Monday, 21 March 2016

( Full Novel ) Suamiku 19 Tahun [ Bab 20 ]

Posted by Syau Qah at 13:30

Masuk maghrib baru kami sampai ke rumah. Aku melangkah lemah masuk ke rumah sambil dipapah oleh Shah. Dia sandarkan aku ke sofa rumah sementara mengambilkan aku air suam. Air suam untuk aku. Sedang menunggu, mata aku dipejam erat menahan rasa sakit.

“Ika kenapa ni Shah?” soal satu suara perempuan. Aku sempat membuka mata sekejap untuk melihat. Mak ngah rupanya..

“Entah, Ika cakap tadi gastrik..tadi lepas makan malam, Ika terus jadi macam ni.” Jelas Shah memberi penerangan. Dia menyuakan air suam ke mulut aku. Aku minum sedikit. Tangan Shah mula mengurut dada aku. Pelik je. Dia ingat aku sakit kat situ ke? Cepat-cepat aku tepis tangan dia...entah mak ngah perasan ke tidak..

 “Ika ok? Kalau tidak, Shah tolong bawa ke klinik ye?” tanya mak ngah kepadaku.

“Takpe mak ngah..Ika dah okay sikit mak ngah..” dalam keadaan lemah, aku masih mampu menjawab pertanyaan mak ngah.

“Shah bawa pergi klinik nak?” soal Shah pula. Wajahnya terpancar riak risau.

“Ika okay, masih ada lagi kot stok ubat dalam handbag...” Shah terus mencapai handbag aku yang diletakkan di bawah kaki. Dia membaca seketika keterangan mengenai ubat itu

“Nah, telan ubat ni..” hulur Shah. Aku ambil saja ubat tu dari tangan Shah lalu memasukannya ke dalam mulut. Huh~ kenapa aku tak terfikir pun nak cari ubat ni tadi? Dah sakit baru telan...

“Jom naik ke bilik..” ujar Shah. Aku menurut tanpa banyak soal ajakan dia. Masih lemah!

“Haa eloklah tu, biar selesa sikit. Aurat pun terjaga…” kata mak ngah menyokong tindakan Shah. Mungkin risau sebab Afif juga turut berada di rumah ni.

Shah kemudiannya memapah aku naik ke atas. Kami bertembung dengan Afif di pertengahan tangga rumah. Aku hanya tunduk tanpa memandang Afif.

“Dia kenapa?” tanya Afif. Kecil saja suaranya aku dengar.

“Ika kurang sihat..” jawab Shah kemudian meminta diri untuk beredar. Sebelum masuk ke bilik, aku sempat melirik mata melihat Afif. Dia belum lagi berganjak dari tempatnya berdiri tadi.
Setelah membaringkan aku di atas katil, dia berlari anak menutup pintu bilik dan terus menguncinya.

“Ika dah okay?” seraya tangannya membuka tudung yang tersarung di kepala aku. Dia turut mengusap-usap kepala aku. Selesa, sebab itu aku biarkan sahaja tindakannya.
“Uwekk!” tiga kali aku cuba untuk muntah tapi tidak berjaya.
 Shah tiba-tiba panik dengan keadaan aku.

“Hold on! Shah ambil air suam sekejap.” aku mengangguk walau tahu hakikatnya air suam tidak mampu meredakan gastrik aku. Dia sempat menutup rambut aku sebelum keluar dari pintu bilik. Dari luar, aku dengar Shah sedang bercakap dengan seseorang. Setelah beberapa saat, suara mereka tidak lagi aku dengari. Kali ini derapan kaki seseorang aku dengari pula menerpa masuk ke bilik. Cepat juga Shah ambilkan aku air suam? Dalam sakit, aku tersenyum kecil membayangkan Shah melompat dari tingkat satu ke bawah rumah semata-mata kerana mengambil air suam..hehe jahat! Namun sangkaan aku meleset apabila orang yang masuk ke bilik adalah Afif! Isk..apa dia buat dekat sini? Aku perasan dia menutup sedikit pintu bilik yang terbuka luas. Kala ini sudah aku menekup muka. Takut diapa-apakan olehnya.

“Kau kenapa?” soalnya. Aku perlahan-lahan membuka tangan aku dari menutup muka. Dahi dia berkerut seribu. Matanya pula nampak kemerah-merahan menahan marah. Macam nak makan orang je..
“Kau dah mengandung? Patutlah tolak pinangan aku!” tercengang dan tersentak dengan pertanyaan dia. Dia mendengus marah melihat aku dihadapannya. Agaknya kalau aku berada dekat dengan dia, dah lama agaknya aku dilemparkan ke dinding! Isk!

“Aku tanya ni, kau mengandung??! Anak kamu berdua??” berang Afif. aku dalam lemah menggelengkan kepala. Dia kini memeluk tubuh sambil merenung aku yang masih berbaring.

“Jadi anak siapa??” Gila. Dia ingat aku semurah itu ke? Itu yang aku tidak suka dengan sikap Afif. Macam tak faham bahasa. Suka membuat andaian tanpa usul periksa terlebih dahulu!

“She's not pregnant! Dia gastrik! Berkerut dahi Shah dengan kelakuan Afif. Kelu lidah melihat dua beradik tiri itu dalam keadaan tegang. Tak kan semuanya terbongkar hari ini kot? Ya Allah, tolong aku! Shah kemudiannya menghampiri aku dengan satu jug air.

