Saturday, 6 February 2016

( Full Novel ) Suamiku 19 Tahun [ Bab 5 ]

Posted by Syau Qah at 20:06
Alahai! Hujan lebat pulak

“Aduh macam mana ni?” rungut aku sendirian. Aku buat keputusan menunggu sekejap..manalah tahu hujan reda sikit. Ye tak? Kalau aku ke parkir kereta sekarang ini, mahunya aku tak basah? Ish..tak boleh jadi ni!

Sudah 15 minit aku menunggu. Masih lebat jugak! Er..

Nak tak nak, aku terpaksa berlari anak menuju ke kereta. Sebaik membuka kunci alat kawalan jauh, aku membolos masuk ke kereta. Kertas-kertas yang tadinya aku tutup dengn handbag, aku letak  terus ke kerusi penumpang belakang. Nasib baik handbag aku ni diperbuat dari jenis plastik tau. Plastik je! kulit, mana mampu nak beli? Huhu…

Enjin kereta aku hidupkan.

“Tunggu 5 minit lah..” aku berkata sendiri. Sebenarnya 5 minit tak cukup pun nak panaskan enjin kereta ni. Paling sikit pun patutnya 10 minit ke..tapi, Ah! lantaklah..lagipun aku nak cepat nih! Sejuk dan lapar! Tengah hari tadi lagi perut ni dah bergendang. Tu lah, bijak sangat kau tak ke kantin menjamu selera kan? Aku sandarkan tubuh ke kerusi. Rasa menyesal!

Tanpa aku duga tiba-tiba...

“Arggghh! Aaa..awak buat apa ni?! Hampir sahaja aku bersilat sekejap! Apa taknya, budak upper six yang ada dalam kelas tadi tiba-tiba masuk ke dalam kereta aku!

“Awak buat apa dekat sini?” aku ulang lagi pertanyaan aku. 

“Saya tumpang cikgu boleh? Driver saya tak jadi ambil hari ini..ada hal!” Katanya mengukir senyuman terus berpaling kepada aku disebelahnya. Haaa? Driver? Tiada driver?

“Boleh tak?” pinta dia lagi. Tangannya kini membuka cermin mata nerd dia tu.

Aku telan liur. Memang sah dia! Senyumannya, matanya..rambutnya..huhu! Jantung aku tiba-tiba berdegup kencang. Entah kenapa aku boleh jadi gelabah bila berhadapan dengan budak ni.

Awak baru 19 tahun rupanya…aku berbisik jauh ke dalam hati. Perasaan aku bercampur baur…bingung turut serta.

“Boleh...” jawab aku mendatar. Oi! Kau kecewa ke? Disudut hati aku yang lain, soalan itu terdetik. Adakah patut? isk..

Nak tak nak, aku terpaksa cakap boleh..atas dasar cikgu tolong anak murid. Kereta aku gerakkan meninggalkan kawasan sekolah. Terdiam..

“Tak sangka kita jumpa dekat sekolah..” tiba-tiba dia memecahkan keheningan antara kami.
Aku cuma senyum tawar mengiyakan..puas aku cuba padamkan ingatan aku tentang hal kelmarin. Tapi dia bangkitkan balik...aduh! Tolonglah…

“Mungkin kita kena lupakan hal kelmarin kot..” putus aku. Aku lemparkan senyuman tawar. Sempat aku menangkap riak wajahnya yang tiba-tiba berubah.

“Lepas ni kita  buat cara seperti guru dan pelajar..” sambung aku lagi sambil mataku khusyuk dengan pemanduan. Lama dia senyap seolah-olah sedang memikirkan sesuatu.

“Nama awak siapa?” tanya aku tiba-tiba menukar topik perbicaraan. Berdoa dalam hati agar perkara kelmarin dinyah luputkan dari ingatan.

“Shah..” jawabnya mendatar. Ada mesej yang sukar aku tafsirkan dari riak mukanya.

“Awak tinggal dimana?” tanya aku lagi. Aku cuba kekalkan diri aku merangkap cikgu dia.

“Jauh.” jawabnya ringkas. Ish…begitu je dia jawab?

“Di mana?”

“Awak jalan je.” jawab dia lagi. Hilang panggilan cikgunya kepada aku. Aku pelik sangat! Tapi aku tidak ambil kisah sangat, mungkin dia tersasul agaknya?

“Aik, awak biar betul?” aku sudah terkebil-kebil memandang dia. Kelajuan kereta aku perlahankan..aku turunkan gear 4 ke gear 3 kemudian ke gear 2. Perlahan-lahan aku berhenti ke bahu jalan.

Aku pandang wajah itu. Selamba badak je..seolah-olah aku tiada di sebelahnya. Aku diam tanpa kata memerhatikan dia. Sebenarnya aku tunggu dia jawab, soal dia tinggal dekat mana!

“Saya lebih suka keadaan kita seperti kelmarin….” tuturnya on the spot! Wajahnya diangkat lalu memandang aku. Glup! Riak wajahnya sekarang ini nampak sedih. Tapi apa maksud kata-katanya tadi?! Kepala aku ligat bekerja mencerna kata-kata dia.. masih keliru~

“Maksud awak?” tanya aku mencari kepastian.

“Panggil saya Shah..” arah dia.

“Okay..okay, maksud Shah?” tidak mahu memanjangkan cerita, aku turutkan saja.

“Saya tak nak lupakan hal kelmarin..first impression saya terhadap awak adalah you are someone special for me!” Glup! Aku seolah-olah sudah dapat menangkap apa yang dimaksudkannya.

“Kawal perasaan awak tu!” pinta aku. Aku memang tidak mampu menerima kata-katanya sekarang. Bukan aku tidak suka, tapi jantung aku rasa nak terkeluar sekarang ni! Aku sendiri sedang berjuang dengan gejolak perasaan. Huhuh..

“I can’t…”

“Tolonglah awak…kita berhenti soal ni!” tegas aku. Tangan aku seraya menutup kedua-dua telinga. Aku pejamkan mata. Iskk..terperangkap pada perasaan dan situasi.

“Jom kita gerak..” putus aku setelah beberapa minit selepas itu. Aku masukkan ke gear 1 lalu bergerak. Aku putuskan untuk berdiam diri dari berkata apa-apa demi menutup cerita tadi. Aku pandang dia sekilas. Erm..dari riak wajah dia, sepertinya ada sesuatu! Tak puas hati lagi ke?

“Awak..awak tu pelajar saya..awak tak boleh suka saya!” aku berkata demikian setelah aku sudah mula cool down. Rasa nak gugur jantung ini bila bercakap mengenai hal itu. Huh…

“Kenapa? Tak boleh? Adakah haram saya suka awak? Kalau haram, macam mana nak halalkan?” soal dia bertalu-talu. Pening aku dibuatnya. Daring sangat budak ni bercakap pasal halal haram!. Tapi sungguh! Aku betul-betul terkejut dengan kata-kata dia. Seolah-olah seorang pemuda yang sudah berumur 30-an setiap kali bersuara! Sebab tu aku tak dapat teka langsung berapa umurnya kelmarin. Ergh…

“Err...” aku ketap bibir kehabisan kata-kata. Dia pula sebaliknya, malah serius semacam je.

“Nikah kan?” 

Erkkk???!! Bulat mata. Meremang bulu roma aku. Dia sudah tersenyum nakal. Aku jegilkan mata sekilas menoleh dia disebelahku. Dia sedar tak, dia ni tengah bercakap dengan siapa sekarang?! Aku ni cikgu dia!

“Shah, saya minta sangat. Kita stop pasal ni..dah jauh kita jalan ni..tolong beritahu cikgu mana rumah awak.”

“Ika..” tuturnya.

Aduh! Tak apa, sabar..agaknya iman dia demam hari ini. Rungut aku sendiri. Menggaru kepala akibat tingkah dia yang unpredictable!

“Syafikah...” cantik nama tu tuturnya lagi. Nampak senyuman lebar pelajar sekolah yang ada disebelahku sekarang ni. Sepanjang perjalanan kami, aku pekakkan telinga. Malas nak layan sebab lagi banyak aku cakap lagi banyak yang keluar dari mulutnya yang tiada insuran itu.

Tidak lama kemudian, akhirnya dia menunjukkan ke arah mana rumahnya. Sampai saja depan pintu pagar rumah, aku berhenti. Dia turun. Banyak yang dia cakap dari tadi, tapi aku buat tak tahu. Cuma, kata-kata terakhirnya yang aku sempat tangkap..

“Ingat aku dalam doamu!” Glup! Pitammmm!!

2 comments:

  1. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  2. best....best nk lgi x sbr nk bca kisah ika dn shah yg sweet2

    ReplyDelete

 

Syauqah :: Cerita Novel Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea