Thursday, 12 May 2016

( Full Novel ) Suamiku 19 Tahun [ Bab 31]

Posted by Syau Qah at 08:39

Jari aku berhenti menulis di buku rekod pelajar. Nasib baik, rahsia aku masih tersimpan rapi dari pengetahuan orang. Bebanan perasaan aku setiap kali ke sekolah sebelum ni sudah padam. Alhamdulillah, peratus kelulusan subjek sejarah untuk percubaan kali ini naik 100%! Semoga berterusan hendaknya.

Aku ada bertembung dengan Cikgu Suzanna tadi. Katanya Haslina sudah berpindah sekolah. Bagi aku, itu pilihan yang tepat memandangkan sebelum ni dia nampak sugul saja. Agaknya masih kecewa pasal Shah kut? Hairan…sesuatu bermain difikiran aku mengenai Shah. Tapi ah! Tak penting kut...aku abaikan begitu sahaja fikiran itu.

Masalah…baik fikir pasal ni. Yelah, apa lagi kalau bukan si Shah tu haa~  Pening aku dibuatnya.

Nasib baik kak Fiza dah balik ke rumahnya. Huhuhu…kalau tak, makin kantoilah aku oleh dia.

***

Agak lewat aku pulang ke rumah hari ini. Kalau bukan mesyuarat sampai ke petang, aku taklah lewat begini. Selepas itu aku singgah sekejap ke perpustakaan negeri untuk meminjam buku. Selepas menunaikan solat maghrib, barulah aku balik ke rumah. Dah dekat nak Isyak baru aku sampai. Eh? Shah belum balik? Dari jauh aku lihat rumah masih belum dipasangkan lampu. Aku parkir kemas kereta ke garaj. Sah, dia masih belum balik sebab kalau dia dah balik, sepatutnya kotak parkir disebelah aku ni sudah berisi dengan kereta dia. Aku melangkah malas ke pintu rumah. Rasa penat dari tadi menggila apabila terbayang katil dan bantal di mata. Tapi aku tidak boleh terus tidur sebab aku belum isi perut dari tengah hari. Kau ni betul-betul cuailah Ika. Kalau gastrik datang lagi macam mana? Pintu dibuka. Bungkusan makan aku letak ke meja ruang tamu. Niat hati usai mandi nanti aku bawa ke dapur untuk dihidangkan sementara menunggu Shah balik. Aku ke suis lampu berkira-kira untuk memasang lampu. Namun tidak semena-mena satu tangan menekup mulut aku dari belakang. Terkejut, aku meronta-ronta untuk dilepaskan. Tidak berjaya melepaskan diri, aku diheret jauh ke sebuah mini stor.

“Syhhhhh~ Ika, Shah ni!” tekupan mulut dilepaskan.

“Aduh~ apa awak buat ni?” berang aku seraya menjarakkan sedikit tubuh dari dia.

“Kereta mana?”

“Dekat luar..syhhh~ pelan-pelan sikit.” Tutur dia sambil jari telunjuknya diletakkan ke mulut.

“Pasal apa? Kenapa?” soal aku. Marah masih berbaki. Dahlah stor ni sempit, sesak nafas! Aku dan Shah hanya disebalik pintu stor yang ditutup rapat oleh dia tadi.

“Ada sesuatu dekat atas tu! Syhhh~ diam-diam.” jawab dia dengan wajah mengamati dan serius. Dan memang sah, ada sesuatu yang aku dengari. Seperti seseorang sedang membongkar kotak-kotak dan kertas-kertas.

“Sesuatu? Maksud awak?” tanya aku mula rendahkan suara. Aku pusingkan tombol dan membuka pintu stor, cuba untuk melihat keadaan di atas. Namun, belum separuh tubuh aku keluar, dia menarik aku kembali ke dalam stor.

“Ika, boleh tak jangan gelojoh sangat? Dangerous okay!” tegas dia sambil tangannya memegang erat pada tubuh aku. Berkerut dahinya dengan tindakan aku.

“Habis tu? Kalau tak cek? Macam mana nak tahu ada orang ke tak dekat atas? Handphone ada?” soal aku berubah malas.

“Takde, out of battery…” jawab dia ragu sambil tangannya mengeluarkan handphone dari kocek seluar. Aku sudah tepuk dahi.

“Ala..handphone saya ada dekat luar..macam mana ni?” aku sudah mulai risau. Menyesal tadi letakkan handbag dekat meja ruang tamu. Yelah, manalah aku tahu ada kejadian seperti ini berlaku?

“Terpaksalah tidur sini malam ni..” balas dia memberi cadangan sambil menaikkan keningnya sekali.

“Isk..takkanlah, dahlah gelap. Sempit pulak tu..nak baring dekat mana lagi…fuh~” aku keluh berat.

“Nak tak nak, Ika terpaksa tidur dengan Shah malam ni..” terang dia berbuah nakal di bibir. Dalam gelap aku samar-sama melihat keningnya beberapa kali dinaikkan inginkan persetujuan. Mata aku sudah rata.

“Bertuahnya awak ye? Memang betul ada sesuatu dekat atas tu atau awak sengaja nak ambil kesempatan??” soal aku geram. Tangan pula sudah dipeluk ke tubuh.

“Eh? Eh? Betul lah. Ika sendiri yang dengar tadi kan? Main tuduh-tuduh pula..” dia membalas cuba meyakinkan aku. Bibir bawah diketap, mata aku sudah dipejam geram. Musykil.

“Betul?” aku lirikkan mata meminta kepastian.

“A’ah..” dia angguk kepala seperti nak dan tak nak je. Rasa betul-betul musykil!

“Something is fishy here…” ujar aku seraya pusingkan tombol pintu dan terus keluar dari bilik stor itu.

“Ikaaa! Eiihhhh!” laungan tidak puas hati dari dia. Aku teruskan langkah perlahan-lahan ke atas ingin memastikan apa sebenarnya yang berlaku. Lampu sengaja aku tidak pasangkan. Manalah tahu, betul-betul perompak ke penyamun ke? Sebaik sampai diatas, apa yang berlaku?

“Awakkk??” jerit aku bengang dan geram. Dalam gelap, pintu koridor atas terbuka luas. Angin yang sedikit masuk menampar-nampar beg plastik dan kertas-kertas. Itu yang menyebabkannya berbunyi kuat! Ketika ini Shah sudah menapak dan menghampiri aku dengan sengihan.

“Eh? Ohh…angin pulak? Hehe…” kata dia dengan riak yang jelas kepura-puraan.

“Apa awak kata??” saat ini aku sudah berpeluk tubuh geram dan menghampiri dia sedikit demi sedikit. Melihat dengan tingkah aku yang tidak berpuas hati, dia automatik tertawa.

“Hehe..sorry. Shah gurau je tadi…okay?”

“Apa awak cakap??” aku dah takut separuh nyawa tadi, rupa-rupanya dia saja nak kenakan aku??

“I said I’m sorry.” balas dia. Tapi gelak tawa dia masih kuat. Itu yang buat aku geram tu!

“Sorry awak kata? Awak memang nak kena hari ini Shah…” aku tersenyum sinis. Tahulah aku, apa aku nak buat dengan orang yang namanya Shah Imadi ni. dia ni kalau pekena dengan jurus cubit, puas hati sangat kot? Haha!

“Cabutt!! Hahaha!” belum sempat aku cubit dia, dia terlebih dahulu berlari ke arah bilik. Terang benar mata dia dalam gelap-gelap macam ni. Aku turut membolos ke bilik.

“Okay-okay, I surrender. Means I lost, you won! Okay? Win-win situation!” kata dia membuat isyarat stop.

“Tak..” aku tidak mengalah

“I warn you!”

“Ceh~ warn konon!” selesai berbicara aku terus maju ke hadapan dia berkira-kira untuk mencubitnya dilengan. Tapi entah macam mana kaki aku boleh tersadung akan sesuatu. Padahal tadi takde pun? Dan..

“Bupppppp!!”

“Aduhh~” apa yang berat sangat ni? Aku membuka mata perlahan-lahan.

“Awak!!” buntang mata aku apabila mendapati aku sudah jatuh terlentang di atas lantai dan dia turut sama jatuh. Jatuh pula ke atas aku!

“Hehehe! I warned you earlier sweetheart.” kata dia dalam samar-samar tersenyum nakal sambil mengunci aku dibawahnya.

“Awak, lepaskan saya boleh?” pinta aku sambil ketap gigi geram dengan tindakan dia. Tubuh aku meronta-ronta cuba untuk melepaskan diri dari dia. Tapi tenaga dia kuat mengunci aku. Malah, untuk menyenangkan kerjanya..tangan dia beralih ke kedua-dua belah tangan aku lalu digenggam kuat.

“Mungkin Ika lupa kot yang kita ni dah kahwin.” Glup! Aku telan liur banyak kali.

“Eih! Lepas boleh?” walaupun terkejut, aku masih cuba untuk cool down.

 “No..i just warned you right?” senyuman nakal dia melebar. Huh! Macam mana caranya untuk aku lepaskan diri dari dia? aha! Aku ada satu idea.

“Shah, jom makan nak? Lapar ni.” kata aku membuat helah.

“Haih, banyaknya alasan. Kali ini, Shah tak mungkin tertipu lagi.” Aku pejam mata geram.

“Okay, okay..saya minta maaf banyak-banyak pasal tu. Awak menang, saya kalah. Okay?” aku senyum ketap bibir. Terpaksa, sebab dia langsung tak nak berkompromi!

“No!” erk!

“Awak, tolonglah.” Aku merayu.

“Okay, stop protest and listen to me..alright?!” tegas dia buat aku kaku serta-merta. Nak nangis pun ada. Huhu…

“I miss you Syafikah..I miss you so bad.” tutur dia lembut tersenyum. Mata kami bertemu, aku ditatapnya dalam-dalam. Seolah-olah ada mesej yang sukar dilafaz dengan kata-kata. Kelu lidah. Kaku tanpa bicara..kerana bait ayat itu terlalu ‘merdu’ ditelinga aku.

“Kukukakaka…” satu suara asing kedengaran diluar menyebabkan kepala kami berdua dihala ke luar bilik. Satu susuk tubuh genit seperti memerhatikan kami.

“Kukukakaka!” sekali lagi tubuh genit itu bersuara. Aku dan Shah sudah berpandangan antara satu sama lain. Kemudian..

“Monyettt!!!!” kami sama-sama bersuara. Aku dan Shah automatik berdiri dan mengejar dan menghalau monyet itu.

“Aduh, kenapalah buka sliding door koridor tu awak? Tengok apa dah jadi?” kata aku dalam penat. Dia yang masih dalam usaha mengejar dan menghalau monyet itu terhenti.

“Sabarlah cikgu..manalah Shah tahu ada monyet dekat sini?” balas dia kepenatan. Tawa dalam tercungap-cungap. Ceh! Cikgu dia kata?? Tadi bukan main ber-syafikah bagai. Aku cuma mampu mencebik bibir dengan tingkah dia yang cepat berubah. Macam bola!

Sudah dia tahu belakang rumah ni hutan kecil. Berani sangat membuka luas sliding door tu. Fuh!

Dalam beberapa minit kami berjaya menghalau monyet itu. Nasib baik seekor je masuk rumah. Kalau sampai 4 ekor? Naya tu. Jangan-jangan kami yang diserangnya..heemm..

Opss! Jadi, dia dah kembali kepada Shah yang asal ye? Entah angin dari mana lah serang dia hari tu..Isk, nasib baiklah aku tak kantoi kan? Dan yang paling penting sekali, aku tak perlu bersusah payah pujuk dia! Muahahha~

1 comment:

  1. best3....dh lma tggu smbgn nvel..pdahal x dk lmanya sgt...hehee...thnk writer sbb sdi lgi smbg nvel...good job...

    ReplyDelete

 

Syauqah :: Cerita Novel Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea