Saturday, 23 April 2016

( Full Novel ) Suamiku 19 Tahun [ Bab 30 ]

Posted by Syau Qah at 04:44 6 comments

Rupa-rupanya Shah jumpa client dia. Aku pula? Tulah, dah gatal nak ikut..tercongok dalam kereta bersama Farish!. Nasib baik juga Shah bawa kami sarapan tadi. Kalau tak, kesian lah Farish. Huhu
Agak lama dia jumpa clientnya. Satu jam setengah baru dia siap. Dari jauh aku nampak Shah sedang menjinjing beg hitam dan beberapa helaian kertas. Aku buka siap-siap pintu pemandu. Saja nak tunjuk yang aku sebenarnya peduli tentang dia. Padahal sebelum ni, apa kau buat Ika?? Haa jawab sendiri..


Shah menggerakkan kereta sebaik masuk ke dalam kereta. Dia diam membisu. Aku?
 Aku pun turut sama diam. Cuma keletah Farish kadang-kadang membuat aku tersenyum. Sound system dipasang oleh Shah. Dia memutarkan lagu kegemaran dia tu kut? Aku turut melayan lagu-lagu yang dipasang oleh dia. Tambah-tambah lagu tu berkonsep love song 80s.
Kami masing-masing melayan perasaan. Dia pula turut menyanyi seiring dengan lagu yang kini berkumandang. Sesekali dia menoleh ke arahku. Yang buat aku pelik, kerap pulak tu?


“Do you believe in love”


“The way that I do”


“And when you find the one”


“Wherever you go will travel with you”


“What do I say”


“Where do I start”


“To pick up the pieces of your broken heart”


“Tell me one more time”


“Why your heart cannot be mine”


“Look into my eyes and say”


“That love has gone”


“And I'll be man enough to walk way”


“Tell me one more time”


“Why your dreams cannot be mine”


“Coz I won't believe its true


“Until I hear it from you”


Setelah aku amati betul-betul bait-bait ayat lagu tu, seolah-olah dia tujukan pada aku. Bait ayat itu menyedarkan aku bahawa ia ada sedikit berkaitan dengan kad-kad aku yang ada pada dia! Dia marah sebab aku rahsiakan pasal tu ke?


“Shah, awak ada nak tanya apa-apa pada saya?” aku memberanikan diri untuk bersuara.


“Pasal apa?” dia tanya aku balik.


“Apa-apa jelah…” balas aku. Namun dia cuma menggelengkan kepala.


“Ohhh…” aku berhenti untuk bertanya walaupun aku rasa tidak puas hati dengan jawapan dia tadi.


“Mamamamamama….” Farish mula bersuara. Laa..dah nak nangis budak kecik ni cari mama dia!


Aku buatkan dia susu, pun dia tak nak juga. Adehhh apa aku nak buat ni??
Suara tangis Farish mula nyaring di ribaan aku. Shah turut menenangkan Farish namun tidak berjaya.


“Sayang, janganlah nangis kejap lagi kita sampai rumah..sabar ye?” pujuk aku pada dia. Macam lah budak kecik ni faham aku cakap macam tu. Huhu..


“Rindu mama eh?” pujuk Shah pula. Farish menoleh pada Shah yang tersenyum manis pada dia.


“Papapapapa…” kali ini, Farish beralih pula kepada Shah. Papa?? Geli hati.


“Cari papa eh?” Shah sudah tersenyum. Aku garu kepala.  Haih! Macam-macamlah Farish ni.


“Ika pandu kereta ni, Shah layan Farish.” usul dia.


“Tapi, saya mana pandai bawa kereta besar macam ni?” dahi aku berkerut dengan permintaan dia. Yelah, tak pasal-pasal kami masuk longkang nanti kan?


“Sama je, kalau Ika biasa pakai kereta automatik..pandailah juga pada BMW ni. Sebab konsep kereta ni ada sedikit persamaan dengan kereta auto. Ini kan kereta auto?” Mata aku sudah mendatar. Tak nak mengalah lah tu! Aku cebik bibir. Nak tak nak, aku ikutkan saja kata dia.


Dia memberhentikan kereta di bahu jalan. Kemudian kami berganti tempat duduk seperti yang dipinta. Mula-mula menggerakkan kereta tu, naik berpeluh aku dibuatnya. Tapi lama-lama biasa jugak. Heheh


Farish pula sudah berhenti nangis di ribaan Shah. Siap tertidur lagi!. Budak kecik ni pun sengaja kenakan aku ke? Tadi tak nak tidur, sekarang ni sedap pulak dia tidur. Isk
Apabila tiba di satu deretan kedai, aku memberhentikan kereta. Agaknya dekat sinilah tempat tu? Aku berfikir-fikir. Aku toleh Shah, dia dah tertidur-tidur bersama junior dia. Haih, lebih kurang jer dua orang ni.


Aku tinggalkan mereka sekejap sebab aku nak beli barang. Aku bernasib baik, kedai tu masih ada lagi dekat situ. Fuh~


“Adik, berapa harga sejambak bunga ros ni?” aku bertanya kepada pembantu kedai itu.


“RM35 cik.” jawab dia. Oh dah mahal sikit ye? Takpelah, aku beli je..asalkan aku dapat laksanakan rancangan aku. Aku hulurkan wang bernote RM50 kepada juruwang kemudian dihulur pula bakinya kepada aku balik. Selepas membeli bunga ros tu, aku ke sebelah kedai utuk membeli sedikit barang dapur. Sebaik membeli aku terus ke kereta yang aku parkir tidak jauh dari kedai tempat aku beli barang tadi. Dari jauh aku lihat Shah sudah sedar dari tidur dia. Er..macam mana aku nak beri bunga ni pada dia??


“Bunga? Untuk siapa?” Tanya Shah sebaik aku masuk ke perut kereta.


“Errr..ni untuk..untuk…….” laaa sudah. Berpeluh-peluh menjawab pasal barang satu ni je.


“Nanananana!” oh tidakkk! Farish tiba-tiba membuka mata dan cuba untuk mencapai bunga yang ada di genggaman aku.


“Ohh untuk Farish ye?” soal Shah tersenyum.


“Pandai pulak mak ngah ni pujuk Farish ye?” apa?? Apa??


Aku sudah ketap bibir. Untuk Farish??? Fikir logik lah sikit. Bunga sejambak macam ni untuk budak kecik ke? Uwaaaaa! Aku menjerit didalam hati. Tak kan dia tidak terlintas bunga ni untuk diaaaa???


“Aa..ahh untuk Farish lah ni.” Aku sepetkan mata pandang dia atas bawah. Tak nak sudah!
Tangan aku berat menghulur bunga itu pada Farish yang tidak putus-putus berusaha untuk mencapainya dari tangan aku. Melihat pada bunga yang aku beli tu di rentap kasar, dan dicabut sehelai-sehelai, aku rasa nak pengsan! Salah aku juga sebab tidak berterus terang dengan Shah bahawa bunga itu untuk dia!
Alamatnya, plan aku gagal lagi!
***


“Kak tengok kau ni pelik je sehari dua ni.” Aku toleh pada kak Fiza yang baru keluar dari bilik air.


“Apa pasal kau macam terkejar-kejar suami kau tu?” volume kuat dari kak Fiza spontan bertanya pada aku.


“Purrrrrggghhh!!!.” Serta merta aku tersembur air dari mulut aku. Aku jeling Kak Fiza dengan jelingan maut. Dahlah Shah ada dekat depan kaca televisyen tu haa~
Gelas yang aku genggam cepat-cepat aku letak. Aku urut pangkal leher. Mahunya aku tak tercekik dengan air tadi? Nampaknya Kak Fiza pun perasan dengan kelakuan aku yang cuba untuk tarik perhatian Shah. Tak kanlah Shah sendiri tak perasan kot? Isk..


“Apalah kakak ni! Mana ada??” aku cuba berbohong. Aku pun tidak tahu sama ada Shah pasang telinga atau tidak.


“Heish akak tahu lah!” celah Kak Fiza lagi. Kali ini dia sudah labuhkan punggung di kerusi sebaris dengan aku. Aku sudah garu kepala.


“Ohh Farish! Faaarish” Aku sedikit melaung nama Farish.


“Bye..bye..bye!”


Farish yang ada di sebelah Shah cepat-cepat bingkas seraya berlari mendapatkan mama dia.


“Laaa dah kenapa pula Ika panggil dia??” dahi Kak Fiza berkerut dahi. Dia memang tahu, Farish pantang dengar perkataan ‘bye..bye..bye.,’ sebab, asal saja dia dengar perkataan tu..dia mesti ingatkan mama dia nak keluar! Hehe


“Farish nak mandi kan nak?” aku kenyitkan mata pada budak kecil itu yang berusaha naik ke pangkuan mama dia yang tengah duduk.


“Ye tak ye pulak.. jom mandi, katanya kepada Farish”. ujar kak Fiza. Mereka berdua terus naik ke atas dan langsung lupa akan hal tadi. Selamat aku!


Akhirnya aku terlepas jua dari bayangan pertanyaan yang bertubi-tubi dari Kak Fiza. Fuhh~
Shah pula, aku rasa..tinggal satu cara saja lagi.


Takpe, tunggu! Aku tersenyum riang memikirkan cara itu. Dah-dah, jangan berangan! Pantas aku pandang kiri dan kanan sekiranya ada manusia yang sedar dengan perilaku aku. Hiks!

Friday, 22 April 2016

( Full Novel ) Suamiku 19 Tahun [ Bab 29 ]

Posted by Syau Qah at 19:55 2 comments
 Jam di dinding sedang elok berada di angka nombor 8 pagi. Niat hati hendak masak sarapan. Tapi nak cek dulu, barang dapur di peti ais tu masih ada atau kosong.
Dalam perjalanan aku menuruni tangga rumah, aku terserempak dengan Kak Fiza. Nampak macam tengah bersiap je.

“Akak nak kemana ni? Macam lawa je?” aku bertanya dan tersenyum melihat kakak begitu sibuk berlari ke sana ke mari. Entah apa yang dicarinya.

“Akak ada hal hari ni. Ni pun baru saja sekolah call. Ada hal penting yang nak diselesaikan di sekolah.” ujar Kak Fiza mengeluh sekejap.

“Oh ya, boleh tolong akak?” ketika ini aku sudah menghampiri kak Fiza yang sedang menyusun fail kerja dia.

“Apa dia kak?” soal aku.

“Tolong jaga Farish kejap boleh?” pintanya.

“Ala…akak kejap je. Tengah hari habislah kot urusan akak.” Aku sudah garu kepala. Dapat ke aku jaga si budak kecik yang memang tak nak aku tu???? Haihhh~

“Tapi kak, dia tak nangis ke kalau Ika yang jaga dia?” aku kerut dahi pandang kak Fiza. Kak Fiza terhenti sekejap dan toleh kepala dia pada aku.

“Laa..tolonglah akak ye!” dia sudah buat muka sepuluh sen. Lepas tu muka 5 sen. Ish! Pandai betullah dia pujuk aku.

“Yelah-yelah…yang penting drypers dan susu. Ada tak?” soal aku. Nak tak nak, aku terpaksa juga tolong dia.

“Ada..”

***

Sebaik kak Fiza berangkat ke sekolah dia, aku terus ke bilik tetamu menjenguk Farish yang masih tidur.
Hemm..masih tidur lagi. Lena sangat! Bolehlah aku mulakan plan aku! Yeehaaa…hihi!
Aku menutup kembali pintu bilik. Cepat-cepat aku masuk ke bilik kami dan berpura-pura seperti tiada apa-apa berlaku. Sebaik memusingkan tombol pintu..
Aik? Dia ni nak kemana ni??? Habislah plan aku! Aku terkebil-kebil melihat Shah yang sedang bersiap sedia seperti hendak keluar. Dia betul-betul boikot aku ke? Aku merintih…

“Er…awak nak kemana ni?” aku gagahkan diri bertanya. Seraya aku labuhkan punggung di birai katil sambil memerhatikan dia yang sedang menyikat rambut.

“Nak keluar..” jawab dia ringkas. Mata dia masih ditumpu pada cermin di hadapan dia.

“Saya nak ikut! Boleh??” Tanya aku mengetap gigi. Aku lemparkan senyum paling lawa aku rasa. Hiks..manalah tahu dia tergoda. Eh bukan, terima permintaan aku. Alang-alang plan aku tak jadi hari ini, baik aku ikut plan dia.

“Boleh.” jawab dia satu. Sepatah je? Geram aku. Aku cepat-cepat bersiap. Dia pula sudah turun ke bawah menunggu aku. Aku mengenakan baju kurung berona hijau moden. Dah lama aku tidak pakai baju ni. Tudung pula aku lebih suka dipadankan dengan hijau muda. Aku terhenti seketika kerana teringatkan sesuatu.

“Oh my, Farish! Sikit lagi aku lupa. Berlarian aku ke bilik tetamu. Aku takut Shah tertunggu-tunggu pula. Aku pusingkan tombol pintu, aik? Shah sudah mendukung Farish.

“Kak Fiza kemana?” tanya dia berkerut dahi.

“Kak Fiza ada hal dekat sekolah dia. Jadi Farish dia suruh saya yang jaga.” jelas aku.

“Habis tu, kalau Ika ikut Shah..siapa jaga Farish?” aku terkebil-kebil. Bawa dia lah! Jawab aku. Tapi dalam hati je lah…mana aku berani kata macam tu??
Dia berfikir sejenak. Aku pula, menjerit dalam hati. ‘BAWA”. hehe

“Takpelah, kita bawa dia..” ujar dia. Yahoo! Aku menjerit kegirangan. Itulah jawapan yang aku nak.
Kami sama-sama mengurus Farish. Aku mandikan Farish, dia pula pakaikan baju. Nampaknya, aku kena akui..Shah cekap mengurus anak kecil. Peliklah awak ni Shah…
Aku?? Nasib baiklah Farish tidak meragam. Kalau tak, habislah aku! Memujuk ni aku FAILED!!
Setelah siap dan membawa semua keperluan Farish, kami terus masuk ke perut kereta sebaik mengunci pintu rumah. Aku letakkan Farish di riba aku memandangkan ‘baby car seat’ tiada. Aku cuma berpesan pada Shah supaya berhati-hati. Bahaya tau bawa budak kecik tanpa ‘car seat’. Huhu..tapi aku buat jugak?? Isk..kau tu memang Ika.

Sempat aku menghantar mesej ringkas kepada kak Fiza yang aku bawa Farish keluar. Nasib baik kak Fiza setuju. Hehe.. akak memang memahami. Hoho~

“Ika ada baju lain tak?” dia tiba-tiba bersuara. Baru aku perasan, dia dari tadi pandang aku dengan pandangan yang susah aku tafsir.

“Ada…” jawab aku ringkas. Aku buang pandangan aku kepada Farish yang leka bermain kereta mainan di dashboard kereta milik Shah.

“Tukarlah kejap.” sambung dia lagi.

“Eh? Kenapa pulak?” aku bertanya pelik.

“You’re too gorgeous!” nahhh~ plan pertama aku berjaya. Hehehe

“Takpelah..kan baik berhias untuk….suami?” sengaja aku berkata begitu. Tapi part aku ‘suami’ tu, aku sebut antara dia dengar dan tidak je. Maksudnya, kecik je suara aku.

“Boleh. Tapi dengan darah muda yang ada pada Shah sekarang ni, I cannot guarantee if I can stay silent just looking at you. Deal?”

Apaa?? aku buntang mata. Aduhhh~ kalau begini, sesaklah nafas aku.

“Dan lagi satu, berhias untuk suami bukan didepan public..hanya di rumah. Hanya suami yang nampak..” keras dan tegas ayat itu keluar dari mulut dia. Sudahhh~ aku dah kena sebiji di pagi nan mulia ni. Nampaknya dia dengar jugak aku sebut suami tu tadi ye? Isk~

“Okay..” sempat aku muncungkan mulut semasa keluar dari kereta.

“Lain yang aku nak, lain yang aku dapat.” mengeluh panjang aku ketika masuk kembali ke rumah. Aku cepat-cepat menukar pakaian pada baju kurung biasa. Dah itu kemahuan Shah. Aku turutkan je.

( Full Novel ) Suamiku 19 Tahun [ Bab 28 ]

Posted by Syau Qah at 19:32 2 comments



Sejak Shah balik dari Sabah, aku rasa dia berubah sangat. Dia buat acuh tak acuh dekat aku...


Dia merajuk dekat aku pasal mesej tidak berbalas tu ke?

Tiada mood memasak pulak hari ini. Tangan aku bekerja, tapi hati aku dekat tempat lain! Silap hari bulan, terpotong jari aku ni ha~ Selalunya dia tolong aku hiris bawang. Siang ikan ke..siang sayur ke..ni tak. Dia memerap je dekat bilik sebelah tu. Haish! Rasa sunyi..

Tiba-tiba jari aku terhenti saat menghiris bawang merah. Agaknya ada tips-tips tak? Aku mendapat satu idea. Selepas membuat air milo, aku tinggalkan kerja memasak sebentar kemudian cepat-cepat melangkah naik ke atas. Nasib baik masih awal nak masak untuk tengah hari. Jam di dinding menunjukkan baru pukul 10 pagi.

Sebelum masuk ke bilik, aku intai dia sekejap. Masih dengan kertas kerja dia! Fuh..nak tegur, dia kata jangan ganggu dia. Sibuk katanya! Tapi, kalau sibuk..tak kanlah sampai lansung tak nak bercakap dengan aku?? Huhuh

***

“Cara-cara memujuk suami..” aku taip perkataan tu di google search engine. Kalau aku nak minta pendapat dari Fatin, kantoilah aku yang aku nak pujuk dia! Eishh tak naklah. Kak Fiza? Lagilah aku tak nak! Baiklah..usaha sendiri!

Satu, “MEMAKAI PAKAIAN SEKSI KETIKA SUAMI BERADA DI RUMAH!”

Hampir nak tercekik anak tekak aku dengan air milo tadi. Apa tidak, tips ni bukan untuk memujuk suami, ini untuk menggoda suami! Haihh~ bukan ini yang aku nak. Huhuhu

Laman sesawang apalah yang aku buka ni? Isk

Setelah lama mencari, baru aku jumpa satu web. Siap menyenaraikan apa-apa tips yang perlu, aku terus tutup laptop. Strategy on the way! Hoho~ Rancangan belum dilaksanakan, namun minda aku sudah membayangkan ianya berjaya. Apa lah~

Fikiran masih jauh melayang tiba-tiba, telefon aku berlagu nyaring. Sebaik melihat nama yang tertera, jari aku cepat-cepat menekan butang hijau.

“Assalamualaikum Kak..” aku menjawab dengan salam.

“Waalaikumsalam..akak ni..” aku mengangguk-angguk. Dah aku tahu dia yang call.

“Kakak nak tidur di rumah Ika 3 hari! Boleh kan? Ala..kak minta tolong ni, abang Ijat outstation 3 hari.  

Akak takut tinggal sorang dekat rumah sekarang ni. Farish pula masih kecik lagi. Sekarang ni pula banyak kes rompakan!” pinta dia. Ala...habis tu plan aku macam mana? Huhu

“Ermm...” aku berfikir sejenak.

“Boleh..tapi Ika kena tanya Shah dulu..” balas aku pula.

“Yelah, nanti beritahu akak ye!”

“Okey..jap lagi Ika sms..”

Selepas memberi salam, Kak Fiza menutup talian telefon. Aku sandarkan tubuh ke kerusi. Kepala didongakan ke atas sementara kuku jari di gigit sama rentak mengisi kekusutan fikiran. Uwaaaaaa! Macam mana aku nak laksanakan rancangan aku kalau Kak Fiza ada?? Aku cuma ada 3 hari je! Hari selasa ni sudah mula bekerja. Nasib baik jugak, hari isnin sekolah cuti peristiwa. Iskk..bingung, kusut!

 “Tok! Tok! Tok!” aku ketuk pintu bilik sebelah. Aku selak sedikit dan hanya memasukkan kepala aku sahaja. hihi

“Boleh saya masuk kejap?” tersengih aku meminta izin.

“Erm..masuklah.” tanpa riak sepintas lalu dia toleh aku. Tiada perasaan? Aku membuka langkah menghampiri dia yang masih lagi kusyuk dengan kerjanya.

“Er..tadi, Kak Fiza call..dia nak tumpang tidur di sini 3 hari....boleh?” tanya aku.

“Boleh..” balasnya sepatah tanpa pandang aku. Argghh dia ni dah kenapa? Nampaknya perang dunia ketiga lah ye? Tunggu!

Oleh  kerana Kak Fiza lewat sampai semalam, kami semua terus tidur setelah kedatangan kak Fiza. Tapi aku tidak pula perasan jam berapa Shah tidur..Dia ada sapa aku semalam, tapi..itu pun hanya di depan Kak Fiza.

Dari atas katil, aku leka melihat Shah tidur diatas tilam totonya. Aku seraya bangun dan melangkah terus menghampiri.sengaja aku labuhkan punggung di sisi dia. Lama aku tenung wajah itu..jari aku mengusap lembut rambut hadapan dia..kemudian melalui wajahnya pula dan akhirnya ke pipi dia.

“Awak kenapa?” aku bersuara kecil.

“Awak tahu tak, saya rindu senyuman awak?” rasa sebak mencengkam hati. Baru kini aku sedar akan kehilangan dia. Hilang rasa pada seseorang. Sebagai kawan mungkin? Kenapa sebelum ni aku tidak ‘nampak’ dia?

Belum habis aku berdrama, Shah tiba-tiba mencelik mata.

“Erkk!” bulat mata aku terkejut. Jantung kian berdegup kencang.

“Why?” soal dia berkerut dahi. Pandangan dia pelik terhadap aku.

“No...nothing!” cepat-cepat aku bangun dan keluar terus dari bilik sebelum dia tanya aku macam-macam. Laaa~ kenapa aku angkat kaki? Kan ini peluang aku nak pujuk dia???? Yelah, memanglah plan aku nak pujuk dia..tapi tadi, jantung ni aku rasa nak meloncat keluar! Strok pula aku nanti! Haih~ Tidak sudah-sudah aku bersoal jawab sendiri.

( Full Novel ) Suamiku 19 Tahun [ Bab 27 ]

Posted by Syau Qah at 19:27 1 comments

“Hahahahhahahha! Seriously?? Tu lah engkau baby face sangat!. Dah lah pendek. Kurus lagi. Kecik je tau?” Dia kembali menyambung tawa dia sebentar tadi. Bergegar kerusi getah yang dia duduk dek kerana kuatnya volume mulut dia. Haih! Aku pandang sekeliling kami. Nasib baik masing-masing sibuk dengan tugasan. Maklumlah dah nak balik. Hehe..
“Ishh kau ni Fatin. Sengaja kau perli aku eh? Sungguh aku tak puas hati sebab aku sahaja report pasal perangai budak-budak tu. Boleh pulak aku yang kena balik? Aku memperbetulkan kedudukan aku yang duduk di atas sebatang kayu. 
“Kau dah packing barang ke belum?” tanya Fatin.
“Dah, barang aku sikit je..” kata aku membalas. Kepala aku didongakan memandang Fatin. Tanpa sedar, fikiran aku kembali melayang akan penemuan aku lima hari lalu. Seterusnya pada dia....
“Ikaaa!” lamunan aku terhenti. Tersengih aku pandang Fatin. 
“Kau ni dah kenapa Ika? Aku tengok, kau dari tadi nampak blur je?”
“Kau tahu tak, aku panggil nama kau dah tiga kali tau?!” sambung Fatin. Soalan bertubi-tubi dari dia. Aduh. Jangan je dia dapat baca fikiran aku sudah. Isk! 
“Eh takdelah~ rindu....”
“Erkk?!?” rinduu anak buah akulah!” nada aku sedikit naik. Aduh, apa pasal pulak dengan aku ni??? bukan rindu kot…sebenarnya terfikirkan dia je…entah apa yang dia fikir pasal aku sekarang…hem..dahlah, dia dah tahu pasal Afif…
“Haaaa~ haaa...jangan tipu aku!” Fatin tersenyum jahat. Anak mata dia menatap tepat pada mata aku. Jari telunjuk dia pula dihalakan tepat ke arah aku bersilih ke mata kanan kemudian ke mata kiri aku.
“Haaa, haaa apa pulak ni?? Eishhh betul lahhh!” kalut! Dah aku temberang tadi, ni nak temberang apa lagi lepas ni?
“Aku tahu, aku tahu! Tapi aku tak nak sebut..” dia tertawa sendiri. Aku pula sudah bingung. Apa yang dia tahu?? 
“Apa dia??” aku pula yang bertanya pada Fatin kali ini. Bibir bawah aku, aku ketap semahunya. Tak kan aku dah kantoi kot?
Takde, anak buah kau pun rindukan kau!” serta merta dia tertawa sendiri. 
“Aikk??!” pandai betul dia kenakan aku balik. 
Dia lemparkan pandangan ke tempat lain. Dahi aku berkerut bingung. Aku garu kepala yang tidak gatal. Nak buat macam mana kan?
.............
“Tahniahlah, sekolah kau orang menang keseluruhan!” ujar aku tiba-tiba membuka cerita baru.
“Tengoklah siapa guru penasihatnya!” kata Fatin ceria. Riak dia seperti berpuas hati dengan pencapaian anak muridnya. Fuh! Lega......bebanan perasaan tadi terlerai.
“Siapa tak kenal Nurfatin Binti Ismail? Kau hebat tau!” kata aku menambah. Justeru kami sama-sama tertawa.
“Pandai kau ambil hati aku eh!” tutur Fatin sambil bercekak pinggang.
“Eih dah lah, aku nak balik dah ni. Aku kena ikut belakang bas pelajar aku ni.” Segera Fatin bingkas bangun seraya memakai selipar jepun yang ditanggalkannya sebentar tadi.
“Aa..ahh yelah! Jangan lupa kerusi kau tu.” kata aku membalas. Aku berdiri sambil membetulkan baju yang sudah kusut dan menampar-namparnya agar habuk-habuk yang melekat terlerai.
Eh-eh, ye tak ye pulak kan!” Fatin menggaru kepalanya. Mungkin baru teringat bahawa dia yang bawa kerusi getah tu ke kem kami tadi. Geli hati dibuatnya. Selesai sesi salam dan peluk, Fatin meninggalkan kawasan kem kami dengan tangan dia mengheret kerusi getah. Aku pula segera ke parking kereta sebaik memaklumkan rakan setugas untuk balik ke rumah. 
Dari jauh mata aku jelas melihat kelibat tiga sekawan budak-budak form 5 tu bersiap sedia untuk balik. Kebetulan parkir kereta aku berdekatan dengan bas mereka. Sampai di parkir kereta, aku jeling sikit je..kelam kabut budak-budak tu naik bas! Tu lah sebabnya, lain kali..jangan main hentam je. orang dah kata ‘saya cikgu’ tak nak percaya! Akhirnya?? Haih! Pelik-pelik perangai budak-budak sekarang. Si Shah tu lagi terlebih pelik! Hihi aku tertawa sendiri.
“Kirim salam dekat Shah!” tempik satu suara separuh berteriak. Nak jatuh tersembam aku dibuatnya. Suara ni, sudah tentu dari Fatin! Tak pasal-pasal aku pandang kiri dan kanan. Mana tahu ada pelajar atau guru dari sekolah aku dengar? Fuh!
“Syhhhhh~~” jari telunjuk aku memberi isyarat senyap ke bibir setelah mata aku tertumpu pada susuk tubuh Fatin yang duduk di bahagian pemandu keretanya. Dia automatik menekup mulut. Lupa lah tu~  Sabar je lah! Dah aku dapat kawan yang happy go lucky katakan. Er..
Fatin meninggalkan kawasan perkhemahan membuntuti bas yang tiga sekawan budak tu naik tadi.
“Erkk?!” Pelajar dari sekolah Fatin pulak? Isk...
* * * * 
Sesudah membuka tombol pintu rumah dan menutupnya kembali, aku terus ke ruang tamu lalu menghempaskan tubuh ke atas sofa. Sunyinya rumah ni.....kalau ada Shah kan best
Erk! Boleh aku teringatkan dia? Bukan lagi baik dia keluar kawasan? Aku ingatkan aku bolehlah ‘membujang’ sekejap! Tapi ini..
Aku raup wajah memandang syiling ruang tamu..bersilih ganti ingatan aku mengenai dia.........Mungkinkah aku sebenarnya rindukan dia? Sayangkan dia tanpa aku sedar? 
Ahhh sudah! Kau dah kenapa Ika oii? 
Sebab aku keliru..sebab aku tidak yakin dengan dia…sebab aku takut dengan status dia..segala-galanya aku takut…..takut dengan masa depan bersama dia yang tidak pasti..

 

Syauqah :: Cerita Novel Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea