Tuesday, 7 March 2017

( Full Novel ) Suamiku 19 Tahun [ Bab 38 ]

Posted by Syau Qah at 02:41 8 comments
Ku adalah manusia..yang paling beruntung…memiliki kamu, kau tiada habisnya menyayangi aku sepenuh hatimu….cinta yang luar biasa, ku serahkan pada diri mu…
Terjaga apabila bait-bait lagu itu sayup-sayup kedengaran dari smartphone Shah yang masih elok terselit dalam blausenya semalam. Itu adalah ringtone aplikasi Whatsapp Shah. Jam di dinding ditoleh perlahan-lahan kemudian kepala pegun pada keadaan asal tadi. Baru jam 2 pagi….
Ringtone yang berulang membuatkan aku terbuai… mata dipejam celik dalam samar menghayati lagu itu. Aku curi-curi tengok dia yang erat memeluk aku dari belakang. Mata itu masih tertutup rapat. Lena betul dia…sedangkan aku?
 
Bahagia tiba-tiba hadir…rasa sebak…rasa nak nangis seorang-seorang pun ada…Bercampur-baur…aku raih sebelah tangan Shah lalu jemarinya aku dakapkan ke dada.
 
“Shah…Ika minta maaf…..” kata aku separuh berbisik dengan harapan dia tidak terjaga kerana aku lafazkan kata-kata itu sekadar untuk melepaskan beban hati. Namun punah, pergerakan kecil tubuh itu meyakinkan aku yang dia sebenarnya sudah terjaga!
 
“Ika…are you okey?” soalnya dengan tiba-tiba memusingkan tubuh aku ke arahnya. Jantung berdegup kencang dan terkebil-kebil mata ditanya sebegitu serius. Besar sangat ke suara aku tadi? Aku telan liur…malu…huhu
 
“Ika…are you okey?” tanya dia gagahkan diri walau berkali wajahnya di gosok dengan tangan cuba menafikan rasa mengantuk yang masih tebal.
 
“Sebenarnya…saya tak okay….boleh tak Ika tumpang tidur sekali dengan Shah sekejap?” malu mengaku namun aku memberanikan diri meluahkan rasa yang terbuku. Membulat matanya bila aku jawab begitu. Tiada sepatah kata yang keluar dari bibirnya…hanya anggukan kepala yang ada.
 
***************************
 
Yang aku sedar, dari siap solat subuh tadi, dia asyik perhatikan aku je. Kalau aku tengah kemas-kemaskan tilam, dia duduk diatas sofa tekan-tekan phone sambil curi-curi jeling aku. Kalau aku kemas-kemas beg, dia pura-pura sibuk membuka laci meja televisyen sebab aku duduk situ-situ je. Aku tahulah…mesti dia pelik dengan aku pasal semalam. Kalau rasa pelik, kenapa tak tanya aku? Dah kemana pula rasa exited dia tunggu aku tu dulu? Tak kan aku dah bertepuk sebelah tangan kut? Huhu… aku tengah tunggu dia memulakan dulu sebenarnya…Tapi, duh~ fikir-fikir balik soal semalam, rasa nak benamkan muka je ke dinding. Malu yang amat sangat..
 
Erm….Shah ada kerja sekejap…mungkin sampai malam….so…kalau Ika tak keberatan…boleh tolong Shah kemas-kemaskan beg pakaian Shah sekali?” katanya seraya angkat punggung setelah lama duduk di situ. Tidak banyak cakap pun dari tadi. Aku angguk kepala je. Tidak ditolehnya aku, dia berlalu gitu je. Dah separuh hati pula aku sekarang ni nak beritahu dia soal hati aku pada dia...
 
Masa berlalu begitu sahaja. Sebaik dia keluar tengah hari tadi, call takde, whatsapps takde, mesej lagi lah takde….fuh~ seolah-olahnya keadaan kami dah tak macam sebelum aku terima dia! Huhu….rasa bosan yang amat sangat! Rasa marah pun iya juga…nak je aku call dia lepas geram dan mempersoalkan macam-macam dekat dia. Huh! 
 
Tapi…dari fikir benda yang sia-sia, baik kemas je baju Shah tu….lagipun esok dah nak balik. Dah nak balik esok?? Ish…aku nak sesuatu dari holiday ni…aku tak nak balik dengan tangan kosong je. Aku nak hubungan kami okay…aku nak clarify dekat dia…yang aku dah terima dia! Aku sayang dia………….tapi…tingkah laku dia buat aku dua hati…
 
Selepas angkat kain baju Shah, aku heret beg pakaian Shah ke tepi katil. Pakaian Shah aku dah lipat kemas. Zip beg pakaian aku tolak ke arah kanan agar terbuka. Belum pun sampai separuh zip itu dibuka, jari aku tersentuh sesuatu dari dalam beg. Mata aku tertarik pada kotak berwarna hijau muda setelah beg pakaian Shah terbuka luas lebih-lebih lagi diatasnya tertulis, ‘Buat isteriku Syafikah’.
 
Aku angkat keluar kotak itu dalam debaran. Kotak itu aku buka pelan-pelan…didalamnya terdapat puluhan surat-surat dan nota-nota lama yang kemas terikat. Hanya sepucuk surat berwarna merah jambu yang tidak diikat. Aku buka surat tu.
 
“Meet me here.”
 
Aik? Ni je? Aku kehairanan sehingga belek-belek ke depan dan ke belakang surat yang mengandungi peta itu. Kenapalah tak beritahu depan-depan tadi? Hemm..takpelah, mesti dia dah prepare sesuatu. Hehe! Dia kan selalu macam tu?
 
Aku segera bersiap lalu ke tempat yang dimaksudkan dan sampai. Dekat area sini je…sebab tu cepat sangat sampai. Aku nampak kereta Shah didepan sana. Tapi….kecewa…sebab perkara yang aku harapkan tidak dalam sebahagian scene aku dan Shah sekarang. Isk…aku ingatkan tadi tempat yang romantik sikit ke…aduh~! ke aku yang terlalu fikir banyak nih!? Ya Allah…
 
Aku buka daun pintu kereta dan duduk. 
 
“Aik? Kenapa monyok je ni? ” usik Shah sebaik aku memasangkan tali pinggang keledar ke tubuh.
 
“Pagi tadi cakap lewat balik…? So kita nak pergi mana?” tanya aku sengaja tidak menjawab usikan dia tadi sambil toleh dia.
 
“Ermm…” Itu je dia balas. Aku pun tak lah paksa dia jawab sebab aku dah malas nak tanya banyak-banyak.
 
Laju kereta itu dipandu oleh Shah. Tiba di satu tempat, dia berhentikan kereta. Tidak tahu tempat sebenar kami berhenti, tapi yang aku pasti…tempat ini  menyenangkan. Kawasan perkampungan…ada sebatang anak sungai yang mengalir. Putih dan jernih airnya…
 
“Cantik kan anak sungai tu….” katanya sambil kepalanya ditoleh pada anak sungai. Bersahaja sangat wajah itu.
 
“Emmm….”
 
“Jom!” ajaknya turun. Aku segera membuka daun pintu kereta seraya menyandarkan tubuh ke kereta setelah menutupinya kembali. Shah sandarkan tubuhnya disebelah aku.
 
“Argghh~ lenguh pula badan ni tunggu Ika dalam kereta dari pagi tadi hehe….” katanya sambil meregangkan tangan ke depan.
 
“Lain kali awak cakap je lah… ‘Ika, Shah tunggu dalam kereta ye?’….manalah tahu awak tunggu dalam kereta. Lebih-lebih lagi awak cakap, ‘ermm..malam ni Shah balik lewat..’ ” aku lakonkan ayat tu semula di depan dia menyebabkan dia tergelak besar. Aku jeling maut, dia masih gelakkan aku. Aduh! Geramnya aku…
 
“Ish….malaslah nak bercakap dengan awak ni….” kesal aku terus ke arah sungai.
 
“Ika..I’m sorry! Shah gurau je…” dia cuba capai tangan aku namun tidak berjaya. Hilang tawa dan gelak dia apabila aku serius. Takde sorry-sorry, naik lorry je!
 