“Can you leave us alone?” Shah meminta Afif untuk segera keluar dari bilik kami. Afif merengus kecil sebelum meninggalkan kami. Shah melabuhkan punggungnya bersebelahan dengan aku sesudah meletakkan jag dan gelas.

“Pomph!!!” pintu bilik itu berbunyi kuat ditutup oleh Afif.

Shah memandang aku dengan pandangan hairan. Jangan tanya aku pulak, aku tidak tahu kenapa dia macam tu! Aku tahulah Afif marah aku. Tapi tak tahu pasal kenapa dia tuduh aku yang macam-macam!

“Kenapa dengan dia tu?” Shah menjuihkan mulutnya ke arah pintu. Nada tidak puas hati dari Shah. Huhu..

“Ntah!” jawab aku ringkas. Aku cuba untuk bangun. Dia bantu tubuh aku untuk disandarkan ke dinding katil.

“Pelik…” katanya masih bingung-bingung.

“Ada rasa nak muntah lagi tak??” soal Shah sambil mengurut-ngurut belakang aku.

“Tidak lagi..dah okay sikit..” aku cuba kuntum senyum.

“Betul bukan pasal pregnant kan?? tanya dia serius mngerut dahi. Aku bulat mata sebesar-besarnya kemudian sekilas jegilkan mata ke arah Shah.

“Memanglah bukan! Kenapa? Tak percaya??” Aku sudah mendengus kecil. Entah macam mana dia boleh terfikir pasal tu pulak? Bukan dia tak tahu yang kami kahwin pun baru seminggu...dan err...
“Yelah-yelah! Shah percayalah..gurau je pun!” dia tersenyum sumbing.

“Benda tu tidak boleh dibuat main tau sebab melibatkan maruah saya!” Aku baringkan tubuh semula lalu menarik selimut yang terlipat kemas di tepi aku. Aku tutup muka dengan selimut itu dan mengiring ke sebelah kiri. Marah sebenarnya!

“Sayang, Shah minta maaf..sorrylah!” dia membuka selimut yang menutup muka aku mengintai. Sayang konon!

“Sorry..please?” dia merapatkan tubuh ke sebelah aku. Aku toleh dia sekejap. Penat pulak aku nak bergaduh dengan dia.

“Okay..okay...dahlah, saya nak tidur!.” aku menyelimutkan badan aku dengan selimut tadi. Aku maafkan dia, namun mood aku masih belum stabil.

“Thanks sayang..” katanya lalu memeluk aku dari belakang. Aku cuma membiarkan saja. Entahlah, sebab aku kira itu hak dia kot...tapi apasal pipi aku hangat je ni? Isk..jantung aku pula sedang berdegup kencang. Entah  apa yang tidak kena dengan aku ni? huhu…

“Tapi….best jugak kan kalau yang ini ada 'isi'?” seraya tangannya memegang perut aku sambil tertawa nakal. Berkerut dahi aku dibuatnya. Apa dia kata tadi? Aku pusingkan tubuh menghadap si mulut celupar ni. Dia angkat kening banyak kali. Amboi, dia masih dengan mood angan-angan dia. Aku senyum sinis. Siaplah dia hari ini!

 “Nah isi!” kaki aku automatik menolak dia ke tepi. Dia hilang imbangan badan lalu...

“BUUUKKKKKKKK!!” aku ke tepi katil mengintai dia.

“Aduhhhhhhhhh..........!!” wajahnya berkerut kesakitan sementara tangan dia pula memegang punggung.
“Isi yang itu sedap? Rasa apa? oren?” aku tertawa. Dia toleh aku dengan riak yang tidak berpuas hati
.
“Ikaaa! Ini dah terlebih ni...kang Shah betul-betul bagi 'isi' macam mana? Tuturnya sudah mula naik ke katil dengan senyuman jahat dia. Aku apa lagi? Cuak dan lariiiiii!!!
Aku turun dari katil lalu berlari anak untuk mengelak dari Shah.

“Okay..tunggu. Jap eh…” kerana penat, aku tiba-tiba berhenti sambil aku membuat signal ‘stop’ dekat dia. Dia juga turut sama berhenti.

“Sebab apa? Akhirnya nak mengalah jugak ye…” senyuman dia masih lebar nakal.
“Bukan…sebab saya nak minta maaf pasal tadi..sebab tolak awak.”

“No…I won’t accept your apology..” balas dia tidak mempedulikan kata-kata maaf aku. Malah dia masih cuba untuk mendapatkan aku. Aduh~ tak kan tak habis lagi? Huhu…
“Saya minta maaf…”

“No!” dia kian maju ke hadapan aku. Urgh! Geramnya aku!

“Saya minta maaf sebab buat awak jatuh macam nangka masak tadi! hehehehe!” geram aku. Tambah perisa baru tau!

“What??? Meh sini…!” ujar dia geram. Aku sekali lagi lari mengelak dari dia. disertai gelak tawa dari aku. Haha! Pintar. Dia cuba untuk mengejar aku. Aku elak lagi. Maka terjadilah adegan kejar mengejar antara satu sama lain. Diluar sedar, sakit gastrik aku hilang macam tu saja.

1 comment:

  1. Lamanya saya kena tggu nak tahu ending .
    Lama dah follow cerita ni since sebelum edit semula ni...
    bila saya dapat baca full cerita ni ? :(

    ReplyDelete

 

Syauqah :: Cerita Novel Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea