Wednesday, 9 February 2022

Dia, Abang Kawan Baik Aku Bab 20

 “Ain!” jeritan kecil Dina dihujung talian mengejutkan aku yang masih antara sedar dan tidak sebaik menjawab panggilan telefonnya tadi.


“Ya Allah…beri salam tak, ucap selamat pagi pun tak…kenapa  ni Dina?” tanya aku masih mengusap-usap wajah lalu mengikat rambut yang terburai kusut. Aku sentuh skrin handphone dengan menekan loud speaker agar aku senang bercakap dengannya sementara aku bersiap.


“Kenapa kau tak beritahu aku kau dah pindah tempat tinggal?? Aku ingatkan kau masih di hostel tu…penat je singgah dekat hostel kau tadi..” haa? Tangan aku berhenti sekejap menyediakan baju uniform ke tempat kerja sebelum mandi.  Ya Allah…aku lupa tentang Dina.


“Sorry..sorry…aku lupa beritahu kau…” macam mana aku lupa eh? Huhu aku terlalu fokus pada abangnya tu…mana tak lupa? Hermmm


“Em?…kau boleh lupa maklumkan aku yang kau dah pindah..? Macam pelik je aku dengar…” aku tutup wajah berat. Betul, memang kedengaran pelik pun..sebab selama ni apa-apa hal aku pasti beritahu mama. Huhu…


“sorry tau Dina…nanti aku belanja kau makan. Jangan merajuk tau!” pujuk aku dalam masa sama memberi idea agar rajuknya pudar.


“Aku tak nak. Masakkan kau lagi sedap..esokkk haaa! Jangan lupa esok masakkan aku Tom Yum. Dah lama tak makan sup Tom Yum kau..” erk?!


“Boleh..esok aku bekalkan kau..kita jumpa dekat loby hotel. Okay?” tanya aku mengigit bibir di sebalik talian.


 “Errrhhh……tak nak bawa aku ke rumah sewa kau ke Ain??” aku yakin wajah Dina.dah pelik ketika ini.


“Erh? Haha~ bukan tak nak kau datang ke sini..cumaa....rumah aku ni belum kemas sangat.…next time ye?” tak pasal-pasal beri seribu alasan. Tu lah pasal..kenapa tak beritahu je kau dah jadi kakak ipar Dina kan?? Hemm sebut pasal ni, entah apa akan jadi kalau aku berterus terang dekat mama..lebih-lebih lagi bila dapat tahu aku penyebab plan mama rosak nak jodohkan Fareez dengan Emma satu ketika dahulu. Aku yakin Emma mahupun Zariff masih pegang janji tak bocorkan rahsia soal penglibatan aku 5 tahun lepas. Kalau dua orang tu bocorkan rahsia? ( Huhu… Fareez…aku bersyukur kerana dia berkompromi tak beritahu mama..)?<-- Ni cetusan minda sebelah aku ni haa. Huhu

Huhu… kalaulah rahsia ni bocor...kesalahan itu berat berpihak kepada aku..bukan kepada Emma, mahupun Zariff..


“Ain..!”


“Eh yee?” ya Allah…kerana hal ini aku terdiam dek melayan fikiran.


“Ingatkan dah off call tadi..jangan lupa esok jumpa di loby..” tegas pesanan tu. Masih merajuk pasal tak bawa dia ke sini ke? Maunya dia terkejut kut kalau aku bawa dia ke sini…nasib badan kau Ain. 


“Okay janji…” aku menutup talian sebaik memberi salam. Fuhh~ jadi mengeluh pula pagi-pagi ni..


Sebaik bersiap, aku keluar dari bilik. Ketika menyarungkan stokin ke kaki, aku ditegur Fareez dari belakang.


“Tak nak masakkan saya sesuatu ke sebelum berangkat ke tempat kerja?” masak ye?? Aku terus jeling dia tajam. Bukan marah soal dia nak minta aku masak, to be honest..aku masih tak puas hati soal semalam! Kenapa tinggalkan aku masih tertanya-tanya haa?


“Woah~ jelingan tu…hehe..” haaa tahu takper. Aku siap tanya dia dalam whatsapp mesej lagi tapi still dia kunci mulut. Bertuah punya suami.


“Sorry saya dah lambat…bolehkan saya cuti masak untuk pagi ni?” jawab aku malas angkat muka. Sedar aku tak ada eye contact dengan dia, dia labuhkan punggung di hadapan aku.


“Masih marah ke pasal semalam?” usiknya menahan jari aku dari memakai stokin yang kedua.


“Marah sebab apa? Sebab tak beritahu apa mama cakapkan ke atau sebab saya peluk tu…?” usiknya lagi dengan senyuman bahagia. Aku? Aku geram dalam hati…! Sampai hati tanya soalan yang bukan-bukan..


“Tak marah…” masih tak nak angkat muka tengok dia walau di hujung telinga aku terdengar dia tertawa. Ya Allah…sabar Ain..


“Ain…”


“Ye…” masih degil tak angkat muka walau nama siap dipanggil. 


“My dear wife Ain…” ujarnya secara tiba-tiba merangkul tubuh aku ke udara tanpa diduga. Terkejut dan tidak keruan jadinya lebih-lebih lagi ditatap penuh romantik dengan iringan langkah satu demi satu. Dia labuhkan punggung aku dengan cermat ke meja yang berdekatan dengan kedua tangannya mengepung aku ditengah-tengah.


“Kenapa Ain tidur di bilik tetamu semalam?” soalnya lembut, merenung mata aku dalam-dalam. Dari geram bertukar malu tersipu-sipu. Ya Allah..dia macam mana boleh tukar mood ye? How profesional..


“Ain merajuk..?” Allahuakhbar…..! Janganlah senyum macam tu..! Huhu


“Err…saya ingatkan awak tak nak saya tidur sekali dengan awak….” Walau hati mengelabah, aku masih mampu menjawab soalan itu. Tapi jawab soalan tu Ain...what??? tak malunya kau...


“I’m okay with it……you are my wife Ain…” jawabnya tetap senyum. Gila! Ini sudah benar-benar gila! How could he talk so sweetly?? Aku gigit bibir. Ya Allah..ya Allah…kenapa dia tiba-tiba lembut gila layan aku eh? Huhuhuhu!


“Oh….” Aku buang pandangan jauh-jauh. Allah..rasa nak meloncat keluar jantung aku.


“Next week… Emma dan Zariff ada sekali dalam percutian tu…that’s is what mama and me talked about..” ujarnya masih merenung ke mata aku.


“Ohhh….” Bercuti? Hanya itu yang mampu dibalas sebab tak hairan pun sebenarnya jika ada Emma ada dalam setiap aktiviti keluarga Dina… kerana Emma, aku tahu dari awal sudah bersetuju dijodohkan dengan Fareez. Entah macam mana aku nak gambarkan perasaan aku dalam keadaan tersepit antara perasaan cinta aku kepada Fareez dan kehendak mama…ini yang buat aku banyak mendiamkan diri..


“Ohhh…only? Ain are you happy? Ohh okay, saya tahu sebab ada Zariff kan?” ya Allah..kenapa pula nama Zariff disebut?? Dan..dan lagi satu, muka aku nampak gembira ke sekarang ni?


“Tak….saya tak kata saya happy…” geramnya aku.


“Habis tu?” wahh dah pandai dia ni sebut ‘habis tu’.


“Hmm…saya dah lambat sekarang ni..” Kata aku automatik melepaskan diri dari kepungannya. Berkerut dahinya antara rela dan tidak melepaskan aku pergi. Aku penat nak ambil pusing tentang perasaannya buat masa ini. Lantaklah dia nak fikir apa-apa. Siapa suruh buat aku marah..!


***


Kenapa aku rasa kereta ni slow sangat ye pagi ni? Dahlah dia buat drama tv tadi…ni dah lah lambat, tambah lambatlah aku ssmpai dengan kelajuan kereta kura-kura..


“Awak…boleh drive laju sikit? Saya dah lambat ni…” ujar aku sempat mengerling pada jam tangan. Jangankan nak tambah kelajuan kereta, lagi dia batukan diri ada..huhu


“Fareez…”


“Do you still love him?” soalnya lari topik buat aku pantas menoleh ke arahnya yang serius memandu. Tak habis lagi rupanya pasal tadi…


“Siapa..?” aku kerut dahi bertanya.


“Zariff…” ??


“I’m not…” mendengar jawapan serius dan nada bengang dari aku, dia tertawa.


“Awak…kenapa ketawakan saya? Saya tahulah awak ada girlfriend..!” yes aku geram yang amat sangat. Aku serius dia pula bergembira disaat ini. Serius aku tak faham.


“I’m not talking about my girlfriend okay…dia tak ada kena mengena dalam hal ni..” jawabnya masih tersenyum seperti berpuas hati akan sesuatu. Fuhh rasa membara je hati ni bila dia sangat menyebelahi so called girlfriend dia tu..!


Di hadapan kami adalah loby utama hotel. Aku terus melompat turun kerana geram yang amat sangat ditertawakan tanpa sebab.


“Eh, tak nak salam saya ke?” soalnya dengan wajah bengang.


“Orang Hong Kong tu tak pernah nak saya salam pun sejak kahwin…!”


“Phom!” Aku sengaja menyindir dia kemudian di ikuti pintu kereta ditutup.agak kuat. Erh…terkasar agaknya aku ye.


Dihujung sana Zariff baru sahaja memarkirkan keretanya. Terkejut jugak sebenarnya…dia nampak aku dan Fareez ke tadi? Dia memang kenal Fareez…tu yang aku takut. Huhu…


Lupa nak beritahu..semenjak aku rejected dia tempoh hari, dia seolah-olah mengelakkan diri dari aku. Baguslah kalau dia faham…lega sebenarnya..taklah aku jadi awkward ketika briefing pagi ke..bila dia berurusan dengan aku ke…tapi satu yang aku tertanya-tanya, dia buat apa ada sama-sama ketika percutian tu nanti? Iskk..tak sedap hati pula aku..

Share:

Tuesday, 1 February 2022

Dia, Abang Kawan Baik Aku Bab 19

 ”Fuh~ berat jugak luggage aku ni..nasib baik naik ke sini pakai lift. Kalau tak dah roboh bahu aku dibuatnya... Huhu. Ermm yang aku beriya sangat bawa barang banyak-banyak ni lagak memang niat nak tinggal sini ke Ain? Haha~


Aku tengok ke bawah ditepi tingkap, urggh seram sejuk kaki ni dengan ketinggian ditingkat yang ke 10…fuh~ gayat!

Sebaik menekan password dengan betul, aku masuk. Eh jap, dia cakap dia takde kan? Dia sibuk hari ini kan? Hahaha…baiklah, aku boleh relax kejap sebelum mengemas bilik tidur aku. Yelah..aku sedar diri jugak, aku hanyalah isteri atas kertas…aku tahu dia tak nak tidur sebantal dengan aku…aku faham..sebab dia dah ada seseorang dalam hati dia...huhu


Soal dia dah berpunya, mengingatkan aku tentang peristiwa di homestay tempoh hari. So sebab dia dah sayang orang lain ke dia tak teruskan niat tu…? Tapi, kenapa dia kissed aku baru-baru tu ha? Isk..dia buat aku confused! Hemm geram pula tiba-tiba..Huhu


Tanpa kehadiran Fareez, aku tidak segan-segan menerokai keadaan rumah. Ohh..begini rupanya kehidupan orang Hong Kong yer? Sebuah bilik untuk pakaian dia sahaja…satu display rack untuk jam tangan, necktie, malah kasut pun ada tempat khas.  Pembersih juga dia ye? Halus licin semua kaca-kaca ni..sedangkan dengan lantai kaki yang aku tengah pijak sekarang ni pun rasa selesa tak melekit-lekit.


Aku menelusuri laluan ke biliknya yang dikelilingi pokok hidup sebagai hiasan. Aku pusingkan tombol pintu lalu masuk ke dalamnya. Tak salah kan masuk bilik suami sendiri? Haha!

Aku terpesona dengan keindahan suasana bilik itu. Such a sentimental person..dengan dinding bilik yang ber-wallpaper hiasan gambar matahari yang hampir terbenam di dasar laut. Aku labuhkan punggung di hujung katil sambil memerhatikan wallpaper di hadapan aku dengan penuh minat. Merenung lama kepada wallpaper itu, entah kenapa timbul rasa hiba dan sunyi di sudut hati aku yang dalam..


Tidak mahu melayan sangat perasaan itu, aku ke beranda bilik itu yang hanya dipisahkan dengan sliding door. Ya Allah..cantiknya pemandangan dekat sini…!


Sedang melayan mata dengan keindahan alam semula jadi, telinga aku sempat menangkap bunyi pintu utama dibuka. Ya Allah..Fareez ke? Aku cuba keluar secepat mungkin dari bilik miliknya namun dia lebih dahulu masuk ke sini sebelum aku berjaya keluar.


“So it’s you…you actually here..” ujarnya senyum separuh ketika aku dan dia hampir bertembung di muka pintu bilik. Aku senyum paksa mengundurkan diri ke belakang.


“Heeh..sorry, saya cuma nak tengok diluar tu aje..” bohong aku sambil jari aku dihalakan ke beranda. Padahal tadi, tujuan kau bukan setakat ke beranda tu je kan Ain? Huhu


“I’m not that stupid Ain…tell me what are you doing here…?” soalnya lagi merapatkan jarak. Aku larikan diri darinya sambil memberi alasan yang berlainan.


“Ye betul…sa..saya nak tengok keadaan sekitar sini aje..bilik ni aje..awak jangan salah faham..” ujar aku jujur lalu melarikan diri darinya.


“Tunggu…tolong masakkan saya sesuatu..” ujarnya menarik tangan aku rapat dengannya lalu membawa aku ke dapur. Wahh! Aku dah agak dah..aku ni hanya tukang masak dia aje..hemm..


“Awak cakap awak balik lambat hari ni…” tutur aku ragu-ragu memulakan kata pemula apabila kaki kami sudah menapak ke ruang dapur.


“Kerja awal siap…kenapa tanya macam tu? Tak suka saya balik?” Soalnya dengan mata tajam. Cepat sahaja dia bergerak ke tempat aku dengan menarik salah satu kerusi yang ada di situ lalu melabuhkan punggung. Dia ni kan…


“Bukan soal tak suka….” Jawab aku pendek menghadiahkannya jelingan tidak puas hati. Sempat dia tertawa tengok aku. Aku buka peti sejuk mencari apa-apa yang patut di masak. Hemm…ayam ada..ikan ada..sayur ada. Dia ke yang beli semua ni?


“Awak nak saya masak apa hari ini? By the way..awak ke yang beli semua ni?” seloroh aku bertanya.


“Saya lah yang beli semua…isteri entah kemana, siapa lagi yang beli kalau bukan diri sendiri?” dia sebut aje soal isteri aku automatik tersenyum tapi aku sedaya upaya sembunyikan senyuman aku. Huhu..


Sedar aku terdiam dengan kata-katanya tadi, dia hampiri aku dengan senyuman separuh.


Sebenarnya aku terdiam kerana sibuk melayan hati yang girang…sebab aku takut jika dizahirkan rasa suka ini hadapan dia, aku takut dia marah…ermm..


“I don’t know but…do you actually hiding something from me…?” Soalnya separuh berbisik sambil melucutkan satu persatu hijab aku. Aku telan liur dengan soalannya namun mengalihkan tumpuan nya semula kepada soalan aku kepada dia sebentar tadi.


“Erh..takpe saya buat sendiri..erhh awak nak saya masak apa tadi..?” kata aku melepaskan sekejap bawang-bawang yang ada di genggaman aku.


“It’s okay..” ujarnya seraya menepis tangan aku dengan lembut. Sebaik melepaskan hijab, jemarinya kemudian mengemaskan ikatan rambut aku. Aku ketap bibir. Kelembutan dan layanan ini buat aku kaku di hadapannya. Ya Allah…kalau bukan sebab dia dah berpunya, nak je aku goda dia sekarang juga. Erm..macam mana nak cakap eh…? Aku tahu dia suami aku.. Tapi aku ada perasaan aku adalah orang ketiga dalam hubungan ini. Kadang aku bingung nak buat apa sebagai isteri dia. Bila aku cuba lari dari dia, dia pula tak kawal diri dari layan aku begini baik..macam sekarang ni lah..tapi bila aku cuba nak dekatkan diri, dia pula tolak aku jauh-jauh……! In the end, hubungan ini tak berkembang…


“Erhh..awak nak saya masak apa?” ulang aku mencapai genggaman jemarinya tadi lalu menariknya ke peti sejuk. Aku tak nak dia terus menerus melayan aku sebegitu rupa …aku takut terbuai dengan perasaan aku sendiri..sedangkan dikala ini, hatinya hak wanita lain...senang cakap, jangan libatkan perasaan aku dalam setiap tindakannya..kerana aku takut, kelak nanti…aku nak lebih dari hubungan sebagai isteri atas kertas…


“Ada banyak bahan disini yang boleh dimasak…awak nak makan apa hari ini?” tanya aku lagi memperlihatkan isi peti sejuk itu yang sudah aku buka. Walau aku nampak dia sedikit terkejut dengan tindakan aku tadi, dia tetap layan soalan aku. 


“Ermmm…salad..buatkan saya salad..” jawabnya seperti segan akan sesuatu. Hihi pandai jugak dia rasa segan dengan aku ye…? Comel pula..


“Okay…”


Ketika sibuk menyiapkan makanan, loceng rumah tiba-tiba berbunyi membuatkan aku dan Fareez berpandangan antara satu sama lain buat seketika.


“Awak ada jemput sesiapa ke..?” soal aku meletakkan lebihan sudu ke tempat asal. Dia hanya menggelengkan kepala dengan soalan aku kemudian dia bangun lalu keluar dari dapur. Agaknya dia cek kut siapa yang datang…


Hanya sekejap dia hilang, Fareez kembali dengan wajah cuak.


“It’s mama…! Ain ke bilik kejap..” katanya seraya mengenggam jemari aku, menarik aku ke biliknya. Dia mengheret sekali luggage aku yang aku letakkan di tepi sofa tidak lama tadi.


“Lock the door alright?” ujarnya memberi arahan. Aku hanya mampu mengangguk faham sebelum dia menutup pintu bilik.


“Lamanya buka pintu…Fareez tidur ke tadi?” dari bilik telinga aku mampu menangkap kata-kata mama. Huhu..


“No mama…” wahh..jujurnya dia ye..?


“Ohh…masak ke tadi..?” soal mama lagi.


“Hehe…kind of..” jika diteliti nada Fareez, dia segan-segan menjawab soalan mama.


“Papa mana ma..?” soal Fareez pula.


“Kerjalah…apa lagi..”


“Ohh…”


“By the way…mama datang sini kenapa mama?” erhhh…! Kenapa dia tanya mama macam tu pula..? Kan tak elok…


“Amboii…tak suka mama datang ke apa ni?”


“No…I did’t mean that…”


“Mama tahulah…saja bergurau..hehe..” tersengih aku di sebalik pintu. Mama ni suka buat lawak jugak ye..? Huhu..


“Saja je nak tahu keadaan Fareez..tahulah sendirian di Malaysia ni…kalau dekat Hong Kong sana mama tahu Fareez boleh hidup sendirian..”


“I’m okay mama..don’t worry…” okay konon. Yang sikit-sikit bawa aku ke sini sebagai tukang masak tu kenapa? Huhu…can he explain it to me?


“Lega hati mama…”


“Next week, mama nak beritahu…" em? What? Beritahu apa?? huhu


“…………..” senyap.


“,………….” Isk. Kenapa disaat-saat penting begini telinga aku ni tak dengar pula apa yang dibualkan?! Huhu


“Ermmm…” aku rapatkan telinga dekat-dekat ke pintu cuba mencapai deria pendengaran apa yang dikatakan oleh mama dan Fareez.


“………” suara mama sayup-sayup tanpa jelas aku dengari apa yang dikatakannya.


“……….” Suara mama lagi.


“Okay mama…” suara Fareez membalas..


“……….” Kembali sunyi, namun tiba-tiba Fareez bersuara.


“Nononono….! Not there mama...!” erkkk? Kenapa suara Fareez dan mama sangat dekat dengan pintu ni? Langkah aku terundur sedikit dek terkejut dengan kehadiran mama dan Fareez di sebalik pintu. Huhu! Buat hantu aku terbang aje dibuatnya.


“Aik? Bilik air Fareez pun tak boleh pakai? Kan sama aje…?” nahhh mama sudah mengomel.


“Bukan tak boleh mama….next time ye mama…hihi!” huhuhu! Mudah-mudahan mama tak kecik hati. Ain dalam bilik ni mama..sorry! Huhu serba salahnya…


“………..” senyap semula ketika ini…namun begitu, kerana bunyi pintu utama seperti dibuka dan di tutup kembali, telaan aku mungkin mama dah balik. Setelah beberapa minit menunggu untuk di maklumkan Fareez, aku keluar dari bilik sesenyap yang boleh. Agaknya Fareez temankan mama turun ke bawah kut..? Sebab tu dia takde di sini…


Aku ke dapur. Wahh dah dikemas rapi pinggan-pinggan dan makanan tadi..hihi. Rasa lucu membayangkan keadaan Fareez yang kelam kabut mengemas segala benda yang ada di atas meja ketika kedatangan mama. Tapi, isk..jangan gembira sangat Ain oi..mama tu ha..kesian tau sebenarnya..huhhu

Fareez kembali setelah beberapa minit berlalu.


“Mama dah balik?” soal aku menerpanya terus ke muka pintu kerana ingin mengetahui keberadaan mama. Namun kerana gagalnya aku menyedari akan perubahan tingkah lakunya, tanpa diduga aku ditarik ke pelukkannya tanpa penjelasan.


“A..awak…” dalam terkejut aku masih mampu bersuara. Tidak mengendahkan kata-kata aku, dia mengeratkan lagi pelukkan disertai nafas berat yang seakan sukar dilepaskan.


“Awak kenapa..?” rasa hiba yang disembunyikannya tidak mampu menipu aku…ya Allah..! Dia buat aku risau.


“Syhhh…can we stay like this for awhile..?” ujarnya seakan merayu dalam masa yang sama meminta aku berhenti dari terus bertanya. Aku akur. Hanya anggukkan kepala aku kepada kehendaknya…


“Next week, mama bawa bercuti. Mama bawa Ain sekali…” erkk??! Tergamam. Aku tolak perlahan-lahan tubuh itu menjauhi tubuh aku agar senang bercakap dengannya.


“Mama tahu saya ada di sini tadi?” dia diam.


“……” ??


***


Dah tengah malam begini, kenapa dia tak beritahu aku tentang apa yang berlaku siang tadi hah? Dia ni buat aku naik darah aje. Dahlah keluar tinggalkan aku bersendirian di rumah ni tanpa penerangan ke, penjelasan ke…isk..aku tak faham…huhu!

Share:

Monday, 24 January 2022

Dia, Abang Kawan Baik Aku Bab 18

 Dari jauh aku boleh cam sosok tubuh segak yang  sedang berjalan  melangkah ke arah kami. Briefing time..! Ceria Ijah disisi melihat Zariff sedang menuju ke arah kami. 


“Omgggg..! Hensemnya GM baru kita Ain…” ujar Ijah seperti kera dapat bunga sehingga melompat-lompat teruja yang amat sangat. Aku sekadar menggelengkan kepala dengan tingkah Ijah yang dari tadi tidak senang duduk.


“Assalamualaikum…and good morning!” Zariff memberi salam ketika sudah berada betul-betul di hadapan kami.


“Waalaikumussalam and good morning bos!” aku dan Ijah serentak menjawab salam.


“Boleh tengok guest book?” soalnya tersenyum manis di hadapan kami. Aku berikan guest book yang ada di hadapan aku lalu disambutnya penuh cermat. Aku bersyukur dia sangat profesional, walau kenal aku..di tempat kerja aku dan dia hanyalah pekerja dan ketua kami.


“Ohh…ada vip guest..” ujarnya sudah masuk ke ruang kaunter mencapai komputer di depan. Aku dan Ijah hanya kaku dibelakang mendengar arahan yang seterusnya. Seperti biasa GM akan cek bila vip guest akan sampai, di mana room yang di tempah dan sebagainya.


“Dah tahu kan macam mana nak handle vip guest ni? But don’t worry, I’ll be there on time like always…” aku dan ijah mengangguk faham.


“Okay..tu je yang saya nak ingatkan…” selepas memberikan penerangan terhadap beberapa perkara, dia berlalu pergi dari tempat kami. Biasanya GM akan ke department-department lain seterusnya.. Selain itu, meeting setiap jam 8 pagi dan meeting susulan 4 petang…begitulah bekerja sebagai GM di hotel kami. 

Tidak begitu jauh sangat dari kaunter, Zariff datang semula. Erh? Ada lagi ke yang dia lupa nak cakap?


“Ain…lepas syif kerja nanti jumpa saya di loby belakang boleh?” aku terkebil-kebil, begitu juga Ijah. Ya Allah, kenapa dia tak profesional kali ini?? Kan Ijah dah terpamit-pamit menghadam apa yang berlaku sekarang…


“Erhh kenapa bos..?” aku masih nak kekalkan hubungan profesionalisme sebagai pekerja bawahan di sini.


“I want to discuss with you a very personal matter..” balasnya melontarkan senyuman. Saat ini aku dah pejam  mata. Personal matter? Ohhh..mungkin pasal Emma kot.  Aku lirikkan mata kepada Ijah, dia dah ternganga di samping aku! Allah…lepas ni nak explain lah jawabnya kepada Ijah..Zariff ni pun…huhu


“See you after work…” ujarnya mengenyit mata mesra. Ya Allah! Kenapa dengan Zariff ni? Aku ketap bibir sambil pusingkan tubuh kepada Ijah. Ijah dah nampak marah dan tidak puas hati…! Yelah, sebab aku tahu dia memang sangat minat dan berkenan dengan Zariff..huhu


“Ijah…jangan salah faham okay..” aku genggam jemarinya selepas aku dan dia sudah melabuhkan punggung di atas kerusi.

“So what happened the two of you?” nadanya merajuk memuncungkan bibir. Aku senyum rasa lucu. Comel sungguh dia ni! Hihi..


“Dengar sini baik-baik tau…aku dan GM Zariff tu takde apa-apa hubungan langsung…dia cuma senior aku dulu…” jelas aku meyakinkan Ijah.


“Napa tak bagitau aku awal-awal yang kau kenal dia…aduhh buat malu aku je. Aku yang beriya beritahu kau macam-macam pasal dia, walhal kau tahu lebih…eihh geram tau.” Huhu nasib baik Ijah tak merajuk lebih. Kalau tak….? Huhu


“Tapi kan Ain….senior kau tu memang mesra gitu ke dekat kau?” tanya Ijah terkebil-kebil seperti sedang menghadam sesuatu.


“Erkk?? Yeker...?” Tapi dia memang baik dekat aku sebelum ni…” balas aku. Kenyataan Ijah buat aku berfikir-fikir…mengingatkan soal tadi, ye, dia terlebih mesra bagi aku… Fuh~ aku automatik geleng-gelengkan kepala menafika sesuatu perkara yang berbangkit di benak aku.


“Dia syok dekat kau ke?” aku buntang mata sementara dengan telaan-telaan wajah curious dari Ijah.


“Ishhhh…mustahil kot..” aku berani kata dia tak suka aku..lagipun dia baru putus dengan Emma..cinta Zariff untuk Emma aku yakin masih ada. 


Banding aku? Kau mudah move on… walhal kau masih cintakan Zariff beberapa hari sebelum jatuh cinta dekat Fareez kan?? Huhu… Aku akui aku mudah jatuh cinta…JIKA aku memilih untuk jatuh cinta…kerana dia suami aku, aku wajib jatuh cinta kepadanya. Faham tak? Lahhh~ berperang dengan hati sendiri jadinya!


“Yeke Ain….? Kau macam mana? Hati kau? Haha!” Ijah ketika ini sudah ketawa besar disisi aku. Hanya mampu jeling jelah…dicubit, kesian pulak.


“Dah-dah..jawab call tu..” kebetulan ada panggilan masuk tepat masa. Kalau tak, dia bahankan aku sampailah habis syif kerja. Huhu…aku dah masak dengan perangai dia ni.


***


“Ain…! Dekat sini..!” Zariff sedikit melaung nama aku dari jauh. Tangannya pula dilambai-lambaikan untuk menarik perhatian aku. Aku selamba mendekati dia yang sudah melabuhkan punggung di pinggir kerusi rehat yang ada disitu.


“Abang nak bincang apa dekat Ain?” Soal aku berseloroh setibanya aku di tempat itu.


“Ain duduklah dulu..” pelawanya lembut. Walau segan diperhatikan oleh orang sekeliling, tapi aku masih menurut tanpa bantahan.


“Ain apa khabar…?” soalnya lembut seperti selalu tapi…aku rasa seperti ada sesuatu makna dalam soalan ni..lagipun..pandangan matanya kepada aku…..ya Allah..jangan benarkan rasa curiga aku..


“Sihat…” jawab aku pendek membuang pandangan ke tempat lain.


“Ain…” 


“Ye…abang nak discuss sesuatu kan? Abang cakaplah…” potong aku cepat-cepat. Aku masih dengan pandangan ke tempat lain.


“Ain…please date with me…”aku buntang mata automatik menoleh kepadanya. 


“Aa..h?” ya Allah..! Apa yang aku takutkan benar-benar berlaku..kerana aku sedar, nafi macam mana sekalipun…debaran ini…debar hati ini… masih ada sisa cinta untuk dia..


“Date with me Ain…abang tahu Ain cintakan abang…” dalam terkejut, aku masih mampu menggelengkan kepala tidak setuju.


“Jangan cakap benda ni…itu dulu…” aku genggam jemari menahan hati.


“Okay kalau macam tu, buktikan sekarang yang Ain tak cintakan abang…cakap dekat abang, Ain tak cintakan abang…” ya Allah..kenapa dengan Zariff ni??


Abang…kenapa dengan abang ni? Jangan sebab putus dengan Emma, abang macam ni…”


“I'm the one who broke it. Because I love you unconsciously…and she knows it..” ya Allah…


Aku pejam mata tanpa sedar dengan pengakuannya. Dia tahu tak yang aku dah jadi isteri Fareez..?


“Ain nak balik…Ain harap abang tak sebut benda ni lagi…Ain lebih selesa berkawan dengan abang.” Ujar aku lekas-lekas berdiri. Aku aturkan langkah kaki mula meninggalkan dia.


“Diary tu….abang yakin dan percaya..itu adalah luahan sejujur-jujurnya dari hati Ain…” ya Allah..! Diary aku…sudah sekian lama aku cari, rupa-rupanya di tangan Zariff…?


Aku tinggalkan dia tanpa berkata apa-apa lagi.


Berdosakah aku..kerana tidak berterus terang tentang status aku kepada Zariff? Huh~ sabar..untuk kali ini..satu masa nanti, ketika aku yakin Fareez milik aku…aku akan beritakan kepada semua..

Share:

Saturday, 22 January 2022

Dia, Abang Kawan Baik Aku Bab 17

 “How to ‘train’ your husband be a husband…a real husband…”


Aku benamkan wajah ke comforter setelah siap menaip ayat-ayat itu di dalam nota digital aku. Nampak hebat je ayat tu kan? Walhal hampir putus asa untuk berharap…bersediakah aku? Kuatkah aku..? Runsing sejak dari tadi tadi aku putuskan untuk tetapkan satu misi…’You are my husband afterall..’


***


“Boleh saya letakkan syarat jika kita ditakdirkan tinggal sebumbung?” aku bertanya agak tegas disitu. Dia diam sekejap namun akur bersetuju.


“Okay..what is it?” soalnya berpeluk tubuh ketika aku labuhkan punggung di kerusi yang bertentangan dengannya.


“No alkohol, no drugs, no smoke, takde judi dan takde perempuan simpanan..ni basic syarat untuk tinggal bersama..” jelas aku menyebut satu-satu dengan harapan dia faham.


“Ermmm…so many condition…” balasnya mangangguk-angguk kepala disertai wajah sinis. Pelukkan ditubuhnya kekal tidak dilepaskan.


“Tapi seingat saya…masa kamu pujuk saya tempoh hari untuk berkahwin, saya boleh buat apa sahaja bukan?..ermm ye aku akui..! Erhh pujuk ye? Huhu..


“Tapi masa tu saya ingatkan awak tak buat benda-benda macam ni…” aku ketap bibir mengingatkan kembali botol minuman itu tadi.


“So what did you expect from me when you married me?” soalnya masih sinis memandang tepat ke wajah aku. Aku telan liur dengan soalan itu. Memang benar, ketika memintanya menikahi aku…apa sebenarnya harapan aku kepada dia? Melainkan…aku hanya nak melepaskan diri dari Tuan Bakar…


“Saya minta maaf…” ucap aku tanpa jelas memberikan gambaran apa yang sebenarnya dalam kotak fikiran aku ketika ini.


“It’s okay….! I don’t mind it..” katanya serentak berdiri kemudian berjalan ke peti sejuk lalu membukanya..


“However, kerana terlalu banyak syarat untuk tinggal bersama, so apa reward saya kepada syarat-syarat ketat ni…?” Soalnya serius meneguk jus di tangan sambil menoleh aku. Aku telan liur. Apa lagi dia nak..? Huhu


Melihat aku diam, dia hampiri aku penuh bergaya sebaik meletakkan botol jus itu semula.


“I’ve never get anything from you yet…so how is it?” soalnya menoleh sambil sandarkan diri ke meja di sebelah kanan aku  betul-betul di hadapan aku ketika ini. Ada senyuman kecil terbit di bibirnya ketika ini. Senyuman penuh ikhlas….dan hati aku mengatakan senyuman itu cukup menawan sehingga tidak terkedip mata aku melihatnya. Kerana berlaga mata dengannya, aku lekas-lekas alihkan pandangan. Kenapa dengan aku ni? Gemuruh lebih…walhal aku bukannya tak pernah bertentang mata dengannya..


“Then…can I have it now?” soalnya masih senyum dengan ketapan bibir bawah.


“Hem…?” dalam dua hati memberi jawapan, dia rendahkan tubuh lalu menjatuhkan bibirnya tepat ke bibir aku. 


“I can kiss you right…” bisiknya setelah kucupan sekejap itu dijauhkan dari bibir aku. Tiada jawapan yang terpacul dari mulut aku kerana masih terkejut dan terkebil-kebil dengan tindakan drastiknya sebentar tadi. Ya Allah…jantung aku rasa nak lari dari tempat asal! Aku dapat rasakan, dalam masa yang sama muka aku sedang panas seperti dibakar perlahan-lahan.

Melihat aku diam tak berkutik, dia tertawa lalu mencapai jemari kanan aku dan menarik aku ke sisinya,


“Tolong masakkan saya sesuatu..saya belum makan dari tadi..”tuturnya tersenyum manis. Ya Allah..ya Allah…! Apa semua ni???


***


Tangan aku sibuk mengoreng udang masak butter, tapi fikiran aku masih melayang kepada kejadian sebentar tadi. Aku tolehkan kepala sekejap ke belakang aku, lebih tepat kepada Fareez yang sedang menghadap laptopnya. Dia duduk bersahaja je? Selamba je? Fuh~ aku pejamkan mata. Dia tak nak explain ke kenapa dia buat macam tu tadi ha?? Itu ke reward yang dia minta?? Atau………huhu! Bingung..bingung…bingung bercampur geram kerana dia tinggalkan aku dengan banyak persoalan tentang dia.


“Awak…makanan dah siap..” ujar aku dari kejauhan setelah meletakkan makanan dan selesai menyiapkan sudu dan pinggan di atas meja.


“Okay..” jawabnya mengangkat wajah memandang aku.

Dia biarkan laptopnya yang masih terbuka lalu mendekati aku yang sudah melabuhkan punggung ke kerusi. Sebaik mencuci tangan, dia labuhkan punggung ke kerusi yang bertentangan dengan aku.


“Masak apa kali ini? Char kuey teaw lagi..?” soalnya sambil mentertawa kan aku yang sudah pandang dia rata ketika menyebut soal char kuey teaw.


“Awak sengaja sakitkan hati saya tempoh hari depan mama dan papa kan?” soal aku geram.


“Eh..? Taklah…saya bercakap jujur sebenarnya..sebab kuey teaw goreng tu memang sedap..” jelasnya masih tertawa. Tangannya kini sudah menyuapkan sedikit demi sedikit makanan itu ke mulutnya yang  sudah aku sendukkan dari tadi.

“Habis tu pasal…” aku terhenti bersuara ketika mengingatkannya kembali. Nak sebut balik pun aku rasa nak sembunyikan wajah! Huhu..

“Ha..habis tu kenapa awak sebut ‘the beauty of orang kampung kononya tu..sebab apa?” aku tak sebut lengkap ayat tu sebab kepala aku dah naik angin..! Sebut soal tu, dia tambah ketawa. Ya Allah..biar betul dia ni!


“Kenapa awak ketawa?” soal aku geram sehingga mengerutkan dahi tidak puas hati.


“Kenapa Ain tak lengkapkan ayat tu?” soalnya masih dalam tawa.


“Sebab…”


“Sebab malu nak sebut? Masa dekat homestay, Ain berani je…biarkan je saya buka ba..”


“Ahh..! Tolong jangan cakap soal tu lagi…” aku potong ayat dia sebab aku tahu apa dia nak cakap selepas tu! Ya Allah….aku rasa nak benamkan muka ke tanah. Huhu


“Okay…” balasnya meneruskan menjamah makanan. 


“Ain makanlah…” kan? Sedar jugak dia aku dari tadi tak menjamah makanan di hadapan aku. Semuanya sebab dia..sebab dia!

Setelah beberapa minit menjamah makanan, aku terdetik hati untuk bertanya dia akan sesuatu….hal yang penting bagi aku..


“Awak..boleh saya tanya sesuatu..?”


“Tanyalah..”


“Awak…jatuh hati dekat saya ke..? Sebab lately awak layan saya baik aje…” ye..aku lupa nak beritahu, aku seorang yang direct to the point. Aku ketap bibir dengan soalan aku sendiri.

Dia diam buat seketika kemudian berkata,


“No…because I have a girlfriend myself..” jawabnya serius buat aku serta merta terdiam ketika ini. Pamit dan bergetar hati…kenapa aku rasa sedih ye..?


“Kenapa awak tak berterus terang masa saya pelawa awak menikahi saya tempoh hari?...kalau tak..” soal aku cuba kuat bertanya.


“How can I not help you while you are crying heavily over the phone?”


“Kalau macam tu, automaticaly awak dah langgar syarat-syarat tinggal sebumbung tu…” ujar aku dengan nada mendatar. Aku tak tahu kenapa aku rasa bengkak hati dengan kebenaran-kebenaran ini. Aku sepatutnya dah aware soal ni…


“No..not yet..because she is my girlfriend and I love her…not my perempuan simpanan..” aku diam-diam pejam mata dengan kenyataan selamba dia. Ya Allah…se simple itu..?


“Tak..saya tak boleh…” ujar aku seraya berdiri cepat lalu ke sinki mencuci piring yang gunakan tadi. Aku dapat rasakan ketika ini dia turut serta berdiri kerana kerusinya berbunyi sebentar tadi. Dan sah, dia sudah di belakang aku. Sebelah tangannya melepaskan pinggan ke sinki. Aku diam..dia juga diam.


“Look.at me..” ujarnya tegas mengepung tubuh aku di hadapan sinki. Tidak mahu memburukkan keadaan, aku pusingkan tubuh menghadapnya sebaik mencuci tangan. 


“I remind you…don’t ever talk about divorce when you acknowledge about her....you are my legal wife, so stay the way you are,..faham?” ujarnya serius menatap mata aku dalam-dalam. Aku hanya mampu pejam mata menahan hati yang kian bengkak. Malah rasa sebak yang tidak tertanggung..aku rasa nak nangis..betul-betul nak nangis! So apa dia nak dari perkahwinan ini? Dimana aku dalam hidup dia? Dia anggap aku sebagai apa? Tukang masak dia? Dan girlfriend dia, untuk dia cintai..? Lalu dia nak dua-dua sekali? Tamaknya dia..aku tahu bukan tempat aku untuk mempersoalkan semua tu..tapi..


“Saya nak balik…” ujar aku melepaskan diri dari kepungannya.


“Saya hantarkan..” ujarnya mendahului langkah aku.


***


Dalam perjalanan yang singkat itu, aku senyap..dia juga senyap. Sebenarnya aku tak tahu apa yang perlu dibualkan memandangkan hati aku sendiri sedang berperang antara satu sama lain. Jika diingat semula akan soalannya ketika itu, adakah ini yang dia maksudkan? ‘Ain tak menyesal’? Terngiang kembali ayat itu di kepala aku.


Dan begitu mudah dia melepaskan ayat-ayat tadi..’No, I have a girlfriend myself…’ so maksudnya dia tak akan sayang aku..dia tak akan cintai aku..


‘Don’t ever talk about divorce.’ So perkahwinan ini untuk apa kalau dia tak lepaskan aku??


Ayat-ayat itu berjaya sakitkan hati aku..ini kah yang dia nak dari aku? Sakit hati aku ni adalah bayaran kepada kesalahan aku kepada dia? Bayaran kepada 6juta yang hilang? Bagi dia ini adalah pulangan kepada doa-dosa aku kepadanya…tapi tahukah dia bahawa aku..aku dah mulai sayang dia..?

Ye…aku akui, aku dah jatuh hati kepada Fareez Henry…

Share:

Tuesday, 18 January 2022

Dia, Abang Kawan Baik Aku Bab 16

It’s okay, mungkin itu normal bagi dia…ye, macam yang kita selalu nampak dekat tv barat tu kan…berpeluk adalah normal bagi dia. Tapi aku…? Memang bukan budaya aku. Tapi aku cuba untuk normalisasikan atas sebab dia suami aku.


 Erm.. nampak pelik perangai dia semalam..Malah sebelum ini pun ada beberapa ketikanya dia romantik…dia jatuh hati dekat aku ke? Haha! Sedarlah diri Ain oi.. Sebab apa kena sedar diri? Sebab bila sebut soal 5 tahun lepas bagai naik hantu dia mengungkit segala kesalahan aku. Ke atau dia ni split personality ha? Erggh…memikirkan soal dia takkan habis..tapi minda aku sentiasa fikirkan dia tanpa aku sedar..huhu…


Minggu ini kami agak sibuk dengan persiapan farewell party dan dalam masa yang sama welcoming party untuk General Manager yang baharu di hotel yang bertaraf lima bintang ini. Ketika sibuk dengan kerja yang diamanahkan, aku didatangi whatsapp mesej yang bertalu-talu dari Fareez yang meminta aku datang ke condominium miliknya ketika lunch hour nanti…paling tepat, selepas aku habiskan kerja nanti.


“Sorry…kalau sempat saya datang sebab saya busy sikit hari ini…” balas aku ringkas kepadanya.


“Kalau nak mama tahu status kita, tak perlu datang.” I told you. Tengoklah macam mana dia reply mesej aku. Siap mengugut pulak tu bila kemahuan dia tak dipenuhi. Ermmm..


“Condo tu dimana Encik Fareez??” aku bertanya geram.


“Don’t worry…area sini je…” area sini? Haa? Milenium condo tu ke? Sebab condo tu je yang paling dekat di sini..


“Nanti saya jemput tepat jam 12.30 lunch hour.”


“Eh jap..tepat jam 1 bo…..leh?”


“Tut..tut..tut…” bertuahnya aku dapat dia nih. Belum aku habis cakap dia dah matikan handphone…dapat ke aku siapkan kerja aku sebelum jam 12.30?. Aku tutup aplikasi whatsapp lalu menyambung kembali kerja aku.


***


“Ija…erh..”


“Apa yang disegan-segan tuh?” Ija menghentikan tangannya bekerja untuk fokus kepada aku.


“Ahad ni saya nak pindah rumah dah..” kata aku kecil.

“Hah? All of sudden? Kau tak beritahu aku pun…” Of courselah ijah terkejut besar sebab pindah tempat tinggal tiada terselit sikit pun dalam komunikasi kami sebelum ni.


“Erh…hehe a’ah tapi hari ini aku kasi tau kau…aku nak pindah ahad ni..haa”


“Lawanya cara kau bagitau aku kan..ni ibarat dah nak terkencing baru nak ke tandas lah ni…hmmm yelah-yelah..nanti aku tolong kau packing barang kau..”


“Thank you Ija…”


“By the way, dimana kau tinggal lepas ni?” seloroh Ija bertanya walaupun dia sibuk menyiapkan kerjanya. 


“Ermm…area sini-sini aje…” aku gigit bibir memberikan jawapan. Kali ini dia hanya anggukkan kepala kepada jawapan aku. Nasib baik jugak dia tidak bertanya lebih lanjut.


“Kau ada dengar-dengar tak siapa GM kita yang baru ini? Aku ada nampak atur cara majlis tu tadi..” soal Ija bersahaja sebaik kami  menyiapkan tugas-tugas di bahagian ballroom tapak sambutan farewell party itu. Bukan tugas hakiki, hanya sekali sekala diseru untuk membantu kerana adanya syif kerja yang mana boleh ke sana sini untuk membantu. Paling banyak aku dan Ijah bantu adalah department house keeping. Tak susah pun kerja tu..lagi seronok kerana boleh hilangkan stress…taklah duduk depan kaunter sahaja, register and checking out kan customer.


“Tak..belum baca apa-apa pun dari buku aturcara majlis tu nanti…yelah, aku bertugas masa tu..taklah aku ambil tahu..” jawab aku ketika jari sudah menekan butang lift untuk ke bawah. Sempat aku kerling jam tangan. Fuh~ nasib baik kerja tu selesai 15 minit awal sebelum lunch hour.


“…Mr Zariff Faradhi…masih muda Ain. Haha!” seronok dia bercerita sedang aku pula pamit sekejap apabila nama itu disebut. Em? Zariff…. Bukan dia dah stabil dengan tempat kerja sekarang? Malah kedudukan dia lebih baik dari kerja sebagai GM di hotel ni..


“Ohh…” tertanya-tanya jugak kenapa dia tiba-tiba berpindah ke sini..


“Ohh je? Kau tak teruja ke Ain? Haha…” aku kerut dahi dengan keterujaan Ijah kepada penama Zariff. Hanya senyuman paksa aku lontarkan sebagai tindak balas kepada Ijah.


“Ijah…aku ada hal tengah hari ni..kau balik lah dulu eh..?” ujar aku menukar bualan.


“Aik? Kau pegi mana..? Aku tak tahu pun kau ada hal…” Ijah kehairanan kerana biasanya dia pasti tahu dari awal jika aku hendak kemana mana.


“Adelah hal sikit..hihi” sekali lagi aku senyum pahit di sebelahnya.


“Kau ni Ain..sejak akhir-akhir ni kau berahsia dari aku je..kau tahu tak? Ada apa-apa ke yang nak kau kongsikan dekat aku?” tanya Ijah curiga dalam bimbang.


“Ish-ish…bukanlah rahsia sangat..tapi aku janji, kalau tiba masanya..aku bagitau kau eh…” aku yakinkan dia yang sepi menunggu kenyataan aku jika dibaca dari riak wajahnya.


“Hmm yelah tu..”


Lima minit awal dari perjanjian, aku sudah terpacak menunggu Fareez untuk jemput aku. Sedang tunduk menunggu, dengan kaki bermain-main di atas lantai marmar.., minda aku melayang kepada perbualan aku dan Ijah sebentar tadi.


Ermm…mengingatkan tentang Zariff…jika sebelum ni aku boleh teruja...tapi sekarang segala bentuk perasaan aku terhadap dia… harus dihentikan…


…….walaupun hakikatnya…aku masih belajar untuk melupakan dia…


‘I can do it..’ demikian jeritan hati yang hanya didengari oleh diri sendiri..


“Assalamualaikum…”  suara memberi salam di hadapan aku. Aku angkat muka.


Fareez memberi salam dengan hanya menurunkan cermin keretanya hanya beberapa meter dari tempat aku berdiri. Tak sedar langsung dia dah sampai. Huhu..


“Waalaikumussalam…” nampak dia senyum, aku sedikit lega..atleast tak lah membebankan fikiran aku yang sudah sedia kusut. Aku masuk je, dia gerakkan kenderaan meninggalkan loby hotel.


***


“Welcome home…” ucapnya sebaik menolak daun pintu masuk, mempelawa aku masuk ke rumah kediamannya. Aku melangkah masuk.


“Mama dah tahu ke pasal rumah awak ni?” seloroh aku bertanya sambil memerhatikan keadaan sekeliling. Nampak dah berisi rumah ni..dan quiet nice dan selesa. Huhu..


“Dah tahu…kenapa? Nak mama tahu kita tinggal bersama?” tanyanya nakal menutup pintu dengan hanya sebelah tangannya. Hanya jelingan geram aku kepada gurauannya tadi. Serentak itu dia tertawa gembira.


“Mama tahu lah…I’m her son afterall..” balas dia membuntuti langkah aku. Aku tahu dari bayang gerak geri dia je..bukan tengok dia pun.


“Ohh…” jawab aku pendek. Aku letakkan terus handbag ke atas sofa kemudian ke arah dapur pula. Ragu-ragu jugak nak bergerak ke sana sini dalam rumah ni. Tapi gagahkan hati je..


“Awak dah makan…?” soal aku berani seraya menoleh kepadanya yang ketika ini sudah membuka peti sejuk. Aku panjangkan leher terus ke dalam peti sejuk..Allahuakhbar…alkohol? Walau tak pernah menyentuh dan melihat lebih jelas benda tu, aku yakin botol kaca sebentar tadi adalah minuman yang dilarang.


“Jap…” aku dekati dia yang baru berkira-kira menutup peti sejuk.

“Awak..minum ke benda ni?” soal aku berani meraih botol alkohol yang masih belum dibuka itu.


“Of course..” jawabnya selamba. Tidak ada rasa bersalah langsung di wajahnya ketika ini. Aku diam sekejap kepada jawapannya. Ya Allah…sabar Ain..


“Kalau awak nak.saya tinggal bersama, boleh kita buat satu perjanjian?” tanya aku tegas merenung ke matanya dalam-dalam. Aku serius, dia juga serius. Aku letak sebentar botol itu di atas meja.


“Okay..” balasnya berpeluk tubuh.

Share:

Sepatah dua dari saya

Saya memohon kepada sesiapa yang ada berniat atau secara tidak sengaja terniat untuk menyalin, memplagiat atau apa-apa sahaja ungkapan yang membawa maksud yang sama agar membatalkan niat tersebut ^_^. Jika ada yang suka dengan karya-karya saya untuk diletak di blog peribadi, tolong kreditkan blog ini sekali. Akhir kata dari saya, dengan rasa rendah hati..saya ucapkan terima kasih tidak terhingga pada yang sudi membaca karya-karya yang ada di sini! semoga semangat ini terus membara untuk berkarya. InsyaAllah...

Disclaimer:
I do not own any of these pictures. No copyright infringement intended. If you own anything and would like it to be credited or removed, contact and I will gladly oblige.

Followers