Saturday, 23 April 2016

( Full Novel ) Suamiku 19 Tahun [ Bab 30 ]

Rupa-rupanya Shah jumpa client dia. Aku pula? Tulah, dah gatal nak ikut..tercongok dalam kereta bersama Farish!. Nasib baik juga Shah bawa kami sarapan tadi. Kalau tak, kesian lah Farish. Huhu

Agak lama dia jumpa clientnya. Satu jam setengah baru dia siap. Dari jauh aku nampak Shah sedang menjinjing beg hitam dan beberapa helaian kertas. Aku buka siap-siap pintu pemandu. Saja nak tunjuk yang aku sebenarnya peduli tentang dia. Padahal sebelum ni, apa kau buat Ika?? Haa jawab sendiri..

Shah menggerakkan kereta sebaik masuk ke dalam kereta. Dia diam membisu. Aku?

Aku pun turut sama diam. Cuma keletah Farish kadang-kadang membuat aku tersenyum. Sound system dipasang oleh Shah. Dia memutarkan lagu kegemaran dia tu kut? Aku turut melayan lagu-lagu yang dipasang oleh dia. Tambah-tambah lagu tu berkonsep love song 80s.

Kami masing-masing melayan perasaan. Dia pula turut menyanyi seiring dengan lagu yang kini berkumandang. Sesekali dia menoleh ke arahku. Yang buat aku pelik, kerap pulak tu?

“Do you believe in love”

“The way that I do”

“And when you find the one”

“Wherever you go will travel with you”

“What do I say”

“Where do I start”

“To pick up the pieces of your broken heart”

“Tell me one more time”

“Why your heart cannot be mine”

“Look into my eyes and say”

“That love has gone”

“And I'll be man enough to walk way”

“Tell me one more time”

“Why your dreams cannot be mine”

“Coz I won't believe its true

“Until I hear it from you”

Setelah aku amati betul-betul bait-bait ayat lagu tu, seolah-olah dia tujukan pada aku. Bait ayat itu menyedarkan aku bahawa ia ada sedikit berkaitan dengan kad-kad aku yang ada pada dia! Dia marah sebab aku rahsiakan pasal tu ke?

“Shah, awak ada nak tanya apa-apa pada saya?” aku memberanikan diri untuk bersuara.

“Pasal apa?” dia tanya aku balik.

“Apa-apa jelah…” balas aku. Namun dia cuma menggelengkan kepala.

“Ohhh…” aku berhenti untuk bertanya walaupun aku rasa tidak puas hati dengan jawapan dia tadi.

“Mamamamamama….” Farish mula bersuara. Laa..dah nak nangis budak kecik ni cari mama dia!

Aku buatkan dia susu, pun dia tak nak juga. Adehhh apa aku nak buat ni??

Suara tangis Farish mula nyaring di ribaan aku. Shah turut menenangkan Farish namun tidak berjaya.

“Sayang, janganlah nangis kejap lagi kita sampai rumah..sabar ye?” pujuk aku pada dia. Macam lah budak kecik ni faham aku cakap macam tu. Huhu..

“Rindu mama eh?” pujuk Shah pula. Farish menoleh pada Shah yang tersenyum manis pada dia.

“Papapapapa…” kali ini, Farish beralih pula kepada Shah. Papa?? Geli hati.

“Cari papa eh?” Shah sudah tersenyum. Aku garu kepala.  Haih! Macam-macamlah Farish ni.

“Ika pandu kereta ni, Shah layan Farish.” usul dia.

“Tapi, saya mana pandai bawa kereta besar macam ni?” dahi aku berkerut dengan permintaan dia. Yelah, tak pasal-pasal kami masuk longkang nanti kan?

“Sama je, kalau Ika biasa pakai kereta automatik..pandailah juga pada BMW ni. Sebab konsep kereta ni ada sedikit persamaan dengan kereta auto. Ini kan kereta auto?” Mata aku sudah mendatar. Tak nak mengalah lah tu! Aku cebik bibir. Nak tak nak, aku ikutkan saja kata dia.

Dia memberhentikan kereta di bahu jalan. Kemudian kami berganti tempat duduk seperti yang dipinta. Mula-mula menggerakkan kereta tu, naik berpeluh aku dibuatnya. Tapi lama-lama biasa jugak. Heheh

Farish pula sudah berhenti nangis di ribaan Shah. Siap tertidur lagi!. Budak kecik ni pun sengaja kenakan aku ke? Tadi tak nak tidur, sekarang ni sedap pulak dia tidur. Isk

Apabila tiba di satu deretan kedai, aku memberhentikan kereta. Agaknya dekat sinilah tempat tu? Aku berfikir-fikir. Aku toleh Shah, dia dah tertidur-tidur bersama junior dia. Haih, lebih kurang jer dua orang ni.

Aku tinggalkan mereka sekejap sebab aku nak beli barang. Aku bernasib baik, kedai tu masih ada lagi dekat situ. Fuh~

“Adik, berapa harga sejambak bunga ros ni?” aku bertanya kepada pembantu kedai itu.

“RM35 cik.” jawab dia. Oh dah mahal sikit ye? Takpelah, aku beli je..asalkan aku dapat laksanakan rancangan aku. Aku hulurkan wang bernote RM50 kepada juruwang kemudian dihulur pula bakinya kepada aku balik. Selepas membeli bunga ros tu, aku ke sebelah kedai utuk membeli sedikit barang dapur. Sebaik membeli aku terus ke kereta yang aku parkir tidak jauh dari kedai tempat aku beli barang tadi. Dari jauh aku lihat Shah sudah sedar dari tidur dia. Er..macam mana aku nak beri bunga ni pada dia??

“Bunga? Untuk siapa?” Tanya Shah sebaik aku masuk ke perut kereta.

“Errr..ni untuk..untuk…….” laaa sudah. Berpeluh-peluh menjawab pasal barang satu ni je.

“Nanananana!” oh tidakkk! Farish tiba-tiba membuka mata dan cuba untuk mencapai bunga yang ada di genggaman aku.

“Ohh untuk Farish ye?” soal Shah tersenyum.

“Pandai pulak mak ngah ni pujuk Farish ye?” apa?? Apa??

Aku sudah ketap bibir. Untuk Farish??? Fikir logik lah sikit. Bunga sejambak macam ni untuk budak kecik ke? Uwaaaaa! Aku menjerit didalam hati. Tak kan dia tidak terlintas bunga ni untuk diaaaa???

“Aa..ahh untuk Farish lah ni.” Aku sepetkan mata pandang dia atas bawah. Tak nak sudah!

Tangan aku berat menghulur bunga itu pada Farish yang tidak putus-putus berusaha untuk mencapainya dari tangan aku. Melihat pada bunga yang aku beli tu di rentap kasar, dan dicabut sehelai-sehelai, aku rasa nak pengsan! Salah aku juga sebab tidak berterus terang dengan Shah bahawa bunga itu untuk dia!

Alamatnya, plan aku gagal lagi!

***

“Kak tengok kau ni pelik je sehari dua ni.” Aku toleh pada kak Fiza yang baru keluar dari bilik air.

“Apa pasal kau macam terkejar-kejar suami kau tu?” volume kuat dari kak Fiza spontan bertanya pada aku.

“Purrrrrggghhh!!!.” Serta merta aku tersembur air dari mulut aku. Aku jeling Kak Fiza dengan jelingan maut. Dahlah Shah ada dekat depan kaca televisyen tu haa~

Gelas yang aku genggam cepat-cepat aku letak. Aku urut pangkal leher. Mahunya aku tak tercekik dengan air tadi? Nampaknya Kak Fiza pun perasan dengan kelakuan aku yang cuba untuk tarik perhatian Shah. Tak kanlah Shah sendiri tak perasan kot? Isk..

“Apalah kakak ni! Mana ada??” aku cuba berbohong. Aku pun tidak tahu sama ada Shah pasang telinga atau tidak.

“Heish akak tahu lah!” celah Kak Fiza lagi. Kali ini dia sudah labuhkan punggung di kerusi sebaris dengan aku. Aku sudah garu kepala.

“Ohh Farish! Faaarish” Aku sedikit melaung nama Farish.

“Bye..bye..bye!”

Farish yang ada di sebelah Shah cepat-cepat bingkas seraya berlari mendapatkan mama dia.

“Laaa dah kenapa pula Ika panggil dia??” dahi Kak Fiza berkerut dahi. Dia memang tahu, Farish pantang dengar perkataan ‘bye..bye..bye.,’ sebab, asal saja dia dengar perkataan tu..dia mesti ingatkan mama dia nak keluar! Hehe

“Farish nak mandi kan nak?” aku kenyitkan mata pada budak kecil itu yang berusaha naik ke pangkuan mama dia yang tengah duduk.

“Ye tak ye pulak.. jom mandi, katanya kepada Farish”. ujar kak Fiza. Mereka berdua terus naik ke atas dan langsung lupa akan hal tadi. Selamat aku!

Akhirnya aku terlepas jua dari bayangan pertanyaan yang bertubi-tubi dari Kak Fiza. Fuhh~

Shah pula, aku rasa..tinggal satu cara saja lagi.

Takpe, tunggu! Aku tersenyum riang memikirkan cara itu. Dah-dah, jangan berangan! Pantas aku pandang kiri dan kanan sekiranya ada manusia yang sedar dengan perilaku aku. Hiks!
Share:

Friday, 22 April 2016

( Full Novel ) Suamiku 19 Tahun [ Bab 29 ]

Jam di dinding sedang elok berada di angka nombor 8 pagi. Niat hati hendak masak sarapan. Tapi nak cek dulu, barang dapur di peti ais tu masih ada atau kosong.

Dalam perjalanan aku menuruni tangga rumah, aku terserempak dengan Kak Fiza. Nampak macam tengah bersiap je.

“Akak nak kemana ni? Macam lawa je?” aku bertanya dan tersenyum melihat kakak begitu sibuk berlari ke sana ke mari. Entah apa yang dicarinya.

“Akak ada hal hari ni. Ni pun baru saja sekolah call. Ada hal penting yang nak diselesaikan di sekolah.” ujar Kak Fiza mengeluh sekejap.

“Oh ya, boleh tolong akak?” ketika ini aku sudah menghampiri kak Fiza yang sedang menyusun fail kerja dia.

“Apa dia kak?” soal aku.

“Tolong jaga Farish kejap boleh?” pintanya.

“Ala…akak kejap je. Tengah hari habislah kot urusan akak.” Aku sudah garu kepala. Dapat ke aku jaga si budak kecik yang memang tak nak aku tu???? Haihhh~

“Tapi kak, dia tak nangis ke kalau Ika yang jaga dia?” aku kerut dahi pandang kak Fiza. Kak Fiza terhenti sekejap dan toleh kepala dia pada aku.

“Laa..tolonglah akak ye!” dia sudah buat muka sepuluh sen. Lepas tu muka 5 sen. Ish! Pandai betullah dia pujuk aku.

“Yelah-yelah…yang penting drypers dan susu. Ada tak?” soal aku. Nak tak nak, aku terpaksa juga tolong dia.

“Ada..”

***

Sebaik kak Fiza berangkat ke sekolah dia, aku terus ke bilik tetamu menjenguk Farish yang masih tidur.

Hemm..masih tidur lagi. Lena sangat! Bolehlah aku mulakan plan aku! Yeehaaa…hihi!

Aku menutup kembali pintu bilik. Cepat-cepat aku masuk ke bilik kami dan berpura-pura seperti tiada apa-apa berlaku. Sebaik memusingkan tombol pintu..

Aik? Dia ni nak kemana ni??? Habislah plan aku! Aku terkebil-kebil melihat Shah yang sedang bersiap sedia seperti hendak keluar. Dia betul-betul boikot aku ke? Aku merintih…

“Er…awak nak kemana ni?” aku gagahkan diri bertanya. Seraya aku labuhkan punggung di birai katil sambil memerhatikan dia yang sedang menyikat rambut.

“Nak keluar..” jawab dia ringkas. Mata dia masih ditumpu pada cermin di hadapan dia.

“Saya nak ikut! Boleh??” Tanya aku mengetap gigi. Aku lemparkan senyum paling lawa aku rasa. Hiks..manalah tahu dia tergoda. Eh bukan, terima permintaan aku. Alang-alang plan aku tak jadi hari ini, baik aku ikut plan dia.

“Boleh.” jawab dia satu. Sepatah je? Geram aku. Aku cepat-cepat bersiap. Dia pula sudah turun ke bawah menunggu aku. Aku mengenakan baju kurung berona hijau moden. Dah lama aku tidak pakai baju ni. Tudung pula aku lebih suka dipadankan dengan hijau muda. Aku terhenti seketika kerana teringatkan sesuatu.

“Oh my, Farish! Sikit lagi aku lupa. Berlarian aku ke bilik tetamu. Aku takut Shah tertunggu-tunggu pula. Aku pusingkan tombol pintu, aik? Shah sudah mendukung Farish.

“Kak Fiza kemana?” tanya dia berkerut dahi.

“Kak Fiza ada hal dekat sekolah dia. Jadi Farish dia suruh saya yang jaga.” jelas aku.

“Habis tu, kalau Ika ikut Shah..siapa jaga Farish?” aku terkebil-kebil. Bawa dia lah! Jawab aku. Tapi dalam hati je lah…mana aku berani kata macam tu??

Dia berfikir sejenak. Aku pula, menjerit dalam hati. ‘BAWA”. hehe

“Takpelah, kita bawa dia..” ujar dia. Yahoo! Aku menjerit kegirangan. Itulah jawapan yang aku nak.

Kami sama-sama mengurus Farish. Aku mandikan Farish, dia pula pakaikan baju. Nampaknya, aku kena akui..Shah cekap mengurus anak kecil. Peliklah awak ni Shah…

Aku?? Nasib baiklah Farish tidak meragam. Kalau tak, habislah aku! Memujuk ni aku FAILED!!

Setelah siap dan membawa semua keperluan Farish, kami terus masuk ke perut kereta sebaik mengunci pintu rumah. Aku letakkan Farish di riba aku memandangkan ‘baby car seat’ tiada. Aku cuma berpesan pada Shah supaya berhati-hati. Bahaya tau bawa budak kecik tanpa ‘car seat’. Huhu..tapi aku buat jugak?? Isk..kau tu memang Ika.

Sempat aku menghantar mesej ringkas kepada kak Fiza yang aku bawa Farish keluar. Nasib baik kak Fiza setuju. Hehe.. akak memang memahami. Hoho~

“Ika ada baju lain tak?” dia tiba-tiba bersuara. Baru aku perasan, dia dari tadi pandang aku dengan pandangan yang susah aku tafsir.

“Ada…” jawab aku ringkas. Aku buang pandangan aku kepada Farish yang leka bermain kereta mainan di dashboard kereta milik Shah.

“Tukarlah kejap.” sambung dia lagi.

“Eh? Kenapa pulak?” aku bertanya pelik.

“You’re too gorgeous!” nahhh~ plan pertama aku berjaya. Hehehe

“Takpelah..kan baik berhias untuk….suami?” sengaja aku berkata begitu. Tapi part aku ‘suami’ tu, aku sebut antara dia dengar dan tidak je. Maksudnya, kecik je suara aku.

“Boleh. Tapi dengan darah muda yang ada pada Shah sekarang ni, I cannot guarantee if I can stay silent just looking at you. Deal?”

Apaa?? aku buntang mata. Aduhhh~ kalau begini, sesaklah nafas aku.

“Dan lagi satu, berhias untuk suami bukan didepan public..hanya di rumah. Hanya suami yang nampak..” keras dan tegas ayat itu keluar dari mulut dia. Sudahhh~ aku dah kena sebiji di pagi nan mulia ni. Nampaknya dia dengar jugak aku sebut suami tu tadi ye? Isk~

“Okay..” sempat aku muncungkan mulut semasa keluar dari kereta.

“Lain yang aku nak, lain yang aku dapat.” mengeluh panjang aku ketika masuk kembali ke rumah. Aku cepat-cepat menukar pakaian pada baju kurung biasa. Dah itu kemahuan Shah. Aku turutkan je.
Share:

( Full Novel ) Suamiku 19 Tahun [ Bab 28 ]

Sejak Shah balik dari Sabah, aku rasa dia berubah sangat. Dia buat acuh tak acuh dekat aku...

Dia merajuk dekat aku pasal mesej tidak berbalas tu ke?

Tiada mood memasak pulak hari ini. Tangan aku bekerja, tapi hati aku dekat tempat lain! Silap hari bulan, terpotong jari aku ni ha~ Selalunya dia tolong aku hiris bawang. Siang ikan ke..siang sayur ke..ni tak. Dia memerap je dekat bilik sebelah tu. Haish! Rasa sunyi..

Tiba-tiba jari aku terhenti saat menghiris bawang merah. Agaknya ada tips-tips tak? Aku mendapat satu idea. Selepas membuat air milo, aku tinggalkan kerja memasak sebentar kemudian cepat-cepat melangkah naik ke atas. Nasib baik masih awal nak masak untuk tengah hari. Jam di dinding menunjukkan baru pukul 10 pagi.

Sebelum masuk ke bilik, aku intai dia sekejap. Masih dengan kertas kerja dia! Fuh..nak tegur, dia kata jangan ganggu dia. Sibuk katanya! Tapi, kalau sibuk..tak kanlah sampai lansung tak nak bercakap dengan aku?? Huhuh

***

“Cara-cara memujuk suami..” aku taip perkataan tu di google search engine. Kalau aku nak minta pendapat dari Fatin, kantoilah aku yang aku nak pujuk dia! Eishh tak naklah. Kak Fiza? Lagilah aku tak nak! Baiklah..usaha sendiri!

Satu, “MEMAKAI PAKAIAN SEKSI KETIKA SUAMI BERADA DI RUMAH!”

Hampir nak tercekik anak tekak aku dengan air milo tadi. Apa tidak, tips ni bukan untuk memujuk suami, ini untuk menggoda suami! Haihh~ bukan ini yang aku nak. Huhuhu

Laman sesawang apalah yang aku buka ni? Isk

Setelah lama mencari, baru aku jumpa satu web. Siap menyenaraikan apa-apa tips yang perlu, aku terus tutup laptop. Strategy on the way! Hoho~ Rancangan belum dilaksanakan, namun minda aku sudah membayangkan ianya berjaya. Apa lah~

Fikiran masih jauh melayang tiba-tiba, telefon aku berlagu nyaring. Sebaik melihat nama yang tertera, jari aku cepat-cepat menekan butang hijau.

“Assalamualaikum Kak..” aku menjawab dengan salam.

“Waalaikumsalam..akak ni..” aku mengangguk-angguk. Dah aku tahu dia yang call.

“Kakak nak tidur di rumah Ika 3 hari! Boleh kan? Ala..kak minta tolong ni, abang Ijat outstation 3 hari. 

Akak takut tinggal sorang dekat rumah sekarang ni. Farish pula masih kecik lagi. Sekarang ni pula banyak kes rompakan!” pinta dia. Ala...habis tu plan aku macam mana? Huhu

“Ermm...” aku berfikir sejenak.

“Boleh..tapi Ika kena tanya Shah dulu..” balas aku pula.

“Yelah, nanti beritahu akak ye!”

“Okey..jap lagi Ika sms..”

Selepas memberi salam, Kak Fiza menutup talian telefon. Aku sandarkan tubuh ke kerusi. Kepala didongakan ke atas sementara kuku jari di gigit sama rentak mengisi kekusutan fikiran. Uwaaaaaa! Macam mana aku nak laksanakan rancangan aku kalau Kak Fiza ada?? Aku cuma ada 3 hari je! Hari selasa ni sudah mula bekerja. Nasib baik jugak, hari isnin sekolah cuti peristiwa. Iskk..bingung, kusut!

“Tok! Tok! Tok!” aku ketuk pintu bilik sebelah. Aku selak sedikit dan hanya memasukkan kepala aku sahaja. hihi

“Boleh saya masuk kejap?” tersengih aku meminta izin.

“Erm..masuklah.” tanpa riak sepintas lalu dia toleh aku. Tiada perasaan? Aku membuka langkah menghampiri dia yang masih lagi kusyuk dengan kerjanya.

“Er..tadi, Kak Fiza call..dia nak tumpang tidur di sini 3 hari....boleh?” tanya aku.

“Boleh..” balasnya sepatah tanpa pandang aku. Argghh dia ni dah kenapa? Nampaknya perang dunia ketiga lah ye? Tunggu!

Oleh  kerana Kak Fiza lewat sampai semalam, kami semua terus tidur setelah kedatangan kak Fiza. Tapi aku tidak pula perasan jam berapa Shah tidur..Dia ada sapa aku semalam, tapi..itu pun hanya di depan Kak Fiza.

Dari atas katil, aku leka melihat Shah tidur diatas tilam totonya. Aku seraya bangun dan melangkah terus menghampiri.sengaja aku labuhkan punggung di sisi dia. Lama aku tenung wajah itu..jari aku mengusap lembut rambut hadapan dia..kemudian melalui wajahnya pula dan akhirnya ke pipi dia.

“Awak kenapa?” aku bersuara kecil.

“Awak tahu tak, saya rindu senyuman awak?” rasa sebak mencengkam hati. Baru kini aku sedar akan kehilangan dia. Hilang rasa pada seseorang. Sebagai kawan mungkin? Kenapa sebelum ni aku tidak ‘nampak’ dia?

Belum habis aku berdrama, Shah tiba-tiba mencelik mata.

“Erkk!” bulat mata aku terkejut. Jantung kian berdegup kencang.

“Why?” soal dia berkerut dahi. Pandangan dia pelik terhadap aku.

“No...nothing!” cepat-cepat aku bangun dan keluar terus dari bilik sebelum dia tanya aku macam-macam. Laaa~ kenapa aku angkat kaki? Kan ini peluang aku nak pujuk dia???? Yelah, memanglah plan aku nak pujuk dia..tapi tadi, jantung ni aku rasa nak meloncat keluar! Strok pula aku nanti! Haih~ Tidak sudah-sudah aku bersoal jawab sendiri.
Share:

( Full Novel ) Suamiku 19 Tahun [ Bab 27 ]


“Hahahahhahahha! Seriously?? Tu lah engkau baby face sangat!. Dah lah pendek. Kurus lagi. Kecik je tau?” Dia kembali menyambung tawa dia sebentar tadi. Bergegar kerusi getah yang dia duduk dek kerana kuatnya volume mulut dia. Haih! Aku pandang sekeliling kami. Nasib baik masing-masing sibuk dengan tugasan. Maklumlah dah nak balik. Hehe..

“Ishh kau ni Fatin. Sengaja kau perli aku eh? Sungguh aku tak puas hati sebab aku sahaja report pasal perangai budak-budak tu. Boleh pulak aku yang kena balik? Aku memperbetulkan kedudukan aku yang duduk di atas sebatang kayu.

“Kau dah packing barang ke belum?” tanya Fatin.

“Dah, barang aku sikit je..” kata aku membalas. Kepala aku didongakan memandang Fatin. Tanpa sedar, fikiran aku kembali melayang akan penemuan aku lima hari lalu. Seterusnya pada dia....

“Ikaaa!” lamunan aku terhenti. Tersengih aku pandang Fatin.

“Kau ni dah kenapa Ika? Aku tengok, kau dari tadi nampak blur je?”

“Kau tahu tak, aku panggil nama kau dah tiga kali tau?!” sambung Fatin. Soalan bertubi-tubi dari dia. Aduh. Jangan je dia dapat baca fikiran aku sudah. Isk!

“Eh takdelah~ rindu....”

“Erkk?!?” rinduu anak buah akulah!” nada aku sedikit naik. Aduh, apa pasal pulak dengan aku ni??? bukan rindu kot…sebenarnya terfikirkan dia je…entah apa yang dia fikir pasal aku sekarang…hem..dahlah, dia dah tahu pasal Afif…

“Haaaa~ haaa...jangan tipu aku!” Fatin tersenyum jahat. Anak mata dia menatap tepat pada mata aku. Jari telunjuk dia pula dihalakan tepat ke arah aku bersilih ke mata kanan kemudian ke mata kiri aku.

“Haaa, haaa apa pulak ni?? Eishhh betul lahhh!” kalut! Dah aku temberang tadi, ni nak temberang apa lagi lepas ni?

“Aku tahu, aku tahu! Tapi aku tak nak sebut..” dia tertawa sendiri. Aku pula sudah bingung. Apa yang dia tahu??

“Apa dia??” aku pula yang bertanya pada Fatin kali ini. Bibir bawah aku, aku ketap semahunya. Tak kan aku dah kantoi kot?

“Takde, anak buah kau pun rindukan kau!” serta merta dia tertawa sendiri.

“Aikk??!” pandai betul dia kenakan aku balik.

Dia lemparkan pandangan ke tempat lain. Dahi aku berkerut bingung. Aku garu kepala yang tidak gatal. Nak buat macam mana kan?

.............


“Tahniahlah, sekolah kau orang menang keseluruhan!” ujar aku tiba-tiba membuka cerita baru.

“Tengoklah siapa guru penasihatnya!” kata Fatin ceria. Riak dia seperti berpuas hati dengan pencapaian anak muridnya. Fuh! Lega......bebanan perasaan tadi terlerai.

“Siapa tak kenal Nurfatin Binti Ismail? Kau hebat tau!” kata aku menambah. Justeru kami sama-sama tertawa.

“Pandai kau ambil hati aku eh!” tutur Fatin sambil bercekak pinggang.

“Eih dah lah, aku nak balik dah ni. Aku kena ikut belakang bas pelajar aku ni.” Segera Fatin bingkas bangun seraya memakai selipar jepun yang ditanggalkannya sebentar tadi.

“Aa..ahh yelah! Jangan lupa kerusi kau tu.” kata aku membalas. Aku berdiri sambil membetulkan baju yang sudah kusut dan menampar-namparnya agar habuk-habuk yang melekat terlerai.

Eh-eh, ye tak ye pulak kan!” Fatin menggaru kepalanya. Mungkin baru teringat bahawa dia yang bawa kerusi getah tu ke kem kami tadi. Geli hati dibuatnya. Selesai sesi salam dan peluk, Fatin meninggalkan kawasan kem kami dengan tangan dia mengheret kerusi getah. Aku pula segera ke parking kereta sebaik memaklumkan rakan setugas untuk balik ke rumah.

Dari jauh mata aku jelas melihat kelibat tiga sekawan budak-budak form 5 tu bersiap sedia untuk balik. Kebetulan parkir kereta aku berdekatan dengan bas mereka. Sampai di parkir kereta, aku jeling sikit je..kelam kabut budak-budak tu naik bas! Tu lah sebabnya, lain kali..jangan main hentam je. orang dah kata ‘saya cikgu’ tak nak percaya! Akhirnya?? Haih! Pelik-pelik perangai budak-budak sekarang. Si Shah tu lagi terlebih pelik! Hihi aku tertawa sendiri.

“Kirim salam dekat Shah!” tempik satu suara separuh berteriak. Nak jatuh tersembam aku dibuatnya. Suara ni, sudah tentu dari Fatin! Tak pasal-pasal aku pandang kiri dan kanan. Mana tahu ada pelajar atau guru dari sekolah aku dengar? Fuh!

“Syhhhhh~~” jari telunjuk aku memberi isyarat senyap ke bibir setelah mata aku tertumpu pada susuk tubuh Fatin yang duduk di bahagian pemandu keretanya. Dia automatik menekup mulut. Lupa lah tu~  Sabar je lah! Dah aku dapat kawan yang happy go lucky katakan. Er..

Fatin meninggalkan kawasan perkhemahan membuntuti bas yang tiga sekawan budak tu naik tadi.

“Erkk?!” Pelajar dari sekolah Fatin pulak? Isk...

* * *

Sesudah membuka tombol pintu rumah dan menutupnya kembali, aku terus ke ruang tamu lalu menghempaskan tubuh ke atas sofa. Sunyinya rumah ni.....kalau ada Shah kan best?

Erk! Boleh aku teringatkan dia? Bukan lagi baik dia keluar kawasan? Aku ingatkan aku bolehlah ‘membujang’ sekejap! Tapi ini..

Aku raup wajah memandang syiling ruang tamu..bersilih ganti ingatan aku mengenai dia.........Mungkinkah aku sebenarnya rindukan dia? Sayangkan dia tanpa aku sedar?

Ahhh sudah! Kau dah kenapa Ika oii?

Sebab aku keliru..sebab aku tidak yakin dengan dia…sebab aku takut dengan status dia..segala-galanya aku takut…..takut dengan masa depan bersama dia yang tidak pasti..
Share:

Saturday, 9 April 2016

( Full Novel ) Suamiku 19 Tahun [ Bab 26 ]

Setelah pelajar-pelajar kami bersarapan, aku dan cikgu Anisa segera membersihkan peralatan memasak dan piring-piring yang dipakai sebentar tadi. Yelah, budak-budak sibuk dengan acara mereka. Guru-guru lain pula sibuk menguruskan para pelajar. Lagipun, memang itu tugas yang diberikan untuk kami! Sebenarnya tugas itu diberikan oleh seorang guru lain sebagai teman cikgu Anisa..tapi kerana dia ada hal kecemasan yang tidak boleh dielak, aku yang ganti dia!

“Dik, kakak ke tandas sekejap ye? Ala, kejap je...Pelan-pelanlah cuci!”  Katanya meminta diri dari aku. Aku senyum menoleh sambil kepala aku mengangguk. Cikgu Anisa biasa panggil aku adik. Mungkin kerana dia tua 10 tahun dari aku. Masih ingat pertemuan kali pertama aku dan dia disekolah semasa melaporkan diri tempoh hari. Kejadian itu berlaku diluar bilik pejabat.

“Awak pelajar dari mana? Buat apa dekat sini?” aku serta-merta terkejut dan terkebil-kebil.

“Eh? Sebenarnya…sa..saya nak lapor diri.” jawab aku tergagap-gagap malu.

“Ehh?? Guru baru tu ke? Ya Allah! Kakak minta maaf sangat, akak ingatkan pelajar mana entah tadi sebab di tingkat 3 sana ada pertandingan saintis muda peringkat daerah yang melibatkan pelajar dari sekolah lain sekarang ni. Tu pasal mudah tersilap.” jelas dia senyum mengetap gigi.

“Sorry eh! Jangan ambil hati..”

“Ohhh..tiada hal lah kak. Tak ambil hati pun..” balas aku senyum agar dia kembali ceria. Agar dia tidak rasa bersalah sangat akan hal tadi.

“Alang-alang dah berjumpa dekat sini, nama akak Anisa.”

“Saya Syafikah!” tutur aku pula. Kami bersalaman disitu. Dan dari situ jugaklah cikgu Anisa mula memanggil aku adik.

Sedang aku asyik mencuci pinggan, periuk belanga..datang tiga orang pelajar lelaki dari sekolah lain. Dengan besen dan piring-piring yang ada di tangan mereka, tahulah aku yang mereka pun nak membasuh pinggan mangkuk jugak. Ajk pungut macam aku jugak kot? Aku mengalihkan barang cucian aku sedikit ke kiri untuk memberi ruang kepada mereka.

“Hai sorang je?” tanya salah seorang dari mereka. Terbuntang mata. Pantas sahaja aku aku dongakkan kepala memandang mereka. Aku meneliti setiap satu mereka. Apa kena dengan budak-budak ni? Berani betul? Aku menghela nafas.

Setiap mereka tersengih-sengih melirikkan mata. Aku mengerut dahi mencari makna apa yang berlaku sekarang ini. Kerana gagal menghadam makna, aku abaikan dan teruskan kembali kerja aku. Mereka juga sama.

“Sombong gile weih!” kata salah seorang dari mereka. Aku ekori dengan anak mata, rupanya pelajar yang berada di tengah tu yang bersuara. Sengaja nak kenakan aku ke budak-budak ni? Aku gelengkan kepala.

“Kau jangan layan diorang ni, sebab diorang ni memang gatal sikit.” kata yang berbaju kuning.

“Yaaaa..kita memang gatal sikit kan Wan? Tapi dia lagi gatal banyak!” celah yang berada di tengah tu lagi. Hilai tawa mereka memecah hening. Dahlah lengang je kawasan ni?

Laaaa pulak? Baru aku faham kenapa budak-budak ni berani usik aku. Budak bertiga ni ingatkan aku pelajar sekolah agaknya? Mata aku sudah rata dengan karenah budak-budak tu.

“Minta nombor telefon boleh?” tanya mereka. Masing-masing mereka mengorek poket seluar untuk mengambil handphone ketika ini. Aik? Aku kerut dahi. Mereka ingat aku ni siapa agaknya??

“Saya tiada nombor telefon.” aku ringkas menjawab. Tangan aku masih lagi sibuk mencuci piring. Entah kenapalah cikgu Anisa lambat pula pada saat-saat begini.

“Aik? Zaman serba canggih ni kau masih tiada nombor telefon? Telefon ada?” tanya mereka bertubi-tubi sambil ketawa lucu dengan jawapan aku tadi.

“Tiada..” aku menggeleng sekilas selepas pandang mereka satu persatu.

“Takpelah, ni kami nak tanya ni..kau dari mana? Sekolah mana?”

“Saya dari perak, guru sekolah pada kem warna biru tu!” aku berkata sambil menunjukkan jari telunjuk ke arah khemah kami. Kepala mereka masing-masing berpaling ke arah kem berwarna biru dan kemudiannya berpandangan antara satu sama lain.

“Hahahahahah!” tidak semena-mena mereka bertiga serentak ketawa besar.

“Mana mungkin! Mustahil lah! Kau ingat kami percaya? Agak-agaklah kot kalau nak menipu pun..” Aih? Tak percaya pula dah! Budak-budak ni. Aku bingkas berdiri di hadapan mereka. Mereka bertiga juga turut berdiri sama. Ewahhhh! Tersengih-sengih. Nak saja aku ketuk satu-satu budak-budak ni.

“Siapa nama kamu?” aku bertanya kepada budak yang berbaju kuning itu.

“Farid.” jawab dia berseloroh.

“Kamu?” tanya aku pada budak yang tengah.

“Ishak!”

“Kamu?”

“Wan!”

“Kamu semua ni tingkatan berapa?” Aku hujani mereka dengan soalan.

“Lima!” jawab mereka serentak.

Laaaaaa......!! Budak form 5 rupanya?? Aku mengangguk-angguk sambil senyum sinis.

“Mana adil macam ni? Kau lagi? Nama kau siapa?” soal mereka dengan senyuman lebar.

“Cikgu Syafikah!”  tiba-tiba suara cikgu Anisa menerpa di antara kami. Dia mengangkat keningnya seperti bertanya apa yang sedang aku bualkan bersama tiga orang budak tu. Hehe tiba-tiba bercikgu bagai dekat aku? Tapi memang tepat pada masanya. Hiks! Aku menggeleng kepala enggan bercerita mengenai itu. Riak ketiga-tiga pelajar itu sudah berubah pucat. Aku pula sudah tersenyum sinis. Habis kau orang!

“Sorry, Kak nak ke kem lagi ni. Ada panggilan! Jap lagi kak datang ye!”  tutur Cikgu Anisa dengan tangannya memberi isyarat lalu pantas berlari ke kem. Aku mengangguk faham kemudian menatap kembali wajah setiap pelajar yang berada di hadapan aku sekarang.

“Saya cikgu Syafikah. Sudah kahwin 2 bulan lalu! Masih berminat nak minta nombor telefon??” soal aku tersenyum sinis ke arah mereka. Tanpa berlengah, ketiga-tiga mereka kembali meneruskan kerja tadi tanpa sepatah suara. Piring-piring tu entah bersih ke tidak, aku nampak mereka membilas piring itu tanpa memakai sabun pencuci! Haiyah! Aku geleng kepala. Sebaik piring itu dicuci, mereka terus beredar meninggalkan aku. Dari jauh aku sayup-sayup mendengar sebutir-sebutir perbualan mereka.

“Cikgu tu woi!”

“Manalah aku tahu???”

“Itu lah kau! Nampak perempuan je, terkam!” entah apa lagi yang diperkatakan. Aku kurang jelas. Sesekali mereka sekilas berpaling ke arah aku yang masih memerhati mereka. Haih! Ada-ada je budak-budak ni….sekali lagi aku menggeleng kepala sebelum meneruskan kerja aku.
Share:

( Full Novel ) Suamiku 19 Tahun [ Bab 25 ]

Sudah sehari semalam Shah terbang ke Sabah selama dua minggu. Jam di dinding sudah menunjukkan jam 9 malam. Aku pula tengah bersiap untuk ke perkhemahan Pengakap peringkat daerah esok. Kalau bukan pasal kekurangan ajk, aku sudah berehat di rumah dengan senang hatinya. Tapi apakan daya, kena jugak pergi. Yelah, aku kan guru mithali. Urggghh! Kalaulah Fatin dengar aku cakap macam tu..nak dia muntah hijau? Haha..oh ya, Fatin pun turut serta dalam perkhemahan tu. Yelah, satu daerah kan? Kena pula dia tu guru penasihat persatuan pengakap sekolah dia.

Akhirnya siap juga barang-barang ni aku kemas. Aku menghempaskan tubuh di atas katil sambil merenung jauh ke atas syiling. Dia tak call pun? Apatah lagi sms. Satu ayat pun tiada. Ishh..dia okay ke?

“Ika jaga diri baik-baik ye? Shah dah nak pergi ni..” masih melayang-layang kata-kata dia sebelum berangkat pergi selepas subuh tadi.

“Oh ya, satu lagi..Ika tak perlu bersihkan bilik sebelah tu okay?”

“Kenapa pula?” balas aku. Aku sedikit rasa hairan dengan permintaan Shah kali ini sebab selama ni aku bebas je keluar masuk bilik tu.

“Adalah...please ya, do not open that door!” tegas dia sekali lagi. Erk! Tegas pula?

“Okay, promise!”

“Thank you!” balas dia sambil tangannya sudah melingkari pinggang aku dari belakang. Haduh! Pengsanlah aku macam ni! suka hati dia je peluk-peluk aku. Nak bantah, aku dah sah isteri dia…dilema!!

* * *

“Pom! Pom! Pom!” bunyi hon kereta sedarkan aku dari lamunan. Apalah dia orang ni, dekat kawasan perumahan pun hon kereta?

Mana dia ni? Nak aku call Pak Ngah tanya keadaan Shah? Err..tapi, tak nampak pelik ke Pak Ngah pula yang aku call. Kenapa tidak Shah yang aku call? Purrr! Isk, tunggu je lah berita dari dia.

Aku bangkit dari pembaringan menuju ke meja solek untuk mencapai handphone yang setia menunggu tuannya. Kemudian aku hempaskan kembali tubuh ke atas katil dengan keadaan meng iring ke sebelah kanan. Tangan aku sibuk menekan butang telefon. Aku call ke tak ni?

Aku letak handphone ke atas tilam dan aku pusing-pusingkan dengan hari telunjuk mengikut arah jam. Sebenarnya berfikir..perlu ke aku call dia?

Sedang aku berkira-kira untuk menghubungi Shah, aku teringat kembali mengenai bilik yang sangat ditegah oleh dia untuk aku masuk. Entah mengapa perasaan aku membuak-buak untuk mengetahui apa sebenarnya di dalam bilik itu.

“Jangan masuk bilik tu!” masih terngiang-ngiang di telinga aku. Aku guling-gulingkan badan sambil melayan hati aku yang tidak habis-habis memujuk untuk membuka bilik misteri itu. Isk! Tak boleh, tak boleh! Aku gelengkan kepala. Kang kalau Shah tahu habis aku. lagipun, aku dah janji tak akan buka bilik tu. Tapi entah macam mana kaki aku seolah-olah bergerak sendiri melangkah ke depan pintu itu setelah mencapai kunci.

Aku perlahan-lahan masukkan kunci ke dalam lubang kunci dan terus memusingkan tombol pintu. Sebaik aku masuk ke dalam bilik itu, tiada apa yang pelik pun? Seperti biasa, macam sedia kala seperti sebelum ni. Cuma sebuah almari di tambah di satu sudut. Kaki aku melangkah perlahan-lahan, cek kot-kot ada cctv yang Shah pasang dekat situ. Haru aku kalau ada! Dahlah bak pencuri aku masuk. Hish! Tempah maut lah kau Ika.

Okay, semua clear. Tiada cctv! Aku terus ke almari itu pula. Aku pandang cermin, comel juga aku ni ye? Hehe. Perasan! Tak pernah-pernah puji diri sendiri. Ini sebab bosan. Mata pula tak nak pejam. Sebaik mengemas-ngemas rambut, aku angkat kaki dari almari itu.

Erkk??! Anak mata aku terpandang sesuatu di bawah almari. Kenapa bungkusan ini ada dekat sini??? aku matikan langkah dan serta merta aku duduk bersila sambil tangan aku memegang bungkusan itu. Hati aku mula mengeluarkan debaran. Dup dap dup dap! Aku rasa tidak sedap hati! Satu perkataan yang berulang kali timbul di benak aku..kenapa? Kenapa? Kenapa? Kenapa bungkusan ini ada dekat sini?! Bukan ke ini yang aku beri untuk Afif suatu masa dahulu? Tapi siapa yang bawa dekat sini? Adakah Afif yang beri pada Shah..dan sengaja Shah sembunyikan dari aku?

Jari aku mula membuka bungkusan itu. Sejumlah surat dan kad ada dalam kotak itu. Aku membelek satu-satu helaian surat-surat dan kad tersebut. Sah, itu kad yang aku beri pada Afif dahulu. Arggghhh???!! adakah dia sudah lama tahu pasal aku dan Afif?

Aku mula cemas. Aku rasa bersalah!

Sampai ke tahap ni, Shah masih bersabar dengan aku. Selama ini aku tidak pernah berterus terang dengan dia soal kisah aku dengan Afif. Dan yang buat aku rasa sebak, dia masih mampu tersenyum walaupun selama ini aku tipu dia! Isk..Patutlah dia tegah aku dari masuk ke bilik ni. Rupanya dia tak nak aku tahu bahawa dia sebenarnya dah tahu pasal Afif. Hati aku rasa nak meraung je sekarang ni. Rasa bersalah yang amat sangat! Aku kemas kembali bungkusan itu lalu terus keluar dari bilik dan menguncinya. Confirm, tidur aku tak lena malam ni!

* * *

Seusai solat subuh, aku ke tempat perkhemahan itu, dalam perjalanan menuju destinasi setitik demi setitik air mata jatuh dari tubir mata aku. Rasa bersalah yang amat sangat. Aku capai telefon. Tanpa sedar jari aku membuka kotak 'new message'.

“Assalamualaikum, awak dah sampai?” aku sengaja membuka cerita tanpa bertanya isu bungkusan itu. Kalau aku tanya, maka kantoilah aku yang aku ada buka pintu tu! Kan?

Tidak lama kemudian, sms aku dibalas.

“Waalaikumsalam, dah..pagi kelmarin lagi :) ...sorry, busy sangat kelmarin. Xsempat call/sms..Ika dah dekat perkhemahan tu ke?”

“Ohh..belum lagi....” nak saja aku timbulkan isu itu. Tapi...huh!

Aku mengeluh.

“I miss u Ika…” Aku terkedu dengan sms dari dia. Dia masih seperti biasa seolah-olah tiada apa-apa yang berlaku. Kejamnya aku..er..tapi..perlukah aku balas ‘i miss you too?’ tapi..kalau aku balas macam tu, seolah-olah aku dah suka dia…sayang dia..isk tak perlu. Tak perlu.

Aku merenung handphone yang aku genggam. Kerana tiada idea untuk membalas sms dia, aku abaikan macam tu sahaja. Tidak lama kemudian, aku sampai ke tempat yang dituju. Saat kaki aku berpijak di tempat perkhemahan, aku diterjah oleh Fatin.

“Eih, sekolah korang ni takde baju khas ke untuk guru pengiring?” tanya dia melihat kepada baju yang aku sarungkan.

“Apa yang pelik?” sambil aku kerut dahi merenung sekejap pada baju aku. Jari pula membelek, aku langsung bertanya kembali kepada Fatin. Dia sekilas menggelengkan kepala pada tingkah aku. Langsung aku turunkan barang-barang yang nak dibawa.

“Ohhhhhhh...isk, ada. Tapi oleh kerana aku ajk pungut, beginilah jadinya. Kekurangan ajk, aku cuma bantu je... Maka, baju pun pakai yang biasa-biasa je.” kata aku menjawab beberapa detik kemudiannya. Fatin mencebik bibir.

“Jadi tugas kau?” dia tersengih ketika melontarkan soalan itu. Aku pandang dia pelik. Kenapa pulak dengan budak Fatin hari ni?

“Tugas aku? Saat ni aku sudah memegang dagu berfikir.

“Tugas aku macam-macamlah. Aku dengan cikgu Anisa..masak buat kontenjen kami kot!”

“Hahaha!” serta-merta dia ketawa terbahak-bahak. Aku peluk tubuh sambil mata aku rata pandang dia. Perli lah tu! Aku sambung kembali mengemas-ngemas barang setelah berhenti sekejap demi menjawab segala pertanyaan Fatin.

“Aduhhh...heish, memang padan pun dengan gelaran yang kau beri untuk kau tadi. Ajk Pungut!” dia kembali ketawa. Aku geram pandang dia.

“Eih, dahlah. Aku nak ke kem kami ni. Tengok apa yang patut kena buat.” kata aku yang sudah mula mengangkat barang. Fatin turut membantu. Setelah mengunci pintu kereta, aku dan Fatin berjalan seiringan ke kem. Rentangan kain yang tertera nama sekolah aku memudahkan aku mencari kedudukan kem. Setelah sampai dan meletakkan barang, Fatin kemudiannya meminta diri untuk ke kem mereka pula.
Share:

( Full Novel ) Suamiku 19 Tahun [ Bab 24 ]

“Grandma?!” suara Shah kecil tapi aku masih mampu mendengarinya. Nenek Shah? Aku tak perasan pula kehadiran nenek ni tempoh hari? Maksud aku..masa nikah hari tu. Mata aku terkebil-kebil melihat sekujur tubuh seorang nenek berbangsa cina yang bertongkat masih tercegat di muka pintu. Shah terus mengangkat punggung dan menarik aku sekali menghampiri nenek itu untuk bersalam.

“Why didn't you call me before coming?” tanya Shah. Pucat semacam je muka dia. Apasal eh?

“Just checking up on you!

Erk! aku cuak dengan nenek dia yang sangat serius. Patutlah dari awal Shah dah seperti kehilangan darah merah. Hemm..

Kami mempelawa nenek Shah masuk ke ruang tamu. Sebelum membuat air, aku berlari anak naik ke bilik untuk menukar pakaian yang lebih sopan dan sarungkan tudung. Seterusnya ke dapur untuk membuat air.

Nenek mungkin nak teh kot..tebak aku.

Sebaik membancuh air, aku masuk ke ruang tamu semula dengan sejag air teh dengan tiga buah cawan.

“Ika tidak payah susahkan diri layan nenek..” katanya sebaik aku duduk di sebelah Shah. Lembut pula dia bercakap dengan aku. Buat aku lega.

“Tiada apa-apa lah nek, sekali sekala…” kata aku menjawab.

Shah kerut dahi seakan tidak puas hati. Mungkin sebab nenek layan aku lembut sikit dari dia. Ala, jealous lah tu! Aku tertawa memandang Shah. Padahal hati cuma Allah saja yang tahu macam mana rasanya gementar berhadapan dengan nenek! Huk..

“Nenek saja datang sini sebab nak beri barang…” ujar nenek senyum. Dia menghirup sedikit demi sedikit air teh.

“Apa dia nek?” tanya Shah pula selamba. Aku pula menanti.

“Encik Farid! Laung nenek sedikit tinggi memanggil. Tidak lama selepas itu, Encik Farid orang yang dimaksudkan masuk ke dalam rumah dengan membawa sebuah kotak. Melalui pemerhatian aku dari pakaian Encik Farid ni, dia pemandu nenek. Aku menebak sendiri. Kotak yang kelihatan dibalut kemas itu diletakkan di atas meja. Aku senyum memandang Encik Farid yang sempat tersengih berlalu pergi. Ermm..baru aku sedar, keluarga Shah ni agak berada jugak yer..mata aku terkelip-kelip menghadam beberapa perkara.

“Barang apa ni nek?” tiba-tiba aku menyampuk. Sesekali aku melirikan mata kepada Shah, sibuk benar tangan dia menyelak kotak sambil matanya mengintai isi kandungan kotak yang dibawa oleh nenek.

“Barang ni...”

“Kami tidak perlu ni nek.” belum sempat nenek meneruskan kata-kata, Shah mencelah. Dia seolah-olah dapat meneka isi kandungan kotak. Sambil tangannya cuba menutup kembali kotak itu. Aku automatik menyiku dia. Tidak sopan betul bercakap dengan orang tua macam tu! Aku sepetkan mata tanda tidak setuju dengan tingkah dia tadi. Bukan nak minta maaf pada nenek, malah menggeleng laju agar aku turut sama bersetuju dengan kata-kata dia tadi.

Serta-merta nenek memukul lembut tangan Shah dengan tongkatnya.

Kan dah kena? Aku tersenyum sinis.

“Ini herba.” tutur nenek pendek. Aku mengangguk sambil meneruskan hirupan teh. Shah pula mencebik bibir.

“Ini terutamanya untuk Shah, Ika pun ada juga dalam ni..herba ni untuk meningkatkan tahap kesuburan!” hampir tersembur air teh dari anak tekak aku. Shah pula sudah terbatuk kuat. Tersengih aku sebentar. Nenek mengeleng memandang kami berdua. Jangan kantoi dah lah! hiks..

“Kami ada sejarah ketidaksuburan..sebab tu nenek bawa..nenek takut, Shah kena tempiasnya!” jelas nenek panjang lebar sambil tangannya membuka kotak herba. Bau herba kuat menusuk ke hidung kami masing-masing. Shah segera menutup hidungnya dari terhidu bau herba. Tidak tahan bau agaknya? Aku okay je…

“Apalah nenek ni..belum tentu lagi Shah macam tu, dah cakap yang bukan-bukan..” celah Shah. Sedikit sahaja suaranya keluar. Berkali-kali juga Shah menggaru kepalanya kerana menahan malu.

“What’s wrong with you?!” tegur nenek sambil membetulkan cermin matanya memandang Shah. Kepalanya digelengkan melihat gelagat cucunya ketika ini.

“Ika pandai tak rebuskan herba ni?” tanya nenek kepada aku yang masih membelek-belek akar pokok herba itu. Aku ketap bibir bawah memandang nenek sambil menggelengkan kepala.

“Mari nenek ajarkan..” ujarnya sudah bangkit dari sofa. Tongkatnya tidak dilupakan lalu menuju ke arah dapur. Aku mengekori nenek dari belakang begitu juga Shah. Shah mengerut dahinya sambil menggelengkan kepala pada aku. Aku terhenti langkah. Apa maksud dia? Aku garu kepala. Kaki aku cuba melangkah namun ditahan oleh dia.

“Awak kenapa?” tanya aku hairan.

“Tidak perlulah ikutkan kemahuan nenek tu! Bau herba tu kuat sangat kalau direbus!” katanya sambil tangannya masih menutup hidung. Aku geleng kepala memandang dia dan meneruskan langkah masuk ke ruang dapur mendapatkan nenek.

“Eihh...!” kedengaran suara kecil rasa tidak puas hati dari Shah.

“Nak sediakan ni senang saja, cuma cuci dan rebus saja. Macam ni…” kata nenek. Aku mengangguk memerhati herba yang dipegang oleh nenek. Dikala itu juga Shah menarik lengan aku ke arahnya. Sibuk sangat pula dia ni? Aku kecilkan mata.

“Uwekk!” katanya kecil membuat isyarat muntah kepada aku. Aik? Pelik!

“Awak nak muntah eh??” tanya aku kecil. Ke kiri ke kanan aku memastikan keadaan dia. Kut-kut dia ni memang betul-betul nak muntah.

“Bukanlah..Ika. Ika buat!” Eh? Aku tidak faham.

“Apa? Maksud awak?” tanya aku sekali lagi. Kening aku sudah bertemu sekarang ini.

“Ika buat je! Begini, uweekk!” sambil tangannya memberi demo muntah kepada aku. Aku menyepetkan mata dan menggeleng kepala. Haihh..

“Uwekkk! Uwekk!” tiba-tiba Shah bersuara seolah-olah nak muntah. Nenek berpaling kepada kami dengan dahi yang berlapik.

“Kamu kenapa? Siapa yang nak muntah tadi?” hanya nenek serius kepada kami. Aku yang berdiri di sebelah Shah sudah cuak berhadapan dengan nenek.

“Ish. Ish. Ish...sayang nak muntah ke? Dah pregnant kot?” tutur Shah tiba-tiba. Aku cukup tersentak dengan kata-kata Shah. Terbuntang luas mata aku sekejap. Aku sengaja memeluk pinggang dia dari belakang lalu mencuit dia. Dah kenapa dengan budak ni kali ni?? Buang tabiat?

“Betul Ika dah pregnant??” soal nenek mengerut dahi.

“Kamu berdua baru tiga minggu lebih bernikah. Macam mana boleh pregnant?” soalnya lagi.

“Mana ada nek. Ika tak mengandung!” jawab aku sambil tanganku melibas-libas nafi. Aku besarkan mata menjeling dia atas dan bawah. Aih! Geramnya aku!

“Nenek ni, ada je orang awal mengandung!” sampuk Shah diantara aku dan nenek. Hampir saja aku tepuk dahi sekarang ni. Dia cuba menegakkan benang yang basah! Nenek pandang Shah dan kemudian aku. Masih laju kepala aku menggeleng menafikan hal itu.

“You, don't try lying to me! Ingat nenek tak tahu?? I'm smarter than you think! Kata nenek kepada Shah.

Opps!

“Kalaupun Ika mengandung seawal dua minggu ni, isyarat muntah untuk mengandung tu masih belum ada! Kandungan macam tu sudah sebulan dua!” tuturnya lagi sambil tongkatnya kini memukul kaki Shah.

“Aduh..aduh! Okay, I am sorry! Shah tipu je..bukan sengaja, alasan je lah nek, sebab bau herba tu kuat sangat! Mana tahan nak minum?” ujar Shah menjawab. Aku tersenyum sinis. Padan muka!

“Ohh jadi pasal tak nak minum lah sampai sanggup menipu ni?” Soal nenek keras kali ini.

“Sorry….” itu sahaja ungkapan dari Shah. Nada sedih pula dari dia.

“Jangan sesekali buat macam tu Shah. Ini soal maruah Ika. Kalau orang dengar, apa nanti mereka kata pasal Ika? Shah boleh tahan telinga ke Ika kena kata dia mengandung sebelum nikah??” mengomel panjang nenek kali ini. Herba pula terbiar di sinki. Ini semua pasal Shah. Buat onar di kala orang tengah sibuk!

Shah memandang aku lama. Dia nampak hiba..aku buat tidak tahu. Malas layan karenah dia yang masih kebudak-budakkan!

* * *

Selepas proses merebus dilaksanakan, kami kemudiannya menyejukkan herba tersebut. Setelah air rebusan herba sejuk, Shah diminta oleh nenek meminum sedikit dari air herba itu. Lebihan air herba di masukkan ke dalam peti sejuk. Nenek kata, boleh tahan dalam seminggu.   

“Ika, jaga diri baik-baik ye. Jaga rumahtangga ni. Tahulah, Shah masih muda sangat. Tapi InsyaAllah, atas bimbingan kamu..dia akan berubah cepat. Seperti selepas kematian dari ibu dan ayahnya. He's far mature than before. He's okay..don't worry darling!” Dia mengukir senyuman setelah anak matanya mengekori Shah yang tercegat di muka pintu memerhati kami. Aku mengangguk membalas senyum.

“One more thing, please help me!” nada nenek seolah-oleh merayu. Aku sudah terkebil-kebil. Nenek minta tolong aku? Tolong apa??

“Isk nenek ni, janganlah macam tu..InsyaAllah Ika tolong. Tapi....apa dia nek?” hanya sedikit suara terpacul dibibir aku sekarang ni.

“Tolong nenek pantau Shah..tolong beri dia minum herba tu...” riak nenek mula sugul. Lidah aku sudah kelu. Apa maksud nenek ni?? huhuhu

“Mudah-mudahan  dengan ikhtiar ni dapatlah nenek menimang cicit cepat-cepat!”

Erkkkkkk!!?? Rasa nak terbang kesemua gigi aku kala ini. Mata aku pula sudah dibuntangkan seluas-luasnya.

“Errhhh…” aku nak cakap apa dengan nenek sekarang ni? Mati akal aku!

“Sebab itu juga nenek bersetuju Shah berkahwin awal! Kalau ikut sejarah dari ibu, makcik dan pakcik saudara Shah..lebih kurang lima tahun ke atas baharulah penantian orang baru dalam keluarga kami berakhir. Kalau lagi lambat Shah berkahwin, agaknya lagi lamalah kehadiran orang baru dalam keluarga ni. Semua ini cuma usaha kita sahaja, selepas tu Allah yang tentukan. Ika tolong beri nenek cicit awal-awal ye!” ternganga besar mulut aku kerana terkejut besar dengan permintaan nenek. Jantung aku seperti hendak gugur dari tempat asal.

Aku cuma mampu mengangguk dengan permintaan nenek. Perlahan-lahan kepala aku palingkan kepada Shah. Perasaan aku bercampur baur. Rasa hiba jauh ke dalam hati mengenangkan keadaan nenek.

“Jangan lupa minum herba tu ye Ika!”

“Erk!” aku ketap bibir dan sekali lagi mengangguk.

“Shah, could you please come here?” pinta nenek kepada Shah yang sudah bersandar pada pintu rumah. Dia melangkah lemah mendekati kami. Setelah mendapatkan nenek, mereka berdua menjarakkan diri mereka daripada aku. Entah apa yang dibincangkan? Yang aku sempat dengar adalah pasal study Shah kerana english sepenuhnya! Barang kali bahasa komunikasi antara mereka. Baiklah, mungkin aku kena akui kebenaran fakta rasmi yang dikeluarkan oleh siapa ntah sebelum ni bahawa, bukan semua guru fasih dalam berbahasa inggeris! Huhu…

Setelah proses salam menyalami, nenek meninggalkan kami. Shah mendahului langkah. Aku terkebil-kebil ditinggalkan. Tak nak share pun dengan aku apa dia bincangkan dengan nenek tadi? Aku cebik bibir pandang dia atas bawah.

“Awak, tengah bincang apa dengan nenek tadi? Tanya aku berlari anak cuba mendahului langkah dia.

“Nak tahu?” aku tanya dia, dia tanya aku balik? Laju aku mengangguk.

“Nenek suruh datang rumah dia jika ada masa lapang!” kata dia selamba memintas aku kemudian masuk terus ke rumah.

Adoi! Nak je aku tepuk dahi..
Share:

( Full Novel ) Suamiku 19 Tahun [ Bab 23 ]

Aku masih lagi tidur berselimut di atas katil walaupun jam dinding sudah pun menunjukkan pukul 9.15 pagi. Tahulah hari ini kan cuti hujumg minggu..tapi, laki kau? Kau nak suruh dia sediakan sarapan untuk kau?? Aku tidak sudah-sudah berdialog sendiri. Aku tengok di bawah lantai, tilam toto sudah dikemas cantik! Iskk kemana pula dia ni? Buat aku rasa bersalah pula. Kebulur kang anak orang, apa aku nak jawab dengan pak ngah? Mak ngah lagi? Aduhh!

Aku cepat-cepat turun ke bawah mencari kelibat Shah. Diruang tamu memang tiada. Aku jenguk dekat luar rumah, kereta milik Shah masih terparkir. Aku ke dapur pula.

“Erk?!” dia buat apa ni? Aku menggaru kepala.

“Awak buat apa ni?” aku menghampiri Shah. Dia tengah goreng telur. Dimeja makan mee goreng siap terhidang! Aku bulat mata memandang hasil tangan Shah.

“Dah mandi?” boleh dia soal aku balik?

“Belum..” kata aku lemah menggeleng kepala tanpa memandang pada wajah dia.

“Dah pergi mandi dulu, lepas mandi turun sarapan dengan Shah.” Aku terkulat-kulat dengan arahan dia..tapi aku turutkan saja. Aku naik ke atas semula kemudian mandi.

Usai mandi, aku turun semula ke bawah dan terus menuju ke arah dapur. Kelihatan Shah sudah duduk di kerusi menanti aku. Aku menghampiri Shah lalu duduk berhadapan dengan dia.

“Err dah siap ke? Ada apa-apa yang saya boleh tolong?” malu pun ada masa ni. Yelah, lelaki sediakan sarapan untuk isteri? Aku pula masih terbongkang tidur. Perasan masih bujang kan? Iskk

“Semuanya sudah siap.” tuturnya tersenyum.

Kami mula menikmati hidangan yang Shah sediakan. Sedap jugak! Setanding aku kot?? haha~ perasan!  Kalau dia ni perempuan..mungkin rating masakan tinggi dari aku! Heishh~ Ika-Ika. Nama saja perempuan.

“Sedap tak? Soal dia tiba-tiba. Aku perlahan-lahan mengangguk. Dia sudah tersenyum lebar. Agaknya berpuas hati dengan hasil masakan dia. Hais Shah, awak tu memang pandai memasak!

* * *

Usai sarapan, aku kembali ke bilik. Aku ada kerja yang hendak disiapkan. Apa lagi? Kerja sekolah lah..peperiksaan penggal pun sudah hampir. Aku kena siapkan kertas peperiksaan!

“Ika..” pintu bilik diketuk oleh Shah. Kenapa pulak dia ketuk-ketuk ni? Masuk sahaja tidak boleh? Macam tak biasa...aku menggaru kepala.

“Yaaa?” aku menyahut dari dalam.

“Masuk je lah”..aku menyambung kata.

Dia kemudiannya memusingkan tombol pintu bilik.

“Jom temankan Shah sekejap boleh?” dia hanya tercegat di muka pintu.

“Buat apa?” soal aku pula. Masih busy tu~

“Kita kemas rumah nak?” jawabnya spontan.

“Kalau kemas petang nanti boleh kan? Saya masih ada kerja lagi yang nak disiapkan.” balas aku yang sudah mengetuk-ngetuk penutup pen di atas meja sambil berpaling ke arahnya.

“Jomlah..bukankah tempat seorang isteri sepatutnya berada disisi suami?” katanya mengangkat kening. Aku menyepetkan mata seraya mencebik.

“Hah mula lah tu!” aku jegilkan mata. Nampaknya dia sudah mula gunakan kuasa veto dia. Mentang-mentanglah aku sudah dia ikat! Tertawa dia dengan gelagat aku. Aku ni tengah geram tahu tak? Entah apa yang lucunya.

“Yelah-yelah..” aku tutup buku kerja aku kemudian meluru keluar membuntuti dia.

Kerja mengemas rumah kami dahulukan dengan membersihkan stor. Buang apa-apa yang perlu..aku tidak tahu pula selama ini mengenai stor ni sebab aku tidak diberi kunci oleh mak ngah tempoh hari. Tapi, kalau aku diberikan kunci pun, apa kau nak buat? Bukan hak aku punn...

Hem..banyak je barang dia ni? Kenapa tidak dibuang je kalau rosak? Aku mengomel seorang diri melihat barang yang sepatutnya sudah lama dibuang terkumpul dalam satu tempat.

“Awak, ni tak nak dibuang? Tanya aku sekilas menoleh ke arah dia. Dia berhenti seketika dari menyusun barang untuk fokus kepada perbualan kami.

“Belum tiba masanya untuk dibuang..” jawabnya bercekak pinggang setelah berada di hadapan barang-barang yang aku maksudkan. Aku mengerut dahi pelik.

“Kenapa nak simpan lagi? Kan rosak sudah ni?” aku sengaja bertanya lagi kerana tidak puas hati saja dengan jawapan dia. Yelah, aku takut nanti disimpan..lama-lama stor ni jadi tong sampah!

“Kadang-kadang, parts kecik-kecik ni kita boleh potong, masuk ke dalam badan yang baru. Lagi satu, kadang-kadang komponen-komponen ni tiada yang di jual di pasaran. Jenuh nak cari kalau ada keperluan...satu saat nanti Shah buang juga tu..tidak apa, biarkan je dekat situ.” jelasnya menghentikan persoalan aku. Boleh tahan budak ni pasal komputer? Boleh minta ajar ni hihihi..

Aku mengerut dahi berfikir. Dalam diam aku mengakui kebenaran kata-kata dia.

“Ika boleh tolong ambil handphone Shah dalam beg di atas sofa?” pintanya. Aku cebik bibir berpaling memandang dia. Dia tersenyum menampakan baris gigi. Macam-macam lah dia ni. Kenapa tak ambil sendiri? Hairan aku.

“Please?”

“Ler..yelah-yelah…” aku ke sofa ruang tamu untuk mengambil beg.

“Dekat mana??” aku sedikit melaung supaya Shah dengar pertanyaan aku.

“Atas sofa, buka saja beg tu!” sahutnya membalas dari dalam stor.

Mendengar laungan Shah, serta-merta mata aku tertancap pada sebuah beg. Agaknya kerja dia berlambak sangat dekat pejabat dia kot? Sebab, beg tu nampak ‘gemuk’ je. Aku menghampiri beg tersebut lalu terus membuka zipnya.

“Erk!” Terpempan aku sekejap melihat kandungan beg itu. Aku keluarkan sebuah kotak.

“For My Beloved Wife!” aku ketap bibir sebaik membaca sepotong ayat di atas kotak itu.

Untuk aku ke? Aku masih tertanya-tanya walaupun tulisan dekat atas kotak itu merujuk kepada seorang isteri.

Hampir aku lupa tentang telefon pintar Shah. Kotak itu aku letak sebelah beg dan mula mencari-cari benda alah itu. Sekejap-sekejap aku melirihkan mata ke kotak hadiah. Selak punya selak, tiada? Erk! Biar betul Shah ni..

“Handphone tu tiada dekat situ..” tanpa aku sedar, Shah sudah berada di belakang aku. Aku terus berpaling memandangnya.

“Aik? Dah tu kenapa suruh saya cari?” Aku mengerut dahi.

“Saja, sebab nak bagi surprise.” dia mengukir senyuman lawa. Dia melangkah memintas aku dan terus duduk di atas sofa.

“Duduklah.” pintanya. Aku tanpa bicara menurut saja. Dia mengambil kotak hadiah kemudian memberikannya kepada aku. Aku sambut dengan segan. Aku ketap bibir. Isk, aku tak suka keadaan aku  seperti begini!

“Bukalah, penat Shah bungkus semalam tau tak?” aku pandang dia pelik.

Jadi, sebab ini dia lambat semalam? Aku bersoal dalam hati. Tanpa berlengah, aku terus membuka kotak tersebut. Seutas jam tangan Alain Delon masih kemas tersarung di kotak khas. Lidah aku kelu. Dia menarik tangan kiri aku. Jam tangan yang aku masih pegang diambilnya kemudian terus disarungkan ke tangan aku. Jam tangan yang sedia ada dia buka dan terus dimasukkan ke dalam poket seluarnya.

“Sorry, ini saja yang Shah mampu setakat ni..” tuturnya.

“InsyaAllah, kalau ada rezeki lebih..kita beli yang lebih baik..” sambungnya lagi. Pada aku, ini sudah cukup besar buat aku. Aku sendiri mana mampu beli jam tangan yang mencecah ratusan ringgit?

“Thanks..” itu sahaja yang mampu terucap. Dia tersenyum lalu terus mengucup dahi aku. Tambah aku gelabah. Isk..

“Assalamualaikum..” Tiba-iba satu suara menerpa di antara kami. Kepala kami serta merta menoleh ke arah pintu utama rumah.

Share:

( Full Novel ) Suamiku 19 Tahun [ Bab 22 ]

Apa agaknya yang berlaku diantara Haslina dan Shah? Pening aku fikir. Kadang-kadang aku tengok Shah pandang aku dengan pandangan pelik. Dia hairan kot, aku kurang bercakap dengan dia sejak dua menjak ni. Jam di tangan aku menunjukkan sudah pukul 8 malam. Sebaik makan malam tadi, aku terus naik ke atas. Shah pula katanya balik lewat hari ini. Sibuk kononya!

Kerap jugak aku telefon mama tanya khabar. Alhamdulillah, mereka semua sihat. Aku pula, beginilah. Kejap okay kejap tak okay.

Aku mencapai beg yang berada di sebelah meja solek aku. Aku keluarkan segala buku-buku kerja pelajar tingkatan 5. Banyak sangat pula buku-buku ni...bayangkan ada lima kelas tingkatan lima, setiap satu kelas purata pelajar dalam tiga puluh lima orang. Jangan-jangan belum habis aku semak, aku dah terbongkang tidur. Isk.. Tapi-tapi, demi sesuap nasi! Dan yang penting, ini adalah tanggungjawab aku. Aku redha~

Aku semak satu-satu dan mula menanda. Sedang aku leka bekerja, satu mesej ringkas masuk ke dalam inbox message aku. Siapa lah yang sms aku malam-malam ni? Aku tekan butang buka dan baca.

 “Fikah, he's not good enough for u!” aku menyepetkan mata setelah membaca mesej dari Afif. Kadang-kadang aku rasa pelik dengan dia ni. Boleh dikatakan setiap kali dia sms aku, dia cakap mengenai Shah. Aku baca balik mesej dia, apa dia ingat dia lah yang paling baik? Rasa bersalah pulak aku, Shah langsung tidak tahu pasal benda ni. Agak-agak apa dia cakap kalau aku beritahu dia? Fuh~ macam-macam yang berlaku sejak dua menjak ni. Kenapa eh? Agaknya aku ni dah banyak dosa kot? Huhu…

“Krak! Panggg!” Bunyi apa tu??! meremang bulu tengkuk aku sekejap mendengar bunyi pelik dari tingkat bawah rumah. Aku amati sekali lagi bunyi tu.

“Krek!!” Sah ada sesuatu di tingkat bawah! Aku ambil masa seminit dua berfikir. Nak cek ke tidak??

huhuhu...

Aku membuka pintu bilik sesenyap yang boleh. Sebelumnya aku sudah mencapai sebatang penyapu untuk mempertahankan diri. Aku perlahan-lahan menuruni anak tangga. Lampu bervoltan rendah yang aku pasang tadi samar-samar menerangi segenap ruang. Aku ke ruang dapur pula..dalam gelap, mata aku masih mampu mengesan lembaga manusia yang hendak ke peti ais. Jangan sampai dia sedar pulak kehadiran aku. Haru aku nanti. Huhu...

Wowo! Dia nak buka peti ais! Terlintas seketika di benak aku tentang satu cerita, kan pencuri suka makan di rumah mangsa? Okay, ini peluang aku! Aku berlari laju lalu sekuat hati memukul lembaga manusia itu! Alhamdulillah kena kepala dia! Jatuh tersungkur. Hehe hebat-hebat!

“Aduhhhhhh..........!!” aik?? macam aku kenal suara orang ni. Aku cepat-cepat pasang lampu dapur.

Laaaaa! Dia pulak! Aku sudah garu kepala. Shah sedang pegang kepala dia yang aku pukul tadi. Aishhh, berdarah pulak. Huhu

“Alamak~ Sorry-sorry” Aku cuba meminta maaf. Serba salah jadinya.

“Aduhh..” masih mengerang kesakitan. Dia pejam mata menahan sakit.

“Aduh Ika..apa Ika buat ni!??” Shah sudah mendengus marah.

“Sorrylah, manalah saya tahu lembaga hitam tu awak? Lain kali, kalau dah balik..pasang lah lampu!” aku masih dengan ego aku.

“Kan Shah baru balik, nak minum cepat, mana sempat nak on lampu!” jawab dia. Huk! Betul jugak apa dia cakap..aku pun selalu juga buat macam tu. Adehh

“Mari saya tolong ubatkan..” aku cuba menarik lengan Shah yang masih duduk mengusap-usap kepalanya.

“Tak payah lah. Shah ubatkan sendiri!” merajuk pulak! Dia kemudian bangkit lalu terus naik ke atas tinggalkkan aku. Aku terkulat-kulat seorang diri.

“Orang nak tolong, dia tak nak! Okay, fine!” kecil aku bersuara sendiri. Aku tinggalkan ruang dapur cuba mengejar dia.

Aku menyelak pintu bilik yang tidak ditutup. Mana dia ni? Dalam bilik air agaknya. Aku meneka-neka.

Aku labuhkan punggung di birai katil menunggu Shah selesai mandi. Rasa menyesal pulak aku. Kenapalah aku tak cek betul-betul tadi??

Beberapa minit kemudian Shah keluar dari bilik air. Macam biasa, dengan tuala hanya tersarung di badan. Aku tutup mata dengan jari sekejap. Selamba badak je? Cubalah pakai baju dalam bilik air..macam aku? Hehe

“Kaku je dekat situ? Luka kepala ni tak nak tolong ubatkan??” tanya dia. Nada suara dia sudah lembut. Aku buka mata mencebik bibir sekilas memandang dia. Sebenarnya lega sebab dia dah cool down…huhu

“Nak tolonglah ni, tapi pakailah baju dulu..tak senonoh betul!” seraya kaki aku melangkah ke arah meja solek untuk mengambil minyak gamat.

“Mari duduk dekat sini.” punggung aku labuhkan di birai katil. Tanpa endahkan usul aku menyuruhnya memakai baju, Shah terus duduk di bawah lantai menyandar katil. Tangan aku mula bekerja sapukan ubat di kepala dia.

“Slow sikit..sakit..” kecil saja suara dia. Macam lah aku nak tonyoh kepala dia kuat-kuat?

“Dalam tak lukanya?” Shah menyambung.

“Tak juga..sikit je..” kata aku terhenti-henti.

“Sorry, tadi lambat sikit..” tutur Shah memecah kesunyian di antara kami.

“Sorry jugak pasal Shah tinggikan suara tadi..” dia menyambung lagi kata-kata.

“Tak..saya yang sepatutnya minta maaf..” potong aku.

Dia memusingkan badan lalu dongakkan kepala memandang tepat ke mata aku. Aku ketap bibir tatkala menatap wajah Shah. Kacak juga dia dengan rambut yang masih basah. Patutpun ramai yang jatuh hati pada dia…..aku? Sorry naik lori!

“It's okay..Shah dah lama maafkan Ika..” tuturnya menguntum senyuman. Tangan dia mula menggengam jemari aku dan mula mengucupnya. Terkedu aku dengan tindakan dia. Cepat-cepat aku alihkan pandangan ke tempat lain.

“Ika marah Shah ke? Sebab sejak akhir-akhir ni, macam Ika mengelak dari Shah je..” dia mula bertanya pasal benda yang aku putuskan untuk didiamkan dari pengetahuannya. Aku menggelengkan kepala. Takkan aku nak cakap juga pasal tu kot?

“Betul?” tanya dia lagi seakan tidak berpuas hati dengan jawapan aku tadi.

“Ermmm...” nada aku tersekat-sekat. Kini dia melabuhkan punggungnya disebelah aku. Aku masih kaku tanpa bicara.

“Lina...Haslina..” aku sebut saja nama itu, dia berubah riak.

“Apa hubungan awak dengan dia?” Erk! terpacul pertanyaan yang tidak aku duga dari mulut aku. Bukan itu yang sepatutnya aku tanya. Aduhh! Macam mana aku boleh tersasul?

“Kenapa tanya pasal dia? Jealous?” riak dia nampak gembira. Automatik dia tertawa dengan tingkah aku sebentar tadi. Aku muncungkan mulut sambil jeling tajam.

“Eh-eh, bukan pasal jealouslah!” jelas aku. Macamlah aku cemburu!

“So..??” dia menguntum senyuman mengusik.

“Awak tahu tak, heboh satu sekolah pasal pernikahan awak!”

“So??” ulang dia lagi. Dia kemudiannya membaringkan diri di atas katil. Aku duduk bersila disisi dia.

“So saja??” aku naik hairan. Boleh dia selamba badak je?

“Yelah, apa kaitan Haslina dengan Shah nikah?” dia menoleh kepada aku sekilas.

“Dia cuba nak bunuh diri pasal dia dapat tahu awak nikah lah…” jawab aku beri penjelasan. Dia mula berubah riak.

“Jadi, apa yang berlaku? Dia okay ke tak?” dia tanya aku sambil memandang aku serius.

Haa~ terkebil-kebil kan?

“Dia okay, nasib baik Puan Rohaida dapat pujuk...kalau tidak, nauzubillah~” aku sudah menggelengkan kepala. Lama dia berfikir. Entah apa benda lah yang dia fikir sangat.

“Dulu.........” dia sudah mula membuka cerita. Aku mula berdebar-debar menanti bicara dari dia.

“Dulu dia pernah luahkan perasaannya kepada Shah...itu Shah boleh terima. Tak kisah pun. Sebab Shah tak boleh paksa dia untuk buang perasaan dia. Tapi Shah tidak terima dia sebagai kekasih. Persepsi Shah pada perkataan couple ni menjurus kepada sebuah ikatan yang sah!” aku tergamam dengan kenyataan dia. Aku tak sangka pula, dia berbeza pandangan dari orang-orang yang sebaya dia.

“Ayat pendek dia, cinta ditolak!” sambung dia lagi. Dia tersenyum menampakkan baris gigi atas dan bawah dia kala ini.

“Erkk!” aku pula sudah kaku. Mati idea aku berhadapan dengan dia ni.

“Ika jangan risaulah, hati Shah tidak akan berganjak dari Ika…”  dia mengambil tangan aku lalu diletakan ke dadanya. Mata dia merenung jauh ke dalam mata aku. Sekali lagi aku bak tunggul mendengar alunan kata-kata dari dia.

“Yang Shah takut, hati Ika tu..sebenarnya dimana? Untuk siapa?” aku tersentak dengan apa yang dikatanya sekarang. Macam mana dia boleh terfikir ke arah situ pulak? Aku isteri dia lah..macam mana nak berganjak lagi? Melainkan dia tahu pasal Afif. Tapi dia tidak pernah tanya pun pasal peminangan Afif tempoh hari?

“Eihhh! Jangan mengarutlah!” aku menarik tangan. Aku cuba bangun namun dia cepat merentap tangan aku.

“Eeee...Ahhhhhhh!” Entah macam mana aku hilang imbangan, aku jatuh ke atas badan dia! Serta-merta dia mengunci tubuh aku dipelukkan dia. Meronta-ronta tubuh aku untuk melepaskan diri.

“Eihh lepaslah..! Minta izin nak peluk orang pun tidak!” kata aku masih lagi cuba untuk melepaskan diri.

“Heheh malu lah tu!” dia memperkemaskan lagi pelukan.

“Gigit kang! Haa~” aku merengus kecil. Masih meronta agar dilepaskan.

“Sweetheart, I love you..! don’t you feel the same?” dia berbisik kecil ke telinga aku. Dah kenapa dia ni? Romantik giler pulak dia malam ni. Macam mana aku nak lepaskan diri ni?? aduhh!

“I love you too!” kata aku, serentak itu dia terlepas pelukan. Terkejut agaknya aku cakap macam tu? Pantas aku bingkas dan berlari laju kea rah pintu. Selamat aku! Heheh. Aku berpaling kembali pandang dia yang masih memandang kaku ke arah aku. Kelu lidahnya kala ini.

“Hehe itu namanya, B.I.J.A.K! Jangan perasanlah!” kata aku sinis kepada Shah. Dia seraya mencebik bibir. dalam masa yang sama, dia raup wajah geram kerana dipermainkan.

“Pakai baju tu dulu... bye Mister!” kata aku melemparkan senyuman sinis. Kaki aku mula melangkah menuruni tangga rumah. Haus! Nervous! Macam-macam aku rasa. Kalaulah dia peluk aku tiap-tiap hari, jangan-jangan pitam aku! Ish, kena hati-hati ni!

“Ikaaaaaa! Main kotor lagi ya???” dari jauh aku masih mendengar laungan rasa tidak puas hati dari Shah.

Puas hati aku! siapa suruh buat macam tu kan? Fuh lega! Rupanya macam tu pula cerita antara dia dan Haslina..hemm.. Aish, kenapalah aku masih terfikirkan pasal Haslina? Tiada kaitan dengan aku lah! sibuk je aku ni. Eh tapi, dia kan suami aku! Aku berhak kot nak tahu? Kan kan kan?? Kalau dia sampai memalukan aku? Haa macam mana pulak nanti kan?? isk....bersoal jawab jadinya. Ini semua Shah punya pasal lah ni.
Share:

( Full Novel ) Suamiku 19 Tahun [ Bab 21 ]

“Gastrik Ika dah okay?” mak ngah menyoal aku.

“Dah okay sikit mak ngah..nasib baik masih ada stok ubat gastrik dalam handbag” aku tersenyum membalas soalan dari mak ngah.

“Pak ngah pergi mana mak ngah?” soal Shah pula. Kepala dia dipusing ke kiri dan kanan mencari kelibat pak ngah.

“Dah keluar..ada urusan tadi..” jawab mak ngah.

“Shah tahu tak projek dekat Sabah tu? Mungkin Shah kena ke sana dalam masa terdekat bantu pak ngah.” kata mak ngah menyambung. Shah berkerut pandang aku. Kemudian dia mengalihkan pandangan seraya mengangguk faham. Aku cuba memproses kata-kata mak ngah. Jadi, bererti aku ada peluang nak hidup membujang sekejap! Yeahh~ aku menjerit gembira dalam hati.

“Syuk bila nak balik?” tanya mak ngah kepada Afif yang seolah-olah tunggul kayu di sofa berhadapan dengan kami. Dari tadi dia pegun memandang skrin tv.

“Petang ni mak ngah...” jawab Afif beberapa patah saja. Dia bangun membetulkan kedudukan dia lalu duduk semula.

“Kerja okay?” tanya mak ngah lagi. Tika ini tumpuan Shah dikalih pada mak ngah. Kemudian Afif.

“Kerja okay..cuma beberapa hari kebelakangan ni fokus terganggu sedikit..” balas dia kepada mak ngah sambil ditenungnya aku tanpa berkedip. Aku cepat-cepat buang pandangan sebelum Shah sedar.

“Kamu pula Shah?” tanya mak ngah kepada kami. Masa ni aku sudah bangkit bangun menuju ke arah dapur. Haus pulak!

“Kejap lagi mak ngah. Ika ada kerja sekolah yang belum beres lagi..” jawab Shah. Kecil saja suara mereka aku dengar dari dapur.

“Haa..yelah, jaga Ika tu baik-baik! Pesan mak ngah kepada Shah. Mak ngah ni, macamlah aku baru hidup dalam tiga tahun. Aku tersenyum sendirian.

“Sayang, dah minum? Jomlah kita gerak sekarang?” Lembut sahaja suara Shah mengajak aku dari arah belakang. Aku hanya menurut kata Shah. Sempat juga aku cuci pinggan mangkuk mak ngah barulah kami bertolak... sebelum balik, aku nampak Shah dengan Afif sedang membincangkan sesuatu. Nampak serius. Sepanjang perjalanan kami balik ke rumah, tidak pula Shah kongsi topik perbincangan mereka berdua tadi. Hehe nampak sangat aku ni penyibuk! Iskk

* * *

“Cikgu!”

Aku dengan Cikgu  Chew Sin terkejut dengan jeritan kuat seorang pelajar lelaki memanggil kami. Dia laju berlari ke arah kami. Tercungap-cungap dia sebaik berhenti.

“Kamu kenapa ni?” aku bertanya kepada pelajar tersebut.

“Haslina cikgu! Dia pukul dirinya sendiri!

Aku dan Cikgu Chew Sin buntang mata dan berpandangan antara satu sama lain dengan aduan pelajar tu.

“Dekat mana?” soal aku kepada pelajar itu.

“Upper six paling hujung tu!” 6 Bistari tu ke? Aku menebak.

“Jom kita pergi tengok.” ajak Cikgu Chew Sin risau. Aku mengangguk setuju.

“Sudah panggil guru kaunseling?” tanya aku.

“Belum lagi!” jawabnya.

“Panggil guru kaunseling ya!” arah aku.

“Baik!” jawabnya ringkas. Laju pelajar itu berlari ke bilik kaunseling.

Aku dengan cikgu Chew Sin pula bergegas ke kelas yang dimaksudkan. Dari jauh kami nampak pelajar-pelajar dikalangan tingkatan enam bawah dan atas sedang berkerumun di kelas tersebut. Dalam masa yang sama, sayup-sayup kami terdengar jeritan keras seorang pelajar perempuan.

Apabila tiba di kelas itu, wajah kami pucat sebaik melihat seorang pelajar perempuan yang sudah memegang pisau dengan mengacukannya di leher dia sendiri.

“Kamu semua jangan dekat aku! Kalau tidak, aku bunuh diri!” jeritnya kepada kami. Kelu lidah sebentar melihat situasi tegang itu.

“Tenang Lina...jangan buat macam ni..” pujuk cikgu Chew Sin kepada pelajar perempuan yang bernama  Lina itu.

Aku dan pelajar-pelajar lain yang berada disitu cuba memberikan ruang kepada cikgu Chew Sin agar selesa memujuk Lina.

Tidak berapa lama kemudian Puan Rohaida merangkap guru kaunseling sekolah datang dengan beberapa orang guru.

“Lina dengar sini, beri cikgu pisau tu! Kita bincang baik-baik apa masalah Lina. Masalah tidak akan selesai dengan cara Lina membunuh diri!” lembut sahaja suara Puan Rohaida memujuk Lina namun tegas.

“Cikgu jangan dekat sini!! Jangan datang sini!” Makin dipujuk, makin keras tindakan Lina. Dia mengundurkan diri sedikit dari kedudukannya tadi.

“Lina, mengucap Lina! Allah tidak redha pada orang yang mencabut nyawanya sendiri! Semua orang ada masalah. Setiap masalah, ada jalan penyelesaiannya...Allah tidak akan menguji seseorang itu diluar kemampuannya!” Puan Rohaida cuba mengingatkan Lina. Memang sesuai sangat Puan Rohaida dengan amanah yang diberikan kepadanya. Bijak berkata-kata! Kalau aku yang handle situasi ni, aku orang yang pertama cabut lari kot? Bukan lari dari tanggungjawab tau, aku cuma takut aku pula yang pengsan kalau dia cederakan diri sendiri. Tak pasal-pasal orang sibuk pasal aku!

Mendengarkan kata-kata Puan Rohaida, Lina mula menjauhkan pisau yang di acu dari lehernya dan mula menangis.

Kami para guru yang menonton cepat-cepat mendapatkan Lina dan mengambil pisau yang masih di gengamannya.

Puan Rohaida menarik Lina ke pelukannya. Esak tangis Lina mula kedengaran. Suasana kelas diselubungi rasa hiba.

“Dah-dah, jangan nangis lagi. Kita bincang elok-elok masalah Lina.” tutur Puan Rohaida.

“Cikgu, Shah Imadi!” tutur Lina mula bersuara. Kecil sahaja suaranya diselang-selikan dengan esak tangis Lina. Semua yang disitu kehairanan. Puan Rohaida memandang guru-guru yang ada disitu dengan pandangan bingung. Aku pula dari tadi ternganga apabila nama Shah disebut. Bingung dan tertanya-tanya. Kenapa dengan Shah Imadi? Apa yang berlaku diantara mereka berdua??

“Kenapa dengan Shah Imadi?” soal Cikgu Chew Sin. Berkelip-kelip mata kami semua menanti penjelasan.

“Dia..dia...sampai hati dia menikah dengan perempuan lain!” kami semua sudah terkejut besar. Baik pelajar mahupun guru yang ada di situ ternganga. Aku lagi lah! Dari perkara yang menjadi rahsia antara aku dan cikgu Imran di sekolah itu jadi heboh satu sekolah! Huhu!

“Haslina, jom kita pergi ke bilik kaunseling..kita bincang di sana…” ajak Puan Rohaida kepada Lina. Lina sekadar mengangguk Aku yang berdiri berdekatan mereka masih teregat dan sudah cuak! Takut segala-galanya terbongkar. Huhu..

Puan Rohaida dan Haslina mula beredar dari kelas tingkatan enam atas. Begitu juga dengan guru-guru dan pelajar-pelajar lain. Semua mereka bercakap antara satu sama lain soal pernikahan Shah. Dengan siapa Shah bernikah, bila, dimana dan segala-galanya.

Aku hanya diam. Mengigil seluruh anggota tubuh aku dengan kenyataan Lina tu tadi. Aku takut! Kalau semua orang tahu, macam mana dengan keadaan aku nanti?

Dibilik guru, berita mengenai pernikahan Shah hebat diperkatakan. Kata-kata mereka membuatkan aku rasa goyah di saat aku cuba untuk memberi ruang untuk Shah di dalam hati aku.. Rasa bercampur-aduk! Perasaan ini membuatkan aku mula mengidamkan perkahwinan yang lebih baik berbanding sekarang.

“Patutlah berhenti sekolah! Kahwin dengan siapa agaknya? Sayang..family okay, study okay..tapi kecik-kecik dah gatal!” Macam-macam versi aku dengar dari mulut-mulut manusia sekitar aku. Lain pula yang aku dengar dari rakan sekelas dia,

“Bukan ke kau yang couple dengan Shah dulu??” kata seorang pelajar perempuan kepada rakannya..

“Mesti Haslina tu kena dumb kaw-kaw punya! Dasar lelaki plaboy!!” hanya mampu tebalkan telinga. Tapi aku sedikit bernasib baik, kerana menurut cakap-cakap dekat bilik guru..nampaknya si pasangan nikah Shah tidak diketahui siapa.

Huh~ aku sugul mengeluh sendirian. Tanpa aku sedar, cikgu Imran memerhatikan aku..

“Tidak usah pedulikan mulut-mulut mereka tu! Mereka hanya melihat pada mata kasar!” kata Cikgu Imran semasa kami sama-sama menuju ke kereta masing-masing untuk balik. Oh ya, memandangkan, kereta Kelisa tempoh hari aku tinggalkan di rumah abah..aku pinjam kereta pak ngah, kereta EE111. Hehe..dia cuba untuk memberi semangat atas dasar kawan. Fatin kawan aku, automatik dia pun kawan aku juga. Fatin dan cikgu Imran memang sporting. Huhu…

“Cikgu Syafikah kenal Shah macam mana orangnya. Fight for what you believe in!” Seraya dia berkata-kata dalam bahasa Inggeris sambil tangannya digenggam membuatkan aku tersenyum kembali.
Share:

Sepatah dua dari saya

Saya memohon kepada sesiapa yang ada berniat atau secara tidak sengaja terniat untuk menyalin, memplagiat atau apa-apa sahaja ungkapan yang membawa maksud yang sama agar membatalkan niat tersebut ^_^. Jika ada yang suka dengan karya-karya saya untuk diletak di blog peribadi, tolong kreditkan blog ini sekali. Akhir kata dari saya, dengan rasa rendah hati..saya ucapkan terima kasih tidak terhingga pada yang sudi membaca karya-karya yang ada di sini! semoga semangat ini terus membara untuk berkarya. InsyaAllah...

Disclaimer:
I do not own any of these pictures. No copyright infringement intended. If you own anything and would like it to be credited or removed, contact and I will gladly oblige.

Followers