Sunday, 17 July 2016

( Full Novel) Suamiku 19 Tahun [ Bab 37 ]

Posted by Syau Qah at 01:52
  Termenung sendirian di beranda hotel...

...risau...

Tubuh disandarkan, tangan mengenggam sepucuk surat yang tanpa sengaja aku temui. Aku yakin, inilah surat yang dimaksudkan oleh Afif tempoh hari...

Shah tercicir sebaik bergegas keluar dengan clientnya tadi. Kenapa dia tak beritahu aku eh...? Tak kan dalam diam dia akan pergi tinggalkan aku...? Hanya dalam seminggu lagi...

....................................

“Tit..tit..tit..tit..tit!”

Aku terjaga saat alarm jam digital di meja di tepi katil berbunyi. Kuat pula bunyi dia setelah semalam aku setkan ke angka 5 untuk solat subuh. Terkejut jugak tadi. Aku gerakkan tubuh ke kanan dan kaki pula diturunkan ke lantai. Ish..kenapa kejang semacam je kaki aku ni? Sakit! Aku bangkit tanpa mempedulikan rasa sakit itu namun tiba-tiba……..

“Buuukkkkkkkk!” macam nangka jatuh. Adoii~ sakitnya punggung aku. Kaki aku macam putus urat je. Aku langsung tidak boleh berdiri! Shah sudah terbangun dari tidurnya. Terpinga-pinga dan kelam kabut dia turun dari katil. Dengan mata yang masih terpejam celik, dia gagahkan juga untuk fokus pada aku. Haduih~

“Ika okay tak?” soal dia cepat. Aku yang sudah duduk di lantai menggeleng perlahan dengan wajah minta kasihan. Huhu...

“Shah dah agak dah benda ni kelmarin..takpelah, mari.”  rungutan dia terhenti dengan tiba-tiba saat mengangkat tubuh aku ke katil dan meletakan aku perlahan-lahan. Nak membantah, aku segan sebab dari wajah dia aku dapat mesej yang dia sangat serius. Tegas! Nak bantah lagi? Kirim salam jelah~

Dia duduk di birai katil membelakangi aku. Beberapa kali dia raup wajah yang masih mengantuk.

“Masih sakit?” soal dia berpaling sekilas pada aku sementara matanya dipaksa untuk buka. Aku angguk kepala. Kalau sakit yang tertahan, aku nak jugak temberang. Tapi, sebab seluruh tubuh aku macam nak roboh…aku kena akui! Dia tiba-tiba mengangkat punggung seraya menghampiri beg pakaian lalu mengambil sesuatu dari salah satu poket. Aku sedaya upaya mengintai apa yang dia tengah buat tapi gagal. Dia kembali duduk dibirai katil dan menghadap aku.

“Sini, Shah urutkan.” ujar dia. Belum sempat aku berkata apa-apa, dia terus menaikkan kain pakaian tidurku ke paras lutut. Tergamat dan terkejut sekejap. Ingatkan dia nak buat apa tadi. Huh~

Shah Imadi….sempat fikiran aku melayang jauh tentangnya sementara dia merawat kaki aku.

“Hehe awas kau Ika. Dia tu nampak je baik, tapi…..dia tu, ibarat kucing kalau dah nampak ikan depan mata? Haa jawab sendiri! Hahaha!”  Teringat pula kata-kata Fatin. Hmmm....kata-kata Fatin ada betulnya juga...tapi.....

“Dah siap..” ujar dia terus mematikan lamunan aku. Dia angkat muka tersenyum menatap pada wajah aku. Menggelabah jadinya.

“Lain kali, sebelum jogging..buat regangan dahulu supaya otot tidak terkejut.” pesan dia seraya tersenyum lawa.

“Ohhh…..” balas aku masih bingung-bingung. Bukan aku tak tahu semua tu...kelmarin tu, aku lupa je.

Dia angkat punggung seraya mencapai tuala mandi di atas kerusi lalu ke bilik mandi. Huh! Bilalah agaknya tenaga tubuh aku ni kembali pada keadaan asal? Tu lah..siapa suruh main redah je. Dahlah tak pernah jogging. Ish-ish-ish~ tak pernah jogging tu! Bayangkan dulu!

Tak habis-habis aku merungut dengan tindakan salah aku kelmarin.

Beberapa minit kemudian, pintu kamar mandi dibuka. Dia keluar dengan tangannya yang tengah menggosok rambut dengan sehelai tuala kecil. Pandai pulak pakai baju didalam sana. Sebelum ni main selamba badak je..aku ada ke tiada ke. Suka hati je pakai baju depan mata aku. Eh tapi, dia kan suami aku? Tak salah sebenarnya! Huhu…

“Shah kena awal keluar hari ni...agak jauh juga tempat tu dari sini. Shah mungkin lewat balik, soo...Shah tak dapat nak teman Ika dinner untuk malam ni.” tutur dia yang sudah duduk di sebelah aku sebaik selesai mengerjakan solat fardhu subuh. Aku diam disebelahnya

“Ika rest okay…” sambung dia lagi. Jemarinya lembut membelai lembut rambut aku.

“Emm..” balas aku kecil. Isk kenapa dia senyum pula...? Aku ubah posisi membelakangi dia demi mengelak dilayan begitu. Jangan dia panggil aku sudah...

“Ika...” Sudah...

“Please look at me....” Rayu dia lembut.

“Em?” Aku toleh dia perlahan-lahan. Tanpa aku duga dia kucup dahi aku. Aku kaget serta-merta tidak bergerak. Dia tersenyum melihat pipi aku yang sudah merona saga..pandangan matanya dijatuhkan jauh ke dalam mata aku seakan ada sesuatu yang cuba dia disampaikan. Sesuatu yang aku rasa menyenangkan...

“Take your time alright? I’ll be back...” Aku mengangguk. Tidak pula aku sedar bila dia keluar memandangkan aku masih terkejut dengan tindakan dia tadi. Huhu~ Tangan aku diusap-usap pada pipi...dan digenggam kedada aku. Ya Allah...hati aku kuat mengatakan yang aku sayang dia...

.........

“Shah....okay tak? Masih on duty?” Mesej Aplikasi Whatsapp aku kepada Shah namun belum berbalas setelah beberapa minit menunggu. Jam tangan dikerling sekilas. Dah jam 11 malam dah....

Nasib baiklah kaki aku cepat baik....risau punya pasal...huhu

Jam tangan dikerling sekali lagi. Aku ambil keputusan untuk keluar menunggu Shah di luar hotel. Suasana ketika ini sudah sunyi. Hanya beberapa langkah aku tinggalkan pintu bilik, dari jauh aku nampak seorang pekerja lelaki hotel sedang memapah bahu Shah. Aku terus berlari anak menghampiri mereka.

“Ya Allah..kenapa dengan dia?” soal aku cemas sementara tubuh aku dibongkokkan sedikit memandang pada wajah Shah.

“Saya terjumpa dia semasa di lobi tadi. Dia kata, dia pening..” balas pekerja hotel itu. Sempat aku lihat pada tag nama dia. Khairul. Kenapa Shah tak call aku? Isk…dia ni..

“Takpelah, tolong saya papah dia masuk ke bilik.” pekerja itu hanya mengangguk. Aku turut bantu dia kerana jika dibiarkan, memang payah jugak nak angkat Shah ni. Beza tubuh mereka jelas. Shah tinggi orangnya sedangkan pekerja itu kurus dan rendah je. Sebaik kad acess diimbas, kami terus baringkan Shah ke katil. Tapi Shah bangkit menyandarkan tubuh ke dinding katil. Tangan kanannya diletakkan ke dahi. Agaknya kerana menahan pening.

“Thanks ya!” kata aku pada pekerja itu. Dia cuma tersenyum membalas seraya menghilangkan diri dari pandangan aku disebalik pintu. Aku bersandar sekejap pada daun pintu sambil perhatikan Shah dari jauh. Tidak lama, aku lucutkan tudung saja, aku dekati dia. Aku labuhkan punggung disisi dia. Kepala dia aku pegang. Nak kata dia demam, kepala tak hangat. Aku jadi bingung. Risau dengan keadaan dia. Adakah sebab dia terlalu letih?

“Shah..” aku cuba kejutkan dia. Risau pula aku kalau-kalau dia pengsan ke apa. isk!

“Shah…” huh! Awak ni…tak kan dah tidur? Nak tidur, bukalah stoking tu dulu. Hemmm..macam mana ye? Apa aku nak buat pada dia ni? Aku menggaru-garu dagu.

“Awak.…” aku sudah dihujung kakinya menarik stokin itu satu persatu.

“Shah…” aku gerakkan tubuh dan menampar-nampar lembut pada lengannya. Biar betul dia ni. Pasal apa awak pening ye? Mengantuk sangat ke? Atau dah pengsan?? Dalam serabut aku...risau lebih tebal...

“Baiklah, awak tak nak bangun ye? Jangan salah faham pula lepas ni sebab saya nak buka satu ni je. Okay?” kata aku kecil tanpa berlengah naik ke katil dan membuka satu persatu butang baju blausnya. Aku berhenti sekejap. Telan liur...huhu~ yang aku berdebar-debar sangat ni kenapa? Fokus...Relax...sesudah itu, aku teruskan jari.

“Ika…Ika buat apa ni?” tiba-tiba dia bersuara menyebabkan aku hampir melompat. Naik bulu roma.

“Ergh..takde pape..saya..buka blaus awak je.” jawab aku gemuruh. Aku percepatkan tangan.

“Okay dah siap! Awak rehatlah dulu…” kata aku langsung turun dari katil menuju ke kamar mandi. Pintu ditutup rapat. Fuh! Dia ni buat aku terkejut je. Hati aku ni pun buat hal jugak. Aku bukan nak buat apa-apa dekat dia pun. Cuma tolong buka blaus dia je kan? Huhu~ terlebih fikir punya pasal, semua jadi kelam kabut....

Aku bersihkan tangan dan muka. Setelah selesai, aku keluar.

Kerana satu bisikan hati, langkah demi langkah kaki aku diatur

 mendekati dia.

Mata aku seolah-olah ditarik magnet ke arah wajahnya.

Aku renung dalam-dalam wajah itu seterusnya ke tubuh yang terbujur penat itu. Sayu dan hiba yang tidak dapat dibendung tiba-tiba hadir. Aku naik ke katilnya dan menyelimuti tubuh kami dengan conforter. Tangan kanannya aku raih seikhlas hati mengucupnya...

Maafkan saya kerana tidak melayan awak dengan baik selama ini Shah...sepatutnya saya dari awal lagi lebih dewasa menilai semua yang berlaku antara kita. Tapi kerana hati didahului dengan niat ‘mencuba’, bukan kerana Allah itu yang membuatkan saya gagal dalam hubungan ini. Saya akui, sisa sayang saya pada awak tidak pernah padam untuk awak...namun kerana penafian demi penafian saya selama ni menyebabkan hubungan kita masih hambar tidak seperti pasangan lain. Sudah...cukuplah dengan ‘permainan’ saya selama ini...biarlah malam ini sebagai permulaan untuk saya tebus dosa-dosa saya pada awak...

......Saya terima awak sebagai suami Shah....

25 comments:

  1. next.....x sabaq ni..

    ReplyDelete
  2. waa lmanya tggu bab bru..plez ...nk lgi...thank writer sbb x give up dgn nvel ni sya hrp writer dpt abiskn nvel ni kt blog mhpn kt versi cetak....appn thnk writer..good job writer..

    ReplyDelete
  3. Ya Allah....lamanya tunggu..akhirnya ada juga kemunculan....teruskan perjuangan cik writer....kami sokong anda....:-P:-P

    ReplyDelete
  4. Akhirnya muncul kembali.. Rindu sgt².. Moga bab seterusnya akan muncul segera

    ReplyDelete
  5. Akhirnya muncul kembali.. Rindu sgt².. Moga bab seterusnya akan muncul segera

    ReplyDelete
  6. Next entry please

    ReplyDelete
  7. next entry plez..... dh lma tggu nk tau kish syah gn ika yg strusnya....plezz smbg lgi nvel...

    ReplyDelete
  8. bla nk ada n3 bru ni dh lma x bca ksh syah gn ika.plz smbg lgi...

    ReplyDelete
  9. nice story..please sambung next chapterr

    ReplyDelete
  10. plzz...n3 bru plzz..lma dh x dk n3 bru

    ReplyDelete
  11. Tertgggu2 n3 br...sibuk ker dik? Apa pun all the best 4 U...

    ReplyDelete
  12. mna n3 bru ni....plezzzzz....smbg lgi nvel.....plezzzz jgn give up dgn nvel.....kmi msih tggu nvel smbgn nvel ni rndulh kt syah gn ika..

    ReplyDelete
  13. Bestt da jalan cite niii.. tak sabar nak baca bab seterusnyaaa.

    ReplyDelete
  14. Pls update more pls !! ๐Ÿ˜‚ im dyin to know what happen next ..

    ReplyDelete
  15. Lambatnya nk uptade n3 bru๐Ÿ˜•๐Ÿ˜•

    ReplyDelete
  16. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  17. Best lah cite nie..update please

    ReplyDelete
  18. Dah hbs!!! Update yg baru, please..

    ReplyDelete
  19. Xde sambungan???
    Or dh kua novel...
    Nak bc lg..

    ReplyDelete

 

Syauqah :: Cerita Novel Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea