-tiba abah bersuara mengenai aku membuatkan aku serta-merta terbatuk. Hampir saja nasi goreng dalam mulut aku tersembur keluar. Abah memandang aku tanpa riak. Mama pula dah jeling tajam ke arah aku. Sorry mama, Ika tak sengaja!

Kak Fiza dan suaminya memandang abah dengan rasa penuh tanda tanya. Kemudiannya mereka berpandangan sesama sendiri. Sekilas kak Fiza mengangkat kening kepada aku cuba untuk bertanya apa sebenarnya yang berlaku. Aku cuma angkat bahu saja. Yelah, manalah aku tahu apa abah nak bincang selepas ni?

Mama mesti dah tahu ni sebab aku sedia maklum mama yang nak sangat aku balik hari tu. Nak je aku korek pasal ni dari mama sekarang..tapi keadaan tak mengizinkan. Tak kan aku tarik mama keluar dari dapur semata-mata nak tahu pasal ni? Hisk..

“Pasal apa abah?” aku cuba bertanya. Mata aku kini terkebil-kebil menanti jawapan dari abah. Nasi goreng dimulut terasa seperti pasir untuk ditelan. Jantung dari tadi sudah berdebar-debar kuat. Bibir sekali-sekala aku ketap mencari jawapan. Mungkinkah pasal Shah? Aku seperti tidak sabar menanti jawapan dari abah..namum, pada masa yang sama aku begitu risau. Risau tentang apa yang bakal dibincangkan!

“Hem, makanlah dulu..” Haaa? Itu je abah jawab??? Rasa nak nangis!

( Full Novel ) Suamiku 19 Tahun [ Bab 7 ]

Posted by Syau Qah at 18:35 0 comments
Kenapa pula dia cari aku balik? Kalau ikutkan hati aku ni, nak saja aku ‘tembak’ dia macam-macam! Tapi memandangkan aku, ni baik sikit, ceh! Baik sikit konon. Haha~ 

Teringat kembali kata-kata Fatin siang tadi..

“Aku baru tahu, Afif dah balik dari Australia! Tapi yang paling aku terkejut, dia nak sambung dengan kau balik!” 

“Biar betul?” aku mengamati wajah Fatin mencari kepastian. Namun wajah itu masih serius.

“Tapi kenapa dia nak cari aku balik?” aku sambung soalan.

“Mungkin dia dah insaf dan menyesal kot..sebab tu Afif cari kau. Kita mana tahu?” Fatin mengangkat bahu. Insaf ke? Macam susah je aku nak percaya semua tu!

“Aku ingat kau gembira dengan berita ni. Sebab tu aku beritahu kau..tapi, macam kena kejar hantu je muka kau..pucat semacam! Kau masih marah dekat Afif ke?” soal Fatin dengan wajah berkerut. Hais, aku tahu lah perangai kau Fatin..suka saja kenankan aku dengan Afif balik kan? Macamlah aku tak tahu, dulu kau juga yang aturkan pertemuan aku dengan Afif kan? Tapi taklah aku cakap dekat dia macam tu! Hehe..

“Atau...kau dah ada pengganti dia?” berkerut dahi Fatin. Sambung- menyambung dia soal aku.

“Erk! Kesitu pulak..bukanlah! Aku dah lama maafkan dia..cuma, nak terima dia balik..mustahil kot!” yaaa..memang mustahil! Aku dah putuskan untuk kuburkan semua kenangan aku bersama dia. 

* * *
Entah kenapa semangat aku menjunam apabila teringatkan kembali kata-kata Fatin. Aku scan hati. Apa aku masih mengharap sebuah hubungan dengan Afif? Adakah aku patut terima dia balik? Mengimbas kembali kenangan lalu, aku memang bahagia bersama dia…dia adalah first love aku. Tapi aku…

Tubuh aku labuhkan di atas katil..aku mengamati syiling rumah di dalam samar. Tapi…kini, tidak lagi…dan yang aku pasti, debar hati ini sudah hilang untuk dia! Betul betul betul! Tiba-tiba jadi watak upin ipin. Huh~ usah fikirkan sangat si Afif tu. Lagipun, aku dah terima takdir antara kami…dia bukan jodoh aku. Dan aku bukan jodoh untuk dia..

Mata aku mulai kabur. Mulut sudah menguap banyak kali. Memang, sebab banyak sangat kerja aku hari ini..kemas rumah lah...sapu luar dan dalam rumah ni. Pulak, rumah ni memang besar giler buat aku. Dah tu, tinggal seorang-seorang pulak tu! Aku cuci kereta lagi tadi..yelah, kalau cuci dekat car wash nak jugak habis sepuluh kupang! Duit poket sehari aku tu! Lama juga aku imbas balik kerja-kerja aku hari ini. Akhirnya mata ni nak juga pejam. Kalau tak, lambatlah aku bangun subuh esok!

Belum sempat aku dibuai mimpi..satu pesanan ringkas masuk ke inbox message Motorolla Atrix aku.

Sebaik membuka mesej, kandungannya aku baca..

“Assalamualaikum Ika, dah tdo?”

Aik, siapa pulak ni? Aku garu kepala cuba meneka. Namun hampa dan sia-sia. Sah aku tak tahu langsung pemilik nombor ni!

“Waalaikumsalam, blm lagi. Ni sapa? Fatin eh?”

“Hehehe..secret admirer!”

Amboi! Siapa pulak ni?

Otak aku ligat bekerja mencari penama siapa yang biasa panggil nama panggilan aku. Tapi..banyak weih! Tak mampu untuk aku ingat semua.

“Haaa ni mesti kak Fiza kan3 :D?, nmbr baru eh?”

Heheh aku saja meneka. Mana tahu tepat kan? Tahulah, Kak Fiza tu kadang-kadang gila-gila juga orangnya!

“Bukan :P !”

Apa!? Owhh aku naik fed up! Siapa pula ni??

“eh??? Abah ek -_-?”

Menyampah betul aku! Memanglah bukan Abah. Tapi sudah geram, memang macam tu lah aku! Main teka je.

“Menantu abah! Hehehhe ^_^V”

Grrr..aku mulai tidak sedap hati! Sounds familiar..Mungkinkah dia? Lama aku berfikir..akhirnya pesanan ringkas itu aku abaikan begitu sahaja. Mungkin salah nombor kot? Atau ada orang saja nak main-mainkan aku?

“Er..sory, sy mengantuk sgt..sy nak tdo ni... -_- zzzzZZ !

Penat pulak aku, tidurlah!

“Jap..Ika, ini Shah..”

Oit!? Mahunya aku tak terkejut? Aku terkedu sekejap. Aku hairan jugak, macam mana dia dapatkan nombor aku? Dari mana? Apa lagi budak ni nak? Aku menggeleng kepala.
“Mana dpt no cikgu ni?”

“Dalam dokumen..Ika ada tulis no tel dkt situ kan?..hehe..”

Aku tepuk dahi. Ye tak ye jugak..adeh!..membuta agaknya budak ni? Dah jam 11 pun belum tidur?

“Nak apa?” Kasar je...phew~

“Shah nak tulis sesuatu utk Ika..”

“Apa dia?” malas aku ringkas. Malas nak layan okay! Dari siang ke malam, masih nak ganggu aku. Lama aku tunggu balasan mesej dari dia..sampailah aku terlelap tanpa sedar.

Aku terjaga dengan deringan alarm jam meja. Ada lah dalam lima minit lepas alarm itu berbunyi, barulah aku bangkit dari pembaringan. Aku terus mandi sebab memang lumrah bagi aku untuk mandi sesubuh ini. Segar badan tau? Mama yang ajar. Usai mandi, aku solat subuh. Selesai solat subuh..aku lipat kembali sejadah dan telekung. Aku simpan di tepi meja solek..agaknya mama sudah bangun ke tidak ni? Sebenarnya aku nak tanya khabar mama..kalau ditangguh-tangguh pula, nanti lupa pula aku! Hemmm…tiada teman, tu pasal asyik telefon mama je. Barangkali mama pun dah naik hantu dekat aku. apa tak, tengah malam, pagi siang ke petang, aku asyik call je.  Huhu..sabar jelah..

Aku capai handphone yang masih diatas katil aku sejak semalam.
Satu mesej tertera di atas skrin telefon..dari Shah. Baru aku teringat, aku terlelap semasa berbalas mesej dengan dia semalam.  

“Err?” terkedu aku sekejap sebaik membaca mesej itu.. Aku baca lagi sekali untuk memastikan apa mesej sebenar yang dia sampaikan. Dah giler agaknya budak ni hantar sms macam tu dekat aku! Aku abaikan macam tu saja sms tu.

…................ tapi jauh di sudut hati aku, aku agak terharu! Terharu, mungkin kerana jiwa aku sebagai perempuan.

“Apakah ini yang dikata cinta? Pabila nama itu meniti di bibir, debar hati kian laju mengiringi jiwa. Apakah ini yang dikata istkharah cinta? Apabila dirimu peneman disetiap kebaikkan yang hadir. Ya, Allah..jika dia tercipta untuku..satukanlah kami di bawah payung kasihMu. Jika dia cinta yang Allah berikan untukku, aku buka hati ini sepenuhnya pada saat lafaz itu ku ucap kelak!”
“Seriously, I miss u!”

* * * 

“I miss you????” Glup! Biar betul dia yang hantar. Yelah, budak lagi kan..belum matang lagi..inilah bahana cinta monyet ni! Hati aku tidak sudah-sudah bermonolog apabila membaca balik mesej itu.

Aku masuk ke kelas 5 Mawar. Tiada apa yang menarik..aku mengajar seperti biasa. Cuma kali ini aku beri tiga tugasan kepada pelajar-pelajar aku. Banyaklah keluh kesah dari anak murid aku..tapi aku nak buat macam mana lagi? Memang kena push hard lah budak-budak ni. Dah la banyak sangat alasan kalau kerja sekolah belum siap? Aku cuma mampu bersabar pada setiap gelagat mereka.. Menggeleng sendirian memikirkan perangai setiap satu anak murid aku. Huhuhu..

Selesai saja kelas aku, aku menuruni tangga sekolah dua tingkat itu. Hati aku rasa teruja nak balik kampung esok! Yeah~

“Cikgu Syafikah!” aku di panggil dari arah belakang sebaik sampai ke tangga terakhir. Kepala aku terus dipaling ke arah suara tersebut.

Shah? Aku terkulat-kulat. Terpinga-pinga. Di tangannya meriba beberapa buku. Buku latihan? Buku kerja?

“Hemm?” nada mendatar aku jawab. Dia menghampiri aku lalu menghulurkan buku-buku itu. Buku itu bertukar tangan. Erk? Berat!

“Ini buku kerja sejarah tingkatan 5 Amanah.” kebetulan saya lalu dekat sana tadi..dia orang minta tolong saya pass kepada cikgu”. Tutur dia senada. Bertuah punya students. Apasal pass dekat Shah budak Form 6 ni?? Aduh! Tolonglah…

Si Shah ni pun. Ringan tangan sangat. Atau dia memang sengaja nak jumpa aku? Tapi..eh? Di sekolah, dia nampak serius je! Seperti tiada apa-apa yang berlaku antara kami.

“Lain kali hantar terus dekat meja cikgu boleh kan?” aku juih bibir menghala ke bilik guru yang agak jauh jugak. Datang mood geram aku. Dahi sudah dikerut riak malas.

“A'ah..memang nak hantar dekat meja, tapi kali ni tak. Sebab Shah nak cakap sesuatu dekat Ika”.  kecil saja suara dia cakap macam tu dekat aku..cukup hanya kami berdua sahaja yang dengar. Kan aku dah kata tadi? Mesti ada je budak ni nak dari aku. Aku pandang kiri dan kanan..kemudian depan belakang. Mengesan kehadiran orang lain! Huhu dah tu pula, senyuman nakal dia buat aku kurang selesa!. Aku hanya mampu mencebik bibir. Haiss! 

“Ika balik dengan Shah hari ini boleh kan? Ada hal nak discuss sikit..” ajaknya.
Aku menggeleng laju seraya angkat muka memandang dia di hadapan aku. Dia buat muka pelik.

“Eh-eh, cikgu tak boleh..sorry!” putus aku mengangkat tangan tanda tidak setuju dengan permintaannya. Serta-merta aku tinggalkan dia. Terpinga-pinga budak tu aku tinggalkan. Yelah, dia minta sesuatu yang tidak masuk akal! Memang wajib ditinggalkan! Patutlah guru dan pelajar ditegah bercinta,  ini lah contoh akibatnya! Huhuh...
 

Syauqah :: Cerita Novel Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea