Thursday, 12 May 2016

( Full Novel ) Suamiku 19 Tahun [ Bab 35 ]

Posted by Syau Qah at 08:50

Aku ambil tempat di sudut terpencil untuk melabuhkan punggung. Bukan sebab tempat duduk dah penuh, tapi aku nak kan privacy. Ceh! Privacy konon. Padahal, kau sengaja nak menyembunyikan diri kan Ika? Haa~ tahu lah kau nak korek pasal Shah tu. Hehe~

    Ehem! Memang aku tak puas hati. Siang malam, subuh arab dan petang kepala aku ni asyik mencari solusi ni je..bagaimana dia begitu muda boleh berkata-kata seperti orang dewasa? Kalau nak kata disebabkan kematian ibunya merubah drastik diri dia, agak mustahil tau. Sebab ibunya tu baru beberapa bulan meninggal. Fuh! Aku hembus berat dan spontan kepalaku dijatuhkan ke meja disertai dengan wajah kalah. Ini menimbulkan reaksi pelik pada seorang pelajar perempuan innocent di depan aku. Aku agak dia baru tingkatan satu. Dia angkat ibu jari kanan dan bertanya dengan isyarat. ‘Are you okay?’

    “Hee…I am okay.” balas aku dengan isyarat kemudian mengalihkan pandangan ke tempat lain. Fuh malu~

    Jangan-jangan sebab…

Aku ketap bibir berfikir dan menimbang logik pada apa yang ada dalam kotak minda aku kala ini. Mungkin juga sebab itu! Tapi…

Aha. Aku terhenti sekejap lalu mengeluarkan beberapa helaian kertas dari beg tangan. Aku duduk tegak. Tengah fokus tu. Haha~

    Cepat je mata aku membaca beberapa maklumat tentang Shah di kertas itu. Ops! Jangan tanya aku dari mana aku dapat ini semua. Aku akui, aku memang jahat!! Aku curi maklumat peribadinya dari stor! Huhu~ minta maaf!

    Baiklah, memang benar dia lahir tiga tahun muda dari aku. Jadi, andaian aku mengenainya tentang tahun lahir dia sebenarya salah. Yelah, tadi aku ingatkan dia sebenarnya lahir pada tahun sekian-sekian tapi didaftarkan lewat. Namun dari apa yang aku lihat dari bukti-bukti ini, fuh~ punah! Sekali lagi aku jatuhkan kepala ke atas meja. Di kala itu juga budak perempuan depan aku ni sekali lagi kerut dahi pelik dengan tindakan aku. Adoi~ adik, anak, student. Apa-apa jelah~

Sila jangan peduli sangat pasal aku ni haa. Buat kerja sendiri boleh tak? Huhu~ aku ni tengah serabut ni.

Erm…adakah sebab dia ada masuk kelas peralihan dulu? Aku kembali berfikir logik pada persoalan aku. Tak masuk akal Ika oi! Dah dokumen ni kata dia lahir pada tahun 1996! Apa lagi yang kau nak pertikaikan?? Berperang pada diri sendiri jadinya.

Haih! Dari fikir yang bukan-bukan, baik aku balik. Masak! Sekarang ni pun dah jam 4. Shah tak lama lagi nak balik. Huhu~

***

“Ika, jom keluar?” soal suara Shah mengajak dari arah tangga rumah. Aku yang berada di ruang tamu dengan laptop dan kerja sekolah mengangkat muka.

“Saya busy..” jawab aku dengan senyuman tidak ikhlas. Aku masih geram dengan tindakan dia mempermainkan aku tempoh hari! Aku kembali khusyuk meneruskan pencarian aku di web-web tertentu.

“BAGAIMANA SESEORANG BOLEH MATANG DARI USIA SEBENAR?” wajah aku seperti dilempang laju apabila dengan nada kuat dia membaca apa yang aku taip di kotak google search engine. Aku cepat-cepat tutup laptop. Macam mana aku tak boleh perasan dia dah ada di belakang aku???

“Heee~” aku pantas berpaling ke belakang dengan sengihan.

“Apa tu?” soal dia pelik terus melabuhkan punggung ke sebelah aku.

“Takde pape..” balas aku berdolak dalih. Aku angkat laptop itu ke pangkuan aku.

“Let me see.” katanya lalu terus merampas laptop itu dari pelukan aku.

“Shah!” spontan aku menjerit membuntang mata kerana tindakannya.

“Awak! Baik awak bagi balik laptop tu. Saya tengah marah ni.” aku cuba merebutnya kembali namun dia laju melarikan diri pusing keliling meja kopi ruang tamu.

“Bingo! Big secret inside. Is not it? Haha!” bukannya nak simpati, dia gelakkan aku pula.

“Bagilah balik.” rayu aku sambil meraih laptop yang dia angkat tinggi. Terlompat-lompat jadinya. Bertuahnya dia ni! Arggh! Jom ketuk ramai-ramai boleh?

“Awak tahu tak, tak boleh tau merompak baca hak peribadi orang lain?” kata aku geram.

“Tak tahu.” jawab dia selamba dengan riak yang dibuat-buat.

“Fuh!” aku berhenti dan mengalah. Buat penat aku je.

“There you are..hehe!” kala ini, dia buka lipatan laptop itu dan membaca setiap satu laman sesawang yang aku buka tadi. Tiba-tiba dia terhenti. Riaknya berubah.

“Erggh~ Ulat dalam gigi? Laman web apa Ika buka ni?” soalnya disertai dengan riak geli. Dia hulurkan kembali komputer riba aku.

“Tulah~ lain kali, jangan kacau hak peribadi orang. Faham?! Kan dah kena?” balas aku pandang dia atas bawah setelah komputer riba itu bertukar tangan. Puas hati aku.

“Ermm. Okay!” jawabnya bernada faham yang dibuat-buat. Tu yang aku geram tu. Aku kembali ke sofa. Dia turut serta disebelah aku.

“WHAT YOU READ TODAY IS YOU IN THE FUTURE!” katanya tiba-tiba. serentak itu aku berpaling kearah dia.

“Maksudnya?” soal aku ingin tahu. Pelik pula aku, pasal apa dia cakap ni?

“I think that is the answer of  your question just now.”

“Ergh…” kantoi sudah. Dia dah tahu aku tengah korek pasal dia! Tolong!! Macam mana aku nak lepaskan diri?

“Ish! Apa awak cakap ni? Soalan apa pula? Apa-apa jelah awak ni..” bohong aku. Tak nak mengaku punya pasal. Selepas itu aku larikan diri ke luar rumah meninggalkan dia yang masih terpinga-pinga dengan penafian secara tidak langsung dari aku.

“Seriously Syafikah?”

“Yee..eh, bukan awak keluar ke tadi?” jerit aku langgsung mengalihkan topik bual bicara. Tiada balasan dari dia. Tengok-tengok je dia dah ke keretanya sambil melambai-lambaikan tangan tersenyum. Ceh, ada-ada jelah dia ni. Ceria semacam..

    Sebaik keretanya hilang dari pandangan aku, aku masuk semula ke rumah dengan menghempaskan tubuh ke sofa. Fuh! Nasib baik. Tulah kau Ika..kenapa cuai sangat? Aku raup wajah, geram dengan kecuaian sendiri. Aku menoleh kepada komputer riba yang masih terbuka sejak dari tadi. Eh? Sticky note..? Kertas kecil melekat pada LCD skrin komputer riba aku. Pantas aku bangun kemudian mengambil kertas itu.

“Seriously Syafikah…teruskan pencarian Ika tentang Shah kerana itu yang akan menyebabkan Ika jatuh cinta pada Shah kelak ;) Hehe…” satu mesej ringkas yang tercatat diatas sticky note.

Erk!

Aku ambil tempat di sudut terpencil untuk melabuhkan punggung. Bukan sebab tempat duduk dah penuh, tapi aku nak kan privacy. Ceh! Privacy konon. Padahal, kau sengaja nak menyembunyikan diri kan Ika? Haa~ tahu lah kau nak korek pasal Shah tu. Hehe~

    Ehem! Memang aku tak puas hati. Siang malam, subuh arab dan petang kepala aku ni asyik mencari solusi ni je..bagaimana dia begitu muda boleh berkata-kata seperti orang dewasa? Kalau nak kata disebabkan kematian ibunya merubah drastik diri dia, agak mustahil tau. Sebab ibunya tu baru beberapa bulan meninggal. Fuh! Aku hembus berat dan spontan kepalaku dijatuhkan ke meja disertai dengan wajah kalah. Ini menimbulkan reaksi pelik pada seorang pelajar perempuan innocent di depan aku. Aku agak dia baru tingkatan satu. Dia angkat ibu jari kanan dan bertanya dengan isyarat. ‘Are you okay?’

    “Hee…I am okay.” balas aku dengan isyarat kemudian mengalihkan pandangan ke tempat lain. Fuh malu~

    Jangan-jangan sebab…

Aku ketap bibir berfikir dan menimbang logik pada apa yang ada dalam kotak minda aku kala ini. Mungkin juga sebab itu! Tapi…

Aha. Aku terhenti sekejap lalu mengeluarkan beberapa helaian kertas dari beg tangan. Aku duduk tegak. Tengah fokus tu. Haha~

    Cepat je mata aku membaca beberapa maklumat tentang Shah di kertas itu. Ops! Jangan tanya aku dari mana aku dapat ini semua. Aku akui, aku memang jahat!! Aku curi maklumat peribadinya dari stor! Huhu~ minta maaf!

    Baiklah, memang benar dia lahir tiga tahun muda dari aku. Jadi, andaian aku mengenainya tentang tahun lahir dia sebenarya salah. Yelah, tadi aku ingatkan dia sebenarnya lahir pada tahun sekian-sekian tapi didaftarkan lewat. Namun dari apa yang aku lihat dari bukti-bukti ini, fuh~ punah! Sekali lagi aku jatuhkan kepala ke atas meja. Di kala itu juga budak perempuan depan aku ni sekali lagi kerut dahi pelik dengan tindakan aku. Adoi~ adik, anak, student. Apa-apa jelah~

Sila jangan peduli sangat pasal aku ni haa. Buat kerja sendiri boleh tak? Huhu~ aku ni tengah serabut ni.

Erm…adakah sebab dia ada masuk kelas peralihan dulu? Aku kembali berfikir logik pada persoalan aku. Tak masuk akal Ika oi! Dah dokumen ni kata dia lahir pada tahun 1996! Apa lagi yang kau nak pertikaikan?? Berperang pada diri sendiri jadinya.

Haih! Dari fikir yang bukan-bukan, baik aku balik. Masak! Sekarang ni pun dah jam 4. Shah tak lama lagi nak balik. Huhu~

***

“Ika, jom keluar?” soal suara Shah mengajak dari arah tangga rumah. Aku yang berada di ruang tamu dengan laptop dan kerja sekolah mengangkat muka.

“Saya busy..” jawab aku dengan senyuman tidak ikhlas. Aku masih geram dengan tindakan dia mempermainkan aku tempoh hari! Aku kembali khusyuk meneruskan pencarian aku di web-web tertentu.

“BAGAIMANA SESEORANG BOLEH MATANG DARI USIA SEBENAR?” wajah aku seperti dilempang laju apabila dengan nada kuat dia membaca apa yang aku taip di kotak google search engine. Aku cepat-cepat tutup laptop. Macam mana aku tak boleh perasan dia dah ada di belakang aku???

“Heee~” aku pantas berpaling ke belakang dengan sengihan.

“Apa tu?” soal dia pelik terus melabuhkan punggung ke sebelah aku.

“Takde pape..” balas aku berdolak dalih. Aku angkat laptop itu ke pangkuan aku.

“Let me see.” katanya lalu terus merampas laptop itu dari pelukan aku.

“Shah!” spontan aku menjerit membuntang mata kerana tindakannya.

“Awak! Baik awak bagi balik laptop tu. Saya tengah marah ni.” aku cuba merebutnya kembali namun dia laju melarikan diri pusing keliling meja kopi ruang tamu.

“Bingo! Big secret inside. Is not it? Haha!” bukannya nak simpati, dia gelakkan aku pula.

“Bagilah balik.” rayu aku sambil meraih laptop yang dia angkat tinggi. Terlompat-lompat jadinya. Bertuahnya dia ni! Arggh! Jom ketuk ramai-ramai boleh?

“Awak tahu tak, tak boleh tau merompak baca hak peribadi orang lain?” kata aku geram.

“Tak tahu.” jawab dia selamba dengan riak yang dibuat-buat.

“Fuh!” aku berhenti dan mengalah. Buat penat aku je.

“There you are..hehe!” kala ini, dia buka lipatan laptop itu dan membaca setiap satu laman sesawang yang aku buka tadi. Tiba-tiba dia terhenti. Riaknya berubah.

“Erggh~ Ulat dalam gigi? Laman web apa Ika buka ni?” soalnya disertai dengan riak geli. Dia hulurkan kembali komputer riba aku.

“Tulah~ lain kali, jangan kacau hak peribadi orang. Faham?! Kan dah kena?” balas aku pandang dia atas bawah setelah komputer riba itu bertukar tangan. Puas hati aku.

“Ermm. Okay!” jawabnya bernada faham yang dibuat-buat. Tu yang aku geram tu. Aku kembali ke sofa. Dia turut serta disebelah aku.

“WHAT YOU READ IS YOU IN THE FUTURE!” katanya tiba-tiba. serentak itu aku berpaling kearah dia.

“Maksudnya?” soal aku ingin tahu. Pelik pula aku, pasal apa dia cakap ni?

“I think that is the answer of  your question just now.”

“Ergh…” kantoi sudah. Dia dah tahu aku tengah korek pasal dia! Tolong!! Macam mana aku nak lepaskan diri?

“Ish! Apa awak cakap ni? Soalan apa pula? Apa-apa jelah awak ni..” bohong aku. Tak nak mengaku punya pasal. Selepas itu aku larikan diri ke luar rumah meninggalkan dia yang masih terpinga-pinga dengan penafian secara tidak langsung dari aku.

“Seriously Syafikah?”

“Yee..eh, bukan awak keluar ke tadi?” jerit aku langgsung mengalihkan topik bual bicara. Tiada balasan dari dia. Tengok-tengok je dia dah ke keretanya sambil melambai-lambaikan tangan tersenyum. Ceh, ada-ada jelah dia ni. Ceria semacam..

    Sebaik keretanya hilang dari pandangan aku, aku masuk semula ke rumah dengan menghempaskan tubuh ke sofa. Fuh! Nasib baik. Tulah kau Ika..kenapa cuai sangat? Aku raup wajah, geram dengan kecuaian sendiri. Aku menoleh kepada komputer riba yang masih terbuka sejak dari tadi. Eh? Sticky note..? Kertas kecil melekat pada LCD skrin komputer riba aku. Pantas aku bangun kemudian mengambil kertas itu.

“Seriously Syafikah…teruskan pencarian Ika tentang Shah kerana itu yang akan menyebabkan Ika jatuh cinta pada Shah kelak ;) Hehe…” satu mesej ringkas yang tercatat diatas sticky note.

Erk!


1 comment:

  1. best...tpi knp ada bab 35 smpai brulng kli tpi x pa.apapn nvel ni mmg mntap...good job writer...

    ReplyDelete

 

Syauqah :: Cerita Novel Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea