Saturday, 7 July 2018

( Full Novel ) Suamiku 19 Tahun! [ Bab 40 ]

Aku ke bilik setelah perbincangan itu tamat. Langkah aku dibuntuti Shah yang cuba nak pujuk dan tenteramkan aku. Setelah pintu di buka, aku terus ke koridor yang terbentang luas…daun pintu ditutup perlahan-lahan oleh Shah. Tidak diduga Shah memelukku dari belakang dan menjatuhkan kepalanya ke bahu aku…kala ini jiwa aku benar-benar terusik…sungguhpun dia belum ke luar negara untuk meneruskan pelajarannya, hati aku sudah mulai rindu padanya.

“Sorry Ika…Shah tidak dapat tunaikan janji untuk sambung study di sini…Shah perlu cabaran yang lebih tinggi untuk melayakkan diri Shah untuk menerajui tampuk pimpinan syarikat ibu.”

“Tak…Ika tak marah Shah pun…” jawab aku.

“Habis tu…kenapa tinggalkan Shah begitu aje tadi?” tanyanya kembali seraya memusingkan tubuh aku agar berhadapan dengannya.

“Emm…..” aku ketap bibir tidak tahu apa yang patut dituturkan.

“So dua minggu lagi dah nak berlepas?”

“It’s 1 weeks more actually, tapi Shah minta excuse untuk tambah 1 minggu lagi…and approved. Raut wajahnya tampak serba-salah. Genggaman jemarinya di bahu aku sedikit dilepaskan.

“Kalau bukan sebab surat tu…Ika tak tahu pun Shah akan ke UK. Shah tak beritahu awal-awal pun pasal ni….” rajuk aku.

“Sorry sayang….Shah tak tahu macam mana nak beritahu dan macam mana nak bincang dengan Ika awal-awal..lagipun sebelum ni Shah tak tahu hati Ika macam mana….nak beritahu pun rasa macam tak kena….tapi, Shah janji, sebaik study Shah selesai, Shah balik ke Malaysia secepat yang mungkin…” jelasnya mengalihkan genggaman jemarinya ke jemari aku.

“Don’t worry Ika…we have skype…facebook…and we can calls each other…jadi tak jadi masalah untuk kita terus berhubung…” pujuknya terus menerus lalu menjatuhkan aku ke pelukkannya. Hanya anggukan lemah tindakbalas dari aku.

Telefon Shah berbunyi tanda panggilan. Shah melepaskan pelukkannya lalu menjawab panggilan itu. Aku menunggu disebelahnya.

“Hello….yeah it’s me. Okay…kejap lagi saya akan ke sana..alright.” sebaik menamatkan panggilan itu, dalam rasa serba salah Shah meminta izin untuk pergi. Tidak dijelaskan untuk ke mana, tapi telaan aku urusan itu berkait rapat dengan pejabatnya. Sebaik melambaikan tangan ke arah Shah yang berada dibawah yang boleh dilihat dari koridor, aku keluar dari bilik. Aku bertembung dengan Afif di tangga rumah yang sedang berkira-kira untuk naik.

“Can I see you for awhile?” tanyanya bernada biasa. Tidak macam sebelum ini..asyik marah-marah aje. Tidak setuju tidak juga menolak…aku masih berfikir-fikir.

“Please…just a moment…untuk pengakhiran kemelut antara kita…” jelasnya dan akhirnya aku setuju.

***

Sebaik memaklumkan mak angah, aku dibawa ke tempat yang selalu kami pergi dulu. Hemm…pendek kata tempat ‘dating’ kami dulu. Ah! Ignore je lah kalau dalam fikiran dia masih nak mengharap sesuatu. Aku labuhkan punggung di atas pokok yang tumbang yang berada berdekatan dengan kereta yang diparkir oleh Afif. Dia juga begitu.

“Aku nak minta maaf jika selalu menganggu you sebelum ni…just..tak boleh terima yang you dah jatuh ke tangan orang lain…especially jatuh kepada adik aku sendiri…” tuturnya memecah hening setelah beberapa saat aku tidak bersuara.

“Ermm….saya..”

“But I have to accept that this is my fate…eventhough it is unbareable..” tidak sempat aku melanjutkan kata bicara, ayat aku dipotong oleh Afif. Aku halakan pandangan aku ke arahnya…betul..aku sedikit terusik akan kata-katanya walau dia pernah kecewakan aku sebelum ini namun aku juga manusia biasa yang akan ada rasa simpati pada sesiapa sahaja.

“But I wanna ask you something….Shah ada beritahu tak yang dia dah lama kenal you sebelum ni?”

“Em?” rasa terkejut. Aku terkebil-kebil mengerut dahi cuba menangkap situasi yang dimaksudkan….lalu aku menggelengkan kepala.

“Ouh…..” dia diam mencerna sesuatu sambil menggaru-garu dagunya yang tidak gatal.

“Sorry…err…bukan apa…. aku cuma hairan kenapa sampai sekarang Shah rahsiakan perkara itu…” sambungnya lagi menambahkan rasa ingin tahu aku tentang itu . Aku ketap bibir bawah. Aku bukan nak fikir negatif tentang apa yang Afif sampaikan, cuma menjadi tanda tanya aku juga.

“Ermmm…Shah tu dah lama kenal you Fikah…sejak kita masih bersama lagi…dann…you ingat tak postcard yang dikirimkan itu selama ini? It’s him. Not mine….cuma untuk makluman you..the last one tu aku punya…dengan kata-kata yang tertulis ‘can we meet somewhere?’ ” Kejutan demi kejutan yang tanpa aku duga menyebabkan handbag yang aku pegang aku genggam erat.

“Maknanya masa itu…?” pertanyaan aku terhenti di situ. Benar-benar rasa nak terduduk!

“Yes… I still in Malaysia! I don’t know who spread the lies that aku dah ke Australia!” Boom! Dan benar telaan aku…aku telan air liur. Terasa perit kerana cuba untuk menafikan sesuatu kebenaran.

“I tried to call you Fikah….bukan beratus kali…but a tousand time…but in the end, I heard you dah cuti semester…dah balik kampung..”

“Afif….dahlah. Jangan kelirukan aku…jangan buat aku rasa bersalah…” pinta aku menutup wajah…nada aku seakan-akan sudah merayu agar dia tidak teruskan kata-katanya kerana aku benar-benar terpukul….benar-benar buntu..benar-benar lost pasal perkara itu.

“Demi sesuatu kebenaran Fikah…trust me! Dan hati aku kuat mengatakan…Shah adalah orang yang bertanggungjawab menyebarkan fitnah yang aku dah ke Australia masa itu…rancangan yang cukup baik, dia singkirkan I dari hidup you…dia masuk dalam hidup you sementara aku masih di Australia. Sebab itu selama ini, pertemuan you dengan dia seperti sudah dirancang…sewakan rumah tu pada you, pujuk pak ngah untuk masuk sekolah tu semula and finally….dia dah miliki you..”

Jika itu benar…aku seperti boneka di set up macam-macam rancangan. Itu yang buatkan aku rasa pedih…

Pelbagai andaian yang muncul di benak aku sekarang…patutlah Shah tak pernah tanya pasal Afif…patutlah segala-galanya dia tahu tentang aku…patutlah itu..patutlah ini…susah untuk aku terima kebenaran itu namun minda aku sendiri mengiyakan semua kebetulan-kebetulan yang terjadi antara aku dan Shah selama ini memang dirancang!

“And if…there’s a way to turning back, I will not let him reply your postcard for the first place…sebab itu permulaan Shah kenal you… satu penyesalan aku yang sangat besar..”

“Kenapa baru sekarang nak beritahu saya…..sedangkan sebelum ini banyak peluang untuk explain pada saya?” tanya aku lemah kembali menggengam jemari menahan perasaan yang berkecamuk. Soalan aku buatkannya terhenti seketika.

“Sebab you dah tukar nombor telefon…. aku call Fatin, dia pun dah lost contact dengan you…” dalam diam aku akui itu benar. Aku kembali mendiamkan diri..kembali pada dunia sendiri…

“Aku ingatkan selama mana aku di Australia dulu, you masih ada untuk aku…masih mencintai aku sebab kita bukannya ada kata putus untuk berpisah…tipu kalau aku dah lupakan you Fikah….honestly…tipu kalau aku masih mengharapkan you sampai sekarang…”

“Saya minta maaf Afif jika saya salah satu punca kita berpisah dulu….” potong aku untuk mengelakkan dia dari meneruskan kata-katanya…

“Ya…saya juga menyesal dengan apa yang berlaku antara kita…rasa bersalah…mungkin rasa tertipu..rasa terperdaya…tapi untuk saya kembali ke masa itu semula, awak dan saya pun tahu itu mustahil….” ya…mustahil…sebab aku dah jatuh hati pada Shah…aku dah sayang dia…walau apa pun alasannya..sama ada dia dah rancang untuk memiliki aku atau pun tidak, sama ada dia rampas aku dari Afif…hakikatnya aku dah sayang Shah.…aku dah tak boleh buat apa-apa untuk aku dan Afif…hanya rasa bersalah aku terhadap apa yang telah berlaku…

“Ini tidak adil untuk Aku Fikah….”

“Ya saya tahu…! Sebab itu saya minta maaf…” potong aku seraya berdiri. Dia pamit..

“Saya minta diri dulu….”

“Aku hantarkan.” dia turut sama berdiri. Aku sedar dia terkulat-kulat sekejap.

“Takpe….saya naik grab je…” putus aku menolak pelawaannya…

Tidak ambil masa banyak, dia beredar dari tempat itu sambil aku perhatikannya dari jauh…
Share:

8 comments:

  1. Update lagi 😫 ape yg berlaku selepas itu

    ReplyDelete
  2. Apa yg Afif cuba buat ni ��? Dah la Shah nak sambung belajar. Tak sabar nak tunggu next.

    ReplyDelete
  3. Apalah si afif ni kacau daun betulah.Geramnya..rasa macam nak ketuk aje mamat tu..huhu...wahai cik blogger kau ubatlah hati aku yang panas ini dengan bab seterusnya.hehe..banyak bodek pulak.apa2 pun tahniah sebab dapat buat yang terbaik.semoga maju jaya dalam penulisan.

    ReplyDelete
  4. Knp afif tu jhat sgt..... sdgkn shah tu baik sgt dgn dya..... dh la shah nk smbg study nnti msti dya hasut fiqah lgi..... cpt la updute plezz...

    ReplyDelete
  5. Karna Di SEKOPPoker Sedang ada HOT PROMO loh!
    Bonus Deposit Member Baru 80,000
    Bonus Deposit Weekend 50,000
    Bonus Referral 20% (berlaku untuk selamanya
    Rollingan Mingguan 0.3% (setiap hari Kamis)
    Daftar sekarang juga hanya di Sekopqqpoker.com
    sekop poker
    sekop 88
    poker 88
    poker 88 domino
    deposit via pulsa
    uang asli indonesia
    daily gift
    weekend gift
    bonus jackpot x3
    http://bit.ly/2pQ7LMb
    http://bit.ly/2NJhXQa
    http://bit.ly/2OBa7NP
    http://bit.ly/2NJhXQa
    http://bit.ly/2yzfHFI
    http://bit.ly/2QQ884Z
    http://bit.ly/2A8PzUe
    http://bit.ly/2PxQ1kf
    http://bit.ly/2RLffgp
    http://bit.ly/2pQ7LMb

    ReplyDelete

Sepatah dua dari saya

Saya memohon kepada sesiapa yang ada berniat atau secara tidak sengaja terniat untuk menyalin, memplagiat atau apa-apa sahaja ungkapan yang membawa maksud yang sama agar membatalkan niat tersebut ^_^. Jika ada yang suka dengan karya-karya saya untuk diletak di blog peribadi, tolong kreditkan blog ini sekali. Akhir kata dari saya, dengan rasa rendah hati..saya ucapkan terima kasih tidak terhingga pada yang sudi membaca karya-karya yang ada di sini! semoga semangat ini terus membara untuk berkarya. InsyaAllah...

Disclaimer:
I do not own any of these pictures. No copyright infringement intended. If you own anything and would like it to be credited or removed, contact and I will gladly oblige.

Followers