Langkah kaki aku percepatkan ke arah batu yang ada di tepi sungai. Aku labuhkan punggung di situ manakala kaki aku pula dijatuhkan ke aliran sungai. Skirt aku diangkat sedikit supaya tak kena air. Cetek je air sungai tu..
 
“Turunkanlah sikit skirt tu Ika…”
 
“Takpe…ada stokin Ika pakai…” aku ingkar.
 
“Tapi still tak manis macam tu.” sebaik berkata-kata dia turun ke sungai lalu menarik lembut skirt aku ke bawah kaki. Cuak juga…ingatkan dia dah marah tadi. Huhu…
 
“Ika marah Shah sebab tadi? Shah minta maaf…bukan sengaja nak sakitkan hati Ika…usik sikit je…Ika nak ais krim tak? Gula-gula?” tutur kata memujuk darinya membuatkan aku tersenyum....pandai betul pujuk aku. Huhu…
 
“Awak keluarlah dari sungai tu…basah awak nanti…” arah aku bersahaja.
 
It’s okay…basah seluar je…nak join?” balas dia tersenyum mengenyit mata mempelawa seterusnya menyambung kembali gerakan kakinya bermain dengan air. Huhu…buat aku jatuh hati lebih je.
 
“Jom lah balik…” ajak aku. Teringat pula dengan pakaian yang masih belum dikemas tadi…hemmm…lagipun…mungkin aku yang terlebih fikir pasal hubungan kami. Walhal dia biasa-biasa je…okay je..
 
“Kejap lagi lah….Shah suka tempat ni…” dia enggan keluar dari situ. Belum pernah jumpa sungai agaknya dia ni…geli hati dibuatnya. Hihi…
 
“Nak kemaskan pakaian yang berbaki…tunggu dalam kereta je lah…” seraya aku bangkit berkira-kira untuk meninggalkan tempat itu. Belum sempat untuk melangkah tubuh tiba-tiba aku rasakan sudah berada di udara. Hampir menjerit dirangkul begitu. Hampir-hampir pula jatuh bila Shah hilang imbangan badan ketika mendukung aku!
 
“Shah!” aku meronta-ronta minta dilepaskan.
“Ika….pssttt….look here and listen to me…” tutur lembut dan pandangan matanya buatkan aku terhenti serta-merta. Tak seperti tadi…meronta separuh nyawa itu sudah pasti.
“Nak tanya sesuatu…my last question actually...dan Shah nak Ika beri jawapan sejujur-jujurnya…” aku ketap bibir menanti soalan dia seterusnya..
“Ika benci Shah…?” pelahan-lahan soalan itu terpacul dari mulutnya. Dia aku lihat telan liur satu kali sementara itu matanya tidak putus merenung ke anak mata aku.
“Tak….” jawab aku mengigit bibir..sengaja aku alihkan mata dari dia sebab pandangan matanya tu buat aku jatuh cinta lebih. Huhu..
“Do you….”
“Woi!” kalau iya pun bercinta, tak perlulah angkat girlfriend tu~ cepat-cepat kahwin supaya tak segatal itu! Dosa bro~ dosa~” belum habis kata-kata Shah, tidak semena-mena tiga pemuda kampung yang masing-masing dengan motor kapcai menyindir melintas kami menuju ke arah jalan besar.
Seriously…?” tajam betul pandangan mata Shah kepada tiga pemuda tu. Buatnya tak marah disindir begitu…hehe! Cepat-cepat Shah turunkan aku ke tebing sungai.
“Bukan takat girlfriendlah…bini aku kut!?” marah dia masih bersisa walau sudah  naik ke tebing sungai. Mengekek  aku tertawakan dia..hehe! Tu lah, dah terlampau romantik di kata gatal. Adoi~
“Ketawakan Shah ye….?” rata matanya mempersoalkan tindakan aku sambil datang dekat selangkah demi selangkah. Dikala ini aku pula sudah selangkah demi selangkah mengundur ke belakang takut di hampiri sedemikan rupa. Dahlah renungan mata dia buat aku cair…
 
“Ermm…dahlah jom balik….matahari dah nak terik dah ni.” ajak aku cepat tanpa sengaja menarik tangannya. Ajakan aku dipatuhi tiada bantahan…namun aku sedari, sepanjang perjalanan kami ke tempat penginapan, di hanya diam membisu. Ish…buat aku rasa bersalah je…
 
Sementara aku melipat-lipat pakaian Shah, dia diam membisu duduk di hujung katil. Seolah- olah banyak masalah…
 
“Shah…nak pakai baju mana satu nak balik esok? Ini atau yang ni? Nak gosok…” tanya aku mengangkat baju itu di hadapan dia. Sengaja nak tegur supaya dia tak menghayal jauh. Aku risau sebenarnya…
 
“Kanan tu lah…”
 
“Seluar nak yang official? Ke atau yang biasa je?” sambil aku ke almari pakaian mencapai dua jenis seluar yang tersangkut. Dia bangkit menuju ke arah aku..
 
“Seluar ni lah…mana tahu seluar ni membantu Shah dari dituduh boyfriend kepada Ika nanti…” bila ayat tu je keluar, automatik aku tertawa. 
 
“Hemm…” Dia ambil seluar itu dari tangan aku sebelum dia jeling aku. Dia letak ke tepi seluar itu.
 
“Okay…dah stop ketawa…” putus aku menekup mulut sendiri agar tidak tergelak lagi. Tidak semena-mena dia meraih kedua belah tangan aku ke genggamannya lalu mengucup jemari aku seikhlas hati. Tiada senyuman yang terbit dari bibir itu malah seakan-akan sedang melepaskan sesuatu beban. Aku jadi tidak menentu dan terkebil-kebil diperlakukan begitu..tapi tak kan aku nak tarik tangan….huhu!
 
“Mungkin Shah tamak jika Shah inginkan Ika mengucap kata-kata cinta untuk Shah saat ini….dan tidak keterlalun jika Shah katakan mungkin itu satu-satunya hak yang Shah ingin tuntut saat ini…” ya Allah…kenapa aku terlupa sekejap tentang ini? Masa dia diamkan diri dari tadi, aku patutnya dah tahu apa yang bermain di fikiran dia..
 
 Aku tak patut biarkan suami aku tenggelam dalam lautan tanda tanya itu…bukan sahaja itu hak dia untuk tahu…malah itu tanggungjawab aku untuk mencintai dia.
 
“Awak….” aku tarik perhatiannya dengan genggam jemari itu. Wajahnya diangkat menjauhi jemari, bersedia mendengar kata-kata aku seterusnya.
 
“Shah…” aku lepaskan genggaman lalu memegang wajahnya dengan kedua belah tangan aku. Wajah itu masih dengan reaksi yang sama seperti tadi…seolah-olah hilang semangat sepenuhnya!
 
“Shah…” aku senyum menatap wajah itu. Satu-satu aku perhatikan mata itu dalam-dalam.
 
“Bagaimana untuk ika tolak tuntutan itu disaat hati Ika juga mengharapkan perkara yang sama berlaku”?
 
“Ha?” terlepas kecil perkataan itu dek terkejut. Terkebil-kebil mata itu menanti penjelasan. Aku tersenyum melihat tingkahnya yang serta-merta berubah.
 
“Is ‘it’ Ika?” tanyanya dan aku mengangguk memahami pertanyaan itu. Lebar sungguh senyumannya dan tampak rasa terharu yang amat sangat. Tidak semena-mena dia merangkul tubuh aku kemudian dilabuhkan cermat ke meja solek. Posisi ini memudahkan tubuhnya dijatuhkan ke atas meja di tahan oleh kedua belah tangannya dengan tubuh aku ditengah-tengah. 
 
“Please say it Ika…I really wanna hear it from you.” tuturnya lembut sambil matanya merenung ke mataku dalam-dalam. Sungguh bagaimana aku tak jatuh cinta dengannya? Hanya dengan renungan mata itu sudah cukup untuk aku jatuh hati.. 
 
“I love you Shah….” saat aku melafazkan kalimah itu, matanya nampak semakin berkaca-kaca... rasa berterus terang dan keceluparan mulutnya lesap begitu sahaja apabila teruji dengan ayat itu. Tidak mahu saat itu bahagia itu kosong, tangannya mula melingkari tubuhku lalu memberikan aku pelukan kasih sayang yang selama ini tertangguh.
 
“I love you too Ika… and I don’t know what else to say…just…I’m kind of flying right now…thanks love…” bisiknya. Bukan sahaja dia, malah aku sendiri hilang kata-kata saat ini. Rela dan membiarkan rasa bahagia meresap ke hubungan suci ini kerana aku yakin...ini yang terbaik buat kami...

Sunday, 17 July 2016

( Full Novel) Suamiku 19 Tahun [ Bab 37 ]

Posted by Syau Qah at 01:52 25 comments
  Termenung sendirian di beranda hotel...

...risau...

Tubuh disandarkan, tangan mengenggam sepucuk surat yang tanpa sengaja aku temui. Aku yakin, inilah surat yang dimaksudkan oleh Afif tempoh hari...

Shah tercicir sebaik bergegas keluar dengan clientnya tadi. Kenapa dia tak beritahu aku eh...? Tak kan dalam diam dia akan pergi tinggalkan aku...? Hanya dalam seminggu lagi...

....................................

“Tit..tit..tit..tit..tit!”

Aku terjaga saat alarm jam digital di meja di tepi katil berbunyi. Kuat pula bunyi dia setelah semalam aku setkan ke angka 5 untuk solat subuh. Terkejut jugak tadi. Aku gerakkan tubuh ke kanan dan kaki pula diturunkan ke lantai. Ish..kenapa kejang semacam je kaki aku ni? Sakit! Aku bangkit tanpa mempedulikan rasa sakit itu namun tiba-tiba……..

“Buuukkkkkkkk!” macam nangka jatuh. Adoii~ sakitnya punggung aku. Kaki aku macam putus urat je. Aku langsung tidak boleh berdiri! Shah sudah terbangun dari tidurnya. Terpinga-pinga dan kelam kabut dia turun dari katil. Dengan mata yang masih terpejam celik, dia gagahkan juga untuk fokus pada aku. Haduih~

“Ika okay tak?” soal dia cepat. Aku yang sudah duduk di lantai menggeleng perlahan dengan wajah minta kasihan. Huhu...

“Shah dah agak dah benda ni kelmarin..takpelah, mari.”  rungutan dia terhenti dengan tiba-tiba saat mengangkat tubuh aku ke katil dan meletakan aku perlahan-lahan. Nak membantah, aku segan sebab dari wajah dia aku dapat mesej yang dia sangat serius. Tegas! Nak bantah lagi? Kirim salam jelah~

Dia duduk di birai katil membelakangi aku. Beberapa kali dia raup wajah yang masih mengantuk.

“Masih sakit?” soal dia berpaling sekilas pada aku sementara matanya dipaksa untuk buka. Aku angguk kepala. Kalau sakit yang tertahan, aku nak jugak temberang. Tapi, sebab seluruh tubuh aku macam nak roboh…aku kena akui! Dia tiba-tiba mengangkat punggung seraya menghampiri beg pakaian lalu mengambil sesuatu dari salah satu poket. Aku sedaya upaya mengintai apa yang dia tengah buat tapi gagal. Dia kembali duduk dibirai katil dan menghadap aku.

“Sini, Shah urutkan.” ujar dia. Belum sempat aku berkata apa-apa, dia terus menaikkan kain pakaian tidurku ke paras lutut. Tergamat dan terkejut sekejap. Ingatkan dia nak buat apa tadi. Huh~

Shah Imadi….sempat fikiran aku melayang jauh tentangnya sementara dia merawat kaki aku.

“Hehe awas kau Ika. Dia tu nampak je baik, tapi…..dia tu, ibarat kucing kalau dah nampak ikan depan mata? Haa jawab sendiri! Hahaha!”  Teringat pula kata-kata Fatin. Hmmm....kata-kata Fatin ada betulnya juga...tapi.....

“Dah siap..” ujar dia terus mematikan lamunan aku. Dia angkat muka tersenyum menatap pada wajah aku. Menggelabah jadinya.

“Lain kali, sebelum jogging..buat regangan dahulu supaya otot tidak terkejut.” pesan dia seraya tersenyum lawa.

“Ohhh…..” balas aku masih bingung-bingung. Bukan aku tak tahu semua tu...kelmarin tu, aku lupa je.

Dia angkat punggung seraya mencapai tuala mandi di atas kerusi lalu ke bilik mandi. Huh! Bilalah agaknya tenaga tubuh aku ni kembali pada keadaan asal? Tu lah..siapa suruh main redah je. Dahlah tak pernah jogging. Ish-ish-ish~ tak pernah jogging tu! Bayangkan dulu!

Tak habis-habis aku merungut dengan tindakan salah aku kelmarin.

Beberapa minit kemudian, pintu kamar mandi dibuka. Dia keluar dengan tangannya yang tengah menggosok rambut dengan sehelai tuala kecil. Pandai pulak pakai baju didalam sana. Sebelum ni main selamba badak je..aku ada ke tiada ke. Suka hati je pakai baju depan mata aku. Eh tapi, dia kan suami aku? Tak salah sebenarnya! Huhu…

“Shah kena awal keluar hari ni...agak jauh juga tempat tu dari sini. Shah mungkin lewat balik, soo...Shah tak dapat nak teman Ika dinner untuk malam ni.” tutur dia yang sudah duduk di sebelah aku sebaik selesai mengerjakan solat fardhu subuh. Aku diam disebelahnya

“Ika rest okay…” sambung dia lagi. Jemarinya lembut membelai lembut rambut aku.

“Emm..” balas aku kecil. Isk kenapa dia senyum pula...? Aku ubah posisi membelakangi dia demi mengelak dilayan begitu. Jangan dia panggil aku sudah...

“Ika...” Sudah...

“Please look at me....” Rayu dia lembut.

“Em?” Aku toleh dia perlahan-lahan. Tanpa aku duga dia kucup dahi aku. Aku kaget serta-merta tidak bergerak. Dia tersenyum melihat pipi aku yang sudah merona saga..pandangan matanya dijatuhkan jauh ke dalam mata aku seakan ada sesuatu yang cuba dia disampaikan. Sesuatu yang aku rasa menyenangkan...

“Take your time alright? I’ll be back...” Aku mengangguk. Tidak pula aku sedar bila dia keluar memandangkan aku masih terkejut dengan tindakan dia tadi. Huhu~ Tangan aku diusap-usap pada pipi...dan digenggam kedada aku. Ya Allah...hati aku kuat mengatakan yang aku sayang dia...

.........

“Shah....okay tak? Masih on duty?” Mesej Aplikasi Whatsapp aku kepada Shah namun belum berbalas setelah beberapa minit menunggu. Jam tangan dikerling sekilas. Dah jam 11 malam dah....

Nasib baiklah kaki aku cepat baik....risau punya pasal...huhu

Jam tangan dikerling sekali lagi. Aku ambil keputusan untuk keluar menunggu Shah di luar hotel. Suasana ketika ini sudah sunyi. Hanya beberapa langkah aku tinggalkan pintu bilik, dari jauh aku nampak seorang pekerja lelaki hotel sedang memapah bahu Shah. Aku terus berlari anak menghampiri mereka.

“Ya Allah..kenapa dengan dia?” soal aku cemas sementara tubuh aku dibongkokkan sedikit memandang pada wajah Shah.

“Saya terjumpa dia semasa di lobi tadi. Dia kata, dia pening..” balas pekerja hotel itu. Sempat aku lihat pada tag nama dia. Khairul. Kenapa Shah tak call aku? Isk…dia ni..

“Takpelah, tolong saya papah dia masuk ke bilik.” pekerja itu hanya mengangguk. Aku turut bantu dia kerana jika dibiarkan, memang payah jugak nak angkat Shah ni. Beza tubuh mereka jelas. Shah tinggi orangnya sedangkan pekerja itu kurus dan rendah je. Sebaik kad acess diimbas, kami terus baringkan Shah ke katil. Tapi Shah bangkit menyandarkan tubuh ke dinding katil. Tangan kanannya diletakkan ke dahi. Agaknya kerana menahan pening.

“Thanks ya!” kata aku pada pekerja itu. Dia cuma tersenyum membalas seraya menghilangkan diri dari pandangan aku disebalik pintu. Aku bersandar sekejap pada daun pintu sambil perhatikan Shah dari jauh. Tidak lama, aku lucutkan tudung saja, aku dekati dia. Aku labuhkan punggung disisi dia. Kepala dia aku pegang. Nak kata dia demam, kepala tak hangat. Aku jadi bingung. Risau dengan keadaan dia. Adakah sebab dia terlalu letih?

“Shah..” aku cuba kejutkan dia. Risau pula aku kalau-kalau dia pengsan ke apa. isk!

“Shah…” huh! Awak ni…tak kan dah tidur? Nak tidur, bukalah stoking tu dulu. Hemmm..macam mana ye? Apa aku nak buat pada dia ni? Aku menggaru-garu dagu.

“Awak.…” aku sudah dihujung kakinya menarik stokin itu satu persatu.

“Shah…” aku gerakkan tubuh dan menampar-nampar lembut pada lengannya. Biar betul dia ni. Pasal apa awak pening ye? Mengantuk sangat ke? Atau dah pengsan?? Dalam serabut aku...risau lebih tebal...

“Baiklah, awak tak nak bangun ye? Jangan salah faham pula lepas ni sebab saya nak buka satu ni je. Okay?” kata aku kecil tanpa berlengah naik ke katil dan membuka satu persatu butang baju blausnya. Aku berhenti sekejap. Telan liur...huhu~ yang aku berdebar-debar sangat ni kenapa? Fokus...Relax...sesudah itu, aku teruskan jari.

“Ika…Ika buat apa ni?” tiba-tiba dia bersuara menyebabkan aku hampir melompat. Naik bulu roma.

“Ergh..takde pape..saya..buka blaus awak je.” jawab aku gemuruh. Aku percepatkan tangan.

“Okay dah siap! Awak rehatlah dulu…” kata aku langsung turun dari katil menuju ke kamar mandi. Pintu ditutup rapat. Fuh! Dia ni buat aku terkejut je. Hati aku ni pun buat hal jugak. Aku bukan nak buat apa-apa dekat dia pun. Cuma tolong buka blaus dia je kan? Huhu~ terlebih fikir punya pasal, semua jadi kelam kabut....

Aku bersihkan tangan dan muka. Setelah selesai, aku keluar.

Kerana satu bisikan hati, langkah demi langkah kaki aku diatur

 mendekati dia.

Mata aku seolah-olah ditarik magnet ke arah wajahnya.

Aku renung dalam-dalam wajah itu seterusnya ke tubuh yang terbujur penat itu. Sayu dan hiba yang tidak dapat dibendung tiba-tiba hadir. Aku naik ke katilnya dan menyelimuti tubuh kami dengan conforter. Tangan kanannya aku raih seikhlas hati mengucupnya...

Maafkan saya kerana tidak melayan awak dengan baik selama ini Shah...sepatutnya saya dari awal lagi lebih dewasa menilai semua yang berlaku antara kita. Tapi kerana hati didahului dengan niat ‘mencuba’, bukan kerana Allah itu yang membuatkan saya gagal dalam hubungan ini. Saya akui, sisa sayang saya pada awak tidak pernah padam untuk awak...namun kerana penafian demi penafian saya selama ni menyebabkan hubungan kita masih hambar tidak seperti pasangan lain. Sudah...cukuplah dengan ‘permainan’ saya selama ini...biarlah malam ini sebagai permulaan untuk saya tebus dosa-dosa saya pada awak...

......Saya terima awak sebagai suami Shah....
 

Syauqah :: Cerita Novel Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea